BOT Kembali Menaikkan Suku Bunga Acuan, Memangkas Prospek Pertumbuhan

Broker Lokal | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker Lokal - BOT kembali menaikkan suku bunga acuan pada Kamis untuk ketiga kalinya dalam tahun ini. Hal ini mencerminkan berlanjutnya kekhawatiran tentang inflasi. Bahkan memangkas prospek pertumbuhan ekonomi untuk 2022 karena melambatnya momentum ekspor.

Bank sentral Taiwan (BOT) menaikkan suku bunga acuan sebesar 12.5bps menjadi 1.625% seperti perkiraan sebelumnya.

Ekonom dalam jajak pendapat Reuters memperkirakan bank sentral akan menaikkan suku bunga pada pertemuan kebijakan moneter triwulanannya. Ekspektasi median adalah kenaikan 12.5bps. Tetapi sebagian kecil memperkirakan kenaikan 25bps dan satu orang melihat kenaikan 50bps.

Keputusan itu diambil setelah Federal Reserve AS menyampaikan kenaikan suku bunga 75bps ketiga berturut-turut pada hari Kamis dini hari tadi. Dan mengisyaratkan lebih banyak kenaikan pada pertemuan mendatang. Hal ini menggarisbawahi tekadnya untuk tidak menyerah dalam pertempuran untuk menahan inflasi.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

"Ekonomi kami menunjukkan tren penurunan. Tetapi masih ada banyak ketidakpastian di depan," kata Gubernur Yang Chin-long kepada wartawan. Dia mengutip faktor-faktor termasuk perang di Ukraina dan ketegangan geopolitik di wilayah tersebut.

Bank sentral Taiwan, yang telah berulang kali mengatakan akan memperketat tahun ini seperti yang rekan-rekan bank sentral lainnya lakukan. BOT mengatakan akan terus menyesuaikan kebijakan moneter pada waktu yang tepat untuk membantu menstabilkan harga.

Sebagai alat tambahan untuk membantu mengendalikan inflasi, bank juga menaikkan 25bps berbagai tingkat rasio persyaratan cadangan bank. Itu adalah langkah kedua tahun ini setelah kenaikan rasio yang sama pada bulan Juni.

Seiring dengan kenaikan suku bunga, akan membantu mengekang inflasi yang hingga kemungkian akan stabil secara bertahap pada paruh kedua tahun ini.

Bank sentral mengatakan pihaknya memperkirakan indeks harga konsumen (CPI) akan naik 2.95% pada 2022. Sedikit merevisi prospek dari 2.83% yang diprediksi pada Juni.

Tapi inflasi, tidak pernah seburuk di Amerika Serikat atau Eropa.

Indeks harga konsumen Taiwan adalah 2.66% lebih tinggi pada Agustus dibandingkan tahun sebelumnya, angka terendah dalam setengah tahun.

Ekonomi yang bergantung pada perdagangan juga mulai kehilangan momentum karena permintaan konsumen melemah di pasar utama China, Amerika Serikat dan Eropa. Ekspor Taiwan bulan lalu naik hanya 2% dalam setahun dan bisa menjadi lebih buruk seiring berjalannya waktu.

Bank sentral kembali memangkas estimasi 2022 untuk pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) menjadi 3.51% dari 3.75% yang terlihat pada Juni. Untuk tahun 2023, diperkirakan PDB tumbuh 2.9%. Ekonomi tumbuh 3.05% pada kuartal kedua dari tahun sebelumnya.

Bank mengatakan ekspor Taiwan tidak mungkin berkembang pesat tahun depan karena penurunan ekonomi global.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA