Ekonom IMF: Bank Sentral Harus Menahan Desakan Mundur dari Perang Inflasi

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Bank sentral global mungkin menjadi gelisah tentang cepatnya kepedihan ekonomi yang karena pengetatan moneter untuk memerangi inflasi dan tergoda untuk memangkas suku bunga sebelum pekerjaan selesai, kepala ekonom Dana Moneter Internasional mengatakan pada Selasa.

Itu akan menjadi kesalahan besar, memperpanjang penderitaan inflasi, direktur riset IMF Pierre-Olivier Gourinchas mengatakan kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

GAMBAR BROKER ONLINE

Gourinchas mengatakan kenaikan suku bunga seperti dari Federal Reserve AS pada Rabu telah meningkatkan biaya pinjaman dan melemahnya permintaan. Proses itu perlu berlanjut sampai tingkat inflasi kembali terlihat dari target bank sentral sekitar 2% per tahun, tambahnya.

IMF memangkas prospek pertumbuhan ekonomi global pada hari Selasa. Hal ini memperingatkan bahwa pengetatan moneter, bersama dengan limpahan dari perang di Ukraina dan lockdown COVID-19 di China, dapat mendorong ekonomi global ke ambang resesi dalam beberapa bulan mendatang.

"Dan bank sentral mungkin sedikit gelisah tentang ini. Dan inilah mengapa ketika kita melihat tahun depan atau lebih ini benar-benar akan menjadi lingkungan yang akan menguji keberanian bank sentral di seluruh dunia," kata Gourinchas. . "Apakah mereka akan benar-benar siap untuk tetap berada di jalur dan mengawasi inflasi dan menurunkannya?"

KEMBALI 80-an?

Jika bank sentral mulai melonggarkan kebijakan sebelum inflasi menjinak, Gourinchas mengatakan akan ada pengulangan di awal 1980-an, ketika The Fed, yang saat itu Paul Volcker memimpin, mundur dari pengetatan moneter karena pengangguran meningkat pada 1980, hanya untuk dipaksa masuk. Kenaikan suku bunga yang lebih berat di akhir tahun itu untuk akhirnya menghancurkan inflasi. Itu memicu resesi yang panjang dan menyakitkan pada tahun 1981 dan 1982, kemudian yang terdalam sejak Perang Dunia Kedua, dengan tingkat pengangguran yang akhirnya mencapai 10.8% - 3 poin lebih tinggi daripada ketika Fed mengambil jeda. Klik sini untuk mendapat informasi detail. https://www.federalreservehistory.org/essays/recession-of-1981-82

Tetapi tidak seperti era Volcker Fed, bank sentral saat ini tidak perlu menerapkan terapi kejut untuk meredam inflasi. Tetapi perlu menavigasi jalan untuk kembali ke sikap kebijakan netral, katanya. "Ini bukan tentang menimbulkan rasa sakit yang tidak perlu pada ekonomi AS atau ekonomi lain," kata Gourinchas.

Kebijakan netral berarti kebijakan yang tidak merangsang atau membatasi perekonomian.

Tetapi jika inflasi berlanjut dan tidak menanggapi penarikan dukungan dalam waktu yang wajar, bank sentral mungkin harus mendorong melampaui netral dalam beberapa kasus, yang dapat menyebabkan resesi. The Fed, misalnya, mengantisipasi kebijakannya menjadi restriktif pada akhir tahun.

Gourinchas, ekonom Universitas California, Berkeley kelahiran Perancis, yang bergabung dengan IMF pada Januari, mengatakan jalan untuk menurunkan inflasi tanpa resesi sekarang jauh lebih sempit, terutama di Amerika Serikat. Ditanya apakah Amerika Serikat mungkin sudah dalam resesi, dia mengatakan "diskusi yang lebih luas adalah bahwa ekonomi AS sedang mendingin."

"Ini mendingin secara signifikan. Ini sampai pada titik di mana pada tahun 2023, pertumbuhan kuartal keempat hingga kuartal keempat akan menjadi 0.6%. Pengangguran bahkan mungkin meningkat selama periode itu."

Tingkat pengangguran AS bulan lalu adalah 3.6% mendekati level terendah setengah abad.

PERLAMBATAN CHINA SEBAGAI HAMBATAN UTAMA EKONOMI GLOBAL

Gourinchas mengutip perlambatan China karena lockdown COVID-19 sebagai hambatan utama pada ekonomi global. Dia mengatakan perkiraan IMF mengantisipasi kelanjutan kebijakan nol-COVID Beijing yang telah menyebabkan penguncian ketat.

Pihak berwenang China baru-baru ini menemukan cara untuk menyesuaikan ekonomi sehingga lockdown tidak berdampak parah pada aktivitas seperti yang terjadi pada tahun 2020.

KERJA PASAR

Di tengah prospek IMF yang suram, Gourinchas mengatakan ada beberapa titik terang, termasuk bahwa pasar keuangan telah berfungsi dengan baik, memungkinkan mata uang dan harga aset untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan yang berubah.

"Pasar belum bangkit. Dan ada banyak diferensiasi di pasar. Dan ini benar-benar merupakan tanda kekuatan dari banyak ekonomi pasar berkembang yang telah meningkatkan kerangka kebijakan mereka, telah meningkatkan ketahanan mereka, penyangga mereka selama bertahun-tahun," dia berkata.

Beberapa harga komoditas juga mengalami penurunan akibat pengetatan kebijakan moneter, termasuk harga minyak dan beberapa logam.

"Itu adalah salah satu pendorong utama kenaikan inflasi," kata Gourinchas. "Jika harga-harga ini mulai turun. Dan mereka mulai turun banyak, itu akan menjadi pendorong utama dari moderasi atau pelonggaran inflasi ke depan. Jadi kita mungkin memiliki skenario di mana inflasi mungkin turun lebih cepat dari yang kita perkirakan."

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA