Indeks Dollar Melonjak ke Tertinggi Dua Dekade karena Para Pedagang Menunggu Pergerakan Suku Bunga Fed

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Dollar mencapai level tertinggi baru dua dekade terhadap sekeranjang mata uang pada hari Selasa. Karenanya para pedagang bersiap untuk kenaikan suku bunga agresif dari Federal Reserve AS minggu ini untuk mencoba mengekang inflasi.

Investor telah gelisah minggu ini dengan meningkatnya ekspektasi bahwa Fed akan menaikkan suku bunga lebih dari perkiraan. Dampaknya mengirim S&P 500 jatuh untuk mengkonfirmasi pasar bearish dan meningkatkan kekhawatiran atas prospek ekonomi.

Ada ekspektasi hampir 90% untuk kenaikan 75 bp pada akhir FOMC dua hari pada hari Rabu, menurut Alat Fedwatch Refinitiv.

"Akan sangat sulit bagi The Fed untuk mengungguli pasar pada saat ini, mengingat tingkat ekspektasi yang akan terjadi besok," kata Karl Schamotta, kepala strategi pasar dari perusahaan pembayaran bisnis Corpay.

GAMBAR BROKER ONLINE

inflasi

Indeks Mata Uang Dollar AS, yang melacak kinerjanya terhadap enam mata uang utama lainnya, naik 0.3% pada 105.42. Sebelumnya sempat naik setinggi 105.46 yang terkuat sejak Desember 2002.

Inflasi dan kekhawatiran terkait pertumbuhan yang mengganggu ekonomi di seluruh dunia, menguntungkan greenback sebagai aset safe-haven. Terlihat dalam beberapa minggu dan bulan terakhir pergerakan greenback.

"Dollar AS tetap yang terbaik dari kelompok buruk di area FX." kata Michael Brown, kepala intelijen pasar dari perusahaan pembayaran Caxton di London.

"Perdagangan hari ini adalah ketenangan pra-Fed yang cukup klasik meskipun saya ragu itu akan bertahan. Dengan Fed yang hawkish kemungkinan akan memberikan katalis yang diperlukan untuk langkah lebih tinggi (untuk dollar)." kata Brown.

Harga produsen AS meningkat secara solid di bulan Mei karena biaya bensin melonjak. Tanda lain dari inflasi yang sangat tinggi yang dapat memaksa The Fed untuk menaikkan suku secara secara agresif.

Dengan selera risiko yang lemah, Aussie melemah 0.81% terhadap greenback, sementara kiwi turun 0.80%.

Terhadap yen, dollar hampir datar di 134.97 yen.

Kelemahan mata uang Jepang - jatuh ke level terendah sejak 1998 terhadap dollar pada hari Senin. Penurunan ini telah mendorong komentar juru bicara pemerintah Jepang. Bahwa Tokyo khawatir tentang penurunan tajam dan siap untuk merespons dengan tepat jika perlu.

"Intervensi tetap sangat tidak mungkin, mengingat itu akan bersifat sepihak. … Itu tidak serta merta membendung gelombang dalam hal kemana yen akan pergi pada akhirnya," kata Schamotta dari Corpay.

Sterling turun 1.29% menjadi $ 1.1978 penurunan pertama di bawah level $ 1.20 sejak Maret 2020. Turun paska Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon mengatakan akan membagikan rincian tentang rencana referendum kemerdekaan baru. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dan Partai Konservatifnya, yang merupakan partai oposisi di Skotlandia, sangat menentang referendum tersebut.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA