Dollar AS Sedikit Berubah karena Pedagang Menunggu Data Utama AS

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Dollar sedikit berubah setelah euro secara singkat meluncur ke level terendah baru dua dekade pada Kamis. Sterling bertahan pada kenaikan setelah Boris Johnson mengatakan dia akan berhenti sebagai perdana menteri Inggris.

Investor menunggu data pekerjaan AS pada hari Jumat dan indeks harga konsumen minggu depan. Yang seharusnya menandakan laju inflasi. Setidak-tidaknya melihat apakah Federal Reserve terus agresif menaikkan suku bunga ketika pembuat kebijakan bertemu berikutnya pada 26-27 Juli.

"Apa yang diperhitungkan dalam pertemuan Fed Juli didasarkan pada cetakan inflasi yang cukup tinggi. Kami menduga itu akan terjadi," kata Bipan Rai, kepala strategi FX Amerika Utara dari CIBC Capital Markets di Toronto.

Kekuatan non-farm payrolls pada hari Jumat juga harus menunjukkan seberapa cepat upah meningkat. Sementara The Fed tampaknya tidak terbebani seperti bank sentral utama lainnya, katanya.

"Bagi kami itu menunjukkan dollar AS masih akan menjadi mata uang yang berkinerja lebih baik," kata Rai.

GAMBAR BROKER ONLINE

Bank sentral AS akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin akhir bulan ini dan kemungkinan besar akan memberikan kenaikan 50 bp pada pertemuan kebijakan berikutnya di September, Gubernur Fed Christopher Waller mengatakan pada hari Kamis.

Indeks dollar ukuran nilai dollar terhadap enam mata uang lainnya. Sempat naik 0.065% menjadi 107.11 setelah mencapai puncaknya di 107.27 pada hari Rabu, level yang tidak terlihat sejak akhir 2002. Euro turun 0.26% menjadi $1.0157 setelah menetapkan level terendah baru dalam dua dekade. dari 1.01445 pada hari Kamis.

Investor bergulat dengan risiko resesi dan apakah kenaikan suku bunga akan berhenti karena permintaan global berkurang.

Model GDPNow Fed Atlanta memperkirakan pertumbuhan PDB yang disesuaikan secara musiman pada basis tahunan pada kuartal kedua adalah -2.1%.

Volatilitas tersirat tetap mendekati level tertinggi sejak akhir Maret 2020 di 11.2% mencerminkan pasar yang gelisah karena investor mencermati keseimbangan antara euro dan dollar.

"Paritas dalam jangkauan, dan orang dapat mengharapkan pasar ingin melihatnya sekarang," kata Moritz Paysen, penasihat mata uang dan suku bunga dari Berenberg.

Menurut George Saravelos, kepala penelitian valas global di Deutsche Bank (ETR:DBKGn), "jika Eropa dan AS tergelincir ke dalam resesi di Triwulan ke-3. Sementara The Fed masih menaikkan suku bunga, level ini (0.95-0.97 dalam EUR/USD) dapat tercapai dengan baik."

Mata uang terkait komoditas menguat karena harga tembaga naik. Beberapa investor kembali ke pasar pada hari Kamis setelah meningkatnya kekhawatiran resesi mengirim logam mulia ke level terendah dalam hampir 20 bulan.

Dollar Australia naik 0.86% menjadi 0.6839 terhadap greenback setelah baru-baru ini tergelincir ke level terendah sejak Juni 2020 di 0.6762.

Dollar turun 0.43% menjadi 1.2980 versus dollar Kanada.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA