AS

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Lisa Cook, seorang profesor ekonomi di Michigan State University, pada hari Selasa memenangkan konfirmasi Senat AS sebagai wanita kulit hitam pertama yang melayani di Dewan Federal Reserve dalam 109 tahun sejarahnya.

Cook akan bergabung dengan bank sentral AS karena telah mengusulkan menaikkan biaya pinjaman untuk mengendalikan inflasi tinggi 40 tahun yang membebani anggaran rumah tangga, dan meningkatkan biaya perusahaan.

GAMBAR BROKER ONLINE
Lisa Cook

Menyebut konfirmasi Cook bersejarah, Ketua Komite Perbankan Senat Sherrod Brown mengatakan Cook akan membawa perspektif yang tak ternilai untuk perannya.

Anggota komite dari Partai Republik, Patrick Toomey, mengatakan dia khawatir dia tidak akan cukup tangguh menghadapi inflasi. Tidak ada satu pun Republikan yang mendukungnya.

Wakil Presiden Kamala Harris memberikan suara tie-breaking di Senat yang terbagi rata, membuat penghitungan akhir 51-50.

Pembuat kebijakan Fed mulai menaikkan suku bunga pada bulan Maret dan minggu lalu menyampaikan yang pertama dalam apa yang diperkirakan menjadi serangkaian kenaikan suku bunga setengah poin, dua kali lipat dari ukuran biasanya karena mereka mencoba untuk memperlambat permintaan barang dan tenaga kerja yang berlebihan.

Dua calon lain untuk The Fed – Jerome Powell, dinominasikan kembali ke posisinya saat ini sebagai ketua bank sentral dan dekan fakultas Davidson College Philip Jefferson, dinominasikan untuk kursi kosong di Dewan – mendapat dukungan bipartisan tetapi tidak pasti kapan Senat akan melakukannya untuk menerima konfirmasi mereka.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Tesla (NASDAQ:TSLA) Inc telah menghentikan sebagian besar produksi pabriknya di Shanghai karena masalah suku cadang untuk kendaraan listriknya, menurut memo internal yang didapat Reuters.

Pabrik berencana untuk memproduksi kurang dari 200 kendaraan pada hari Selasa, menurut memo itu, jauh lebih sedikit dari sekitar 1200 unit yang telah dibangun setiap hari tak lama setelah dibuka kembali pada 19 April paska penutupan 22 hari.

Dua sumber yang mengetahui masalah tersebut sebelumnya mengatakan bahwa masalah pasokan telah memaksa pabrik untuk menghentikan produksi sementara pada hari Senin.

Shanghai berada di minggu keenam dari lockdown COVID-19 yang intensif yang telah menguji kemampuan produsen untuk beroperasi di tengah pembatasan keras pada pergerakan orang dan material.

Tesla dikabarkan telah berusahan merencanakan hingga akhir pekan lalu untuk meningkatkan output ke tingkat pra-lockdown minggu depan.

Tidak jelas kapan masalah pasokan saat ini dapat diselesaikan, kata orang-orang tersebut yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena rencana produksi bersifat personal.

Namun pihak Tesla tidak segera menanggapi permintaan komentar.

GAMBAR BROKER ONLINE

Asosiasi Mobil Penumpang China dijadwalkan untuk merilis penjualan April untuk Tesla, pembuat EV terbesar kedua di China di belakang BYD, pada hari Selasa.

Asosiasi otomotif lain mengatakan pekan lalu bahwa mereka memperkirakan penjualan mobil secara keseluruhan di China turun 48% pada April karena penguncian nol-COVID menutup pabrik, membatasi lalu lintas ke ruang pamer dan mengerem pengeluaran.

Aptiv (NYSE:APTV), pemasok utama kawat harness Tesla, menghentikan pengiriman dari pabrik Shanghai yang memasok Tesla dan General Motors Co (NYSE:GM) setelah infeksi COVID-19 ditemukan di antara para pekerjanya, dua orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters pada Senin.

Pabrik Tesla di Shanghai juga dikenal sebagai Gigafactory 3, memproduksi sedan Model 3 dan crossover Model Y untuk pasar China dan untuk ekspor juga.

Tesla melanjutkan sebagian produksi di pabrik Shanghai pada 19 April setelah penutupan 22 hari yang disebabkan oleh lockdown kota akibat COVID-19.

Tesla menargetkan peningkatan produksi di pabrik Shanghai menjadi 2600 mobil per hari mulai 16 Mei, Reuters melaporkan sebelumnya.

Pihak berwenang Shanghai telah memperketat penguncian di seluruh kota yang diberlakukan lebih dari sebulan lalu di pusat komersial dengan populasi 25 juta, sebuah langkah yang dapat memperpanjang pembatasan pergerakan sepanjang bulan dan dikhawatirkan dapat menghambat pertumbuhan secara global.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak merosot sekitar 6% pada hari Senin bersama ekuitas karena berlanjutnya lockdown virus corona di China, importir minyak utama, memicu kekhawatiran tentang prospek permintaan.

Minyak mentah Brent turun $6.45 atau 5.7% menjadi menetap di sekitar $105.94 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate AS turun $6.68 atau 6.1% menjadi menetap di $103.09 per barel. Kedua kontrak telah naik sekitar 35% sepanjang tahun ini.

Pasar keuangan global khawatir atas kenaikan suku bunga dan kekhawatiran resesi karena penguncian COVID-19 yang lebih ketat dan lebih luas di China menyebabkan pertumbuhan ekspor yang lebih lambat di ekonomi terbesar kedua dunia pada bulan April.

“Lockdown COVID di China berdampak negatif pada pasar minyak, yang dijual bersamaan dengan ekuitas,” kata Andrew Lipow, presiden Lipow Oil Associated di Houston.

GAMBAR BROKER ONLINE

Impor minyak mentah oleh China dalam empat bulan pertama tahun 2022 turun 4.8% dari tahun lalu, tetapi impor April naik hampir 7%.

Impor minyak Iran dari China pada April turun dari volume puncak yang terlihat pada akhir 2021 dan awal 2022 karena permintaan dari penyulingan independen melemah setelah penguncian COVID memukul margin bahan bakar dan meningkatnya impor minyak Rusia dengan harga lebih rendah.

Indeks saham Wall Street jatuh dan dollar mencapai level tertinggi dua dekade, membuat minyak lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Arab Saudi, pengekspor minyak utama dunia, menurunkan harga minyak mentah untuk Asia dan Eropa di bulan Juni.

Di Rusia, produksi minyak naik pada awal Mei dari April dan produksi telah stabil, kata Wakil Perdana Menteri Alexander Novak, setelah produksi turun pada April karena negara-negara Barat memberlakukan sanksi atas krisis Ukraina.

Pekan lalu, Komisi Eropa mengusulkan embargo bertahap pada minyak Rusia, meningkatkan harga Brent dan WTI untuk minggu kedua berturut-turut. Proposal tersebut membutuhkan suara bulat oleh anggota UE minggu ini untuk disahkan.

Komisi Eropa sedang mempertimbangkan untuk menawarkan lebih banyak uang kepada negara-negara bagian timur Uni Eropa yang terkurung daratan untuk meningkatkan infrastruktur minyak dalam upaya meyakinkan mereka untuk setuju, kata seorang sumber Uni Eropa kepada Reuters.

“Embargo minyak UE akan memicu pergeseran seismik di pasar minyak mentah Eropa dan global, yang Rystad Energy harapkan dapat melihat sebanyak 3.0 juta bph (barel per hari) impor minyak mentah UE dari Rusia dipotong pada Desember 2022 secara penuh. implementasi kebijakan tersebut,” kata Bjørnar Tonhaugen, kepala riset pasar minyak Rystad Energy.

Pejabat Jerman diam-diam mempersiapkan penghentian mendadak pasokan gas Rusia dengan paket darurat yang dapat mencakup pengambilan kendali atas perusahaan-perusahaan penting, tiga orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters.

Jepang, lima importir minyak mentah teratas, akan melarang impor minyak mentah Rusia pada prinsipnya, kata Perdana Menteri Fumio Kishida, menambahkan ini akan memakan waktu.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pertumbuhan ekspor China melambat menjadi satu digit, mencapai level terendah dalam hampir dua tahun, sementara impor hampir tidak berubah pada April karena pembatasan COVID-19 yang lebih ketat dan lebih luas menghentikan produksi pabrik dan menghambat permintaan domestik, menambah kesengsaraan ekonomi secara luas.

Ekspor dalam dollar tumbuh 3.9% pada bulan April dari tahun sebelumnya, turun tajam dari pertumbuhan 14.7% yang dilaporkan pada bulan Maret meskipun sedikit lebih baik dari perkiraan analis sebesar 3.2%. Itu adalah laju paling lambat sejak Juni 2020.

Impor secara luas stabil tahun-ke-tahun, sedikit meningkat dari penurunan 0.1% di bulan Maret dan sedikit lebih baik dari kontraksi 3.0% yang diperkirakan oleh jajak pendapat Reuters.

Angka-angka yang lemah menunjukkan sektor perdagangan China, yang menyumbang sekitar sepertiga dari produk domestik bruto, kehilangan momentum karena lockdown di seluruh negeri menjerat rantai pasokan di pusat-pusat utama seperti Shanghai, meningkatkan risiko perlambatan yang lebih dalam di ekonomi terbesar kedua di dunia dan global.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Wabah virus di China menyebabkan kesulitan besar dalam rantai produksi dan rantai pasokan,” kata Chang Ran, seorang analis senior dari Zhixin Investment Research Institute dalam sebuah catatan, Senin. “Sementara itu, beberapa negara di Asia Tenggara telah beralih dari pemulihan ke ekspansi produksi, menggantikan ekspor China sampai batas tertentu.”

Julian Evans-Pritchard, ekonom senior China dari Capital Economics, mengatakan hambatan utama ekspor adalah melemahnya permintaan asing.

“Penurunan paling tajam terjadi pada pengiriman ke UE dan AS, di mana inflasi yang tinggi membebani pendapatan rumah tangga yang sebenarnya,” katanya. “Penurunan juga terutama terlihat pada ekspor elektronik yang menunjukkan pelonggaran lebih lanjut dari permintaan terkait pandemi untuk barang-barang China.”

EKONOMI DI BAWAH PENGARUH LOCKDOWN

Upaya luar biasa Beijing untuk mengekang wabah COVID-19 terbesar di negara itu dalam dua tahun telah menyumbat jalan raya dan pelabuhan, membatasi aktivitas di lusinan kota termasuk Shanghai dan memaksa perusahaan dari pemasok Apple (NASDAQ:AAPL) Foxconn hingga pembuat mobil Toyota dan Volkswagen (ETR:VOWG_p ) untuk menangguhkan beberapa operasi pabrik mereka.

Aktivitas pabrik sudah berkontraksi pada kecepatan yang lebih tajam pada bulan April, survei industri menunjukkan, meningkatkan kekhawatiran perlambatan tajam yang juga dapat memukul pertumbuhan global.

Shi Xinyu, manajer perdagangan luar negeri di Yiwu, pusat perdagangan komoditas, mengatakan hanya 20-50% toko di kota yang buka karena gangguan COVID.

“(Permintaan impor yang lemah datang di tengah) siklus ekonomi yang menurun dan COVID melanda,” kata Shi. “Hidup sudah cukup keras dan kebetulan atap kami bocor saat hujan.”

Selain itu, meningkatnya risiko dari perang Ukraina, konsumsi yang terus melemah dan penurunan berkepanjangan di pasar properti juga membebani pertumbuhan, kata para analis.

Dengan tingkat pengangguran nasional mendekati level tertinggi dua tahun, pihak berwenang telah menjanjikan lebih banyak bantuan untuk menopang kepercayaan diri dan mencegah kehilangan pekerjaan lebih lanjut di tahun yang sensitif secara politik.

Beberapa analis bahkan memperingatkan meningkatnya risiko resesi, dengan mengatakan pembuat kebijakan harus memberikan lebih banyak stimulus untuk mencapai target pertumbuhan resmi 2022 sekitar 5.5% jika Beijing tidak melonggarkan kebijakan nol-COVID-nya.

Namun, ada beberapa tanda yang terjadi. Para pemimpin tinggi negara itu mengatakan pekan lalu bahwa mereka akan tetap dengan kebijakan “nol-COVID” mereka, memicu kekhawatiran penurunan ekonomi menjadi lebih tajam.

Ekspor mungkin mendapat dukungan dari yuan yang lebih lemah, yang mengalami bulan terburuk pada April dalam hampir dua tahun.

Zhiwei Zhang, kepala ekonom dari Pinpoint Asset Management, tidak memperkirakan pertumbuhan ekspor akan meningkat di bulan Mei karena masalah pasokan terus berlanjut.

“Penyusutan impor adalah sebuah sinyal karena impor suku cadang banyak perusahaan mungkin terganggu,” kata Zhang dalam sebuah catatan. “Dimulainya kembali produksi cukup lambat pada tahap ini.”

China mencatat surplus perdagangan $51.12 miliar di bulan ini, sedikit lebih lebar dari perkiraan surplus $50.65 miliar. Negara ini melaporkan surplus $47.38 miliar di bulan Maret.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pengeluaran rumah tangga (Household Spending) Jepang turun pada bulan Maret untuk pertama kalinya dalam tiga bulan, meskipun penurunan 2.3% lebih kecil dari yang diperkirakan karena konsumen tetap berhati-hati meskipun ada beberapa pelonggaran pembatasan COVID-19.

Sementara risiko virus corona yang lebih rendah telah mendorong aktivitas konsumen sejak April, kenaikan biaya hidup dapat menghambat pemulihan yang didorong konsumsi Jepang untuk sisa tahun 2022, kata para analis. Inflasi berada pada level tertinggi dalam beberapa tahun di ekonomi terbesar ketiga di dunia, dipicu oleh perang di Ukraina dan penurunan yen ke level terendah 20 tahun.

Data pemerintah pada hari Selasa mengkonfirmasi penurunan pengeluaran Maret dibandingkan bulan yang sama tahun sebelumnya. Penurunan itu lebih sempit dari perkiraan pasar median Reuters untuk penurunan 2.8% dan mengikuti pertumbuhan 1.1% pada Februari.

GAMBAR BROKER ONLINE

Penurunan pertama sejak Desember juga sebagian karena perbandingan yang sulit dengan Maret 2021, ketika pengeluaran melonjak 6.5% seorang pejabat pemerintah mengatakan pada konferensi pers. Beberapa barang seperti perangkat seluler, mobil dan makanan dibawa pulang melihat permintaan yang kuat, kata pejabat itu.

Pengeluaran layanan untuk makan dan agen perjalanan juga sedikit meningkat dari tahun ke tahun, katanya.

Sementara itu, pengeluaran untuk makanan segar dan peralatan rumah tangga menurun dari tahun sebelumnya dan konsumsi masih tetap di bawah tingkat pra-pandemi di bulan Maret, menurut data.

Pengeluaran rumah tangga pada kuartal Januari-Maret turun 1.8% dari kuartal sebelumnya, data menunjukkan karena pembatasan untuk memerangi varian Omicron COVID berlangsung hingga akhir Maret.

“Jepang terus-menerus tertinggal di belakang negara-negara lain dalam pembukaan kembali ekonomi di mana konsumsi masih sangat terpengaruh oleh tren infeksi dan terhambat untuk pulih lebih lanjut,” kata Takeshi Minami, kepala ekonom dari Norinchukin Research Institute.

Pada basis bulanan yang disesuaikan secara musiman, pengeluaran naik 4.1% di bulan Maret, yang merupakan kenaikan pertama dalam tiga bulan dan lebih kuat dari perkiraan pertumbuhan 2.6%.

“Yang disebut ‘belanja balas dendam’ di area yang sebelumnya dibatasi kemungkinan menutupi penurunan dari kenaikan harga konsumen,” kata Minami, merujuk pada rumah tangga yang melompat pada peluang awal untuk berbelanja setelah pencabutan pembatasan COVID pada layanan tatap muka.

“Namun, karena biaya energi seperti tagihan listrik serta harga pangan telah meningkat, rebound konsumsi yang akan datang mungkin tidak sekuat yang diperkirakan,” katanya.

Dengan rumah tangga menghadapi tagihan yang lebih besar, pada bulan Maret, nilai upah riil Jepang turun untuk pertama kalinya dalam tiga bulan karena inflasi melampaui pertumbuhan upah nominal yang stabil.

Para ekonom memperkirakan ekonomi terbesar ketiga di dunia itu mengalami kontraksi tahunan 0.7% pada Januari-Maret, diikuti oleh rebound 5.1% pada April-Juni, menurut jajak pendapat Reuters terbaru.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS menyentuh level tertinggi baru 20 tahun pada hari Senin kemarin karena sentimen risk-off yang sebagian berasal dari kekhawatiran atas kemampuan Federal Reserve untuk memerangi inflasi yang tinggi mendorong daya tarik aset safe-haven seperti greenback.

Dollar telah meningkat selama lima minggu berturut-turut karena imbal hasil Treasury AS telah naik di tengah ekspektasi The Fed akan agresif dalam mencoba meredam inflasi.

Pada hari Senin, Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari mengatakan bank sentral AS mungkin tidak mendapatkan banyak bantuan dari pelonggaran rantai pasokan seperti yang diharapkan dalam membantu mendinginkan inflasi.

Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic mengatakan bahwa dia sudah melihat tanda-tanda memuncaknya tekanan pasokan dan itu akan memberi ruang bagi The Fed untuk menaikkan suku bunga setengah poin persentase untuk dua hingga tiga pertemuan kebijakan berikutnya tetapi tidak ada yang lebih besar.

Juga berkontribusi pada nada defensif adalah perang yang sedang berlangsung di Ukraina dan kekhawatiran tentang meningkatnya kasus COVID-19 di China.

“Saat ini, sepertinya Anda memiliki tiga pendorong di sini yang akan terus memberikan dollar pada pijakan yang kuat,” kata Edward Moya, analis pasar senior dari Oanda di New York.

“Ada keyakinan bahwa Anda tidak akan melihat salah satu faktor risiko utama teratasi, jelas tidak minggu ini dan itu mungkin akan membuatnya rumit untuk mengakhiri kekuasaan dollar.”

Indeks dollar sempat turun 0.135% pada 103.630 setelah menyentuh 104.19 level tertinggi sejak Desember 2002, dengan euro naik 0.15% menjadi $1.0567.

GAMBAR BROKER ONLINE
INFLASI

The Fed pekan lalu menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin karena upaya untuk menurunkan inflasi tanpa menggerek ekonomi ke dalam resesi, sementara laporan pekerjaan yang solid pada hari Jumat memperkuat ekspektasi untuk kenaikan suku bunga lebih lanjut. Investor akan melihat lebih banyak pembacaan inflasi akhir pekan ini dalam bentuk indeks harga konsumen dan harga produsen.

Imbal hasil pada sebagian besar catatan Treasury AS memangkas kenaikan awal untuk diperdagangkan lebih rendah pada hari Senin karena pemburu barang murah masuk setelah imbal hasil 10-tahun mencapai tertinggi baru 3.5 tahun di 3.203% karena kekhawatiran inflasi terus mengguncang pasar.

Di Wall Street, saham diperdagangkan turun tajam karena saham pertumbuhan kembali terbebani oleh kenaikan imbal hasil Treasury, meskipun rata-rata indeks utama turun dari level terburuknya hari ini setelah mencapai posisi terendah baru untuk tahun ini.

Pasar sepenuhnya memperkirakan kenaikan suku bunga setidaknya 50 basis poin oleh Fed pada pertemuan Juni, menurut Alat FedWatch CME Group (NASDAQ:CME) .

Yen Jepang menguat 0.24% versus greenback di 130.28. Sementara sterling terakhir diperdagangkan di $1.2343 naik 0.05% kemarin sesi AS.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA