Lima Hal Orang Amerika Merasakan Sakitnya Dampak Kenaikan Suku Bunga Terbaru Fed

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal - Federal Reserve pada Kamis menyampaikan kenaikan suku bunga 75bps ketiga berturut-turut. Untuk mendorong biaya pinjaman yang cukup tinggi dan menurunkan inflasi tinggi selama 40 tahun.

Tujuan utama Fed ini untuk menekan pengeluaran bisnis dan rumah tangga sehingga mengurangi permintaan barang, jasa, dan tenaga kerja. Yang pada akhirnya mengurangi tekanan kenaikan harga.

Tapi prosesnya tidak akan mulus. Orang Amerika biasa telah merasakan sengatan inflasi selama berbulan-bulan. Dan upaya The Fed ini untuk menurunkannya. Namun sejauh ini telah mempersulit banyak konsumen untuk membeli barang-barang seperti rumah atau mobil. Demikian, harga sepatu juga belum turun, seperti lonjakan pengangguran atau bahkan resesi.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Lima hal orang Amerika merasakan sakitnya dampak kenaikan suku bunga terbaru Fed, yakni:

1/Pengangguran TERLIHAT MENINGKAT, INFLASI MASIH TINGGI

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan bahwa tindakan cepat dan kuat yang diambil bank sentral akan memiliki biaya yang tidak menguntungkan. Yakni termasuk kenaikan tingkat pengangguran, saat ini sangat rendah 3.7%. Pembuat kebijakan Fed memperkirakan akan naik menjadi 4.4% pada akhir tahun depan, rilisan proyeksi Kamis menunjukkan.

Awal bulan ini Gubernur Fed Chris Waller memperingatkan The Fed akan nyaman dengan tingkat pengangguran meningkat menjadi 5% sebelum pembuat kebijakan mulai mempertimbangkan setiap perubahan dalam strategi. Peningkatan tingkat itu - yang bisa berarti lebih dari 2 juta pekerjaan hilang - secara historis konsisten dengan ekonomi yang berada dalam resesi. Untuk perspektif: tiga resesi terakhir, tingkat pengangguran mencapai puncaknya masing-masing sekitar 14.7%, 9.5% dan 5.5% pada 2020, 2009 dan 2001.

Namun, tidak satu pun dari resesi itu didahului oleh inflasi yang mendekati setinggi saat ini, sebuah fakta yang dapat membuat penurunan yang akan datang lebih menyakitkan.

2/PERTUMBUHAN UPAH MELAMBAT, LEBIH BANYAK PEMBUKAAN KERJA

Upah tumbuh pada tingkat tahunan 5.2% pada bulan Agustus, klip yang kuat, dengan pekerja dengan bayaran terendah melihat kenaikan terbesar dalam paket gaji mereka. Tapi di situlah kabar baiknya berakhir. Pembuat kebijakan memandang bahwa laju pertumbuhan upah terlalu kuat untuk konsisten dengan The Fed mengembalikan inflasi keseluruhan ke sasaran 2%. Jadi mereka mencoba untuk menguranginya. Semakin lama kenaikan upah yang terlalu besar itu berlanjut. Mereka khawatir, semakin besar kemungkinan inflasi tinggi tertanam dalam perekonomian menuju ke dalam spiral yang terus berkelanjut.

Salah satu alasan kenaikan upah begitu kuat adalah permintaan yang kuat, untuk kumpulan tenaga kerja yang baru saja mendapatkan kembali ukuran pra-pandemi. Bahkan ketika ekonomi semakin besar. Ketersediaan hampir dua lowongan pekerjaan untuk setiap pencari kerja mencerminkan hal itu. Dan pembuat kebijakan Fed berharap bisnis akan menanggapi kenaikan suku bunga sebagian besar dengan memangkas perekrutan daripada dengan PHK langsung. Lebih sedikit lowongan pekerjaan harus diterjemahkan menjadi pertumbuhan upah yang lebih lambat. Hal ini berarti bahwa kecuali inflasi turun dengan cepat, lebih banyak pekerja akan melihat paket gaji mereka benar-benar menyusut setelah memperhitungkan pukulan dari inflasi.

Pembuat kebijakan Fed melihat inflasi, sekarang di 6.3% menurut ukuran pilihan mereka. Turun menjadi 2.8% pada akhir tahun depan, rilisan proyeksi pada hari Rabu menunjukkan.

3/TINGKAT TABUNGAN AKAN NAIK, NAMUN HARGA PADA PINJAMAN KONSUMEN AKAN NAIK

Rumah tangga akan melihat peningkatan suku bunga pada rekening tabungan mereka, terutama di lembaga online. Tetapi secara umum, bank lambat untuk meneruskan kenaikan suku bunga Fed kepada penabung. Dan biasanya melakukannya pada tingkat yang jauh di bawah tingkat kebijakan bank sentral.

Perusahaan pembiayaan juga akan menaikkan suku bunga mereka pada sebagian besar pinjaman konsumen dan mobil, suku bunga yang umumnya jauh di atas patokan bank sentral untuk memulai.

4/MEMBELI RUMAH KURANG TERJANGKAU, TAPI SEWA JUGA TERUS NAIK

Dari semua sektor ekonomi, pasar perumahan adalah di mana kenaikan suku bunga Fed telah memukul paling keras dan tercepat, dengan tingkat hipotek dua kali lipat hanya dalam waktu delapan bulan menjadi rata-rata saat ini 6.25% untuk hipotek suku bunga tetap 30 tahun. Penjualan rumah turun. Namun, sebagian karena kekurangan rumah yang masih akut. Harga hanya turun sedikit, menjadi $389,500 untuk rumah rata-rata yang ada pada bulan Agustus. Masih naik 7.7% dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Dengan kenaikan tarif, pembayaran hipotek bulanan pada rumah yang ada dengan harga rata-rata telah melonjak hampir 60% menjadi $1,940 tahun ini. Kira-kira 17 juta lebih sedikit rumah tangga yang memiliki pendapatan untuk memenuhi syarat hipotek untuk rumah dengan harga rata-rata daripada pada akhir tahun lalu, ekonom dari Oxford Economics memperkirakan.

Naiknya harga sewa juga menekan pendapatan, menawarkan sedikit kelegaan setidaknya selama beberapa bulan ke depan.

"Tingkat kenaikan berdasarkan rata-rata tertimbang dari dua indeks sewa utama naik menjadi 6.4% pada Agustus dari satu tahun lalu, sedangkan tingkat kenaikan tahunan 3 bulan melonjak menjadi 8.6% menunjukkan bahwa sewa masih dalam proses percepatan lebih tinggi," menurut Ryan Wang, ekonom AS dari HSBC.

5/HARGA MAKANAN DAN GAS: TIDAK BANYAK YANG BISA FED lakukan

Sebanyak Fed menaikkan suku bunga untuk meredam inflasi, harga sehari-hari yang mungkin paling orang Amerika perhatikan - makanan dan gas - berada di luar jangkauan bank sentral, karena penentuan biayanya dari faktor global yang sebagian besar mempengaruhi pasokan. Harga bensin, yang melonjak di AS menjadi lebih dari $5 per galon pada pertengahan Juni sebagai akibat dari dampak invasi Rusia ke Ukraina. Sekarang ini telah turun menjadi sekitar $3.70 per galon, penurunan 11 minggu berturut-turut. Perkiraan harga bensin grosir akan terus turun dalam beberapa bulan mendatang karena penyulingan AS memproduksi bahan bakar secara berlebihan. Dengan tujuan untuk mencoba membangun kembali stok diesel dan minyak pemanas yang rendah, menurut analis dan pedagang minyak.

Tetapi perang yang sedang berlangsung di Ukraina serta kekeringan parah di Eropa dan China, akan membuat harga pangan AS naik. Kenaikan sudah lebih dari 11% dibandingkan satu tahun lalu, meningkat setidaknya hingga awal tahun depan. Pengumuman Rusia sebelumnya pada hari Rabu bahwa mereka akan mengirim lebih banyak pasukan secara signifikan ke Ukraina semakin meningkatkan konflik, dan dapat membahayakan koridor Laut Hitam berdasarkan kesepakatan yang PBB dukung baru-baru ini memungkinkan ekspor biji-bijian maritim dari Ukraina.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA