Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Moody’s (NYSE:MCO) pada hari Jumat menurunkan peringkat kredit negara mata uang asing Ukraina menjadi “Caa3” dari “Caa2”, dengan pandangan negatif, mengutip peningkatan risiko terhadap keberlanjutan hutang pemerintah setelah invasi Rusia.

“Sementara Ukraina mendapat manfaat dari komitmen besar dukungan keuangan internasional, membantu mengurangi risiko likuiditas langsung, kenaikan signifikan yang dihasilkan dalam hutang pemerintah kemungkinan akan terbukti tidak berkelanjutan dalam jangka menengah,” kata lembaga pemeringkat.

Badan tersebut, yang sebelumnya terus meninjau pandangan negara itu, merevisinya karena ketidakpastian seputar perang dan implikasi kredit yang terkait dengannya.

GAMBAR BROKER ONLINE
map ukraine

Para pemimpin keuangan Kelompok Tujuh menyetujui bantuan baru senilai $9.5 miliar untuk Ukraina pada hari Jumat dan menjanjikan cukup uang untuk menjaga ekonomi negara yang hancur itu tetap bertahan selama negara itu berjuang melawan invasi Rusia.

Moody’s mengatakan pihaknya memperkirakan konflik militer di Ukraina akan lebih lama dari yang diperkirakan semula dan memperkirakan produk domestik bruto (PDB) riil negara itu menyusut sekitar 35% pada 2022.

Badan tersebut mengharapkan ekonomi Ukraina untuk memulai pemulihan mulai tahun 2023 tetapi memperkirakan invasi Rusia sebagai penyebab kerusakan permanen pada PDB negara itu.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Asuransi Zurich telah setuju untuk menjual bisnisnya di Rusia kepada anggota tim lokal, katanya pada hari Jumat, ketika perusahaan asuransi Swiss itu menjadi perusahaan terbaru yang mengumumkan keluarnya dari pasar Rusia.

Sejumlah perusahaan mulai dari McDonalds dan pembuat bir Belanda AB Inbev hingga pembuat mobil Renault (EPA:RENA) dan pemberi pinjaman Perancis Societe General telah keluar dari pasar sebagai tanggapan atas invasi Rusia ke Ukraina, dengan beberapa menyerahkan bisnis ini kepada mitra lokal.

Namun menemukan solusi yang sesuai telah menjadi tantangan dengan beberapa pebisnis berargumen bahwa mereka mempertahankan bisnis Rusia mereka untuk menjaga aset di luar tangan rezim.

Zurich Insurance mengatakan penjualan itu yang tetap tunduk pada persetujuan peraturan akan menyerahkan bisnis Rusia yang diubah namanya ke-11 anggota tim unit.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Di bawah pemilik baru, bisnis akan beroperasi secara independen di bawah merek yang berbeda, sementara Zurich tidak akan lagi melakukan operasi bisnis di Rusia,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Transaksi ini akan memungkinkan perusahaan baru untuk mempertahankan tim profesional yang ada dengan akumulasi keahlian asuransi dan terus melayani pasar Rusia.”

Perusahaan asuransi Swiss yang melakukan asuransi properti dan kecelakaan di Rusia terutama untuk pelanggan internasional, mengatakan pihaknya menguasai sekitar 0.3% dari pasar asuransi non-jiwa Rusia.

Itu memiliki premi tertulis bruto sekitar $ 34 juta di negara itu pada tahun 2021, yang sebagian besar terkait dengan pelanggan internasional.

Hanya $3 juta di antaranya berasal dari pelanggan domestik Rusia, katanya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak turun pada hari Jumat karena investor khawatir bahwa melemahnya pertumbuhan ekonomi global dan kebijakan moneter bank sentral yang lebih ketat dapat mengekang pemulihan permintaan atas bahan bakar.

Brent berjangka untuk Juli turun 59 sen, atau 0.53% sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS untuk Juni turun 56 sen atau 0.5% pada hari terakhir sebagai bulan depan. Kontrak WTI yang lebih aktif diperdagangkan untuk Juli turun 0.8%.

Dana Moneter Internasional (IMF) mendesak ekonomi Asia untuk mewaspadai risiko limpahan dari pengetatan moneter.

Ekonomi Asia menghadapi pilihan antara mendukung pertumbuhan dengan lebih banyak stimulus dan menariknya untuk menstabilkan hutang dan inflasi, kata Wakil Direktur Pelaksana IMF Kenji Okamura.

Sementara kebijakan Bank of Japan (BOJ) bertentangan dengan pergeseran global menuju pengetatan moneter, bank sentral di Amerika Serikat, Inggris dan Australia menaikkan suku bunga baru-baru ini.

Keuntungan minyak mentah telah dibatasi minggu ini, dengan Brent dan WTI sebagian besar diperdagangkan dalam kisaran karena jalur permintaan yang tidak pasti. Investor khawatir tentang kenaikan inflasi dan tindakan yang lebih agresif dari bank sentral, telah mengurangi eksposur ke aset berisiko.

GAMBAR BROKER ONLINE

Open interest di WTI berjangka turun menjadi 1.722 juta kontrak pada 18 Mei, terendah sejak Juli 2016.

“Jika data pertumbuhan AS terus memburuk, harga minyak bisa terjebak dalam lingkaran umpan balik negatif pasar saham,” kata Direktur Pelaksana Manajemen Aset SPI Stephen Innes dalam catatan klien.

Di Amerika Serikat, orang Amerika kembali ke belakang kemudi meskipun harga bahan bakar lebih tinggi, menurut laporan dari Federal Highway Administration pada jarak tempuh kendaraan.

Di sisi pasokan bensin, penyulingan terbesar ketiga Korea Selatan S-Oil menghentikan produksi di unit alkilasi No. 2 dan proses terkait di kilang Onsan karena ledakan.

Penutupan setelah ledakan Kamis malam yang menewaskan satu orang diperkirakan akan mempengaruhi pasokan bensin yang sudah ketat di Asia.

Analis Citi memperkirakan produksi bensin S-Oil akan berdampak parah dalam waktu dekat meskipun dapat membeli alkylate untuk mempertahankan produksi.

Iran juga mengalami kesulitan menjual minyak mentahnya sekarang karena lebih banyak barel Rusia tersedia.

Ekspor minyak mentah Iran ke China telah turun tajam sejak dimulainya perang Ukraina karena Beijing lebih menyukai diskon besar-besaran barel Rusia, meninggalkan hampir 40 juta barel minyak Iran disimpan di kapal tanker di laut di Asia dan mencari pembeli baru.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – “Perekonomian Asia harus berhati-hati terhadap risiko limpahan karena satu dekade kebijakan pelonggaran tidak konvensional oleh bank sentral utama dibatalkan lebih cepat dari yang diharapkan,” kata Wakil Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Kenji Okamura.

“Risiko ini terutama diterapkan pada ekonomi yang paling rentan,” kata Okamura.

“Ekonomi Asia menghadapi pilihan antara mendukung pertumbuhan dengan lebih banyak stimulus dan menariknya untuk menstabilkan hutang dan inflasi,” katanya.

GAMBAR BROKER ONLINE

Kebijakan pelonggaran Bank of Japan — yang digambarkan IMF cukup efektif — bertentangan dengan pergeseran global menuju pengetatan moneter, dengan bank sentral di Amerika Serikat, Inggris dan Australia yang telah menaikkan suku bunga.

Kesenjangan yang melebar antara suku bunga Jepang dan AS telah menjadi faktor utama di balik depresiasi yen baru-baru ini ke posisi terendah dua dekade.

“Anda sebagian besar dapat menjelaskan pergerakan baru-baru ini, terutama bulan lalu, dalam yen berdasarkan pada dasarnya kebijakan moneter global yang lebih ketat termasuk Federal Reserve AS,” kata Ranil Salgado, asisten direktur dan kepala misi Jepang di Departemen Asia dan Pasifik IMF.

“Depresiasi yen pada keseimbangan membantu Jepang,” tambah Salgado, menggemakan pandangan Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda.

Okamura, mantan wakil menteri keuangan Jepang untuk urusan internasional, mengatakan pandemi COVID-19, perang di Ukraina dan kondisi keuangan global yang lebih ketat akan membuat tahun ini menantang bagi Asia.

Perang itu mempengaruhi Asia melalui harga komoditas yang lebih tinggi dan pertumbuhan yang lebih lambat di Eropa, katanya.

Berbicara di acara media pertamanya sejak menjadi salah satu dari empat wakil direktur pelaksana di pemberi pinjaman global pada bulan Desember, Okamura memperingatkan tentang prospek pengetatan yang lebih kuat jika ekspektasi inflasi terus melayang.

“Ada risiko bahwa ekspektasi inflasi yang melayang dapat memerlukan pengetatan yang lebih kuat lagi,” katanya, menyerukan kebijakan yang dikalibrasi dan komunikasi yang jelas.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Anggota parlemen Indonesia (DPR) pada hari Kamis meminta pemerintah untuk meninjau larangan ekspor minyak sawit karena kelompok industri memperingatkan bahwa salah satu kontributor ekonomi terkemuka negara itu dapat terhenti dalam beberapa minggu mendatang karena penyimpanan akan mencapai kapasitas penuh.

Indonesia sebagai pengekspor minyak sawit terbesar dunia sejak 28 April menghentikan ekspor minyak sawit mentah (CPO) dan beberapa produk turunannya dalam upaya menjinakkan harga minyak goreng domestik yang melonjak.

Baca juga: Indonesia Larang Ekspor Palm Oil

Dalam rapat dengar pendapat dengan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, anggota panitia anggaran DPR mengatakan dalam ringkasan pertemuan mereka, mendesak pemerintah untuk mengevaluasi larangan ekspor CPO meskipun mereka tidak membahas kebijakan secara rinci.

Sri Mulyani mengatakan kepada wartawan bahwa dia akan menyampaikan permintaan mereka untuk meninjau larangan ekspor kepada Presiden Joko Widodo.

GAMBAR BROKER ONLINE
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati

Sementara itu, industri kelapa sawit berisiko harus dihentikan operasi jika larangan ekspor tidak dicabut pada akhir bulan, Sahat Sinaga, direktur eksekutif Gabungan Industri Minyak Nabati Indonesia (GIMNI) mengatakan kepada Reuters.

Indonesia memiliki sekitar 6 juta ton kapasitas penyimpanan, termasuk di pelabuhan dan stok domestik telah mencapai sekitar 5.8 juta ton pada awal Mei, Sahat memperkirakan.

Data dari Asosiasi Minyak Sawit Indonesia menunjukkan pada hari Kamis bahwa stok domestik naik menjadi 5.68 juta ton pada akhir Maret, naik dari 5.05 juta ton sebulan sebelumnya.

Indonesia juga menerapkan pembatasan ekspor parsial antara akhir Januari hingga pertengahan Maret.

“Perkiraan kami kalau tidak ada ekspor sampai akhir Mei semuanya akan macet, tangki semua akan penuh,” kata Sahat.

Indonesia biasanya hanya menggunakan 35% dari produksi minyak sawit tahunan di dalam negeri, sebagian besar untuk makanan dan bahan bakar.

Eddy Martono, Sekretaris Jenderal Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI), memperkirakan industri itu akan berhenti beroperasi pada pertengahan Juni.

Eddy mengatakan beberapa perusahaan sudah berhenti membeli buah sawit di luar kebun mereka dan memperlambat panen di kebun mereka sendiri.

“Sekarang perusahaan memperpanjang interval antar panen hingga ada kejelasan penjualan,” katanya.

Sahat mencatat, pelarangan itu terjadi ketika produksi buah sawit biasanya tinggi tetapi karena larangan ekspor kemungkinan hanya setengah dari produksi buah yang bisa diserap.

Ratusan petani kelapa sawit minggu ini menggelar unjuk rasa di ibu kota Jakarta dan bagian kota lain di Indonesia untuk memprotes penurunan pendapatan mereka.

“Larangan ekspor diperkirakan mengurangi pendapatan pemerintah sebesar Rp 6 triliun ($407.33 juta) per bulan,” kata Sri Mulyani kepada wartawan setelah komite menyetujui permintaannya untuk subsidi energi tambahan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA