Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – International Monetary Fund (IMF) mengatakan prospek ekonomi global gelap secara signifikan sejak April lalu. Sehingga tidak bisa mengesampingkan kemungkinan resesi global tahun depan mengingat risiko yang meningkat.

Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva menyatakan dalam sebuah wawancara, lembaganya akan menurunkan proyeksi pertumbuhan ekonomi global tahun ini. Proyeksi saat ini berada 3.6% dalam beberapa pekan ke depan, ketiga kalinya di 2022 merevisi ke bawah.

Menurutnya, para ekonom IMF masih menyelesaikan angka-angka baru. IMF akan merilis perkiraan terbaru pertumbuhan ekonomi global untuk 2022 dan 2023 pada akhir Juli. Setelah memangkas proyeksi sebelumnya yang hampir satu poin persentase penuh pada April lalu. Ekonomi global tumbuh 6.1% di 2021.

“Prospek sejak pembaruan terakhir kami pada April telah menjadi gelap secara signifikan,” kata dia, mengutip lonjakan inflasi yang lebih universal, kenaikan suku bunga yang lebih substansial, perlambatan pertumbuhan ekonomi China dan peningkatan sanksi atas Rusia menyusul invasi ke Ukraina. “Kita berada di perairan yang sangat berombak,” ungkap Georgieva.

Ada pertanyaan kepada Kristalina Georgieva, apakah IMF mengesampingkan resesi global, dia jawab, “Risikonya telah meningkat sehingga kami tidak bisa mengesampingkannya.”

GAMBAR BROKER ONLINE

Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva

Data ekonomi baru-baru ini, Georgieva mengungkapkan, menunjukkan beberapa ekonomi besar, termasuk China dan Rusia. Yang mengalami kontraksi pada kuartal kedua dan risikonya bahkan lebih tinggi pada 2023.

“Ini akan menjadi tahun 2022 yang sulit, tetapi mungkin bahkan 2023 lebih sulit,” katanya. “Risiko resesi meningkat pada 2023”.

Georgieva menegaskan, pengetatan kondisi keuangan yang lebih lama akan memperumit prospek ekonomi global. Tapi, dia menambahkan, sangat penting untuk mengendalikan lonjakan harga.

Prospek global sekarang lebih heterogen di bandingkan pada dua tahun lalu, dengan eksportir energi. Juga termasuk Amerika Serikat, pada pijakan yang lebih baik, sementara importir sedang berjuang, dia menjelaskan.

Pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat mungkin merupakan resiko yang timbul, mengingat kebutuhan mendesak dan mendesak untuk memulihkan stabilitas harga.

Georgieva merujuk peningkatan risiko divergensi antara kebijakan fiskal dan moneter. Dan mendesak negara-negara untuk secara hati-hati mengkalibrasi tindakan tersebut. Tujuannya untuk mencegah kemungkinan dukungan fiskal yang merusak upaya bank sentral untuk mengendalikan inflasi.

“Kita perlu menciptakan tingkat koordinasi yang sama kuat antara bank sentral dan Kementerian Keuangan sehingga mereka memberikan dukungan dengan cara yang sangat tepat sasaran, dan tidak melemahkan apa yang ingin di capai oleh kebijakan moneter,” katanya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Krisis biaya hidup global mendorong 71 juta orang tambahan di negara-negara termiskin di dunia semakin ekstrem, sebuah laporan baru dari Program Pembangunan PBB (UNDP) pada Kamis memperingatkan.

Achim Steiner, administrator UNDP, mengatakan hasil analisa terhadap 159 negara berkembang menunjukkan bahwa lonjakan harga komoditas utama tahun ini telah menghantam sebagian Afrika Sub-Sahara, Balkan, Asia, dan tempat lain.

UNDP menyerukan tindakan yang sesuai. Seperti tindakan pemberian uang tunai langsung ke yang paling rentan dan ingin negara-negara kaya mendukungnya. Dan juga memperluas Inisiatif Penangguhan Layanan Hutang (DSSI) yang mereka bangun. Dengan tujuan untuk membantu negara-negara miskin selama pandemi COVID-19.

“Krisis biaya hidup ini membawa jutaan orang ke dalam kemiskinan dan bahkan kelaparan dengan kecepatan yang menakjubkan,” kata Steiner. “Dengan itu, ancaman kerusuhan sosial meningkat dari hari ke hari.”

GAMBAR BROKER ONLINE

Institusi seperti PBB, Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional (IMF) memiliki sejumlah ‘garis kemiskinan’. Dengan satu untuk negara-negara termiskin adalah orang-orang yang hidup dengan $1.90 atau kurang sehari. Garis $ 3.20 sehari untuk ekonomi berpenghasilan menengah ke bawah. Dan $ 5.50 per hari di negara berpenghasilan menengah ke atas.

“Kami memproyeksikan bahwa krisis biaya hidup saat ini mungkin telah mendorong lebih dari 51 juta orang ke dalam kemiskinan ekstrim dengan $1.90 per hari dan tambahan 20 juta pada $3.20 per hari,” kata laporan itu, memperkirakan itu akan mendorong total secara global. Menjadi lebih dari 1.7 miliar orang.

Dia menambahkan bahwa transfer tunai yang ditargetkan oleh pemerintah akan lebih merata dan hemat biaya daripada subsidi menyeluruh untuk hal-hal seperti energi dan harga pangan yang hanya cenderung lebih menguntungkan masyarakat yang lebih kaya.

“Dalam jangka panjang mereka mendorong ketidaksetaraan, memperburuk krisis iklim, dan tidak melunakkan pukulan langsung,” kata Kepala Keterlibatan Kebijakan Strategis UNDP, George Gray Molina.

Dua tahun terakhir pandemi juga menunjukkan bahwa negara-negara yang kekurangan akan membutuhkan dukungan dari komunitas global untuk mendanai skema ini.

Mereka dapat melakukannya, kata Molina, dengan memperpanjang Inisiatif Penangguhan Layanan Hutang (DSSI) yang dipimpin G20 dua tahun lagi. Dan akan memperluasnya setidaknya 85 negara dari 73 yang saat ini memenuhi syarat.

Peta panas kemiskinan krisis biaya hidup UNDP, klik di sini.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar sedikit berubah setelah euro secara singkat meluncur ke level terendah baru dua dekade pada Kamis. Sterling bertahan pada kenaikan setelah Boris Johnson mengatakan dia akan berhenti sebagai perdana menteri Inggris.

Investor menunggu data pekerjaan AS pada hari Jumat dan indeks harga konsumen minggu depan. Yang seharusnya menandakan laju inflasi. Setidak-tidaknya melihat apakah Federal Reserve terus agresif menaikkan suku bunga ketika pembuat kebijakan bertemu berikutnya pada 26-27 Juli.

“Apa yang diperhitungkan dalam pertemuan Fed Juli didasarkan pada cetakan inflasi yang cukup tinggi. Kami menduga itu akan terjadi,” kata Bipan Rai, kepala strategi FX Amerika Utara dari CIBC Capital Markets di Toronto.

Kekuatan non-farm payrolls pada hari Jumat juga harus menunjukkan seberapa cepat upah meningkat. Sementara The Fed tampaknya tidak terbebani seperti bank sentral utama lainnya, katanya.

“Bagi kami itu menunjukkan dollar AS masih akan menjadi mata uang yang berkinerja lebih baik,” kata Rai.

GAMBAR BROKER ONLINE

Bank sentral AS akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin akhir bulan ini dan kemungkinan besar akan memberikan kenaikan 50 bp pada pertemuan kebijakan berikutnya di September, Gubernur Fed Christopher Waller mengatakan pada hari Kamis.

Indeks dollar ukuran nilai dollar terhadap enam mata uang lainnya. Sempat naik 0.065% menjadi 107.11 setelah mencapai puncaknya di 107.27 pada hari Rabu, level yang tidak terlihat sejak akhir 2002. Euro turun 0.26% menjadi $1.0157 setelah menetapkan level terendah baru dalam dua dekade. dari 1.01445 pada hari Kamis.

Investor bergulat dengan risiko resesi dan apakah kenaikan suku bunga akan berhenti karena permintaan global berkurang.

Model GDPNow Fed Atlanta memperkirakan pertumbuhan PDB yang disesuaikan secara musiman pada basis tahunan pada kuartal kedua adalah -2.1%.

Volatilitas tersirat tetap mendekati level tertinggi sejak akhir Maret 2020 di 11.2% mencerminkan pasar yang gelisah karena investor mencermati keseimbangan antara euro dan dollar.

“Paritas dalam jangkauan, dan orang dapat mengharapkan pasar ingin melihatnya sekarang,” kata Moritz Paysen, penasihat mata uang dan suku bunga dari Berenberg.

Menurut George Saravelos, kepala penelitian valas global di Deutsche Bank (ETR:DBKGn), “jika Eropa dan AS tergelincir ke dalam resesi di Triwulan ke-3. Sementara The Fed masih menaikkan suku bunga, level ini (0.95-0.97 dalam EUR/USD) dapat tercapai dengan baik.”

Mata uang terkait komoditas menguat karena harga tembaga naik. Beberapa investor kembali ke pasar pada hari Kamis setelah meningkatnya kekhawatiran resesi mengirim logam mulia ke level terendah dalam hampir 20 bulan.

Dollar Australia naik 0.86% menjadi 0.6839 terhadap greenback setelah baru-baru ini tergelincir ke level terendah sejak Juni 2020 di 0.6762.

Dollar turun 0.43% menjadi 1.2980 versus dollar Kanada.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Tim Presiden AS Joe Biden masih mencari opsi apakah akan memangkas semua atau sebagian tarif impor China. Hal ini untuk mengurangi inflasi, Gedung Putih mengatakan pada Selasa karena permintaan industri untuk mempertahankan bea masuk meningkat.

Lebih dari 400 permintaan untuk mempertahankan tarif atas barang-barang China telah masuk ke kantor Perwakilan Dagang AS pada Selasa malam. Sehingga memperumit pengambilan keputusan Joe Biden.

Di antaranya adalah komite 24 serikat pekerja dari AFL-CIO ke Air Line Pilots Association, yang telah meminta dan mengajukan surat bahwa semua tarif ‘Bagian 301’ oleh mantan Presiden Donald Trump berlanjut, mencakup sekitar $370 miliar impor China.

Jika secara substansial menghapus tarif, Biden harus memunggungi konstituen utama. Dia menggambarkan dirinya sebagai presiden yang paling pro-buruh yang pernah ada. Dan sangat bergantung pada serikat pekerja untuk mendukung kemenangan pemilihan pendahuluan dan pemilihan umum Partai Demokrat pada tahun 2020.

GAMBAR BROKER ONLINE

Joe Biden

Setelah berminggu-minggu musyawarah dalam pemerintahan mengenai pemotongan tarif sebagai cara untuk meredakan inflasi yang tinggi, Sekretaris Pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan tim Biden masih mempertimbangkan berbagai strategi.

“Ada banyak elemen berbeda dalam hal ini, terutama karena pemerintahan sebelumnya memberlakukan tarif ini dengan cara yang serampangan, dengan cara yang tidak strategis,” kata Jean-Pierre. “Jadi kami ingin memastikan bahwa kami memiliki pendekatan yang tepat. Dan sekali lagi, timnya sedang berbicara, sedang mencari tahu dan mereka sedang membahasnya ini.”

Jean-Pierre menolak untuk memberikan garis waktu terhadap keputusan Biden tersebut. Ketika press bertanya kepada Jean-Pierre apakah itu akan menunggu sampai Biden berbicara dengan Presiden China Xi Jinping melalui panggilan telepon.

Orang-orang yang akrab dengan pertimbangan tarif mengatakan kepada Reuters bahwa Biden juga sedang mempertimbangkan apakah akan memasangkan penghapusan beberapa tarif dengan penyelidikan Bagian 301 baru ke dalam subsidi industri China dan upaya untuk mendominasi sektor-sektor utama, seperti semikonduktor.

Penyelidikan akan memakan waktu hingga satu tahun untuk penyelidikan. Dan dapat mengarah pada putaran tarif baru. Tetapi sumber tersebut mengatakan bahwa Biden dapat mengklaim bea semacam itu akan lebih fokus secara strategis. Daripada banyak tarif saat ini untuk barang-barang konsumen seperti sweater katun dan router internet rumah.

Pertimbangan datang ketika USTR sedang melakukan tinjauan undang-undang empat tahun tentang tarif. Dengan satu tenggat waktu untuk mengajukan permintaan agar tarif tetap berlaku. Yang berakhir pada Selasa malam dan yang lainnya berlangsung hingga 22 Agustus.

Masalah tarif diangkat selama panggilan telepon antara Menlu AS Janet Yellen dan Wakil PM Liu He pada Senin malam. Tetapi pernyataan Departemen Keuangan tidak menyebutkan tugas dan fokus pada tantangan ekonomi yang lebih luas dan sanksi Rusia.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Risiko resesi tetap tinggi di radar pelaku pasar. Namun ada beberapa tanda bahwa bank sentral akan terpengaruh dalam tekad mereka untuk secara agresif menaikkan suku bunga.

Jadi tidak mengherankan bahwa Reserve Bank of Australia (RBA) menaikkan suku bunga utamanya pada hari Selasa sebesar 50 basis poin menjadi 1.35%. Itu menandai kenaikan 125 bps sejak Mei dan rangkaian pergerakan tercepat sejak 1994.

Dan seperti data terkini, bank sentral di negara maju yang besar memilih langkah besar untuk mengatasi tekanan harga. Bank of England adalah pengecualian tetapi sekali lagi BOE memulai siklus pengetatannya di depan sebagian besar rekan-rekan.

Apakah besarnya kenaikan suku bunga sekarang turun, mengingat kekhawatiran pertumbuhan yang berkembang masih harus terlihat. Pasar telah mengurangi taruhan kenaikan suku bunga untuk ekonomi utama selama seminggu terakhir ini, tetapi suasananya tidak begitu stabil.

GAMBAR BROKER ONLINE

Di pasar obligasi misalnya, imbal hasil Bund 10-tahun Jerman melonjak 11 bps pada hari Senin, setelah tiga hari jatuh. Imbal hasil obligasi AS, yang tidak diperdagangkan pada hari Senin karena libur 4 Juli, meningkat karena perdagangan Eropa sedang berlangsung.

Sementara itu, data aktivitas bisnis yang optimis dari Jepang dan China menopang sentimen pasar saham. Begitu juga laporan bahwa presiden AS Joe Biden condong ke arah keputusan pelonggaran tarif barang dari China.

Dan Wakil Perdana Menteri China Liu He melakukan dialog virtual konstruktif dengan Menteri Keuangan AS Janet Yellen pada hari Selasa, dengan kedua belah pihak setuju untuk mengoordinasikan kebijakan makro dengan lebih baik, menurut kementerian perdagangan China.

Saham berjangka menunjukkan pembukaan perusahaan untuk pasar ekuitas Eropa, dan Wall Street juga, memperkirakan akan buka lebih tinggi setelah liburan 4 Juli.

Perkembangan utama yang seharusnya memberikan lebih banyak arah ke pasar pada hari Selasa:

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Setelah enam bulan yang ‘terik’, pasar dunia mengharapkan beberapa tanda bahwa bank sentral mungkin memutar balik sikap hawkish mereka. Data pekerjaan AS jika jauh di bawah perkiraan, mungkin membuktikan katalis itu.

Bank sentral juga berada di depan dan tengah di tempat lain. ECB memulai skema reinvestasi obligasi untuk melindungi ekonomi rapuh Eropa selatan; kebijakan pengetatan pasar negara berkembang akan terus berlanjut dan di Australia, kenaikan suku bunga setengah poin diperkirakan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Inilah rangkuman pandangan tentang minggu depan di pasar dari Karin Strohecker dan Sujata Rao di London, Ira Iosebashvili di New York dan Kevin Buckland di Tokyo.

1/DARI PENGUATAN MENUJU PELEMAHAN

Mulai 1 Juli, Bank Sentral Eropa (ECB) akan menggunakan dana dari hutang Jerman, Perancis dan Belanda yang jatuh tempo untuk membeli obligasi dari Italia dan negara bagian selatan lainnya.

Tujuannya adalah untuk mencegah biaya pinjaman mereka naik terlalu tinggi dibandingkan dengan rekan-rekan yang lebih kaya yang disebut fragmentasi.

Sejauh ini bagus. Ekspektasi dukungan ECB membantu menurunkan biaya pinjaman 10-tahun Italia sebesar 100 bps sejak pertengahan Juni. Sementara premi imbal hasil atas Jerman hanya di atas 200 bps, turun dari perkiraan garis bahaya 250 bps yang dicapai dua minggu lalu.

Sulit untuk mengatakan berapa lama efek perasaan senang akan bertahan; Analis Citi mengatakan pengetatan spread berlebihan dan pasar telah menetapkan harga 50 miliar euro dalam reinvestasi obligasi.

2/HARI BAYAR

Data AS baru-baru ini memberikan lebih dari cukup kejutan buruk dalam tanda kenaikan suku bunga Federal Reserve 150 bps merembes ke seluruh perekonomian.

Tetapi tanpa penurunan inflasi, The Fed melakukan autopilot dengan kenaikan suku bunga. Jumat akan menunjukkan bagaimana kinerja bagian lain dari mandat inflasi/pekerjaan Fed.

Analis memperkirakan 295,000 pekerjaan pekerjaan AS menambahkan pada bulan Juni; angka yang jauh di bawah yang dapat mendukung argumen untuk kenaikan suku bunga yang lebih kecil atau lebih lambat, mengikuti pergerakan 75 bps terbaru.

Pedagang telah menurunkan taruhan di mana tingkat mungkin mencapai puncaknya, memungkinkan reli ekuitas tentatif. Jadi, bagi sebagian orang di Wall Street, hasil pekerjaan yang lebih lemah mungkin akan menjadi kabar baik.

3/WIZARD OF OZ

Gubernur Reserve Bank of Australia Philip Lowe mengatakan pilihan pada pertemuan kebijakan Kamis adalah antara kenaikan suku bunga seperempat poin atau setengah poin. Tapi pasar tidak membelinya.

Sebaliknya mereka mengharapkan Lowe untuk menarik kenaikan 50 bps dan melihat tingkat di 1.5% pada Agustus dari 0.85% saat ini.

Dan mengapa tidak, setelah tersengat oleh kenaikan setengah poin yang mengejutkan bulan lalu, daripada 25 bps yang di harapkan.

Dollar Aussie yang lemah yang mendorong inflasi impor berkontribusi pada taruhan tersebut. Dan ingat, Lowe memiliki rekam jejak berbicara tentang risiko kenaikan suku bunga, hanya untuk kemudian menyerah. Dengan inflasi di puncak dua dekade, para pedagang bertaruh pada hal yang sama.

4/HARGA DI EROPA TIMUR

Tahun ini telah meredam pandangan lama bahwa negara-negara Uni Eropa seperti Polandia dan Hongaria adalah bagian dari pinggiran. Negara-negara tersebut beruntung di pasar negara berkembang. Faktanya, pembuat kebijakan regional berada di bawah tekanan besar dari inflasi dua digit, risiko dari konflik Rusia-Ukraina dan jatuhnya mata uang.

Bank sentral Hungaria baru saja menaikkan suku bunga sebesar 175 bps. Lebih dari tiga kali lipat dari yang di perkirakan – menggambarkan tekanan harga yang menyakitkan.

Rumania akan menaikkan suku bunga sebesar 75 bps menjadi 4.5% pada hari Rabu. Sementara bank sentral Polandia dapat menaikkan suku bunga 6% saat ini sebesar 100 bps pada pertemuan Kamis. Serbia juga. Terlihat mengangkat suku bunga acuan 2.5%.

Inflasi juga bukan satu-satunya masalah: Lembaga pemeringkat Fitch memperingatkan bahwa Republik Ceko, Hongaria, dan Slovakia termasuk yang paling rentan terhadap pemutusan pasokan gas Rusia.

5/ KEBEBASAN DARI CRACDOWN DAN LOCKDOWN

Untuk semua kecemasan atas arus keluar modal China, indeks saham MSCI China mengakhiri paruh pertama tahun 2022 turun 12%. Bila bandingkan dengan penurunan 20% dari S&P 500.

Salah satu alasannya adalah pemantulan bulan Juni, terdorong oleh pelonggaran lockdown covid. Dengan pejabat menjanjikan dukungan untuk pasar dan ekonomi, dan mengurangi tindakan keras sektor teknologi mereka, bank investasi kembali bergegas untuk menampar label Beli pada saham China.

Ada hambatan, termasuk kemungkinan sanksi Barat dan lebih banyak default sektor properti. Pelonggaran kebijakan yang telah lama di tunggu-tunggu mungkin akan datang lambat, mengingat seluruh dunia sedang dalam mode kenaikan suku bunga.

Namun dengan saham pasar Barat dan negara berkembang yang terhuyung-huyung. Akibat kenaikan suku bunga dan inflasi, China mungkin berada di semester kedua yang optimis.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki mengatakan pada hari Selasa bahwa sedikit sulit saat ini untuk mengkonfirmasi dampak pasti terhadap Jepang dari default hutang Rusia.

Suzuki mengomentari masalah ini setelah ditanya oleh wartawan pada konferensi pers. Setelah rapat kabinet reguler, Suzuki menambahkan bahwa setiap langkah dalam obligasi pemerintah Rusia kemungkinan akan berdampak terbatas pada investor Jepang.

“Rasio investasi di Rusia sebagai bagian dari keseluruhan investasi obligasi luar negeri Jepang terbatas,” kata Suzuki.

“Pergerakan obligasi pemerintah Rusia kemungkinan akan mengakibatkan kerugian langsung yang terbatas bagi investor Jepang, termasuk lembaga keuangan,” katanya.

GAMBAR BROKER ONLINE

Keuangan Jepang Shunichi Suzuki

Gedung Putih dan Badan Kredit Moody’s (NYSE:MCO) pada hari Senin mengatakan Rusia telah gagal membayar obligasi internasionalnya. Kejadian ini merupakan pertama kalinya dalam lebih dari satu abad.

Kremlin membantah pernyataan Gedung Putih dan Moody’s (NYSE:MCO) bahwa telah gagal bayar hutang luar negerinya. Karena Kremlin memiliki uang untuk melakukan pembayaran berkat pendapatan minyak dan gas.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Federal Reserve tidak mencoba merekayasa resesi untuk menghentikan inflasi. Tetapi berkomitmen penuh untuk mengendalikan harga. Bahkan jika hal itu berisiko terhadap penurunan ekonomi, kepala bank sentral AS Jerome Powell mengatakan pada hari Rabu.

“Kami tidak mencoba memprovokasi dan saya tidak berpikir kami perlu memprovokasi resesi,” kata Powell pada sidang di hadapan Komite Perbankan Senat AS, meskipun dia mengakui bahwa resesi tentu saja merupakan kemungkinan dan peristiwa dalam beberapa bulan terakhir di seluruh dunia telah mempersulit penurunan inflasi tanpa menyebabkannya.

“Sangat penting bahwa kita menurunkan inflasi jika kita ingin memiliki periode berkelanjutan dari kondisi pasar tenaga kerja yang kuat yang menguntungkan semua orang,” kata Powell. The Fed dalam beberapa bulan mendatang akan mencari bukti kuat dari tekanan harga yang melambat sebelum mereda pada kenaikan suku bunga yang mulai tiga bulan lalu.

Inflasi terus berjalan setidaknya tiga kali lebih tinggi dari tingkat yang menjadi targetFed sebesar 2%. Ukuran kenaikan harga yang tidak termasuk biaya makanan dan energi yang bergejolak mungkin telah sedikit mereda bulan lalu. Powell dalam testimoni menyinggung invasi Rusia ke Ukraina dan lock down COVID-19 di China terus menekan inflasi.

Satu minggu yang lalu, The Fed menaikkan suku bunga acuan semalam sebesar tiga perempat poin persentase. Merupakan kenaikan terbesar sejak 1994 ke kisaran 1.50% hingga 1.75%. Dan mengisyaratkan suku bunga akan naik menjadi 3.4% pada akhir ini. tahun.

GAMBAR BROKER ONLINE

Jalur kenaikan suku bunga yang curam itu, yang menjadi rancangan untuk memperlambat ekonomi, telah memicu kekhawatiran luas tentang resesi. Dan melemahnya pasar tenaga kerja, yang menurut Powell pada hari Rabu sangat panas.

Kepala bank sentral AS Jerome Powell

Pada hari Rabu, Powell menegaskan kembali bahwa kenaikan berkelanjutan dalam suku bunga kebijakan Fed akan sesuai. Baik dengan kecepatan yang tepat namun tergantung pada prospek ekonomi juga. Dia menolak untuk mengesampingkan langkah 100 basis poin jika terbukti perlu.

“Inflasi jelas mengejutkan kenaikan selama setahun terakhir dan kejutan lebih lanjut bisa terjadi,” katanya. Dia mengulangi bahwa pembuat kebijakan harus gesit dalam menanggapi data yang masuk.

Sejak pertemuan kebijakan 14-15 Juni, sejumlah rekan pembuat kebijakan Powell telah mendukung komentarnya pekan lalu. Yakni bank sentral kemungkinan besar perlu menaikkan suku bunga sebesar 50 atau 75 basis poin pada pertemuan berikutnya di Juli.

Sebelumnya, Presiden Fed Philadelphia Patrick Harker mengatakan data yang masuk akan mengatur mana dari dua opsi yang akan menjadi pilihan. Presiden Fed Chicago Charles Evans kemudian memberi isyarat bahwa dia nyaman untuk saat ini dengan kenaikan suku bunga yang cepat. Bahkan ketika dia setuju dengan meningkatnya risiko resesi.

“Untuk berpikir bahwa kita dapat menyempurnakan sesuatu seperti ini dengan presisi yang luar biasa — maksud saya. Kita tidak memiliki kemampuan itu,” kata Evans. Meski begitu, tambahnya, ada konsensus luar biasa di The Fed untuk mendapatkan suku bunga ke wilayah yang sedikit membatasi.

BATUK TULANG

“Hal pertama yang kami lihat adalah memastikan kami keluar dari tekanan inflasi,” katanya.

Namun dalam indikasi bagaimana inflasi telah muncul sebagai masalah politik pelik yang mengancam keseimbangan kekuasaan di Kongres kepada Partai Republik dalam pemilihan November ini sehinnga Powell mendapat kecaman dari kiri dan kanan.

Senator Elizabeth Warren, seorang Demokrat yang mewakili Massachusetts, mengambil tugas The Fed untuk mendorong kenaikan suku bunga yang meningkatkan risiko resesi yang dapat membuat jutaan orang kehilangan pekerjaan.

Senator Republik John Kennedy dari Louisiana dalam salah satu kritik yang lebih panas terhadap tanggapan Fed terhadap inflasi, mengatakan inflasi memukul konstituennya ‘begitu keras sehingga mereka batuk tulang.’

Secara keseluruhan, Powell tidak menyimpang jauh dari sambutannya dalam konferensi persnya setelah pertemuan kebijakan terbaru The Fed. Tetapi pernyataannya tentang kondisi keuangan telah mengencang secara signifikan. Dan mungkin menandakan laju kenaikan suku bunga yang lebih lambat, Karim Basta, kepala ekonom dari III Capital Management, tulis dalam catatan.

Suku bunga berjangka berdetak lebih tinggi selama kemunculan Powell karena para pedagang memoderasi ekspektasi untuk kenaikan suku bunga besar tambahan. Yakni melalui pada empat pertemuan kebijakan Fed yang tersisa tahun ini.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters sebelum kemunculannya melihat Fed memberikan kenaikan suku bunga 75 basis poin lagi pada Juli. Lalu menyusul kenaikan setengah poin pada September tanpa penurunan kembali ke pergerakan seperempat poin hingga November di paling awal.

Proyeksi terbaru pejabat Fed melihat pertumbuhan ekonomi melambat ke bawah tren tahun ini. Sementara tingkat pengangguran AS – saat ini 3.6% – mulai berdetak lebih tinggi. Mereka memperkirakan inflasi pada akhir tahun turun hanya menjadi 5.2% menurut ukuran pilihan mereka, yang tercatat 6.3% pada April.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Yen Jepang jatuh terhadap dollar AS pada Selasa ke level terendah sejak Oktober 1998. Karena kebijakan moneter ultra-longgar BOJ sangat kontras dengan Federal Reserve yang agresif yang bertekad untuk meredam lonjakan inflasi.

Yen turun ke level terendah 24 tahun baru di 136.684 per dollar, memperpanjang kerugian. Yang telah membuatnya merosot lebih dari 18% nilainya versus greenback tahun ini.

Colin Asher, ekonom senior dari Mizuho mengatakan pergerakan yen tampaknya terutama terdorong oleh arus.

“Dollar menembus level tertinggi lama di 135.60 yen dan memicu penghentian menembus angka besar di 136.0 dan seterusnya,” kata Asher.

“Alasannya sama seperti minggu lalu dan minggu sebelumnya dan minggu sebelumnya yakni BoJ akan menjadi yang terakhir dari kenaikan G10. Sedangkan The Fed mempercepat langkah dan (ada) spread hasil yang lebih luas,” tambahnya.

GAMBAR BROKER ONLINE

BOJ

Yen melemah lagi setelah BoJ pada hari Jumat menghancurkan ekspektasi perubahan kebijakan. Dan terus berdiri sendiri di antara bank sentral utama lainnya dalam komitmennya untuk pengaturan moneter ultra-mudah.

Sebaliknya telah meningkatkan pembelian obligasi untuk mempertahankan imbal hasil 10-tahun dalam kisaran 0% hingga 0.25% yang menjadi target. Namun terlepas dari upayanya, hasilnya tetap berada di ujung atas target itu

Sebelumnya Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida secara efektif memberikan lampu hijau untuk menjual yen. Ketika PM Kishida mengatakan BoJ harus mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgarnya.

Pada perdagangan sore, yen berada di kisaran 136.20 yen per dollar AS, tidak jauh dari level terendah 24 tahun sebelumnya. Yen juga turun 1.3% pada 143.78 per euro, terendah sejak 9 Juni.

Yen telah kehilangan lebih dari mata uang utama lainnya terhadap greenback. Karena sikap kebijakan dovish BoJ menyimpang dari hawkishness umum di antara pembuat kebijakan global saat ini.

Gambar: Penurunan yen

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/mkt/xmvjowrmwpr/falling%20yen.JPG

Dalam mata uang lain, indeks dollar sedikit berubah pada 104.41 tetapi secara keseluruhan didukung oleh ekspektasi kenaikan suku bunga yang besar pada pertemuan Fed mendatang.

Presiden Fed Richmond Thomas Barkin menambahkan retorika hawkish bank sentral AS pada hari Selasa, mengatakan bahwa panduan Ketua Fed Jerome Powell tentang kenaikan suku bunga 50 atau 75 basis poin pada bulan Juli adalah masuk akal.

Sebelumnya, dollar tergelincir setelah data menunjukkan penjualan rumah AS yang ada jatuh ke level terendah dua tahun pada Mei karena harga melonjak ke rekor tertinggi dan tingkat hipotek meningkat lebih lanjut, mendorong pembeli entry-level dari pasar.

Euro, di sisi lain, menguat pada $ 1.0529 naik 0.2%. Itu naik setelah kepala ekonom Bank Sentral Eropa Philip Lane mengatakan ECB akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada pertemuan Juli tetapi keputusan ukuran kenaikan September masih belum ada. Namun hal ini menunjukkan kemungkinan kenaikan 50 basis poin yang lebih besar.

Sterling juga naik terhadap dollar, naik 0.4% pada $ 1.2290 di tengah komentar hawkish dari pembuat kebijakan Bank of England.

Kepala ekonom BOE Huw Pill mengatakan pada hari Selasa bahwa bank sentral perlu menaikkan suku bunga lebih lanjut untuk mengatasi lonjakan inflasi.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Euro naik lebih tinggi pada hari Senin. Karena pasar fokus pada alat ECB untuk memerangi fragmentasi di zona mata uang. Dengan mengabaikan risiko kemacetan politik di Perancis untuk saat ini setelah Presiden Emmanuel Macron kehilangan mayoritas absolut dalam pemilihan parlemen.

Aliansi Macron’s Ensemble mengamankan kursi terbanyak di Majelis Nasional tetapi jauh dari mayoritas mutlak untuk mengendalikan parlemen, hasil akhir menunjukkan.

Analis dan pedagang melihat melewati hasil pemilihan untuk fokus pada upaya ECB untuk menahan biaya pinjaman di selatan zona dan prospek kebijakan moneter global.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Meskipun kepresidenan Macron dan mayoritas di parlemen akan sangat positif untuk kerja sama zona euro, Itu lebih untuk jangka panjang. Itu bukan sesuatu yang mempengaruhi pasar di sini dan sekarang,” kata Ingvild Borgen Gjerde, analis FX dari DNB Markets.

“Ada dua hal yang sangat penting bagi euro. Yakni: alat anti-fragmentasi macam apa yang dapat dibuat oleh ECB dan prospek kebijakan moneter.”

Presiden ECB Christine Lagarde pada hari Senin menegaskan kembali rencana untuk menaikkan suku bunga ECB dua kali musim panas ini sambil memerangi pelebaran spread dalam biaya pinjaman dari negara-negara zona euro yang berbeda.

Euro terakhir naik terhadap dollar hingga menyentuh tertinggi minggu lalu di $ 1.05998 pada Kamis lalu.

Dollar sedikit berubah pada 135.03 yen. Setelah mencapai 135.44 yen pada sesi perdagangan Asia Pasifik, mendekati puncak Rabu di 135.60, tertinggi sejak Oktober 1998.

Indeks dollar yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang termasuk euro dan yen, turun 0.4% menjadi 104.31 tetapi tetap mendekati level tertinggi dua dekade di 105.79 pada hari Kamis ketika Federal Reserve menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin dalam upaya untuk menjinakkan inflasi yang tinggi.

Ketua Fed Jerome Powell akan bersaksi di depan Senat dan DPR pada hari Rabu dan Kamis minggu ini.

Mata uang yang sensitif terhadap risiko seperti dollar Australia dan Selandia Baru masing-masing melonjak 0.5% dan 0.4%. Karena sentimen risiko stabil setelah perdagangan yang bergejolak minggu lalu.

Dollar kehilangan 0.3% menjadi 0.96685 franc Swiss, sementara sterling naik 0.3% menjadi $ 1.2256.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA