Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pemerintahan Biden kemungkinan akan menaikkan mandat pencampuran etanol di atas angka yang diusulkan pada bulan Desember 2021 untuk menyelaraskan dengan tingkat konsumsi AS yang sebenarnya, menurut dua sumber yang diberi pengarahan tentang keputusan tersebut.

Pada bulan Desember, Badan Perlindungan Lingkungan AS mengusulkan agar penyulingan mencampur 13.32 miliar galon etanol ke dalam kolam bahan bakar, sebuah langkah yang membuat marah anggota parlemen Sabuk Pertanian dan produsen biofuel yang mengatakan itu terlalu rendah.

Tapi angka federal baru-baru ini menunjukkan konsumsi etanol AS sekitar 13.94 miliar galon. Pemerintah sekarang mempertimbangkan untuk mengangkat mandat 2021 ke sekitar level itu, kata sumber itu.

GAMBAR BROKER ONLINE

Keputusan akhir tentang mandat belum dibuat, kata sumber tersebut. Gedung Putih dan EPA, yang mengelola mandat tersebut, tidak segera berkomentar.

Pejabat pemerintah berembuk di Gedung Putih pada hari Selasa meninjau opsi untuk mandat tahun 2020-2022, yang ditetapkan secara surut karena gangguan yang disebabkan oleh dampak pandemi COVID-19, kata sumber tersebut.

Pemerintah belum memberikan indikasi apa pun bahwa mereka merencanakan perubahan dramatis dari proposal 2020 dan 2022, kata sumber tersebut.

Pertemuan tersebut menggarisbawahi implikasi politik dari keputusan yang akan datang, yang akan berdampak pada harga bahan bakar dan makanan di tengah tingkat inflasi yang tinggi selama 40 tahun.

Di bawah Standar Bahan Bakar Terbarukan AS (RFS), penyuling minyak harus mencampurkan miliaran galon biofuel ke dalam sumber bahan bakar negara atau membeli kredit yang dapat diperdagangkan dari mereka yang melakukannya.

Aturan tersebut telah lama menjadi titik pertikaian antara lobi minyak dan jagung yang kuat. Sementara mandat telah menetapkan pasar multimiliar galon untuk petani jagung dan produsen etanol, pedagang penyulingan mengklaim persyaratan itu mahal dan mengancam untuk membuat mereka keluar dari bisnis.

EPA dapat memberikan penyulingan yang disebut-Small Refinery Exemptions (SREs) untuk mandat jika mereka membuktikan kewajiban merugikan mereka secara finansial. Namun, EPA pada bulan Desember mengusulkan untuk menolak aplikasi yang tertunda untuk pengecualian, menyusul keputusan pengadilan yang mempersempit situasi di mana agensi dapat mengabulkannya.

Sebagai tanggapan terhadap kemungkinan penolakan SRE, EPA diharapkan untuk merilis aturan yang diusulkan yang akan memperpanjang kepatuhan RFS untuk penyulingan kecil untuk tahun 2019, 2020 dan 2021, tiga sumber mengatakan kepada Reuters, Rabu.

Dalam beberapa pekan terakhir, pedagang penyulingan dan serikat pekerja melakukan serangan iklan di pasar Washington, Delaware dan Philadelphia yang meminta pemerintah Biden untuk menurunkan volume dalam aturan terakhir, dengan alasan bahwa program tersebut mengancam kilang dan pekerjaan bergaji tinggi.

Koalisi Pekerjaan Bahan Bakar Amerika mengirimkan sebuah pernyataan pada hari Rabu yang mencakup surat-surat dari para pemimpin buruh Ohio dan Michigan yang meminta Presiden AS Joe Biden untuk menurunkan mandat pencampuran biofuel yang diusulkan yang ditawarkan pada bulan Desember.

“Jika diselesaikan, proposal berbahaya ini akan terus mendorong harga pompa lebih tinggi dan berpotensi memicu kekurangan kredit kepatuhan program secara nasional – yang dikenal sebagai RIN – di bulan-bulan mendatang, mengancam ribuan pekerjaan kilang berkualitas tinggi di Ohio dan Michigan,” kata kelompok.

EPA, yang mengelola RFS, diharapkan untuk merilis aturan akhir tentang mandat pencampuran biofuel pada hari Jumat.

Setelah berita Reuters pada hari Rabu, harga kredit bahan bakar terbarukan (D6) AS naik 11% menjadi diperdagangkan pada masing-masing $1.50, kata para pedagang.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS naik terhadap euro pada hari Rabu, dibantu oleh data ekonomi AS yang optimis, dan karena mata uang bersama untuk kawasan Eropa tetap di bawah tekanan menyusul rekor inflasi zona euro terpanas yang meningkatkan kekhawatiran tentang prospek pertumbuhan kawasan.

Dollar sekitar 0.8% lebih tinggi terhadap euro, memperpanjang kenaikan Selasa, setelah data pada Rabu menunjukkan aktivitas manufaktur AS meningkat pada Mei karena permintaan barang tetap kuat, yang dapat menghilangkan kekhawatiran resesi yang akan segera terjadi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Secara terpisah, lowongan pekerjaan AS turun pada bulan April tetapi tetap pada level yang sangat tinggi.

“Sementara pembukaan pekerjaan utama dan tingkat berhenti tetap dekat dengan level rekor, di bawah permukaan ada tanda-tanda yang jelas bahwa kekurangan tenaga kerja berkurang di sektor yang paling terpukul,” Michael Pearce, ekonom senior AS dari Capital Economics, mengatakan dalam sebuah catatan.

“Itu memberikan beberapa dukungan untuk gagasan bahwa resesi tidak diperlukan untuk kondisi pasar tenaga kerja menjadi normal,” kata Pearce.

Data positif AS memberikan lebih banyak tekanan pada euro, yang telah mengalami kerugian menyusul data Selasa, yang menunjukkan inflasi konsumen zona euro melonjak ke rekor.

“Dolar telah mendorong lebih tinggi sejak liburan akhir pekan, menemukan dukungan dari kenaikan imbal hasil Treasury sementara yang lain mencari keamanannya dari memburuknya inflasi global,” kata Joe Manimbo, analis pasar senior dari Western Union (NYSE:WU) Business Solutions.

Harapan inflasi mungkin telah mencapai puncaknya ditantang oleh harga minyak, yang baru saja mencatat kenaikan enam bulan berturut-turut, rekor terpanjang sejak 2011.

“Minyak yang bertahan pada level tinggi di atas $115 tidak menginspirasi kepercayaan bahwa inflasi berada pada atau mendekati puncaknya,” kata Manimbo.

Berita bahwa para pemimpin Uni Eropa pada prinsipnya sepakat pada hari Senin untuk memotong sebagian besar impor minyak dari Rusia pada akhir tahun ini adalah dorongan terbaru untuk harga minyak yang lebih tinggi.

Di tempat lain, dollar Australia naik 0.2% setelah data menunjukkan ekonomi negara itu bertahan lebih baik dari yang diharapkan pada kuartal pertama karena permintaan domestik yang kuat mengimbangi hambatan dari cuaca buruk dan banjir impor, menyiapkan tempat untuk lebih banyak kenaikan suku bunga melawan inflasi.

Dollar Kanada menguat ke level tertinggi dalam hampir enam minggu terhadap greenback setelah Bank of Canada (BOC) pada hari Rabu menaikkan suku bunga acuan menjadi 1.5% dari 1.0% kenaikan 50 basis poin kedua berturut-turut. BOC juga mengatakan siap untuk bertindak lebih kuat jika diperlukan untuk membawa inflasi kembali ke target.

Sterling tergelincir 0.89% dengan investor khawatir tentang prospek pertumbuhan yang memburuk, setelah survei menunjukkan aktivitas manufaktur Inggris berkembang pada Mei pada tingkat terlemah sejak Januari 2021.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Presiden AS Joe Biden mengatakan Federal Reserve memiliki tanggung jawab utama untuk mengendalikan inflasi dan berjanji untuk tidak berusaha mempengaruhi keputusannya secara tidak tepat menjelang pertemuan dengan kepala bank sentral pada hari Selasa.

Biden akan bertemu Ketua Federal Reserve Jerome Powell untuk membahas keadaan ekonomi Amerika dan global, Gedung Putih mengatakan pada Senin malam.

GAMBAR BROKER ONLINE

Joe Biden dan Jerome Powell

Dalam opini Wall Street Journal yang diterbitkan Senin, Biden mengatakan peran utama Federal Reserve adalah mengendalikan inflasi.

Biden mengatakan “Pendahulunya merendahkan The Fed, dan presiden sebelumnya telah berusaha mempengaruhi keputusannya secara tidak tepat selama periode inflasi yang meningkat. Saya tidak akan melakukan ini.”

Dia mengatakan bahwa dia setuju dengan penilaian The Fed bahwa memerangi inflasi adalah tantangan ekonomi utama kita saat ini.

Biden menambahkan “Pemerintah AS harus mengambil setiap langkah praktis untuk membuat segalanya lebih terjangkau bagi keluarga selama momen ketidakpastian ekonomi ini.”

Powell secara resmi dilantik pada pekan lalu untuk memulai masa jabatan empat tahun periode keduanya sebagai kepala bank sentral AS.

The Fed berada di bawah tekanan untuk secara tegas mengurangi tingkat inflasi yang berjalan lebih dari tiga kali lipat dari target 2% dan telah menyebabkan lonjakan biaya hidup bagi orang Amerika. Ini menghadapi tugas yang sulit dalam meredam permintaan dalam perekonomian cukup untuk mengekang inflasi tetapi tidak menyebabkan resesi ekonomi.

Sudah ada tanda-tanda inflasi telah mencapai puncaknya. Dalam 12 bulan hingga April, indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE), ukuran inflasi pilihan Fed naik 6.3% setelah melonjak 6.6% pada Maret, Departemen Perdagangan melaporkan pada hari Jumat.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Shanghai akan beralih ke fase pengendalian epidemi yang dinormalisasi mulai Rabu dan akan memungkinkan mal dan toko dibuka kembali dan orang-orang di daerah yang berisiko rendah dapat kembali bekerja, kata pejabat kota, Selasa.

Kereta api juga akan melanjutkan operasi normal dan jumlah penerbangan domestik ke kota akan meningkat, wakil walikota Zong Ming mengatakan pada konferensi pers online, menambahkan bahwa mereka juga akan menyesuaikan faktor beban penumpang.

GAMBAR BROKER ONLINE

Tempat-tempat umum masih perlu membatasi arus orang pada 75% dari kapasitas dan orang-orang harus menunjukkan tes PCR negatif yang diambil dalam 72 jam terakhir untuk masuk.

Kota itu mengumumkan berakhirnya lockdown selama dua bulan pada hari Senin.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Euro melayang lebih rendah pada hari Selasa tetapi masih ditetapkan untuk bulan terbaik dalam setahun menjelang data inflasi panas yang akan meningkatkan ekspektasi kenaikan suku bunga dari Bank Sentral Eropa (ECB).

Harga konsumen Jerman melonjak 8.7% dan tingkat inflasi Spanyol melanjutkan kenaikannya, menyiapkan panggung untuk lebih banyak rekor data inflasi agregat zona euro untuk Mei dengan jajak pendapat Reuters memperkirakan angka 7.7%.

Dengan peringkat penutupan Uni Eropa untuk memotong 90% dari impor minyak Rusia pada akhir tahun ini, tingkat inflasi tidak mungkin dijinakkan dalam waktu dekat meskipun pasar memperkirakan kenaikan suku bunga 115 bps yang agresif dalam enam bulan terakhir tahun 2022.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Risikonya secara signifikan naik untuk data agregat zona euro,” kata Adam Cole, kepala strategi mata uang dari RBC Capital Markets. “Revisi ke atas yang substansial terhadap lintasan inflasi jangka pendek ECB kemungkinan terjadi ketika putaran perkiraan staf ECB berikutnya diterbitkan pada bulan Juni.”

Euro berada di $1.0737 turun 0.4% setelah mencapai level tertinggi lima minggu di $1.07864 semalam. Mata uang bersama untuk kawasan Eropa ini ditetapkan untuk kenaikan 2.2% pada bulan Mei, yang akan menjadi kenaikan bulanan terbesar dalam setahun ini.

Keuntungan semalam euro menopang dollar, yang juga diuntungkan dari lonjakan imbal hasil Treasury AS.

Berita bahwa para pemimpin Uni Eropa pada prinsipnya setuju pada hari Senin untuk memotong sebagian besar impor minyak dari Rusia pada akhir tahun ini mengirim harga minyak lebih tinggi dan mendorong mata uang komoditas.

Dollar Kanada menyentuh 1.2653 per dollar, mendekati level tertinggi satu bulan yang dicapai semalam, menjelang pertemuan Bank of Canada (BOC) Rabu di mana semua 30 ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan kenaikan suku bunga 50 basis poin menjadi 1.50%.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Para pemimpin Uni Eropa pada Senin menjelaskan bahwa mereka kemungkinan gagal menyepakati larangan impor minyak Rusia pada pertemuan puncak di Brussels, yang memicu kritik cepat dari Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy yang mengecam mereka karena terlalu lunak terhadap Moskow.

Uni Eropa telah meluncurkan lima paket sanksi sejak Rusia menginvasi Ukraina lebih dari tiga bulan lalu, menunjukkan kecepatan dan persatuan yang tidak seperti biasanya mengingat rumitnya tindakan tersebut.

Tetapi kurangnya kesepakatan pada paket keenam dan khususnya larangan minyak, memunculkan perjuangan untuk memperluas sanksi karena risiko ekonomi bagi Eropa tumbuh karena begitu banyak negara bergantung pada minyak mentah Rusia.

GAMBAR BROKER ONLINE

Para pemimpin dari 27 negara Uni Eropa akan menyepakati pada pertemuan puncak dua hari pada prinsip embargo minyak akhirnya, draf kesimpulan KTT mereka menunjukkan.

Tapi mereka akan meninggalkan keputusan sulit berikutnya.

“Tidak ada kompromi untuk saat ini sama sekali,” Perdana Menteri Hungaria Viktor Orban, yang negaranya telah menjadi penentang utama untuk sebuah kesepakatan, mengatakan saat dia tiba untuk KTT.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen, yang mengusulkan paket sanksi terbaru pada awal Mei setuju, “Kami belum sampai di sana.”

Ada kesepakatan luas pada sisa paket, termasuk memotong bank terbesar Rusia, Sberbank, dari sistem pesan SWIFT, melarang penyiar Rusia dari UE dan menambahkan orang ke daftar yang asetnya dibekukan.

Tapi Zelenskiy mencela kurangnya tekad dari Uni Eropa.

“Mengapa Anda bergantung pada Rusia, pada tekanan mereka, dan bukan sebaliknya? Rusia harus bergantung pada Anda. Mengapa Rusia masih dapat memperoleh hampir satu miliar euro per hari dengan menjual energi?” Zelenskiy bertanya kepada para pemimpin Uni Eropa.

“Mengapa bank teroris masih bekerja dengan Eropa dan sistem keuangan global? Pertanyaan serius,” katanya.

PERMINTAAN HUNGARIA

Perdana Menteri Estonia Kaja Kallas mengatakan lebih realistis untuk mengharapkan kesepakatan tentang embargo minyak dalam beberapa minggu, mudah-mudahan pada KTT Uni Eropa berikutnya pada 23-24 Juni.

Beberapa mengeluh keras atas kurangnya kesepakatan.

“Kita melupakan gambaran besarnya,” kata Perdana Menteri Latvia Krisjanis Karins. “Ini hanya uang. Orang Ukraina membayar dengan nyawa mereka.”

Draf teks yang dilihat oleh Reuters – yang mungkin masih direvisi lagi – akan mengkonfirmasi bahwa paket sanksi keenam akan mencakup larangan impor minyak melalui laut, dengan minyak pipa yang dipasok ke Hungaria, Slovakia, dan Republik Ceko yang terkurung daratan akan dikenai sanksi beberapa waktu kemudian.

Namun, para pemimpin akan menugaskan diplomat dan menteri untuk menyetujui cara kerjanya, termasuk dengan memastikan persaingan yang adil antara mereka yang masih mendapatkan minyak Rusia dan mereka yang terputus.

Orban mengatakan “Hongaria akan siap untuk mendukung kesepakatan jika ada solusi untuk keamanan pasokan energi Hongaria, kita belum mendapatkannya sekarang”.

Hongaria menerima minyak Rusia melalui pipa yang mengalir melalui Ukraina. Setelah awalnya meminta pengecualian untuk jaringan pipa, itu telah menambahkan tuntutan baru dan sekarang mencari jaminan pasokan.

“Setiap kali ada masalah di atas meja dan solusi teknis untuk menyelesaikannya ditawarkan, tuntutan baru diajukan … itu adalah target yang bergerak, tidak mungkin untuk mencapai kesepakatan seperti itu,” kata seorang diplomat UE.

Salah satu hasil nyata dari KTT tersebut adalah kesepakatan tentang paket pinjaman Uni Eropa senilai 9 miliar euro ($9.7 miliar), dengan komponen kecil hibah untuk menutupi sebagian bunga agar Ukraina dapat mempertahankan pemerintahannya dan membayar upah sekitar dua bulan.

Para pemimpin juga akan mendukung pembentukan dana internasional untuk membangun kembali Ukraina setelah perang dengan rincian yang akan diputuskan kemudian.

Para pemimpin juga akan berjanji untuk mempercepat pekerjaan untuk membantu Ukraina memindahkan biji-bijiannya ke luar negeri ke pembeli global melalui kereta api dan truk karena angkatan laut Rusia memblokir rute laut yang biasa.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS melanjutkan penurunannya pada hari Senin karena sentimen risiko di seluruh pasar sementara menguat, didukung oleh data ekonomi yang menggembirakan dan taruhan bahwa Federal Reserve akan memperketat kebijakan pada kecepatan yang lebih lambat.

Indeks dollar yang melacak greenback terhadap enam rival utama berada di jalur penurunan bulanan pertama karena mata uang safe-haven kehilangan tenaga setelah awal yang sangat tajam untuk tahun ini.

Indeks dollar berada di jalur penurunan lebih dari 1.5% di bulan Mei meskipun tetap naik sekitar 6% pada tahun ini. Terakhir turun 0,3% terlihat kemarin di 101.440.

GAMBAR BROKER ONLINE

Perdagangan akan ringan hingga Senin karena pasar saham dan obligasi AS tutup untuk libur umum Memorial Day.

Grafik: Index Dollar terendah lima minggu

Data pada hari Jumat menunjukkan bahwa belanja konsumen AS naik lebih dari yang diharapkan pada bulan April karena rumah tangga mendorong pembelian barang dan jasa dan kenaikan inflasi melambat.

Analis mengatakan data yang menggembirakan, ditambah dengan taruhan pada jalur pengetatan yang lebih hati-hati oleh The Fed, melemahkan dollar.

Pasar saham dunia naik pada hari Senin karena pelonggaran pembatasan COVID-19 dan stimulus baru di China membantu mempertahankan rebound minggu lalu.

Yuan China yang diperdagangkan di luar negeri menguat sebanyak 1% terhadap dollar pada berita pembukaan kembali dan terakhir naik 0.7% pada 6.6771 yuan per dollar.

“Bagaimana konsumen AS bermain dari sini dan dari perspektif global bagaimana kinerja ekonomi China akan menjadi penentu penting bagi selera risiko investor yang lebih luas,” kata analis mata uang dari MUFG dalam sebuah catatan.

Grafik: Yuan di perdagangan luar negeri

Sejumlah data ekonomi lebih lanjut akan dirilis minggu ini yang dapat memberikan petunjuk tentang prospek pertumbuhan global termasuk data pekerjaan AS dan data Indeks Manajer Pembelian China.

Data inflasi dari Jerman dan Spanyol pada hari Senin menunjukkan kenaikan harga dipercepat pada bulan Mei, didorong oleh melonjaknya harga energi, menjelang data inflasi zona euro pada hari Selasa.

Data inflasi membantu membatasi kenaikan euro, dengan mata uang tunggal bertahan naik 0.3% pada $ 1.07700 setelah sebelumnya mencapai tertinggi bulanan $ 1.07810.

Safe haven yen turun kembali 0.5% menjadi 127.715 yen per dollar.

Sterling naik tipis 0.1% menjadi $ 1.26405.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar menahan kerugian mingguan pada hari Senin dan menuju penurunan bulanan pertama dalam lima bulan karena investor telah mengurangi taruhan bahwa kenaikan suku bunga AS akan memacu kenaikan lebih lanjut dan karena kekhawatiran resesi global telah sedikit surut.

Minggu depan penuh dengan data yang dapat memberikan petunjuk tentang prospek pertumbuhan global, suku bunga AS dan dollar dengan data Indeks Manajer Pembelian China, data pekerjaan AS dan data pertumbuhan di sumber daya terkemuka Australia.

Perdagangan kemungkinan akan berkurang hingga Senin karena pasar saham dan obligasi AS tutup untuk liburan umum Memorial Day.

GAMBAR BROKER ONLINE

Di awal sesi Asia, dollar melemah sedikit terhadap euro pada $ 1.0728, di atas level terendah lima minggu setelah turun sekitar 1.5% pada mata uang bersama minggu lalu.

Dollar Australia dan Selandia Baru yang sensitif terhadap risiko menguat setelah reli Jumat lalu, sementara yen melemah sedikit di 127.28 per dollar.

Aussie melayang di dekat level tertinggi tiga minggu di $0.7161, begitu pula kiwi di $0.6536.

“Dollar bisa jatuh lebih jauh minggu ini. Kalau bukan karena penguncian China, prospek global akan lebih cerah dan dollar lebih rendah,” kata Joe Capurso, kepala ekonomi internasional dari Commonwealth Bank of Australia (OTC:CMWAY) di Sydney.

Indeks dollar yang mencapai tertinggi dua dekade di 105.010 pada awal Mei, stabil di 101.660 pada Senin. Sterling menahan kenaikan minggu lalu di $ 1.2628.

Yuan China bertahan stabil di 6.7210 per dollar dalam perdagangan luar negeri, didukung oleh kemajuan dari lockdown covid.

Shanghai mengatakan pada hari Minggu pembatasan tidak masuk akal pada bisnis akan dihapus mulai 1 Juni, sementara Beijing membuka kembali sebagian transportasi umum serta beberapa mal.

Sebagian besar analis waspada untuk menyebut kekuatan dollar baru-baru ini diakhiri.

Tetapi data konsumen AS yang positif dan pelonggaran penguncian di China membantu menyalakan harapan tentang pertumbuhan global, yang cenderung mendukung mata uang eksportir dengan mengorbankan dollar.

Investor juga menangkap petunjuk bahwa Federal Reserve setelah menaikkan secara agresif selama dua bulan ke depan, mungkin akan mengambil nafas sejenak.

“The Fed telah berhenti memvalidasi seruan untuk pengetatan lebih lanjut, yang mengarah ke dataran tinggi dalam ekspektasi ke depan,” kata kepala strategi desk global NatWest Markets, John Briggs.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bukti inflasi AS yang mendingin tidak akan menggerakkan pembuat kebijakan Federal Reserve dari kenaikan suku bunga setengah poin yang direncanakan untuk pertemuan mendatang pada bulan Juni dan Juli tetapi dapat mendorong pergeseran ke kenaikan suku bunga yang lebih kecil pada September jika tren berlanjut.

Sebuah laporan Departemen Perdagangan AS pada hari Jumat menunjukkan indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) naik 6.3% pada April dari tahun sebelumnya.

Itu masih lebih dari tiga kali target Fed 2%.

Grafik: Lonjakan inflasi COVID

Sementara harga masih naik, laju kenaikan telah melambat dibandingkan bulan sebelumnya. Pembacaan PCE April menandai perlambatan pertama dalam ukuran sejak November 2020.

Indeks PCE inti, yang menghapus harga makanan dan energi untuk memberikan gambaran yang lebih jelas tentang tekanan harga yang lebih persisten, naik 4.9% – lagi-lagi, terlalu tinggi untuk kenyamanan tetapi menandai moderasi bulan kedua berturut-turut dari apa yang mungkin menjadi puncaknya pada bulan Februari sebesar 5.3%.

GAMBAR BROKER ONLINE

Penurunan inflasi inti merupakan kabar baik bagi bank sentral, bersama dengan bukti baru bahwa pengeluaran rumah tangga terus tumbuh meskipun harga masih naik dengan cepat. Laporan Jumat menunjukkan belanja konsumen naik 0.9% bulan lalu.

“Sementara tingkat inflasi di kisaran 4% masih terlalu tinggi untuk The Fed, kami melihat pergerakan ke arah yang benar,” tulis Ekonom Nasional Dan Hadden dalam sebuah catatan. Selama inflasi terus stabil atau moderat, “kemungkinan akan memberi (Fed) lebih banyak fleksibilitas akhir tahun ini.”

The Fed telah menaikkan suku bunga tiga perempat poin persentase sepanjang tahun ini dan sebagian besar pembuat kebijakan berharap untuk memberikan beberapa kenaikan suku bunga setengah persen lagi, komentar publik baru-baru ini dan catatan acara pertemuan Mei mereka.

Itu akan membawa biaya pinjaman bank-ke-bank semalam ke kisaran 1.75%-2% pada akhir Juli. Antisipasi kenaikan suku bunga tersebut tampaknya telah mengurangi permintaan di pasar perumahan, di mana harga telah melonjak tetapi kenaikan tajam dalam suku bunga hipotek membantu menekan penjualan rumah selama enam bulan berturut-turut di bulan April.

Pelunakan itu menunjukkan kenaikan harga juga akan moderat dalam beberapa bulan ke depan dan, kata Bill Adams dari Comerica (NYSE:CMA), akan mulai muncul dalam pembacaan inflasi yang lebih lambat akhir tahun ini atau di awal 2023.

Sudah pada pertemuan Fed Mei, sejumlah pembuat kebijakan berpikir data bulanan mungkin menunjukkan bahwa tekanan harga keseluruhan mungkin tidak lagi memburuk.

Harapan luas di The Fed adalah untuk melewati era kejutan harga dan ketidakpastian ini dengan, paling buruk, perlambatan laju pertumbuhan daripada resesi yang terus-menerus yang menyebabkan peningkatan dramatis dalam pengangguran.

“Di tengah meningkatnya pesimisme tentang keadaan konsumen AS, laporan hari ini memberikan beberapa kepastian bahwa pilar utama ekonomi masih berdiri kokoh dalam menghadapi inflasi historis dan meningkatnya biaya pinjaman,” tulis Lydia Boussour dari Oxford Economics pada hari Jumat.

Pasar ekuitas AS, yang telah jatuh dengan cepat dalam beberapa pekan terakhir karena investor memperhitungkan bagaimana pergeseran moneter Fed dapat memperlambat ekonomi, naik pada hari Jumat menyusul data inflasi dan harapan bahwa upaya The Fed untuk pendaratan lunak mungkin masih dalam jangkauan.

Pedagang kontrak berjangka terkait dengan suku bunga kebijakan Fed terus bertaruh bahwa bank sentral akan turun ke kenaikan suku bunga seperempat poin pada bulan September.

Untuk itu, seluruh dunia perlu bekerja sama.

Dampak perang Ukraina pada harga komoditas dunia dan penguncian virus corona yang sedang berlangsung di China adalah dua risiko utama yang sepenuhnya di luar kendali The Fed.

Pembuat kebijakan Fed juga mengatakan mereka mengamati ekspektasi inflasi dengan cermat untuk tanda-tanda bahwa inflasi tinggi saat ini semakin mengakar ke dalam rumah tangga dan psikologi bisnis Amerika. Data terbaru menunjukkan bahwa risiko tersebut juga setidaknya tidak bertambah buruk.

Grafik: indeks ekspektasi inflasi ICE (NYSE:ICE) Indeks ekspektasi inflasi ICE

Fed terus mencermati inflasi utama PCE moderat menjadi 4.3% pada akhir tahun dan menjadi 2.5% pada akhir tahun depan karena pengetatan kondisi keuangan besar secara historis dirasakan di seluruh perekonomian, risalah pertemuan Fed minggu ini menunjukkan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA