China, Rusia Memveto AS yang Mendorong Lebih Banyak Sanksi PBB terhadap Korea Utara

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - China dan Rusia pada Kamis memveto dorongan pimpinan AS untuk memberlakukan lebih banyak sanksi PBB terhadap Korea Utara atas peluncuran rudal balistiknya yang baru, yang secara terbuka memecah Dewan Keamanan PBB untuk pertama kalinya sejak mulai menghukum Pyongyang pada 2006.

13 anggota dewan yang tersisa semuanya memberikan suara mendukung rancangan resolusi AS yang mengusulkan pelarangan ekspor tembakau dan minyak ke Korea Utara, yang pemimpinnya Kim Jong Un adalah perokok berat. Itu juga akan memasukkan kelompok peretas Lazarus ke daftar hitam, yang menurut Amerika Serikat terkait dengan Korea Utara.

Pemungutan suara dilakukan sehari setelah Korea Utara menembakkan tiga rudal, termasuk satu yang dianggap sebagai rudal balistik antarbenua (ICBM) terbesarnya, menyusul perjalanan Presiden AS Joe Biden ke Asia. Itu adalah yang terbaru dalam serangkaian peluncuran rudal balistik tahun ini, yang dilarang oleh Dewan Keamanan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Joe Biden dan Kim Jong Un.png

Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield menggambarkan pemungutan suara itu sebagai hari yang mengecewakan bagi dewan.

"Dunia menghadapi bahaya yang nyata dan sekarang dari DPRK (Korea Utara)," katanya kepada dewan. "Pengendalian dan keheningan dewan belum menghilangkan atau bahkan mengurangi ancaman. Jika ada, DPRK telah berani."

Dia mengatakan Washington telah menilai bahwa Korea Utara telah melakukan enam peluncuran ICBM tahun ini dan secara aktif bersiap untuk melakukan uji coba nuklir.

Selama 16 tahun terakhir, Dewan Keamanan dengan mantap dan dengan suara bulat, meningkatkan sanksi untuk memotong dana bagi program senjata nuklir dan rudal balistik Pyongyang. Ini terakhir memperketat sanksi terhadap Pyongyang pada 2017.

Sejak itu China dan Rusia telah mendorong pelonggaran sanksi atas dasar kemanusiaan. Sementara mereka telah menunda beberapa tindakan di balik pintu tertutup di komite sanksi Dewan Keamanan Korea Utara, pemungutan suara pada resolusi pada hari Kamis adalah pertama kalinya mereka secara terbuka melanggar kebulatan suara.

"Pemberlakuan sanksi baru terhadap DPRK (Korea Utara) adalah jalan menuju jalan buntu," kata Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia kepada dewan. "Kami telah menekankan ketidak-efektifan dan ketidak-manusiawian untuk lebih memperkuat tekanan sanksi terhadap Pyongyang."

Duta Besar China untuk PBB Zhang Jun mengatakan bahwa sanksi tambahan terhadap Korea Utara tidak akan membantu dan hanya akan menyebabkan lebih banyak efek negatif dan eskalasi konfrontasi.

"Situasi di Semenanjung telah berkembang menjadi seperti sekarang ini terutama berkat kebijakan AS yang gagal dan kegagalan untuk menegakkan hasil dialog sebelumnya," katanya kepada dewan.

China telah mendesak Amerika Serikat untuk mengambil tindakan termasuk mencabut beberapa sanksi sepihak untuk membujuk Pyongyang melanjutkan pembicaraan yang terhenti sejak 2019 setelah tiga pertemuan puncak yang gagal antara Kim dan Presiden AS saat itu Donald Trump. Amerika Serikat mengatakan Pyongyang seharusnya tidak diberi penghargaan.

Majelis Umum PBB sekarang akan membahas Korea Utara dalam dua minggu ke depan di bawah aturan baru yang mengharuskan badan 193 anggota untuk bertemu setiap kali hak veto diberikan di Dewan Keamanan oleh salah satu dari lima anggota tetap, seperti: Rusia, China, Amerika Serikat, Perancis dan Inggris.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA