Indonesia Larang Ekspor Palm Oil

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Indonesia sebagai produsen minyak sawit utama (palm oil) dunia, mengumumkan rencana untuk melarang ekspor minyak nabati yang paling banyak digunakan pada hari Jumat, dalam sebuah langkah mengejutkan yang selanjutnya dapat mengobarkan lonjakan inflasi pangan global.

Penghentian pengiriman minyak goreng dan bahan mentahnya, yang banyak digunakan dalam produk mulai dari kue hingga kosmetik, dapat meningkatkan biaya bagi produsen makanan kemasan secara global dan memaksa pemerintah untuk memilih antara menggunakan minyak nabati dalam makanan atau untuk bahan bakar nabati. Indonesia menyumbang lebih dari setengah pasokan minyak sawit global.

Dalam siaran video, Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan ingin memastikan ketersediaan produk pangan di dalam negeri, setelah inflasi pangan global melonjak ke rekor tertinggi menyusul invasi Rusia ke produsen tanaman utama Ukraina.

“Saya akan memantau dan mengevaluasi penerapan kebijakan ini agar ketersediaan minyak goreng di pasar domestik melimpah dan terjangkau,” ujarnya.

Pengumuman itu akan merugikan konsumen di pembeli utama India dan secara global, kata Atul Chaturvedi, presiden badan perdagangan Solvent Extractors Association of India (SEA).

"Langkah ini agak disayangkan dan sama sekali tidak terduga," katanya.

Harga minyak nabati alternatif melonjak dalam menanggapi tindakan yang akan berlaku pada 28 April. Minyak kedelai, minyak nabati kedua yang paling banyak digunakan, naik 4.5% ke rekor tertinggi 83.21 sen per pon di Chicago Board of Trade.

Harga minyak sawit mentah dunia, yang digunakan Indonesia untuk minyak goreng, telah melonjak ke level tertinggi dalam sejarah tahun ini di tengah meningkatnya permintaan dan lemahnya output dari produsen utama Indonesia dan Malaysia, ditambah langkah Indonesia untuk membatasi ekspor minyak sawit pada Januari yang terangkat di Maret.

GAMBAR BROKER ONLINE

Perusahaan produk rumah tangga dan makanan termasuk Procter & Gamble (NYSE:PG) Co, Nestle SA (SIX:NESN) dan Unilever (NYSE:UL) PLC adalah pembeli minyak sawit dalam jumlah besar. Pembuat kue Oreo Mondelez International Inc (NASDAQ:MDLZ) menyumbang 0.5% dari konsumsi minyak sawit secara global, menurut situs webnya.

Negara-negara lain telah bereksperimen dengan proteksionisme tanaman untuk mencoba menjaga harga domestik tetap rendah. Argentina, pengekspor kedelai olahan utama dunia, menghentikan sebentar penjualan minyak kedelai dan tepung kedelai baru di luar negeri pada pertengahan Maret sebelum menaikkan tarif pajak ekspor untuk produk-produk tersebut menjadi 33% dari 31%.

Departemen Pertanian AS mendesak kerja sama internasional selama perang di Ukraina, dari pada melarang ekspor.

GRAFIS: Harga minyak nabati global

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/ce/gdpzyawazvw/GlobalVegOilPricesApril2022.png

Pasar minyak nabati global telah diguncang tahun ini oleh invasi Rusia ke Ukraina, sebuah langkah yang disebut Rusia sebagai "operasi militer khusus" untuk mendemilitarisasi tetangganya, yang memotong pengiriman minyak bunga matahari dari wilayah tersebut.

Laut Hitam menyumbang 76% dari ekspor minyak matahari dunia dan pengiriman komersial dari wilayah tersebut telah sangat terpengaruh sejak pasukan Rusia memasuki Ukraina pada bulan Februari.

Pasokan besar alternatif termasuk kedelai dan minyak lobak juga tidak tersedia setelah kekeringan merusak tanaman terbaru di Argentina, Brasil dan Kanada.

Fasilitas baru untuk memproses minyak kedelai dan minyak kanola diperkirakan akan dibuka masing-masing di Amerika Serikat dan Kanada di tahun-tahun mendatang karena permintaan akan bahan bakar nabati nabati tumbuh, tetapi meningkatkan produksi dalam waktu dekat akan sulit.

Kelompok industri Aliansi Bahan Bakar Bersih Amerika mengatakan langkah itu dapat merugikan produsen biofuel meskipun produsen biodiesel AS dan diesel terbarukan tidak menggunakan minyak sawit karena pasokan semua minyak terbatas.

LINTANG ADALAH BATASNYA

"Langit akan menjadi batas harga minyak nabati sekarang. Pembeli mengandalkan minyak kelapa sawit setelah pasokan minyak matahari turun karena perang Ukraina," kata dealer perusahaan perdagangan global yang berbasis di Mumbai.

"Sekarang mereka (pembeli) tidak punya pilihan karena pasokan kedelai juga terbatas."

Produsen Malaysia mengatakan eksportir minyak sawit No. 2 dunia, yang menghadapi kekurangan produksi karena kekurangan tenaga kerja yang disebabkan pandemi tidak mungkin dapat menutup kesenjangan.

Indonesia sejak 2018 menghentikan penerbitan izin baru untuk perkebunan kelapa sawit, yang sering disalah-gunakan atas deforestasi dan perusakan habitat hewan langka seperti orang utan.

Gabungan industri kelapa sawit GAPKI mengatakan akan mematuhi kebijakan tersebut tetapi memiliki keberatan.

“Jika kebijakan ini berdampak negatif pada keberlanjutan sektor kelapa sawit, kami akan meminta pemerintah untuk mengevaluasi kembali kebijakan tersebut,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Di Indonesia, harga eceran minyak goreng rata-rata Rp 26,436 ($1.84) per liter, naik lebih dari 40% sepanjang tahun ini. Di beberapa provinsi di seluruh negeri, harga hampir dua kali lipat dalam sebulan terakhir saja, menurut halaman pemantauan harga.

Demonstrasi yang dilakukan oleh mahasiswa di beberapa kota di Indonesia akhir-akhir ini terjadi akibat tingginya harga minyak goreng.

Pemerintah Indonesia telah mematok harga minyak goreng curah sebesar Rp14,000 per liter namun data Kementerian Perdagangan menunjukkan bahwa itu dijual lebih dari Rp18,000 bulan ini.

Investigasi pemerintah sedang dilakukan terhadap dugaan korupsi yang melibatkan izin ekspor.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA