IMF: Kemungkinan Resesi Global Tahun Depan Seiring Resiko yang Meningkat

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - International Monetary Fund (IMF) mengatakan prospek ekonomi global gelap secara signifikan sejak April lalu. Sehingga tidak bisa mengesampingkan kemungkinan resesi global tahun depan mengingat risiko yang meningkat.

Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva menyatakan dalam sebuah wawancara, lembaganya akan menurunkan proyeksi pertumbuhan ekonomi global tahun ini. Proyeksi saat ini berada 3.6% dalam beberapa pekan ke depan, ketiga kalinya di 2022 merevisi ke bawah.

Menurutnya, para ekonom IMF masih menyelesaikan angka-angka baru. IMF akan merilis perkiraan terbaru pertumbuhan ekonomi global untuk 2022 dan 2023 pada akhir Juli. Setelah memangkas proyeksi sebelumnya yang hampir satu poin persentase penuh pada April lalu. Ekonomi global tumbuh 6.1% di 2021.

"Prospek sejak pembaruan terakhir kami pada April telah menjadi gelap secara signifikan," kata dia, mengutip lonjakan inflasi yang lebih universal, kenaikan suku bunga yang lebih substansial, perlambatan pertumbuhan ekonomi China dan peningkatan sanksi atas Rusia menyusul invasi ke Ukraina. "Kita berada di perairan yang sangat berombak," ungkap Georgieva.

Ada pertanyaan kepada Kristalina Georgieva, apakah IMF mengesampingkan resesi global, dia jawab, "Risikonya telah meningkat sehingga kami tidak bisa mengesampingkannya."

GAMBAR BROKER ONLINE

Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva

Data ekonomi baru-baru ini, Georgieva mengungkapkan, menunjukkan beberapa ekonomi besar, termasuk China dan Rusia. Yang mengalami kontraksi pada kuartal kedua dan risikonya bahkan lebih tinggi pada 2023.

"Ini akan menjadi tahun 2022 yang sulit, tetapi mungkin bahkan 2023 lebih sulit," katanya. "Risiko resesi meningkat pada 2023".

Georgieva menegaskan, pengetatan kondisi keuangan yang lebih lama akan memperumit prospek ekonomi global. Tapi, dia menambahkan, sangat penting untuk mengendalikan lonjakan harga.

Prospek global sekarang lebih heterogen di bandingkan pada dua tahun lalu, dengan eksportir energi. Juga termasuk Amerika Serikat, pada pijakan yang lebih baik, sementara importir sedang berjuang, dia menjelaskan.

Pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat mungkin merupakan resiko yang timbul, mengingat kebutuhan mendesak dan mendesak untuk memulihkan stabilitas harga.

Georgieva merujuk peningkatan risiko divergensi antara kebijakan fiskal dan moneter. Dan mendesak negara-negara untuk secara hati-hati mengkalibrasi tindakan tersebut. Tujuannya untuk mencegah kemungkinan dukungan fiskal yang merusak upaya bank sentral untuk mengendalikan inflasi.

"Kita perlu menciptakan tingkat koordinasi yang sama kuat antara bank sentral dan Kementerian Keuangan sehingga mereka memberikan dukungan dengan cara yang sangat tepat sasaran, dan tidak melemahkan apa yang ingin di capai oleh kebijakan moneter," katanya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA