Bank Sentral Ekonomi Utama Lebih Fokus Terhadap Inflasi dan Pertumbuhan Meski Dibayangi Dampak Perang

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Sejumlah bank sentral negara-negara ekonomi utama masih terfokus pada perang terhadap lonjakan inflasi yang berpotensi meningkat meskipun dibayangi konflik antara Rusia-Ukraina yang menyebabkan perlambatan pertumbuhan global masih membayangi ekonomi global secara luas karena harga melonjak di seluruh pasar keuangan dari bahan bakar hingga makanan.

Sementara Eropa mungkin paling rentan terhadap goncangan ekonomi yang lebih luas akibatperang, Bank Sentral Eropa menjelaskan pada hari Kamis bahwa kawasan itu tidak dapat menghindari lonjakan inflasi di zona euro.

GAMBAR BROKER ONLINE

Menyebut perang sebagai 'momen penting' yang dapat mengekang pertumbuhan tetapi meningkatkan inflasi, ECB setuju untuk berhenti memompa uang ke pasar musim panas ini dan membuka jalan bagi kemungkinan kenaikan suku bunga akhir tahun ini, kenaikan pertama dalam lebih dari satu dekade.

"Anda dapat memotong inflasi dengan cara apa pun yang Anda inginkan dan melihat ukuran inti apa pun, itu di atas target dan meningkat. Kami memiliki mandat 2% dan kami gagal," kata salah satu pembuat kebijakan ECB.

Narasi serupa muncul di negara-negara Barat lainnya, termasuk juga Amerika Serikat, ketika para pejabat menimbang potensi kerusakan ekonomi mereka dari perang melawan kenaikan inflasi yang terus-menerus.

Pertumbuhan diperkirakan akan tetap berada di atas tren di negara-negara ekonomi utama, memungkinkan mereka untuk fokus pada inflasi yang berjalan jauh lebih cepat daripada patokan umum 2% persen mereka.

Bank of Canada (BOC) menaikkan suku bunga awal bulan ini.

Bank of England (BOE) dan Federal Reserve (Fed) diperkirakan akan melakukannya minggu depan. Masing-masing diperkirakan mengikuti dengan lebih banyak peningkatan dalam beberapa bulan mendatang.

Bahkan pejabat kebijakan fiskal yang lebih peka terhadap politik perkembangan ekonomi dan sering kali menjadi pendukung kebijakan bank sentral yang lebih longgar - sangat menyadari kekuatan korosif dari kenaikan harga yang tidak terkendali.

"Inflasi menjadi perhatian yang luar biasa," kata Menteri Keuangan Janet Yellen pada hari Kamis. "Ini memukul orang Amerika dengan keras. Itu membuat mereka khawatir tentang masalah dompet."

Dengan inflasi konsumen AS mencapai level tertinggi 40 tahun, investor sekarang memperkirakan Fed akan menaikkan suku bunga dana federal target ke tingkat antara 1.75% dan 2% pada akhir tahun, seperempat poin lebih tinggi dari yang mereka harapkan pada minggu lalu.

ECB sebenarnya adalah bank sentral yang terlambat dalam pengetatan dan harus membayar harga untuk ini. Euro telah melemah tajam dalam beberapa pekan terakhir pada ekspektasi ECB akan menyeret kakinya dalam memotong stimulus dan itu akan meningkatkan inflasi lebih lanjut melalui harga impor yang lebih tinggi.

Inflasi kawasan euro terlihat lebih dari 5% tahun ini, lebih dari dua kali target 2% ECB, membutuhkan waktu hingga 2024 untuk turun kembali di bawah level itu.

"The Fed akan mengetatkan lebih cepat dan tingkat FX akan mencerminkan itu," kata pembuat kebijakan ECB. "Saya tidak akan terkejut jika ada lebih banyak pelemahan euro setelah pertemuan Fed minggu depan. Kami telah jatuh di belakang kurva dibandingkan dengan bank sentral lainnya."

Ekonom mencoba untuk memperingatkan ECB pada hari Jumat, memperingatkan bahwa harga komoditas yang tinggi sebenarnya dapat menyeret zona euro ke dalam resesi tetapi pembuat kebijakan menolak pandangan ini.

"Pertumbuhan tetap positif, tidak ada resesi," kata kepala bank sentral Perancis Francois Villeroy de Galhau.

VIDEO BROKER ONLINE

https://www.youtube.com/watch?v=STvgIBlTiSk

ASIA OUTLOOK SURAM

Perbedaan di antara bank sentral utama adalah Bank of Japan, yang diperkirakan akan mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgar untuk mendukung pemulihan yang masih rapuh bahkan ketika biaya energi melonjak mendorong inflasi menuju target 2%.

"Jika harga minyak mentah dan komoditas menaikkan inflasi sementara pertumbuhan upah tetap lambat, itu akan memukul pendapatan riil rumah tangga dan keuntungan perusahaan, dan merugikan perekonomian," kata Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda pada hari Selasa lalu.

Jalur kebijakan moneter kurang jelas di Asia, di mana banyak ekonomi tertinggal dari rekan-rekan Barat dalam menghapus pembatasan pandemi yang keras.

Untuk beberapa bank sentral di kawasan, seperti Selandia Baru, Korea Selatan dan Singapura, kekhawatiran mendalam tentang harga dan inflasi impor telah memicu pengetatan kebijakan.

Bank sentral utama Australia (RBA) pada hari Jumat memperingatkan peminjam bahwa akan lebih bijaksana untuk mempersiapkan kenaikan suku bunga tahun ini dengan inflasi yang akan meningkat.

Bagi kebanyakan orang lain di kawasan ini, kebutuhan untuk mempertahankan pemulihan yang rapuh kemungkinan akan memperumit pertimbangan.

Bank sentral Thailand tidak mungkin menaikkan suku bunga dalam waktu dekat meskipun inflasi melonjak ke level tertinggi 13 tahun karena efek perang terhadap pertumbuhan pariwisata dan perdagangan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA