Broker Lokal | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Ekonomi Selandia Baru rebound tajam pada kuartal terakhir karena pencabutan pembatasan virus corona dan kembalinya turis. Sehingga turis ke Selandia Baru membantu negara tersebut menghindari resesi. Meskipun hal itu mungkin menjadi kloter terakhir untuk pertumbuhan yang kuat karena melonjaknya kenaikan suku bunga.

Data resmi yang keluar pada hari Kamis menunjukkan produk domestik bruto (PDB) naik 1.7% pada kuartal Juni. Hal ini mengalahkan perkiraan kenaikan 1.0% dan pemulihan tepat waktu dari -0.2% pada kuartal pertama.

Pertumbuhan tahunan melambat menjadi hanya 0.4%. Tetapi itu bias turun oleh waktu berbagai lockdown dan pesan utamanya adalah salah satu ekonomi yang berjalan dengan kapasitas cadangan yang sedikit dan tekanan biaya yang melonjak.

Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) telah menaikkan suku bunga sebesar 275bps menjadi 3.0%. RBNZ percaya harus mencapai setidaknya 4.0% untuk memperlambat permintaan yang cukup untuk menahan inflasi.

Pasar hampir sepenuhnya memperkirakan kenaikan lebih lanjut menjadi 4.25%. Karena mengingat inflasi harga konsumen mencapai puncak tiga dekade sebesar 7.3% pada kuartal Juni dan pasar tenaga kerja tetap ketat.

Pembukaan perbatasan negara hanya menambah permintaan karena pengeluaran wisatawan melonjak 157% dari kuartal pertama.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

“Rumah tangga dan pengunjung internasional menghabiskan lebih banyak uang untuk transportasi, akomodasi, makan di luar serta kegiatan olahraga dan rekreasi,” kata manajer senior industri dan produksi Stats NZ, Ruvani Ratnayake.

Semua pertumbuhan terkonsentrasi di sektor jasa dengan pengeluaran rumah tangga untuk barang-barang sebenarnya turun pada kuartal Juni. Itu membantu mengangkat ukuran pengeluaran PDB dengan cepat 2.1% untuk kuartal tersebut.

Ukuran harga dalam laporan PDB juga panas dengan inflasi untuk investasi bisnis, pembangunan rumah dan sejenisnya berjalan pada 6.4% di tahun ini hingga Juni.

Sementara harga bensin telah turun kembali dalam beberapa bulan terakhir, harga pangan telah melonjak lebih tinggi di tengah kondisi pertumbuhan yang buruk dan meningkatnya biaya produksi.

Ukuran harga pangan pemerintah naik 8.3% di tahun ini hingga Agustus, kenaikan terbesar dalam 13 tahun.

Salah satu harga yang turun adalah untuk rumah karena biaya pinjaman yang lebih tinggi memecahkan gelembung besar yang tumbuh selama pandemi, mengirimkan nilai turun 6% pada Agustus dari tahun sebelumnya.

“Yang penting, penurunan di pasar perumahan menandakan periode melemahnya permintaan rumah tangga yang lebih luas,” kata Michael Gordon, penjabat kepala ekonom untuk NZ dari Westpac.

“Ketika tanda-tanda melemahnya permintaan menjadi semakin jelas… Kami berharap RBNZ akan menjadi semakin nyaman bahwa pengetatan kebijakan moneter memiliki dampak peredam yang diinginkan.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Lokal | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Bankir sentral harus keras kepala dalam memerangi inflasi yang berbasis luas, kepala Dana Moneter Internasional Kristalina Georgieva mengatakan pada Rabu. Namun dia mengakui bahwa banyak ekonom salah ketika mereka memperkirakan tahun lalu bahwa inflasi akan cepat mereda.

“Inflasi itu keras kepala, lebih luas dari yang kita kira,” katanya. “Dan artinya adalah … kita perlu para gubernur bank sentral untuk menjadi keras kepala dalam memeranginya seperti inflasi yang telah terbukti.”

Jika kebijakan fiskal dan kebijakan moneter bekerja dengan baik, tahun depan mungkin terbukti kurang menyakitkan, katanya di sebuah acara dengan pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa Perancis Francois Villeroy de Galhau. “Tetapi jika kebijakan fiskal tidak tepat sasaran, itu bisa menjadi musuh kebijakan moneter, memicu inflasi baru,” katanya.

Komentar Georgieva muncul sehari setelah AS melaporkan kenaikan tak terduga pada harga konsumen Agustus. Seiring dengan biaya sewa dan makanan yang terus naik.

Menter Keuangan AS Janet Yellen, dalam sebuah wawancara dengan CBS News, mengatakan dia yakin inflasi akan turun. Dengan seiring waktu karena tindakan Federal Reserve. Yellen juga mengatakan pemerintahan Biden sedang mencoba untuk melengkapi langkah The Fed.

Georgieva mengatakan kenaikan inflasi yang mengejutkan adalah hanya satu potongan dari ketidakpastian dan kesulitan yang ekonomi global hadapi. Baik pandemi COVID-19 dan invasi Rusia ke Ukraina berkontribusi pada lonjakan harga dan krisis biaya hidup.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal
Kristalina Georgieva

Dalam sebuah blog, IMF memperingatkan bahwa harga minyak yang lebih tinggi mendorong semua harga konsumen. Selanjutnya dapat mengakibatkan spiral harga upah jika tetap pertahankan efek tingkat kedua ini. “Para bankir sentral harus merespons dengan tegas,” katanya.

Ketika inflasi secara keseluruhan sudah tinggi, seperti sekarang, upah cenderung meningkat lebih banyak sebagai respons terhadap kejutan harga minyak, kata IMF. “Hal ini mengutip dari sebuah studi terhadap 39 negara Eropa. Itu menunjukkan orang lebih mungkin bereaksi terhadap kenaikan harga ketika inflasi yang tinggi terlihat mengikis standar hidup,” katanya. IMF mencatat bahwa semakin besar efek putaran kedua, semakin besar risiko spiral harga upah yang berkelanjutan.

“Jika besar dan berkelanjutan, guncangan harga minyak dapat memicu kenaikan inflasi. Dan ekspektasi inflasi yang terus-menerus, yang harus dilawan dengan respons kebijakan moneter,” kata IMF. IMF mencatat bahwa orang cenderung mencari kompensasi yang lebih tinggi untuk kenaikan harga minyak.

Namun bahkan dalam lingkungan inflasi tinggi, upah stabil setelah satu tahun daripada terus meningkat pada klip yang stabil, katanya.

“Sejauh bank sentral tetap cukup waspada, inflasi tinggi saat ini masih dapat menyebabkan kompensasi yang lebih tinggi untuk biaya hidup dari biasanya. Tetapi tidak perlu berubah menjadi peningkatan inflasi yang berkelanjutan,” kata IMF.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Perkiraan pasar saham Eropa buka lebih rendah pada hari Rabu, melanjutkan aksi jual global setelah data inflasi AS yang lebih panas dari perkiraan memicu spekulasi bahwa Fed akan melanjutkan pengetatan moneter yang agresif.

Perdagangan kontrak berjangka DAX di Jerman lebih rendah 0.3%. Kontrak berjangka CAC 40 di Perancis turun 0.2% dan kontrak berjangka FTSE 100 di Inggris turun 0.2%.

Saham Eropa telah menerima serah terima negatif dari Wall Street dan Asia. Pasca data harga konsumen AS datang pada Selasa lebih dari extimasi untuk Agustus.

Hal ini meningkatkan kemungkinan bahwa Fed akan terus menaikkan suku bunga pada kecepatan yang tajam tahun ini untuk memerangi inflasi. Bahkan dengan risiko ekonomi terbesar di dunia itu jatuh ke dalam resesi.

Pasar sekarang memperkirakan kemungkinan besar bahwa Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 75bps minggu depan. Tetapi kemungkinan kenaikan suku bunga penuh 1% sekarang juga sedang dalam pertimbangan.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Kembali di Eropa, situasi inflasi bahkan lebih akut, dengan harga konsumen Inggris naik 0.5% pada Agustus, kenaikan 9.9% basis tahunan.

Meskipun ini merupakan sedikit penurunan dari Juli, masih memungkinkan Bank of England akan melanjutkan jalur pengetatannya meskipun perkiraan bahwa negara itu akan memasuki resesi yang panjang pada kuartal keempat.

Bank of America mengharapkan BOE untuk menaikkan suku bunga setengah persen minggu depan. Demikian juga pada dua pertemuan berikutnya dan kemudian membuat suku bunga seperempat poin naik lebih lanjut pada tahun 2023, mengambil suku bunga menjadi 4% pada Agustus tahun depan.

Dalam berita perusahaan, Inditex (BME:ITX) akan menjadi sorotan Rabu setelah raksasa mode dan pemilik merek Zara, melaporkan lonjakan 24.5% dalam penjualan enam bulan dan laba lebih tinggi dari tahun lalu. Penutupan Juli pada pijakan yang kuat sebelum permintaan fashion mulai melemah bulan lalu karena inflasi yang merajalela.

Harga minyak turun Rabu di tengah data inflasi AS yang kuat. Hal ini meningkatkan prospek kenaikan suku bunga besar dan kuat lainnya, mengangkat dollar. Dan kemungkinan membebani pertumbuhan ekonomi lebih lanjut.

Membantu membatasi kerugian adalah rilis laporan bulanan dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak, yang mengulangi perkiraan pertumbuhan permintaan minyak global pada 2022 dan 2023. Meskipun ada hambatan seperti lonjakan inflasi.

Stok minyak mentah AS naik lebih dari 6 juta barel pekan lalu, menurut rilisan data Selasa dari American Petroleum Institute. Sebagai tambahan, rilisan data resmi dari Administrasi Informasi Energi terbit di hari berikutnya.

Minyak mentah AS diperdagangkan 0.4% lebih rendah pada $86.95 per barel. Sementara Brent turun 0.5% menjadi $92.75.

Selain itu, emas turun 0.3% menjadi $1712.85/toz. Sementara EUR/USD diperdagangkan 0.2% lebih tinggi pada 0.9985.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Dollar AS stabil di awal perdagangan sesi Eropa hari Rabu. Dollar terlihat berhenti sejenak setelah kenaikan tajam sesi sebelumnya setelah data CPI AS yang lebih panas dari perkiraan.

Indeks Dollar yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, diperdagangkan sebagian besar tidak berubah di 109.510 setelah melonjak 1.5% semalam, persentase kenaikan satu hari terbesar sejak Maret 2020.

Inflasi AS ternyata lebih kuat dari perkiraan sebelumnya pada bulan Agustus. Secara khusus, apa yang disebut ‘core CPI’ naik 0.6% dua kali lipat dari perkiraan. Mendorong tingkat inflasi inti tahunan naik menjadi 6.3% dari 5.9% di Juli. Itu yang tertinggi sejak tertinggi 40 tahun pencapaian pada bulan Maret.

Ini sebagian besar memperkuat kenaikan besar lainnya dalam suku bunga dari Federal Reserve ketika pembuat kebijakannya bertemu minggu depan.

Pasar telah memperkirakan kemungkinan besar bahwa Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 75bps minggu depan. Tetapi kemungkinan kenaikan suku bunga penuh 1% sekarang juga sedang dalam pertimbangan.

Yang mengatakan, USD/JPY turun 0.8% menjadi 143.42 dengan yen memantul dari level terendah 24 tahun yang terlihat semalam pada laporan media Jepang. Laporan ini memberitakan BOJ akan melakukan pemeriksaan suku bunga, membuat para pedagang waspada bahwa mungkin sedang bersiap untuk campur tangan untuk intervensi.

Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki juga mengatakan bahwa pergerakan yen baru-baru ini telah cepat dan sepihak. Kondisi yang dapat mendorong pemerintah untuk mendukung mata uang tersebut.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Di tempat lain, EUR/USD naik 0.1% menjadi 0.9976 tetap di bawah paritas setelah pelemahan semalam.

Aksi jual euro terjadi meskipun minggu lalu kenaikan 75bps bersejarah oleh ECB. Demikian juga sinyal kenaikan lebih yang akan datang oleh sejumlah pembuat kebijakan.

Retorika hawkish ini berlanjut hingga Selasa dengan anggota Dewan Pemerintahan Gediminas Simkus, kepala bank sentral Lithuania, mengatakan bank sentral harus menaikkan suku bunga setidaknya setengah poin pada pertemuan Oktober.

“Tren inflasi kuat,” katanya. “Oleh karena itu, setidaknya perlu untuk kenaikan 50bps bulan depan.”

GBP/USD naik 0.1% menjadi 1.1498 mencoba untuk pulih dari penurunan 1.6% semalam. Meskipun tingkat inflasi di Inggris turun kembali di bawah 10% pada Agustus karena penurunan harga bahan bakar, mengambil sedikit panas dari biaya yang sedang berlangsung pada krisis hidup.

Yang mengatakan, kerugian sterling terbatas pada hari Rabu karena inflasi inti tetap kuat. Hal ini menunjukkan bahwa angka-angka utama tersanjung oleh penurunan harga bahan bakar.

AUD/USD turun 0.2% menjadi 0.6715 melanjutkan penurunan besar 2.3% semalam untuk mata uang yang sensitif terhadap risiko. USD/CNY naik 0.6% menjadi 6.9658 dengan yuan jatuh mendekati level terendah dua tahun. Menyusul laporan Reuters bahwa AS sedang mempertimbangkan sanksi terhadap China untuk mencegahnya menyerang Taiwan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Inflasi AS kembali lebih kuat dari yang diperkirakan pada bulan Agustus, membuka jalan bagi kenaikan suku bunga jumbo dari Federal Reserve ketika pembuat kebijakannya bertemu minggu depan.

Indeks harga konsumen naik 0.1% pada Agustus dan naik 8.3% dari tahun sebelumnya, Biro Statistik Tenaga Kerja mengatakan pada hari Selasa. Analis memperkirakan harga turun 0.1% berkat penurunan stabil harga bensin dari puncak musim panas mereka.

Namun faktor itu meliputi peningkatan besar dalam elemen belanja konsumen yang tidak terlalu bergejolak. Apa yang ‘core CPI’ tunjukan naik 0.6% dua kali lipat dari perkiraan sebelumnya? Mendorong tingkat inflasi inti tahunan naik menjadi 6.3% dari 5.9% di bulan Juli. Itu yang tertinggi sejak tertinggi 40 tahun pencapaian pada bulan Maret.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

“Ini adalah laporan CPI yang jauh lebih buruk daripada perkiraan yang mungkin dari siapa pun,” cuit Justin Wolfers, seorang profesor ekonomi dari University of Michigan. “Penurunan inflasi utama karena harga energi yang lebih rendah ada di sana. Tetapi tingkat yang mendasarinya – yang paling baik diproksikan oleh inflasi inti – berjalan sedikit lebih tinggi dari perkiraan siapa pun dan kebanyakan dari kita berharap.”

Dollar langsung naik lebih dari satu sen terhadap euro di tengah berita karena pelaku pasar bergerak ke harga kenaikan suku bunga 75bps dari pertemuan Fed minggu depan. Perhitungan yang sama membuat saham mundur, membuat Dow Jones turun 1.3%, S&P500 turun 1.8% dan Nasdaq100 turun 2.5%. Ketiganya telah membukukan kenaikan yang solid pada hari Senin dan berada di jalur untuk memperpanjang kenaikan tersebut sebelum rilis.

Minyak mentah yang telah naik dalam beberapa hari terakhir karena dollar melemah. Juga berbalik tajam, turun lebih dari $1/barel menjadi turun 0.7% hari ini. Sementara emas turun 1.5% mencapai level terendah dalam seminggu.

Baik minyak dan emas cenderung bereaksi negatif terhadap kenaikan suku bunga. Sebuah tren yang tampaknya akan berlanjut ketika Komite Pasar Terbuka Federal Fed bertemu lagi dalam waktu seminggu.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Lokal | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Ekspor Indonesia terlihat melambat pada Agustus karena harga beberapa komoditas utamanya menurun. Tetapi surplus perdagangannya diperkirakan akan bertahan sekitar $4 miliar, Reuters poll menunjukkan pada Selasa.

Dua puluh satu analis yang Reuters survei, memperkirakan ekspor dari ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu tumbuh 19.19% secara tahunan di Agustus. Yang turun dari pertumbuhan bulan sebelumnya 32.03%.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Impor terlihat naik 30.60% secara tahunan, yang merupakan perbandingan pertumbuhan lebih lambat terhadap 39.86% di bulan Juli.

Surplus perdagangan Agustus terlihat sebesar $4.9 miliar. Bila perbandingan terhadap surplus $4.22 miliar pada bulan sebelumnya.

Negara yang kaya sumber daya ini telah menikmati ledakan ekspor karena mendapat dukungan dari kenaikan harga komoditas. Hal ini jadi pendorong pemulihan ekonominya dari dampak pandemi.

Namun, biro statistik bulan lalu memperingatkan adany risiko perlambatan ekspor karena moderasi harga komoditas seperti minyak sawit dan nikel.

BOR PANGKAS Suku Bunga

Sementara Bank sentral Rusia (BOR) mungkin akan memangkas suku bunga utamanya sebesar 50bps menjadi 7,5% pada Jumat untuk mendorong pinjaman karena inflasi terus melambat, menurut jajak pendapat Reuters pada Senin.

Bank telah secara bertahap membalikkan kenaikan suku bunga darurat menjadi 20% pada akhir Februari yang mengikuti langkah Rusia pada 24 Februari untuk mengirim puluhan ribu tentara ke Ukraina dan pengenaan sanksi Barat yang semakin luas sebagai tanggapan.

Sejak itu, BOR membuat tiga pemotongan 300bps berturut-turut selanjut pengurangan 150bps menjadi 9,5% pada Juni. Sebelum mengejutkan para analis dengan pemotongan 150bps menjadi 8% pada pertemuan terakhirnya pada pertemuan 22 Juli. Bank mengatakan akan mempelajari kebutuhan untuk pemotongan lebih.

PERLAMBATAN INFLASI YANG CEPAT

Dua puluh dari 23 analis dan ekonom yang Reuters survei pada hari Senin memperkirakan bahwa Rusia akan memangkas suku bunga acuannya lebih lanjut sebesar 50 bps pada hari Jumat.

“Perlambatan inflasi yang cepat dan kebutuhan untuk mendukung transformasi struktural ekonomi Rusia dalam menghadapi sanksi mendukung pelonggaran kebijakan moneter lebih lanjut,” kata Mikhail Vasilyev, kepala analis dari Sovcombank.

BCS Global Markets mengatakan pemotongan 50bps sebagian besar sudah tertanam dalam harga obligasi dan saham.

“Komentar regulator tentang prospek masa depan adalah penting,” kata BCS. “Kemungkinan bank sentral dapat mengambil jeda dalam siklus pelonggaran kebijakan moneternya di masa depan.”

Inflasi tahunan Rusia melambat lebih lanjut pada Agustus menjadi 14.3%, data menunjukkan minggu lalu. Sementara harga konsumen turun untuk minggu kesembilan berturut-turut, sebagian berkat penurunan musiman harga buah dan sayuran.

Inflasi masih jauh di atas target 4% bank sentral. Tetapi turun dari level tertinggi 20 tahun yang terlihat segera setelah Moskow mengirim pasukannya ke Ukraina.

Beberapa analis yang memprediksi penurunan menjadi 7.5% mengatakan bahwa pergerakan tersebut bahkan bisa lebih dalam, hingga 7%. Hanya dua yang memperkirakan pemotongan 100bps, dan hanya satu yang memperkirakan pemotongan lebih dangkal menjadi 7.75%.

SberCIB Investment Research, lengan investasi pemberi pinjaman terbesar Rusia, Sberbank, mengatakan harga konsumen turun lebih cepat dari biasanya dalam beberapa bulan terakhir dan kemungkinan terus berlanjut pada September. Hal ini berarti bank sentral dapat menurunkan suku bunga utamanya menjadi 7%.

Andrei Kostin, CEO pemberi pinjaman no.2 VTB, pekan lalu mengatakan ada ruang bagi bank sentral untuk memangkas suku bunga utamanya menjadi 7.5%. Dan kemudian 7% untuk merangsang pinjaman di sektor perbankan Rusia.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Tingkat pengangguran Inggris turun ke level terendah sejak 1974 di 3.6% dalam tiga bulan hingga Juli karena lebih banyak orang meninggalkan pasar tenaga kerja, menurut data resmi pada Selasa yang dapat menambah ‘sakit kepala’ inflasi bagi Bank of England.

Ekonom yang Reuters survei memperkirakan tingkat pengangguran akan tetap di 3.8% seperti data sebelumnya.

Kantor Statistik Nasional (ONS) mengatakan jumlah orang dalam pekerjaan tumbuh sebesar 40,000 pada periode Mei-Juli. Hal ini kurang dari sepertiga dari peningkatan yang diperkirakan oleh para ekonom yang disurvei oleh Reuters.

Tingkat ketidakaktifan ekonomi mengukur pangsa populasi yang tidak bekerja dan tidak mencari pekerjaan meningkat sebesar 0.4 poin persentase pada kuartal tersebut. Menjadikan 21.7% tertinggi sejak tiga bulan hingga Januari 2017.

GAMBAR BROKER LOKAL

ONS mengatakan perubahan itu karena peningkatan orang yang ter-klasifikasikan ‘sakit jangka panjang’ serta orang yang meninggalkan pasar kerja.

BOE khawatir tentang meningkatnya ketidakaktifan di pasar tenaga kerja karena dapat membantu memicu tekanan inflasi dan juga karena kurangnya kandidat untuk mengisi pekerjaan.

BOE menaikkan biaya pinjaman paling banyak sejak 1995 bulan lalu. Dan BOE mengatakan tetap siap untuk bertindak tegas jika tekanan itu menjadi lebih persisten. BOE mungkin akan menaikkan suku bunga lagi pada 22 September.

Sterling naik terhadap dollar AS setelah data Selasa.

Rilisan angka pada hari Rabu mungkin dapat menunjukkan indeks harga konsumen Inggris naik 10.2% dalam 12 bulan hingga Agustus, menurut ekonom yang Reuters survei.

Ada tanda-tanda lain dari tekanan harga di pasar tenaga kerja dalam rilisah angka ONS pada hari Selasa.

Upah tidak termasuk bonus naik 5.2%, meningkatkan kecepatan dari tiga bulan hingga Juni ke tingkat tertinggi sejak tiga bulan hingga Agustus 2021. Jajak pendapat Reuters menunjukkan peningkatan 5.0%.

Termasuk bonus, upah naik 5.5% sedikit lebih kuat dari perkiraan jajak pendapat 5.4%.

Ada juga tanda-tanda bahwa pasar tenaga kerja kehilangan sebagian dari momentumnya.

Jumlah lowongan pekerjaan pada periode Juni-Agustus turun paling banyak dalam dua tahun, turun 34,000. Meskipun secara historis tetap tinggi di 1.266 juta.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Lokal | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Harga minyak naik tipis pada Selasa pagi, memperpanjang kenaikan dari sesi sebelumnya karena investor khawatir tentang pasokan yang ketat menjelang musim pemanasan musim dingin di Belahan Bumi Utara.

Minyak mentah Brent naik 5 sen menjadi $94.05 per barel. Sementara minyak mentah WTI naik 7 sen menjadi $87.85 per barel.

Harga minyak mentah di kedua sisi Atlantik telah melonjak lebih dari 15% tahun ini karena ketidakpastian yang berasal dari konflik Rusia-Ukraina. Biaya energi juga melonjak dengan Moskow memangkas pasokan gas ke Eropa di tengah sanksi Barat yang dikenakan atas invasi tetangganya.

Perusahaan bahan bakar fosil mungkin harus berbagi kelebihan keuntungan mereka. Yakni untuk membantu rumah tangga dan industri Eropa mengatasi tagihan energi panas, rancangan rencana Uni Eropa menunjukkan. Hal ini sebagai subsidi silang dari biaya perang energi Barat dengan Rusia mengambil korban pertumbuhan ekonomi.

Di Amerika Serikat, stok minyak darurat turun 8.4 juta barel menjadi 434.1 juta barel dalam pekan yang berakhir 9 September. Menunjukan level terendah sejak Oktober 1984, menurut rilisan data pada Senin oleh Departemen Energi AS (DOE).

GAMBAR BROKER ONLINE

Presiden AS Joe Biden pada Maret menetapkan rencana untuk melepaskan 1 juta barel per hari selama enam bulan dari Cadangan Minyak Strategis (SPR). Bertujuan untuk mengatasi harga bahan bakar AS yang tinggi, yang telah berkontribusi pada melonjaknya inflasi.

Pemerintahan Biden mempertimbangkan perlunya rilis SPR lebih lanjut setelah program saat ini berakhir pada Oktober, Sekretaris Energi Jennifer Granholm mengatakan kepada Reuters pekan lalu.

Sementara itu, negara-negara G7 akan menerapkan batas harga minyak Rusia. Hal ini bertujuan untuk membatasi pendapatan ekspor minyak negara itu, berusaha untuk menghukum Moskow atas invasi Ukraina. Sambil mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa minyak masih bisa mengalir ke negara-negara berkembang.

Departemen Keuangan AS memperingatkan batas tersebut dapat mengirim harga minyak dan bensin AS bahkan lebih tinggi pada musim dingin ini.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Euro melompat. Dollar jatuh ke level terendah dalam lebih dari dua minggu terhadap sekeranjang mata uang pada hari Senin. Seiring kenaikan kuat baru-baru ini karena investor menjadi gugup menjelang data inflasi AS. Demikian bank sentral di luar Amerika Serikat juga menjadi semakin hawkish.

Euro naik ke level tertinggi lebih dari tiga minggu terhadap dollar. Seiring dengan pejabat Bank Sentral Eropa berdebat untuk pengetatan moneter agresif lebih lanjut.

Ahli strategi mengatakan rilis pada hari Selasa dari laporan indeks harga konsumen bulanan AS akan diawasi ketat untuk mencari petunjuk tentang seberapa agresif Federal Reserve mungkin perlu menaikkan suku bunga minggu depan untuk melawan inflasi yang tinggi.

Komite Pasar Terbuka Federal diperkirakan pada pertemuan 20-21 September akan dapat menaikkan suku bunga pinjaman overnight bank sentral lagi dari kisaran saat ini 2.25%-2.50%.

Indeks dollar yang mengukur mata uang terhadap enam mata uang utama. Hal ini telah menguat di tengah ekspektasi Fed yang agresif dan mencapai puncak dua dekade di 110.79 Rabu lalu. Pada hari Senin turun 0.4% semalam sempat di 108.31 setelah mencapai level terendah sejak 26 Agustus.

“Ini merupakan terobosan dalam kenaikan dollar yang tak henti-hentinya,” kata Joe Manimbo, analis pasar senior di Convera. “Apa di balik itu pada dasarnya adalah sentimen risiko yang membaik, bank sentral hawkish dari luar negeri dan harapan bahwa inflasi AS akan menunjukkan bahwa yang terburuk ada di belakang kita, (dengan) harga konsumen keluar besok [hari ini].”

“Salah satu hal yang membantu membatasi serangan pelemahan dollar adalah tanda-tanda ekonomi AS yang tangguh,” tambah Manimbo.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Survei ekspektasi konsumen bulanan Fed New York menunjukkan pada hari Senin bahwa ekspektasi inflasi konsumen AS turun lebih lanjut pada bulan Agustus karena harga bensin memperpanjang penurunan tajam dari rekor tertinggi Juni, sebuah perkembangan yang kemungkinan akan membawa beberapa bantuan bagi pejabat bank sentral AS yang telah mengkhawatirkan bahwa inflasi tertinggi dalam 40 tahun dapat mengubah persepsi konsumen tentang betapa sulitnya guncangan harga saat ini.

Euro naik terhadap dollar ke level tertinggi sejak 17 Agustus. Euro mencapai level terendah 20 tahun di $0.9862 minggu lalu.

Mata uang euro untuk kawasan Eropa terakhir naik 0.7% pada $ 1.0117.

Pembuat kebijakan ECB melihat peningkatan risiko bahwa bank sentral perlu menaikkan suku bunga utamanya menjadi 2% atau lebih untuk mengekang rekor inflasi di zona euro, sumber mengatakan kepada Reuters.

Pada saat yang sama, institut Ifo mengatakan pada hari Senin, dalam putaran U dari perkiraannya tiga bulan sebelumnya bahwa ekonomi Jerman akan berkontraksi tahun depan karena kenaikan dramatis dalam biaya energi karena perang Ukraina memadamkan peluang pemulihan setelah lockdown COVID-19.

Terhadap dollar, sterling terakhir diperdagangkan di $1.1681 naik 0.8% dan naik dari level terendah 37 tahun minggu lalu.

Dollar naik sedikit terhadap yen Jepang, pada 142.75 yen. Tetapi turun dari level tertinggi 24 tahun di 144.99 pencapaian minggu lalu.

Selama akhir pekan, pejabat Jepang mengisyaratkan intervensi untuk menghentikan pelemahan mata uang lebih lanjut. Seorang juru bicara senior pemerintah mengatakan dalam sebuah wawancara televisi lokal bahwa pemerintah harus mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk melawan penurunan yen yang berlebihan.

Dollar Australia naik 0.6% menjadi $0.6883.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Uni Eropa akan mengungkap paket tindakan darurat yang diusulkan minggu ini termasuk retribusi keuntungan tak terduga pada perusahaan energi. Tetapi negara-negara anggota terpecah atas rinciannya dan apakah akan memberlakukan batasan pada harga gas.

Pada pertemuan pada hari Jumat, menteri energi negara-negara Uni Eropa meminta Komisi Eropa untuk merancang langkah-langkah untuk mengurangi kelebihan pendapatan dari pembangkit listrik non-gas, memotong penggunaan listrik di seluruh Uni Eropa dan membantu perusahaan listrik yang membutuhkan likuiditas darurat.

Dalam upaya untuk menarik tagihan energi melonjak untuk warga dan bisnis menjelang musim dingin, para menteri juga meminta Brussel untuk juga mengusulkan batas harga gas, menurut ringkasan pertemuan oleh Republik Ceko yang memegang kepresidenan bergilir Uni Eropa.

Tetapi dengan UE yang akan mempublikasikan proposalnya pada Selasa. Mayoritas negara-negara anggota tidak setuju apakah pembatasan harga gas akan mengurangi atau memperburuk krisis energi Eropa, kata para diplomat.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal
von der Leyen

“Mengenai biaya gas, kami terus mengerjakan jawaban dalam penyesuaian dengan pasar global,” kata von der Leyen dalam sebuah tweet pada hari Sabtu.

“Proposal harus menurunkan harga di Eropa sambil menjamin keamanan pasokan”, tambahnya.

Para diplomat mengatakan lebih dari setengah negara anggota UE telah menyebutkan batas harga gas dalam pertemuan hari Jumat. Tetapi dengan sedikit konsensus tentang bentuk apa yang harus terambil. Apakah itu batas harga pada semua gas impor, aliran pipa, perdagangan gas grosir, atau pasokan dari Rusia.

“Mayoritas berbicara tentang batas harga gas tidak selaras,” kata seorang diplomat UE.

27 negara anggota Uni Eropa perlu menyetujui langkah-langkah energi. Mungkin pembahasan lebih detail pada pertemuan darurat menteri lainnya bulan ini.

Rusia memasok sekitar 40% gas UE sebelum invasinya ke Ukraina. Bagian itu telah anjlok menjadi 9% karena Moskow telah memotong pasokan ke Eropa. Menyalahkan pemotongan pada masalah teknis karena sanksi Barat.

Para menteri UE akhirnya mundur dari pembatasan harga gas Rusia, yang negara-negara termasuk Hungaria dan Austria telah peringatkan dapat melihat Moskow memotong pasokan yang semakin berkurang yang masih dikirimnya ke UE.

Jerman, Belanda dan Denmark termasuk di antara mereka yang menentang pembatasan harga gas secara umum. Memperingatkan bahwa hal itu dapat mempertaruhkan keamanan energi musim dingin Eropa dengan membuat negara-negara berjuang untuk menarik pasokan di pasar global harga-kompetitif untuk gas alam cair.

Lainnya, termasuk Italia dan Polandia, mengatakan harga gas akan menawarkan bantuan kepada rumah tangga dan industri. Selama ini telah dipaksa oleh meroketnya biaya gas untuk mengekang produksi.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA