Ekspor China Mencapai Level Terendah Dalam Dua Tahun

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pertumbuhan ekspor China melambat menjadi satu digit, mencapai level terendah dalam hampir dua tahun, sementara impor hampir tidak berubah pada April karena pembatasan COVID-19 yang lebih ketat dan lebih luas menghentikan produksi pabrik dan menghambat permintaan domestik, menambah kesengsaraan ekonomi secara luas.

Ekspor dalam dollar tumbuh 3.9% pada bulan April dari tahun sebelumnya, turun tajam dari pertumbuhan 14.7% yang dilaporkan pada bulan Maret meskipun sedikit lebih baik dari perkiraan analis sebesar 3.2%. Itu adalah laju paling lambat sejak Juni 2020.

Impor secara luas stabil tahun-ke-tahun, sedikit meningkat dari penurunan 0.1% di bulan Maret dan sedikit lebih baik dari kontraksi 3.0% yang diperkirakan oleh jajak pendapat Reuters.

Angka-angka yang lemah menunjukkan sektor perdagangan China, yang menyumbang sekitar sepertiga dari produk domestik bruto, kehilangan momentum karena lockdown di seluruh negeri menjerat rantai pasokan di pusat-pusat utama seperti Shanghai, meningkatkan risiko perlambatan yang lebih dalam di ekonomi terbesar kedua di dunia dan global.

GAMBAR BROKER ONLINE

"Wabah virus di China menyebabkan kesulitan besar dalam rantai produksi dan rantai pasokan," kata Chang Ran, seorang analis senior dari Zhixin Investment Research Institute dalam sebuah catatan, Senin. "Sementara itu, beberapa negara di Asia Tenggara telah beralih dari pemulihan ke ekspansi produksi, menggantikan ekspor China sampai batas tertentu."

Julian Evans-Pritchard, ekonom senior China dari Capital Economics, mengatakan hambatan utama ekspor adalah melemahnya permintaan asing.

"Penurunan paling tajam terjadi pada pengiriman ke UE dan AS, di mana inflasi yang tinggi membebani pendapatan rumah tangga yang sebenarnya," katanya. "Penurunan juga terutama terlihat pada ekspor elektronik yang menunjukkan pelonggaran lebih lanjut dari permintaan terkait pandemi untuk barang-barang China."

EKONOMI DI BAWAH PENGARUH LOCKDOWN

Upaya luar biasa Beijing untuk mengekang wabah COVID-19 terbesar di negara itu dalam dua tahun telah menyumbat jalan raya dan pelabuhan, membatasi aktivitas di lusinan kota termasuk Shanghai dan memaksa perusahaan dari pemasok Apple (NASDAQ:AAPL) Foxconn hingga pembuat mobil Toyota dan Volkswagen (ETR:VOWG_p ) untuk menangguhkan beberapa operasi pabrik mereka.

Aktivitas pabrik sudah berkontraksi pada kecepatan yang lebih tajam pada bulan April, survei industri menunjukkan, meningkatkan kekhawatiran perlambatan tajam yang juga dapat memukul pertumbuhan global.

Shi Xinyu, manajer perdagangan luar negeri di Yiwu, pusat perdagangan komoditas, mengatakan hanya 20-50% toko di kota yang buka karena gangguan COVID.

"(Permintaan impor yang lemah datang di tengah) siklus ekonomi yang menurun dan COVID melanda," kata Shi. "Hidup sudah cukup keras dan kebetulan atap kami bocor saat hujan."

Selain itu, meningkatnya risiko dari perang Ukraina, konsumsi yang terus melemah dan penurunan berkepanjangan di pasar properti juga membebani pertumbuhan, kata para analis.

Dengan tingkat pengangguran nasional mendekati level tertinggi dua tahun, pihak berwenang telah menjanjikan lebih banyak bantuan untuk menopang kepercayaan diri dan mencegah kehilangan pekerjaan lebih lanjut di tahun yang sensitif secara politik.

Beberapa analis bahkan memperingatkan meningkatnya risiko resesi, dengan mengatakan pembuat kebijakan harus memberikan lebih banyak stimulus untuk mencapai target pertumbuhan resmi 2022 sekitar 5.5% jika Beijing tidak melonggarkan kebijakan nol-COVID-nya.

Namun, ada beberapa tanda yang terjadi. Para pemimpin tinggi negara itu mengatakan pekan lalu bahwa mereka akan tetap dengan kebijakan "nol-COVID" mereka, memicu kekhawatiran penurunan ekonomi menjadi lebih tajam.

Ekspor mungkin mendapat dukungan dari yuan yang lebih lemah, yang mengalami bulan terburuk pada April dalam hampir dua tahun.

Zhiwei Zhang, kepala ekonom dari Pinpoint Asset Management, tidak memperkirakan pertumbuhan ekspor akan meningkat di bulan Mei karena masalah pasokan terus berlanjut.

"Penyusutan impor adalah sebuah sinyal karena impor suku cadang banyak perusahaan mungkin terganggu," kata Zhang dalam sebuah catatan. "Dimulainya kembali produksi cukup lambat pada tahap ini."

China mencatat surplus perdagangan $51.12 miliar di bulan ini, sedikit lebih lebar dari perkiraan surplus $50.65 miliar. Negara ini melaporkan surplus $47.38 miliar di bulan Maret.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA