Disney Lampaui Netflix Dalam Jumlah Pelanggan Streaming

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - WaltDisney Co melampaui Netflix Inc (NASDAQ:NFLX) dengan total 221 juta pelanggan streaming dan mengumumkan akan menaikkan harga bagi pelanggan yang ingin menonton tanpa iklan.

Raksasa media tersebut akan menaikkan biaya bulanan tanpa iklan sebesar 38% menjadi $10.99 pada bulan Desember, ketika mulai menawarkan opsi baru yang mencakup iklan dengan harga saat ini.

Saham WaltDisney naik 6.9% dalam perdagangan jelang sesi akhir menjadi $ 120.15 pada hari Rabu.

WaltDisney pada tahun 2017 mempertaruhkan masa depannya untuk membangun layanan streaming untuk menyaingi Netflix. Kondisi ini terjadi saat pemirsa beralih ke menonton online dari televisi kabel dan siaran tradisional.

GAMBAR BROKER ONLINE

Sebagai catataan, lima tahun lalu, WaltDisney pernah melampaui Netflix dalam total pelanggan streaming. The Mouse House menambahkan 14.4 juta pelanggan. Mengalahkan konsensus 10 juta dari perkiraan survei analis oleh FactSet, saat merilis seri Star Wars Obi-Wan Kenobi dan Marvel Ms. Marvel.

Penggangbungan jumlah pelanggan Hulu dan ESPN+, WaltDisney mengatakan memiliki 221.1 juta pelanggan streaming pada akhir kuartal Juni. Netflix mengatakan memiliki 220.7 juta pelanggan streaming.

"WaltDisney mendapatkan pangsa pasar ketika Netflix berjuang untuk menambah lebih banyak pelanggan," kata analis investing.com Haris Anwar. "WaltDisney masih memiliki lebih banyak ruang untuk tumbuh di pasar internasional di mana masih dapat meluncurkan layanannya dengan cepat dan menambah pelanggan baru."

Untuk membantu menarik pelanggan baru, WaltDisney akan menawarkan versi yang yang beriklan mulai 8 Desember seharga $7.99 per bulan. Harga yang sama sekarang untuk versi tidak bebas iklan, kata perusahaan itu.

Harga untuk Hulu akan naik sebesar $1 hingga $2 per bulan pada bulan Desember tergantung pada rencana.

Perusahaan menurunkan perkiraan pelanggan jangka panjang untuk pelanggan Disney+ pada hari Rabu, Namun menyalahkan hilangnya hak kriket di India.

WaltDisney sekarang memproyeksikan antara 215 juta dan 245 juta total pelanggan pada akhir September 2024. Itu turun dari perkiraan WaltDisney dari 260 juta menjadi 230 juta .

pelanggan Disney+ Hotstar

Penyesuaian datang dari ekspektasi yang berkurang untuk India, di mana perusahaan kehilangan hak streaming untuk pertandingan kriket Liga Premier India.

Untuk pertama kalinya, WaltDisney mengeluarkan perkiraan untuk pelanggan di India dari WaltDisney lainnya.

Chief Financial Officer Christine McCarthy mengatakan WaltDisney memperkirakan akan menambah hingga 80 juta pelanggan pada September 2024, dan antara 135 juta hingga 165 juta lainnya.

Perusahaan masih mengharapkan unit TV streaming untuk menghasilkan keuntungan pada tahun fiskal 2024, kata McCarthy. Pada kuartal terakhir, divisi tersebut kehilangan $1.1 miliar.

Untuk kuartal ketiga fiskal yang berakhir 2 Juli, WaltDisney membukukan penyesuaian laba per saham sebesar $1.09 naik 36% dari tahun sebelumnya karena pengunjung memadati taman hiburannya. Survei analis oleh Refinitiv memperkirakan pendapatan 96 sen.

Pendapatan operasional meningkat lebih dari dua kali lipat di divisi taman, pengalaman, dan produk menjadi $3.6 miliar.

Kerugian streaming menghambat unit media dan hiburan, yang labanya turun 32% menjadi hampir $1.4 miliar.

Pendapatan keseluruhan naik 26% dari tahun sebelumnya menjadi $ 21,5 miliar, di depan konsensus analis $ 20,96 miliar.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA