Pidato Xi Jinping Memicu Spekulasi Pelonggaran Moneter China

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Sebuah kalimat dari pidato Presiden China Xi Jinping selama berbulan-bulan telah memicu spekulasi bahwa bank sentral mungkin mulai secara agresif membeli obligasi pemerintah untuk mendukung perekonomian, sebuah langkah stimulus yang telah lama China hindari.

Namun sebagian besar analis mengatakan Bank Rakyat China (PBOC) akan tetap menggunakan instrumen tradisional daripada menggunakan suntikan likuiditas besar-besaran melalui “pelonggaran kuantitatif” (QE), seperti yang beberapa negara besar lakukan yakni: Jepang dan Amerika Serikat.

Ekspektasi pasar tetap tinggi terhadap lebih banyak stimulus guna mendorong perekonomian negara terbesar kedua di dunia ini. Hal ini menunjukkan tanda-tanda momentum meskipun terjadi krisis hutang yang berkepanjangan di sektor properti. Yang dahulunya menyumbang seperempat produk domestik bruto China.

“Bank Rakyat China harus secara perlahan meningkatkan perdagangan obligasi negara dalam operasi pasar terbukanya,” kata Xi pada pertemuan keuangan besar pada bulan Oktober dalam pidatonya yang tidak terbit pada saat itu. Tetapi masuk dalam sebuah buku bulan ini.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

South China Morning Post yang berbasis di Hong Kong mengutip kutipan pidato pada hari Kamis dari buku tersebut. Memicu pembicaraan pasar tentang bagaimana menafsirkan kata-kata Xi dengan latar belakang keengganan PBOC untuk membanjiri sistem dengan likuiditas karena kekhawatiran akan inflasi dan gelembung aset.

Indeks saham blue-chip China melambung 0.5% dari posisi terendah satu bulan pada hari Kamis. Pada hari Jumat, obligasi negara berjangka 10 tahun naik tertinggi dalam tiga minggu.

Spekulasi tersebut juga mencerminkan sensitivitas investor terhadap komentar yang oleh Xi buat, presiden China selama 11 tahun dan penguasa paling berkuasa sejak Mao Zedong.

PBOC tidak segera menanggapi permintaan komentar.

LIKUIDITAS CUKUP, RUANG UNTUK MEMOTONG HARGA

“Pidato Xi adalah tidak membeli obligasi pemerintah di pasar primer. Oleh karena itu bukan merupakan indikasi QE”, kata kepala ekonom Morgan Stanley untuk China, Robin Xing.

“Faktanya, dalam pidato yang sama. Beijing melontarkan komentar hawkish bahwa proses deleveraging memerlukan pengendalian yang lebih ketat terhadap pasokan uang dan kredit. Yang kami yakini mengindikasikan berlanjutnya preferensi terhadap penghematan untuk mencegah kesalahan alokasi,” kata Xing dalam sebuah catatan kepada investor.

PBOC tidak boleh membeli obligasi langsung dari pemerintah pusat. Terakhir kali mereka membelinya di pasar sekunder pada tahun 2007.

Xi “menyerukan pengisian kembali perangkat kebijakan moneter bank sentral”, termasuk memperluas pilihannya dalam perdagangan obligasi pemerintah di pasar terbuka untuk mengelola likuiditas, kata Tao Wang, kepala ekonomi Asia dan kepala ekonom China dari UBS Investment Bank.

Ekonom Guolian Securities, Rocky Fan, mengatakan PBOC dapat membeli obligasi negara sambil mengurangi pembelian kembali. Misalnya: dengan mengganti satu obligasi dengan obligasi lainnya.

Di antara alat kebijakan tradisional lainnya, Deputi Gubernur PBOC Xuan Changneng mengatakan pekan lalu bahwa pemotongan rasio persyaratan cadangan bank komersial, yang sekarang rata-rata sekitar 7% setelah pemotongan 50 basis poin pada bulan Januari, akan menjadi cara penting untuk menyuntikkan likuiditas.

Bulan lalu, PBOC memangkas suku bunga pinjaman lima tahun sebesar 25bps menjadi 3.95%. Penurunan terbesar sejak suku bunga referensi diperkenalkan pada tahun 2019.

PBOC terakhir kali memangkas suku bunga pinjaman fasilitas pinjaman jangka menengah satu tahun. Hal ini merupakan panduan untuk suku bunga utama pinjaman, sebesar 15 basis poin menjadi 2.50% pada bulan Agustus.

“Bank sentral (yang lain) melakukan QE karena suku bunga kebijakan mereka mendekati nol. Akhirnya mereka tidak dapat melakukan pemotongan lebih lanjut. Namun PBOC masih memiliki ruang untuk memangkas suku bunga kebijakannya, yang sekarang menjadi 2.5%,” pernyataan ekonom Macquarie dalam sebuah catatan.

TARGET obligasi khusus pemerintah daerah

China menargetkan penerbitan obligasi khusus pemerintah daerah senilai 3.9 triliun yuan ($540 miliar) tahun ini. Bertujuan untuk mendukung perekonomian. Naik dari 3.8 triliun yuan tahun lalu dan 1 triliun yuan dalam bentuk obligasi pemerintah khusus jangka panjang untuk membantu sektor-sektor utama.

Mencerminkan tingginya permintaan obligasi dan likuiditas yang melimpah dalam sistem keuangan, imbal hasil obligasi pemerintah China dengan tenor 30 tahun berada di kisaran 2.47% mendekati rekor terendah bulan ini di 2.442%.

“Apakah Anda melihat jumlah uang beredar atau tingkat suku bunga. Tingkat pelonggaran moneter yang kita alami jarang terlihat dalam sejarah,” kata Xia Chun, kepala ekonom dari Forthright Holdings.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA