Dewan Kebijakan Fed Menyerukan Kenaikan Suku Bunga Yang Lebih Besar Untuk Melawan Inflasi

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Pejabat Federal Reserve membantu membentuk opini pasar untuk kenaikan suku bunga yang lebih tajam untuk mengekang lonjakan inflasi tetapi belum berhasil menghilangkan kekhawatiran siklus pengetatan yang dapat merusak ekonomi dan pasar tenaga kerja.

"The Fed perlu bergerak agresif untuk menjaga inflasi terkendali," Presiden Fed St Louis James Bullard mengatakan kepada Bloomberg TV pada hari Selasa, menyerukan bank sentral untuk menaikkan suku bunga acuan semalam menjadi 3% tahun ini.

Bullard tidak setuju minggu lalu karena rekan-rekannya yang lain setuju untuk menaikkan suku bunga dana federal hanya seperempat poin persentase dari level mendekati nol sejak Maret 2020.

"Lebih cepat lebih baik," katanya Selasa dan pandangan itu sekarang tampaknya mendapatkan daya tarik.

Pada hari Senin, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan bank sentral harus bergerak "cepat" untuk menaikkan suku bunga. Ketika ditanya apa yang akan mencegah bank sentral menaikkan suku bunga setengah persen pada pertemuan kebijakan 3-4 Mei, dia menjawab: "Tidak ada."

Kenaikan suku bunga besar mungkin akan diperlukan pada "beberapa" dari enam pertemuan Fed yang tersisa tahun ini, Presiden Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan Selasa, sebagaimana mencatat dampak berkelanjutan dari rantai pasokan yang menggeliat pada harga dan menggemakan kekhawatiran Powell bahwa perang Rusia-Ukraina akan mendorong pada inflasi yang sudah terlalu tinggi.

"Saya merasa menarik untuk memuat beberapa peningkatan yang dibutuhkan lebih awal dari pada nanti dalam proses karena menempatkan kebijakan dalam posisi yang lebih baik untuk menyesuaikan jika ekonomi berkembang secara berbeda dari yang diharapkan," katanya.

Pada akhir tahun, kata Mester, suku bunga harus sekitar 2.5% dan suku bunga perlu naik lebih lanjut tahun depan untuk menurunkan inflasi.

Presiden Fed San Francisco Mary Daly, di antara pembuat kebijakan bank sentral AS yang lebih dovish, tidak ditanya tentang kemungkinan kenaikan suku bunga setengah poin dalam acara virtual di Brookings Institution pada Selasa pagi.

Tapi dia mengatakan dia ingin menaikkan suku bunga lebih tinggi, ke tingkat netral dan mungkin di atas, untuk mencegah inflasi yang tinggi agar tidak berkelanjutan.

Semua mengatakan mereka percaya biaya pinjaman yang lebih tinggi juga dapat mendinginkan permintaan tenaga kerja yang sangat tinggi tanpa mengganggu pertumbuhan pekerjaan.

Komentar tersebut telah memicu banjir taruhan di pasar berjangka pada kenaikan suku bunga setengah poin di bulan Mei dan Juni. Pedagang sekarang melihat tingkat dana federal naik ke kisaran 2.25%-2.5% pada akhir tahun dan jauh dari pandangan Bullard tetapi lebih tinggi dari 1.9% yang disarankan oleh perkiraan Fed minggu lalu.

Powell berpendapat bahwa ekonomi cukup kuat untuk menahan biaya pinjaman yang lebih tinggi tanpa merusak pasar tenaga kerja dan berpendapat bahwa hal terbaik yang dapat dilakukan The Fed untuk memastikan kekuatan pasar tenaga kerja yang berkelanjutan adalah mengendalikan inflasi.

Tetapi para pedagang sekarang juga bertaruh bahwa Fed akan mulai memotong suku bunga pada tahun 2024, harga kontrak berjangka menunjukkan.

"Pasar pendapatan tetap benar-benar tidak mempercayai optimisme ekonomi Powell: Ini memberi tahu kita bahwa pendaratan lunak, jika The Fed mengikuti jalur Powell, tidak hanya akan menantang - itu juga tidak mungkin," tulis Roberto Perli, seorang ekonom dari Piper Sandler.

GAMBAR BROKER ONLINE

PIVOT HAWKISH

Ini akan menjadi awal yang sulit untuk putaran pertama kenaikan suku bunga Fed dalam tiga tahun dan terutama untuk cara pembuat kebijakan mengkomunikasikannya.

Menjelang kenaikan suku bunga minggu lalu, Powell mengatakan The Fed akan melanjutkan "dengan hati-hati" karena ketidakpastian yang tinggi tentang dampak invasi Rusia ke Ukraina terhadap ekonomi AS.

Dalam konferensi persnya setelah rilis pernyataan dan proyeksi kebijakan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC), Powell mengatakan The Fed harus "gesit" dalam menanggapi prospek yang berkembang.

Dan minggu ini kepala Fed meremehkan kekhawatiran atas potensi penurunan pertumbuhan ekonomi dan fokus jauh lebih tajam pada kemungkinan perang di Ukraina dapat memperburuk inflasi AS, yang telah mencapai level tertinggi 40 tahun dan sekitar tiga kali 2% target bank sentral.

Perubahan tersebut, tulis ekonom NatWest Kevin Cummins (NYSE:CMI), dapat mencerminkan "poros hawkish" pribadi Powell yang berkelanjutan yang dimulai pada akhir 2021.

"Dalam waktu dekat, komentar Powell jelas bukan kata terakhir untuk ukuran kenaikan suku bunga yang diharapkan pada Mei, terutama karena pertemuan FOMC Mei bukan untuk enam minggu lagi dan tindakan Fed akan didorong oleh data," tulis Cummins.

Mereka mungkin juga mencerminkan pengertian yang lebih luas di dalam Fed bahwa suku bunga dapat naik cukup jauh dan tidak mendorong ekonomi ke dalam penurunan, suatu prestasi yang dicapai Fed pada 1990-an -- terutama dengan pasar tenaga kerja sekuat sekarang.

Pembukaan pekerjaan hampir mencapai rekor tertinggi, dan pengusaha berjuang keras untuk mempekerjakan karyawan, bahkan dari pesaing sehingga Mester mengatakan salah satu direkturnya menyebutnya "Perburuan Hebat".

Mester mengatakan dia "sangat optimis" bahwa The Fed dapat mengurangi kelebihan permintaan pekerja tanpa mengurangi aktivitas ekonomi atau pekerjaan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA