Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Saham Asia memulai awal yang tenang pada hari Senin karena kehati-hatian mencengkeram menjelang pembacaan kritis pada inflasi AS, sementara euro naik pada yen di tengah taruhan Bank Sentral Eropa akan mengambil langkah besar menuju pengetatan kebijakan minggu ini.

Harga minyak melonjak di awal perdagangan setelah Arab Saudi menaikkan harga secara tajam untuk penjualan minyak mentahnya pada Juli, sebuah indikator betapa ketatnya pasokan bahkan setelah OPEC+ setuju untuk mempercepat peningkatan produksinya selama dua bulan ke depan.

Pasar gelisah untuk laporan harga konsumen AS pada hari Jumat, terutama setelah inflasi UE mengejutkan banyak orang dengan rekor tertinggi minggu lalu.

Perkiraan untuk kenaikan tajam 0.7% di bulan Mei, meskipun laju tahunan terlihat bertahan di 8.3% sementara inflasi inti terlihat sedikit melambat menjadi 5.9%.

GAMBAR BROKER ONLINE

Angka yang tinggi hanya akan menambah ekspektasi pengetatan agresif oleh Federal Reserve dengan pasar sudah memperkirakan kenaikan setengah poin pada bulan Juni dan Juli dan hampir 200 basis poin pada akhir tahun.

Beberapa analis berpikir laporan penggajian yang optimis pada hari Jumat menunjukkan The Fed berada di jalur untuk pendaratan lunak.

“Angka Mei datang sebaik yang bisa diharapkan Fed,” kata Jonathan Millar, seorang ekonom dari Barclays (LON:BARC).

“Ini pertanda baik bahwa rencana Fed untuk mendinginkan pasar tenaga kerja sejauh ini berjalan dengan baik, dengan kenaikan yang solid dalam pekerjaan terus menghasilkan keuntungan pendapatan yang stabil yang akan membantu meredakan kekhawatiran resesi, untuk saat ini.”

TIDAK SANGAT NEGATIF

Bank Sentral Eropa bertemu pada hari Rabu lalu dan Presiden Christine Lagarde dianggap pasti mengkonfirmasi berakhirnya pembelian obligasi bulan ini dan kenaikan suku bunga pertama pada bulan Juli, meskipun belum memutuskan apakah itu akan menjadi 25 atau 50 basis poin.

Pasar uang diperkirakan akan mengalami kenaikan 125 bps pada akhir tahun dan 100 bps segera setelah Oktober.

“Komunikasi terbaru oleh pejabat ECB telah melihat kenaikan 25bp pada Juli dan September untuk keluar dari suku bunga negatif pada akhir Q3, meskipun dengan beberapa anggota lebih memilih untuk membiarkan pintu kenaikan 50bp yang lebih besar terbuka,” kata analis dari NAB. “Konferensi pers pasca-pertemuan Lagarde akan diawasi dengan ketat.”

Prospek suku bunga yang berubah positif tahun ini telah membantu euro stabil di $ 1.0722. Euro juga mencapai puncak tujuh tahun terhadap yen di 140.35 setelah naik 2.9% minggu lalu, sementara dollar naik di 130.84 yen setelah juga naik 2.9% minggu lalu.

Terhadap sekeranjang mata uang, dollar berdiri di 102.110 setelah menguat 0.4% minggu lalu.

Di pasar komoditas, emas tertahan di $1852 per troy ounce setelah bertahan pada kisaran yang ketat selama beberapa minggu terakhir.

Harga minyak mendapat dorongan tambahan setelah Arab Saudi menetapkan harga yang lebih tinggi untuk pengiriman ke Asia, sementara investor bertaruh peningkatan pasokan yang didorong oleh OPEC tidak akan cukup untuk memenuhi permintaan terutama karena China melonggarkan pengunciannya.

“Mungkin hanya sepertiga hingga setengah dari apa yang telah dijanjikan OPEC+ akan online selama dua bulan ke depan,” kata Vivek Dhar, analis pertambangan dan energi dari CBA.

“Sementara kenaikan itu sangat dibutuhkan, itu jauh dari ekspektasi pertumbuhan permintaan, terutama dengan larangan parsial Uni Eropa pada impor minyak Rusia juga diperhitungkan. Kami melihat risiko naik untuk perkiraan harga minyak Brent jangka pendek kami di $110/bbl.”

Memang, Brent sudah melewati penambahan $ 1.61 pada hari Senin untuk mencapai $ 121.33 per barel. Minyak mentah AS naik lagi $1.56 menjadi $120.43 per barel.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Rubel Rusia jatuh di bawah 62 terhadap dollar pada hari Jumat dan kehilangan lebih dari 1% terhadap euro karena permintaan asing untuk membayar gas Rusia, melemah.

Rubel telah menjadi mata uang dengan kinerja terbaik di dunia sepanjang tahun ini, didorong secara artifisial oleh kontrol modal yang diberlakukan Rusia setelah memulai apa yang disebutnya ‘operasi militer khusus’ di Ukraina pada 24 Februari.

GAMBAR BROKER ONLINE

Persyaratan pembayaran gas baru untuk konsumen UE yang memerlukan konversi mata uang asing menjadi rubel dan penurunan impor juga telah mendukung mata uang Rusia, membantunya menghindari rintangan ekonomi di dalam negeri dan risiko gagal bayar yang menjulang pada hutang negara.

Sebagian besar pembayaran gas jatuh tempo pada bulan Mei, Gazprom (MCX:GAZP) dan Kremlin mengatakan dan perusahaan Jerman, Italia dan Perancis setuju untuk menggunakan skema baru di mana pembayaran akhir dilakukan dalam rubel. Pembeli dari Denmark, Belanda, Bulgaria, Polandia dan Finlandia dipotong setelah menolak membayar di bawah aturan baru.

“Mengikuti aktivitas yang lebih rendah dari pembeli gas asing untuk menukar valas dengan rubel, euro terus meningkat terhadap rubel dan dollar,” kata Promsvyazbank dalam sebuah catatan, menunjukkan bahwa rubel mungkin telah menemukan keseimbangan antara penawaran dan permintaan mata uang asing terhadap euro dan dollar Amerika.

“Promsvyazbank memperkirakan rubel sedikit melemah pada hari Jumat untuk tetap diperdagangkan di bawah 62 per dollar AS karena pelaku pasar menutup posisi jual mereka,” kata catatan itu.

Di pasar obligasi domestik, imbal hasil obligasi treasury OFZ 10-tahun turun menjadi 9.11% terendah sejak awal 2022, setelah Rusia mencatat harga konsumen datar setelah deflasi moderat minggu sebelumnya.

Dengan indeks harga konsumen tidak berubah dalam minggu hingga 27 Mei, analis menyarankan bahwa bank sentral dapat terus memangkas suku bunga pada pertemuan dewan berikutnya pada 10 Juni, setelah memangkas suku bunga menjadi 11% minggu lalu.

Indeks saham Rusia turun. Indeks RTS berdenominasi dollar turun 1.5% menjadi 1,178.5 poin sedangkan indeks MOEX Rusia berbasis rubel turun 0.4% menjadi 2,329.8 poin.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak naik tipis pada hari Jumat karena pasar mengabaikan keputusan OPEC+ untuk meningkatkan produksi dan mempertanyakan apakah produksi tambahan akan menebus hilangnya pasokan Rusia dan memenuhi permintaan China yang meningkat di tengah pelonggaran pembatasan COVID.

Keputusan pada hari Kamis oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, bersama-sama disebut OPEC+, untuk meningkatkan produksi sebesar 648,000 barel per hari (bph) pada bulan Juli dan Agustus, alih-alih sebesar 432,000 bph seperti yang disepakati sebelumnya, dipandang tidak cukup untuk pasar yang ketat.

GAMBAR BROKER ONLINE

OPEC

Peningkatan dibagi secara proporsional di seluruh negara anggota tetapi dengan Rusia termasuk dalam pakta dan anggota seperti Angola dan Nigeria sudah gagal memenuhi target mereka, analis mengatakan peningkatan pasokan kemungkinan akan kurang dari volume yang diumumkan.

“Fakta bahwa Rusia tetap berada dalam kelompok menunjukkan bahwa produksi dari aliansi akan terus berjuang untuk memenuhi bahkan peningkatan kecil dalam kenaikan kuota ini,” kata analis ANZ Research dalam sebuah catatan.

“Produksi Rusia telah turun 1 juta barel per hari sejak invasinya ke Ukraina, yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus” dan kemungkinan akan turun lebih jauh ketika larangan Uni Eropa terhadap minyak Rusia dimulai,” kata analis ANZ.

“Dengan kata lain, para pedagang berpikir peningkatan tambahan terlalu kecil dibandingkan dengan meningkatnya risiko pasokan turun dari embargo UE di tengah perkiraan peningkatan permintaan dari China,” kata Managing Partner SPI Asset Management Stephen Innes.

Dengan penurunan kasus COVID-19 setiap hari, pusat keuangan China Shanghai dan ibu kota, Beijing, telah melonggarkan lockdown COVID-19 minggu ini. Pemerintah China pusat menjanjikan dukungan luas untuk merangsang ekonomi negara, yang diharapkan menargetkan sektor intensitas bahan bakar tinggi seperti infrastruktur dan konstruksi properti.

Analis memperingatkan tentang risiko penurunan permintaan dan harga minyak karena Beijing tidak mengubah sikapnya terhadap aturan COVID-19.

“Pembukaan kembali China dari penguncian COVID positif untuk permintaan saat ini tetapi negara itu masih mempertahankan kebijakan nol-COVID sehingga penguncian cepat dapat dengan cepat mengikis dampak ini,” kata analis dari National Australia Bank (OTC:NABZY) dalam sebuah catatan.

Meskipun Brent berada di jalur untuk jatuh untuk minggu ini, WTI berada di jalur untuk kenaikan mingguan keenam karena pasokan AS terlihat sangat ketat, mendorong pembicaraan tentang pembatasan ekspor bahan bakar atau pajak keuntungan tak terduga pada produsen minyak dan gas.

Data pemerintah pada hari Kamis menunjukkan stok minyak mentah AS turun lebih dari yang diharapkan dalam seminggu hingga 27 Mei dan persediaan bensin turun, menentang ekspektasi untuk peningkatan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Ukraina mengharapkan menerima lebih banyak senjata dari sekutu sesuai janji baru AS, kata Presiden Volodymyr Zelenskiy, saat pertempuran di timur Ukraina berkecamuk 100 hari setelah invasi Rusia.

Pasukan Moskow sekarang menempati sekitar 20% wilayah Ukraina, menurut Zelenskiy. Pasukan Presiden Rusia Vladimir Putin memusatkan perhatian pada kawasan industri Donbas, yang terdiri dari Luhansk dan Donetsk, dengan harapan kemenangan tingkat tinggi.

Tiga warga sipil tewas di Donetsk, termasuk dua di kota penghasil batu bara Avdiivka dan sembilan orang terluka, kata Gubernur Pavlo Kyrylenko Kamis malam. Reuters tidak dapat segera mengkonfirmasi rinciannya.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Seluruh wilayah yang diduduki sementara negara kita sekarang menjadi zona bencana yang lengkap, di mana Rusia memikul tanggung jawab penuh,” kata Zelenskiy dalam pidato larut malam.

“Kami mengharapkan lebih banyak kabar baik tentang pasokan senjata dari mitra lain… Kami bekerja untuk membawa pasokan sistem tempur modern ke tingkat yang jauh lebih tinggi,” katanya.

Rusia menuduh Washington menambahkan bahan bakar ke api dengan paket senjata baru senilai $700 juta untuk Ukraina yang akan mencakup sistem roket canggih dengan jangkauan hingga 80 km (50 mil).

Pemerintahan Presiden Joe Biden telah berulang kali mengatakan pihaknya mendapat jaminan Ukraina tidak akan menggunakan sistem roket untuk mencapai sasaran di dalam Rusia.

Rusia mengatakan mereka terlibat dalam ‘operasi militer khusus’ untuk melucuti senjata dan mendenazifikasi tetangganya. Ukraina dan sekutu menyebutnya sebagai dalih tak berdasar untuk perang yang telah menewaskan ribuan orang, meratakan kota dan memaksa lebih dari 6 juta orang mengungsi ke luar negeri.

DONBA

Meski Moskow membantah menargetkan warga sipil, pihaknya menganggap infrastruktur Ukraina yang digunakan untuk membawa senjata Barat sebagai target yang sah.

Namun pihaknya bersikeras bahwa pasokan Barat tidak akan mengubah arah serangannya.

“Memompa senjata (Barat) ke Ukraina tidak mengubah semua parameter operasi khusus,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada wartawan.

“Tujuannya akan tercapai, tetapi ini akan membawa lebih banyak penderitaan ke Ukraina,” kata Peskov ketika ditanya apakah rencana AS untuk menjual pesawat tak berawak Ukraina yang dapat dipersenjatai dengan rudal dapat mengubah sifat konflik.

Di darat, kota industri timur Sievierodonetsk sekarang sebagian besar hancur setelah berhari-hari pertempuran sengit.

Penangkapannya dan kembaran Lysychansk yang lebih kecil akan memberi Rusia kendali atas semua Luhansk, yang seperti Donetsk diklaim oleh Moskow atas nama separatis.

Merebut Luhansk akan mencapai salah satu tujuan yang dinyatakan Putin dan menggeser momentum medan perang lebih jauh untuk mendukung Rusia setelah pasukannya didorong mundur dari ibukota Kyiv dan utara.

Pasukan Moskow juga berusaha maju ke selatan menuju kota Kramatorsk dan Sloviansk yang dikuasai Ukraina di Donetsk, kata gubernur Kyrylenko.

PEMBICARAAN PBB TENTANG GRAIN

Perang dan sanksi Barat yang dikenakan sebagai tanggapan terhadapnya berdampak pada ekonomi dunia, yang masih menghadapi dampak dari pandemi virus corona.

Dengan kendalinya atas beberapa pelabuhan laut terbesar Ukraina dan rute pengiriman Laut Hitam yang kritis, Rusia telah memblokir ekspor pertanian Ukraina dan memperdalam krisis pangan global.

Kepala bantuan PBB Martin Griffiths berada di Moskow pada hari Kamis dan Jumat untuk membahas dengan pejabat Rusia bagaimana jalan dapat dibuka untuk ekspor biji-bijian dan makanan lainnya dari pelabuhan Laut Hitam Ukraina.

“Situasinya tetap cair,” kata juru bicara Stephane Dujarric, menambahkan bahwa PBB akan melakukan dan pergi ke mana pun kita perlu untuk mendorong proyek ini maju.

Rusia dan Ukraina bersama-sama menyumbang hampir sepertiga dari pasokan gandum global, sementara Rusia juga merupakan eksportir pupuk utama dan Ukraina pemasok utama minyak jagung dan bunga matahari.

Kantor berita Interfax mengutip kementerian pertahanan Rusia pada hari Kamis yang mengatakan bahwa kapal yang membawa gandum dapat meninggalkan pelabuhan Laut Hitam Ukraina melalui koridor kemanusiaan dengan Moskow siap untuk menjamin keselamatan mereka.

Ketika Washington memasukkan lebih banyak individu dan entitas yang terkait dengan Kremlin ke daftar hitam, termasuk produsen baja utama dan pemain cello yang disebut perantara Putin, Uni Eropa memberikan persetujuan akhir untuk paket sanksi yang mencakup pemotongan 90% dalam impor minyak Rusia pada akhir tahun.

Moskow menyebut langkah itu menghancurkan diri sendiri, dengan mengatakan itu bisa mengacaukan pasar energi global.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS jatuh secara menyeluruh pada hari Kamis, menyerahkan penguatan dalam sesi terakhir karena sentimen risiko yang lebih kuat mendorong investor untuk meraih mata uang dengan imbal hasil lebih tinggi.

Pasar saham di seluruh dunia naik pada hari Kamis setelah pelemahan baru-baru ini, karena taruhan Arab Saudi dapat meningkatkan produksi minyak mentah sehingga mendinginkan harga minyak, membantu menyeimbangkan kekhawatiran atas lonjakan inflasi dan pengetatan kebijakan moneter.

GAMBAR BROKER ONLINE

Berita bahwa Arab Saudi dapat memompa lebih banyak minyak dan laporan bahwa China akan melonggarkan beberapa pembatasan COVID di beberapa kota, membantu meningkatkan sentimen risiko, yang merugikan dollar sebagai aset safe-haven.

Harga minyak sedikit berubah, menghapus kerugian yang terjadi pada Kamis pagi setelah OPEC+ setuju untuk meningkatkan produksi minyak mentah untuk mengkompensasi penurunan produksi Rusia.

Shanghai bangkit kembali pada hari Rabu setelah dua bulan isolasi pahit di bawah penguncian COVID-19 yang ketat, dengan toko-toko dibuka kembali dan orang-orang kembali ke kantor, taman dan pasar.

Indeks mata uang dollar AS, yang melacak greenback terhadap enam mata uang utama turun 0.8% pada 101.78 dengan kecepatan untuk menghentikan kenaikan dua hari berturut-turut.

Dollar mendapat sedikit dukungan dari data yang menunjukkan gaji swasta AS meningkat jauh lebih rendah dari yang diharapkan pada Mei, yang akan menunjukkan permintaan tenaga kerja mulai melambat di tengah suku bunga yang lebih tinggi dan kondisi keuangan yang ketat meskipun lowongan pekerjaan tetap sangat tinggi.

Mata uang berisiko, termasuk dollar Australia dan Selandia Baru, menguat terhadap mata uang AS, masing-masing naik 1.17% dan 1.20%.

Dollar Kanada naik sekitar 0.6% terhadap greenback, sehari setelah Bank of Canada menaikkan suku bunga dan membuka pintu untuk laju kenaikan suku bunga yang lebih cepat.

Franc Swiss 0.5% lebih tinggi terhadap dollar setelah harga Swiss naik paling tinggi dalam 14 tahun selama Mei, dengan Swiss menjadi negara terbaru yang terkena biaya bahan bakar dan makanan yang lebih mahal yang mengganggu ekonomi di seluruh dunia.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Tingkat inflasi Indonesia sedikit meningkat pada Mei karena kenaikan harga makanan dan tiket pesawat, data resmi menunjukkan pada hari Kamis, kira-kira sejalan dengan ekspektasi pasar dan dalam kisaran target bank sentral Indonesia (BI).

Indeks harga konsumen naik 3.55% secara tahunan di bulan Mei, dibandingkan dengan perkiraan 3.60% dalam jajak pendapat Reuters dan tingkat April sebesar 3.47%.

Laju inflasi Mei ini merupakan yang tertinggi sejak Desember 2017, namun tetap dalam kisaran target Bank Indonesia 2022 sebesar 2% hingga 4%.

Tingkat inflasi inti tahunan hampir tidak berubah di bulan Mei dari bulan sebelumnya, di 2.58% versus 2.60% di bulan April. Jajak pendapat itu memperkirakan tingkat 2.70%.

GAMBAR BROKER ONLINE

Margo Yuwono, Kepala Badan Pusat Statistik mengatakan larangan ekspor minyak sawit selama tiga minggu pada Mei telah menurunkan harga minyak goreng tetapi dia menyoroti bahwa inflasi pangan global terus mempengaruhi harga lokal.

“Kenaikan harga komoditas strategis di pasar global, seperti tepung terigu, kedelai, berkontribusi signifikan terhadap inflasi domestik,” katanya, seraya menambahkan harga ayam dan telur juga naik karena mahalnya harga pakan ayam impor.

Pemerintah bulan lalu memperoleh persetujuan parlemen untuk menambah subsidi energi sebesar $24 miliar untuk dapat menjaga beberapa harga energi tidak berubah. Para ekonom mengatakan langkah itu telah mengurangi tekanan inflasi yang dirasakan dari harga minyak global yang tinggi.

Namun, beberapa ekonom mengatakan inflasi akan terus merangkak naik di ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu.

Bank sentral bulan lalu mengumumkan lebih banyak kenaikan rasio persyaratan cadangan untuk bank, memperkirakan inflasi 2022 naik sedikit di atas 4%, sebelum mundur ke dalam kisaran targetnya pada 2023.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Taruhan bearish pada mata uang Asia berkurang di tengah tanda-tanda bahwa kesulitan ekonomi China dapat mereda dengan pelonggaran pembatasan COVID-19 tetapi analis masih waspada terhadap lockdown di masa depan dan arah kebijakan moneter AS, jajak pendapat Reuters (Reuters poll) menunjukkan pada hari Kamis.

Posisi sell pada won Korea Selatan dan dollar Taiwan berada di level terendah sejak akhir Februari, sementara posisi pada yuan China merosot ke level terendah enam minggu, menurut survei dua minggu terhadap 11 responden.

Sentimen investor membaik, dibandingkan dengan dua minggu yang lalu karena kota-kota besar China termasuk Shanghai mengurangi pembatasan setelah dua bulan dikunci dan ketika negara itu meluncurkan langkah-langkah stimulus baru untuk meningkatkan ekonominya.

GAMBAR BROKER ONLINE

Yuan, yang depresiasinya telah memicu aksi jual mata uang Asia lainnya pada pertengahan April, pulih dari level terendah 20 bulan yang disentuhnya beberapa minggu lalu.

Namun, para analis masih skeptis terhadap pertumbuhan ekonomi China.

“Saya tidak yakin kekhawatiran (pertumbuhan) telah berkurang sebanyak itu,” kata Rob Carnell, kepala penelitian dan kepala ekonom untuk Asia-Pasifik dari ING.

“Ada banyak keraguan bahwa ini (pembatasan santai di Shanghai) menandai akhir dari masalah China dengan COVID-19 dan penguncian.”

Sentimen di Asia juga dibantu oleh ekspektasi yang mendingin dari kenaikan suku bunga AS yang agresif meskipun kekhawatiran atas inflasi dan resesi global telah memburuk di tengah sinyal ambigu dari Fed dan gubernurnya.

Posisi sell pada baht Thailand berada di level terendah sejak April, menjelang pertemuan penting bank sentral (BOT) minggu depan.

Sementara pelonggaran pembatasan COVID-19 membantu ekonomi negara itu menunjukkan peningkatan bertahap pada Mei, inflasi utamanya telah melampaui kisaran target bank sentral.

“BOT belum memberi sinyal niatnya untuk menormalkan kebijakan, tetapi kami melihat peningkatan risiko untuk pergeseran hawkish,” tulis ekonom dari DBS dalam sebuah catatan, menambahkan bahwa kenaikan pertama bisa terjadi pada kuartal keempat 2022.

Bank sentral Asia lainnya telah bergerak untuk memperketat kebijakan dalam beberapa bulan terakhir di tengah meningkatnya tekanan inflasi, rebound ekonomi dari pandemi dan sikap hawkish dari The Fed.

Pekan lalu, bank sentral Korea Selatan menyampaikan kenaikan suku bunga kedua berturut-turut dan memperkirakan kenaikan agresif lebih lanjut untuk menahan inflasi konsumen turun dari tertinggi 13 tahun.

Kenaikan berturut-turut oleh Bank of Korea mengikuti lebih dari 100 basis poin kumulatif pengetatan sejak Agustus 2021 dalam salah satu kampanye pengetatan paling kuat yang pernah dilakukan oleh bank tersebut.

Jajak pendapat penentuan posisi mata uang Asia difokuskan pada apa yang diyakini oleh para analis dan manajer investasi sebagai posisi pasar saat ini dalam sembilan mata uang pasar berkembang Asia: Yuan China, Won Korea Selatan, Dollar Singapura, Rupiah Indonesia, Dollar Taiwan, Rupee India, Peso Filipina, Malaysia ringgit dan baht Thailand.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak turun pada hari Kamis karena investor menguangkan reli baru-baru ini menjelang pertemuan produsen utama di kemudian hari, dengan beberapa spekulasi bahwa Arab Saudi dapat meningkatkan produksi minyak sebagai tanggapan atas desakan Amerika Serikat.

Tolok ukur telah naik lebih tinggi selama beberapa minggu karena ekspor Rusia telah ditekan oleh sanksi dari UE dan AS terhadap Moskow atas invasinya ke Ukraina, tindakan yang disebut Rusia sebagai “operasi militer khusus”.

GAMBAR BROKER ONLINE

Sementara kemunculan bertahap China dari lockdown ketat COVID-19 telah menambah dukungan harga, spekulasi bahwa Arab Saudi dapat meningkatkan produksi membebani pasar, kata Tsuyoshi Ueno, ekonom senior dari NLI Research Institute.

“Investor membatalkan posisi beli untuk menunggu dan melihat apakah Arab Saudi akan meningkatkan produksi lebih cepat dalam menanggapi panggilan dari Amerika Serikat untuk melakukannya, dan apakah peningkatan itu akan mempengaruhi keseimbangan permintaan-penawaran global,” katanya.

Arab Saudi siap untuk meningkatkan produksi minyaknya jika produksi Rusia turun secara substansial karena sanksi Barat yang dikenakan padanya, Financial Times melaporkan pada hari Rabu, mengutip sebuah sumber yang dekat dengan masalah tersebut.

Peningkatan produksi yang dijadwalkan untuk September akan dimajukan ke Juli dan Agustus, kata surat kabar itu.

Namun, yang lain mengharapkan OPEC+ pengelompokan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen sekutu terkait, termasuk Rusia – akan mempertahankan kebijakan produksinya tidak berubah.

Lima sumber OPEC+ mengatakan pada hari Rabu bahwa OPEC akan mempertahankan kenaikan bulanan moderat dalam produksi minyak, meskipun melihat pasar global yang lebih ketat.

“Kami mengharapkan tidak ada kejutan dari OPEC+ karena kelompok itu tidak mungkin mengubah kebijakan mereka ketika Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengunjungi Arab Saudi,” kata Kazuhiko Saito, kepala analis dari Fujitomi Securities Co Ltd.

Saito memperkirakan pasar yang sempat digerogoti aksi profit-taking akan pulih kembali setelah pertemuan tersebut karena masih adanya ketatnya pasokan global dan kuatnya permintaan bahan bakar di Amerika Serikat dan Eropa.

The Wall Street Journal melaporkan pada hari Selasa bahwa beberapa anggota OPEC sedang mempertimbangkan untuk menangguhkan Rusia dari rencana produksi yang disepakati, untuk memungkinkan produsen lain memompa lebih banyak minyak mentah secara signifikan, seperti yang diinginkan oleh Amerika Serikat dan negara-negara Eropa.

Tetapi dua sumber OPEC+ mengatakan kepada Reuters bahwa pertemuan teknis pada hari Rabu kemarin belum membahas gagasan tersebut. Enam delegasi OPEC+ lainnya mengatakan gagasan itu tidak dibahas oleh kelompok tersebut.

Komite teknis OPEC+ memangkas perkiraannya untuk surplus pasar minyak 2022 sekitar 500,000 barel per hari menjadi 1.4 juta barel per hari, kata dua sumber OPEC+.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pemerintahan Biden kemungkinan akan menaikkan mandat pencampuran etanol di atas angka yang diusulkan pada bulan Desember 2021 untuk menyelaraskan dengan tingkat konsumsi AS yang sebenarnya, menurut dua sumber yang diberi pengarahan tentang keputusan tersebut.

Pada bulan Desember, Badan Perlindungan Lingkungan AS mengusulkan agar penyulingan mencampur 13.32 miliar galon etanol ke dalam kolam bahan bakar, sebuah langkah yang membuat marah anggota parlemen Sabuk Pertanian dan produsen biofuel yang mengatakan itu terlalu rendah.

Tapi angka federal baru-baru ini menunjukkan konsumsi etanol AS sekitar 13.94 miliar galon. Pemerintah sekarang mempertimbangkan untuk mengangkat mandat 2021 ke sekitar level itu, kata sumber itu.

GAMBAR BROKER ONLINE

Keputusan akhir tentang mandat belum dibuat, kata sumber tersebut. Gedung Putih dan EPA, yang mengelola mandat tersebut, tidak segera berkomentar.

Pejabat pemerintah berembuk di Gedung Putih pada hari Selasa meninjau opsi untuk mandat tahun 2020-2022, yang ditetapkan secara surut karena gangguan yang disebabkan oleh dampak pandemi COVID-19, kata sumber tersebut.

Pemerintah belum memberikan indikasi apa pun bahwa mereka merencanakan perubahan dramatis dari proposal 2020 dan 2022, kata sumber tersebut.

Pertemuan tersebut menggarisbawahi implikasi politik dari keputusan yang akan datang, yang akan berdampak pada harga bahan bakar dan makanan di tengah tingkat inflasi yang tinggi selama 40 tahun.

Di bawah Standar Bahan Bakar Terbarukan AS (RFS), penyuling minyak harus mencampurkan miliaran galon biofuel ke dalam sumber bahan bakar negara atau membeli kredit yang dapat diperdagangkan dari mereka yang melakukannya.

Aturan tersebut telah lama menjadi titik pertikaian antara lobi minyak dan jagung yang kuat. Sementara mandat telah menetapkan pasar multimiliar galon untuk petani jagung dan produsen etanol, pedagang penyulingan mengklaim persyaratan itu mahal dan mengancam untuk membuat mereka keluar dari bisnis.

EPA dapat memberikan penyulingan yang disebut-Small Refinery Exemptions (SREs) untuk mandat jika mereka membuktikan kewajiban merugikan mereka secara finansial. Namun, EPA pada bulan Desember mengusulkan untuk menolak aplikasi yang tertunda untuk pengecualian, menyusul keputusan pengadilan yang mempersempit situasi di mana agensi dapat mengabulkannya.

Sebagai tanggapan terhadap kemungkinan penolakan SRE, EPA diharapkan untuk merilis aturan yang diusulkan yang akan memperpanjang kepatuhan RFS untuk penyulingan kecil untuk tahun 2019, 2020 dan 2021, tiga sumber mengatakan kepada Reuters, Rabu.

Dalam beberapa pekan terakhir, pedagang penyulingan dan serikat pekerja melakukan serangan iklan di pasar Washington, Delaware dan Philadelphia yang meminta pemerintah Biden untuk menurunkan volume dalam aturan terakhir, dengan alasan bahwa program tersebut mengancam kilang dan pekerjaan bergaji tinggi.

Koalisi Pekerjaan Bahan Bakar Amerika mengirimkan sebuah pernyataan pada hari Rabu yang mencakup surat-surat dari para pemimpin buruh Ohio dan Michigan yang meminta Presiden AS Joe Biden untuk menurunkan mandat pencampuran biofuel yang diusulkan yang ditawarkan pada bulan Desember.

“Jika diselesaikan, proposal berbahaya ini akan terus mendorong harga pompa lebih tinggi dan berpotensi memicu kekurangan kredit kepatuhan program secara nasional – yang dikenal sebagai RIN – di bulan-bulan mendatang, mengancam ribuan pekerjaan kilang berkualitas tinggi di Ohio dan Michigan,” kata kelompok.

EPA, yang mengelola RFS, diharapkan untuk merilis aturan akhir tentang mandat pencampuran biofuel pada hari Jumat.

Setelah berita Reuters pada hari Rabu, harga kredit bahan bakar terbarukan (D6) AS naik 11% menjadi diperdagangkan pada masing-masing $1.50, kata para pedagang.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS naik terhadap euro pada hari Rabu, dibantu oleh data ekonomi AS yang optimis, dan karena mata uang bersama untuk kawasan Eropa tetap di bawah tekanan menyusul rekor inflasi zona euro terpanas yang meningkatkan kekhawatiran tentang prospek pertumbuhan kawasan.

Dollar sekitar 0.8% lebih tinggi terhadap euro, memperpanjang kenaikan Selasa, setelah data pada Rabu menunjukkan aktivitas manufaktur AS meningkat pada Mei karena permintaan barang tetap kuat, yang dapat menghilangkan kekhawatiran resesi yang akan segera terjadi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Secara terpisah, lowongan pekerjaan AS turun pada bulan April tetapi tetap pada level yang sangat tinggi.

“Sementara pembukaan pekerjaan utama dan tingkat berhenti tetap dekat dengan level rekor, di bawah permukaan ada tanda-tanda yang jelas bahwa kekurangan tenaga kerja berkurang di sektor yang paling terpukul,” Michael Pearce, ekonom senior AS dari Capital Economics, mengatakan dalam sebuah catatan.

“Itu memberikan beberapa dukungan untuk gagasan bahwa resesi tidak diperlukan untuk kondisi pasar tenaga kerja menjadi normal,” kata Pearce.

Data positif AS memberikan lebih banyak tekanan pada euro, yang telah mengalami kerugian menyusul data Selasa, yang menunjukkan inflasi konsumen zona euro melonjak ke rekor.

“Dolar telah mendorong lebih tinggi sejak liburan akhir pekan, menemukan dukungan dari kenaikan imbal hasil Treasury sementara yang lain mencari keamanannya dari memburuknya inflasi global,” kata Joe Manimbo, analis pasar senior dari Western Union (NYSE:WU) Business Solutions.

Harapan inflasi mungkin telah mencapai puncaknya ditantang oleh harga minyak, yang baru saja mencatat kenaikan enam bulan berturut-turut, rekor terpanjang sejak 2011.

“Minyak yang bertahan pada level tinggi di atas $115 tidak menginspirasi kepercayaan bahwa inflasi berada pada atau mendekati puncaknya,” kata Manimbo.

Berita bahwa para pemimpin Uni Eropa pada prinsipnya sepakat pada hari Senin untuk memotong sebagian besar impor minyak dari Rusia pada akhir tahun ini adalah dorongan terbaru untuk harga minyak yang lebih tinggi.

Di tempat lain, dollar Australia naik 0.2% setelah data menunjukkan ekonomi negara itu bertahan lebih baik dari yang diharapkan pada kuartal pertama karena permintaan domestik yang kuat mengimbangi hambatan dari cuaca buruk dan banjir impor, menyiapkan tempat untuk lebih banyak kenaikan suku bunga melawan inflasi.

Dollar Kanada menguat ke level tertinggi dalam hampir enam minggu terhadap greenback setelah Bank of Canada (BOC) pada hari Rabu menaikkan suku bunga acuan menjadi 1.5% dari 1.0% kenaikan 50 basis poin kedua berturut-turut. BOC juga mengatakan siap untuk bertindak lebih kuat jika diperlukan untuk membawa inflasi kembali ke target.

Sterling tergelincir 0.89% dengan investor khawatir tentang prospek pertumbuhan yang memburuk, setelah survei menunjukkan aktivitas manufaktur Inggris berkembang pada Mei pada tingkat terlemah sejak Januari 2021.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA