Inflasi Akan Tetap Tinggi

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan kepada para senator pada hari Selasa bahwa dia memperkirakan inflasi akan tetap tinggi dan pemerintahan Biden kemungkinan akan meningkatkan perkiraan inflasi 4.7% untuk tahun ini dalam proposal anggarannya.

Selama sidang Komite Keuangan Senat, Yellen mengatakan AS sedang menghadapi tingkat inflasi yang tidak dapat diterima dan berharap kenaikan harga akan segera mulai mereda.

GAMBAR BROKER ONLINE

Menteri Keuangan AS Janet Yellen

Inflasi Indeks Harga Konsumen AS telah melacak di atas 8% dalam beberapa bulan terakhir. Pembacaan tertinggi dalam lebih dari 40 tahun dan jauh di atas perkiraan pemerintahan Presiden Joe Biden untuk anggaran fiskal 2023.

Tetapi indeks harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi inti tidak termasuk biaya makanan dan energi yang mudah menguap, telah mulai mendingin, turun menjadi 4.9% pada bulan April.

"Saya memperkirakan inflasi tetap tinggi meskipun saya sangat berharap itu akan turun sekarang," katanya.

Yellen membantah pernyataan Partai Republik bahwa inflasi didorong oleh UU Pengeluaran COVID-19 dari Rencana Penyelamatan Amerika (ARP) Biden senilai $1.9 triliun tahun lalu.

"Kami melihat inflasi yang tinggi di hampir semua negara maju di seluruh dunia. Dan mereka memiliki kebijakan fiskal yang sangat berbeda," kata Yellen. "Jadi tidak mungkin sebagian besar inflasi yang kita alami mencerminkan dampak ARP."

Pemerintahan Biden masih mendorong versi yang lebih kecil dari agenda iklim dan belanja sosialnya yang macet. Pertama, menawarkan kredit pajak untuk teknologi energi bersih. Kedua, mereformasi harga obat resep. Kedua tersebut kebijakan yang menurut Yellen akan membantu menurunkan biaya bagi konsumen Amerika yang bosan dengan kenaikan harga.

Yellen mengulangi pandangannya bahwa inflasi didorong oleh energi tinggi dan harga pangan yang disebabkan oleh perang Rusia di Ukraina. Dan pergeseran pembelian barang selama pandemi dan oleh varian COVID-19 baru dan gangguan rantai pasokan yang terus-menerus.

KATA SALAH 'TRANSITORI'

Yellen mendapat kecaman Partai Republik setelah mengakui salah tahun lalu bahwa inflasi akan bersifat sementara dan dengan cepat akan mereda. Dia akan menghadapi pertanyaan yang lebih sulit tentang masalah ini dalam sidang House Ways and Means Committee pada hari Rabu.

Yellen dan Ketua Fed Jerome Powell mungkin bisa menggunakan istilah yang lebih baik dari pada sementara. Hal ini bertujuan untuk menggambarkan inflasi yang mereka pikir akan memudar dengan cepat.

"Ketika saya mengatakan bahwa inflasi akan bersifat sementara. Apa yang tidak saya antisipasi adalah skenario di mana kita akhirnya akan menghadapi berbagai varian COVID yang akan mengacaukan. Kekacauan ini melibatkan ekonomi dan rantai pasokan global kita. Dan saya tidak membayangkan dampaknya pada makanan dan minuman. Demikian harga energi yang kita lihat dari invasi Rusia ke Ukraina," kata Yellen.

Dia bersaksi ketika Bank Dunia hari Selasa memperingatkan peningkatan risiko stagflasi. Campuran pertumbuhan lemah tahun 1970-an dan inflasi tinggi karenanya Bank Dunia memangkas perkiraan pertumbuhan globalnya menjadi 2.9% untuk 2022.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA