China Akan Melonggarkan Kredit Karena Pelemahan Ekonomi Semakin Dalam

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Seruan eksplisit China untuk memotong jumlah bank tunai yang disisihkan sebagai cadangan dan meningkatkan pinjaman telah meningkatkan ekspektasi untuk pelonggaran kebijakan yang akan segera terjadi tetapi para ekonom mengatakan pelonggaran kredit mungkin tidak cukup untuk mengalahkan prospek tren turun ekonomi yang mendalam.

Pertumbuhan ekonomi terbesar kedua di dunia itu telah melambat sejak awal 2021 karena mesin ekonomi tradisional seperti real estat dan konsumsi tersendat. Ekspor, pendorong pertumbuhan utama terakhir juga menunjukkan tanda-tanda kelelahan.

Baru-baru ini, gangguan yang meluas terhadap aktivitas dari wabah COVID-19 terbesar di China sejak 2020 dan tindakan lockdown yang keras telah mendorong peluang menuju resesi, beberapa ekonom bahkan mengatakan.

GAMBAR BROKER ONLINE
PBOC

Pada hari Rabu, Dewan Negara atau kabinet mengatakan setelah pertemuan bahwa alat kebijakan moneter - termasuk pemotongan rasio persyaratan cadangan bank (RRR) - harus digunakan pada waktu yang tepat.

Dalam dua putaran terakhir pemotongan RRR pada tahun 2021, pengumuman pelonggaran masing-masing dibuat dua hingga tiga hari setelah ditandai oleh Dewan Negara.

"Kami memperkirakan PBOC untuk memberikan pemotongan RRR 50 basis poin dan berpotensi juga penurunan suku bunga dalam beberapa hari ke depan," tulis Goldman Sachs (NYSE:GS) dalam sebuah catatan pada hari Kamis.

Sebagian besar analisa sekarang mengharapkan pemotongan RRR sebesar 50 basis poin (bps), yang akan membebaskan lebih dari 1 triliun yuan ($ 157 miliar) dana jangka panjang yang dapat digunakan bank untuk meningkatkan pinjaman.

Sebuah komentar dari Securities Times yang dikelola negara mengatakan 15 April akan menjadi jendela yang harus diperhatikan.

China pada hari Senin akan melaporkan data Maret untuk produksi industri dan penjualan ritel, yang diharapkan mencerminkan dampak dari pembatasan COVID serta produk domestik bruto (PDB) kuartal pertama.

Tetapi beberapa analis meragukan efektivitas pemotongan RRR sekarang karena kurangnya permintaan untuk kredit dan karena pabrik dan bisnis berhenti sementara konsumen tetap berhati-hati dalam ekonomi yang sangat tidak pasti.

Saluran transmisi untuk RRR konvensional dan penurunan tarif sangat tersumbat karena penguncian terkait COVID dan gangguan logistik, menurut Nomura.

"Ketika rumah tangga berebut untuk menimbun makanan dan perusahaan swasta memprioritaskan kelangsungan hidup daripada ekspansi, permintaan kredit lemah," kata analis Nomura dalam sebuah catatan.

"Dengan begitu banyak penguncian, barikade jalan dan pembatasan properti, masalah yang paling mengkhawatirkan terutama terletak pada sisi penawaran dan hanya menambahkan dana pinjaman dan sedikit memotong suku bunga pinjaman tidak mungkin secara efektif meningkatkan permintaan akhir."

Nomura mengatakan China menghadapi risiko resesi yang meningkat dengan sebanyak 45 kota sekarang menerapkan penguncian penuh atau sebagian, yang merupakan 26.4% dari populasi negara itu dan 40.3% dari PDB-nya.

Ini memperkirakan satu penurunan suku bunga 10-bps masing-masing untuk suku bunga fasilitas pinjaman jangka menengah (MLF) satu tahun, suku bunga pinjaman satu tahun dan lima tahun (LPR), dan reverse repo tujuh hari dalam waktu dekat.

MLF berikutnya akan jatuh tempo pada hari Jumat.

China mempertahankan benchmark LPR satu tahun tidak berubah di 3.70% dan LPR lima tahun stabil di 4.60% sejak Januari.

"Tetapi kebijakan moneter bukanlah obat mujarab untuk semua masalah," kata komentar Securities Times.

"Membuka blokir rantai pasokan dan rantai industri, memungkinkan perusahaan untuk mendapatkan pesanan dan memungkinkan orang untuk memiliki pendapatan akan menjadi satu-satunya cara arus kas ekonomi riil ditingkatkan dan perputaran dicapai secara alami."

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA