Kekhawatiran Resesi telah Mendorong Perubahan Kondisi di Pasar

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Federal Reserve AS menaikkan suku bunga pada kecepatan paling agresif dalam satu generasi. Namun perlu pengetatan kondisi keuangan untuk menjinakkan inflasi yang telah melonjak menuju ke arah yang salah.

Sebuah reli di ekuitas dan jatuhnya imbal hasil obligasi pemerintah sejak kenaikan Fed Juni. Hal ini berarti kondisi keuangan benar-benar melonggarkan meskipun ekonomi AS telah terpukul dengan akumulasi 150 basis poin dari kenaikan suku bunga pada pertemuan hingga pertemuan berikutnya.

Kondisi keuangan mencerminkan ketersediaan pendanaan dalam suatu perekonomian. Mereka mendikte pengeluaran, tabungan dan rencana investasi bisnis dan rumah tangga sehingga bank sentral ingin mereka mengetatkan untuk membantu mengendalikan inflasi. Yang sekarang berjalan jauh di atas level target mereka sendiri.

Indeks kondisi keuangan AS (FCI) yang diikuti secara luas yang disusun oleh Goldman Sachs (NYSE:GS). Dengan memperhitungkan biaya pinjaman, tingkat ekuitas dan nilai tukar, telah melonggarkan sekitar 80bp sejak pertemuan Fed bulan Juni.

Indeks serupa dari Federal Reserve Chicago, yang melacak kondisi keuangan terlepas dari kondisi ekonomi yang berlaku, telah berubah menjadi negatif. Hal ini menyiratkan kondisi yang longgar relatif terhadap gambaran ekonomi saat ini biasanya.

GAMBAR BROKER ONLINE

Goldman Sachs

Di zona euro, kondisinya juga telah melonggarkan sekitar 40bp, menurut Goldman Sachs. Dan pasar uang telah memperhitungkan sebagian besar kenaikan suku bunga 2023 yang mereka perkirakan sebelumnya.

"Pada bulan Juni kami berpikir bahwa kondisi keuangan (AS) secara luas di mana mereka seharusnya merekayasa perlambatan yang Anda butuhkan untuk membawa aktivitas, pertumbuhan upah dan inflasi harga kembali ke target," kata Daan Struyven, ekonom global senior dari Goldman Sachs.

"Tebakan terbaik kami adalah mereka terlalu banyak mereda."

Grafik: Kondisi keuangan AS melonggar.

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/mkt/movangyzqpa/1BS0o-u-s-financial-conditions-loosen-significantly-after-june-hike.png

Kekhawatiran resesi telah mendorong perubahan kondisi di pasar untuk tidak hanya mengurangi seberapa jauh mereka mengharapkan Fed untuk menaikkan. Tetapi juga untuk memperhitungkan penurunan suku bunga tahun depan. Ini menunjukkan investor berpikir The Fed akan lebih khawatir dengan ekonomi yang melambat daripada inflasi tahun depan.

Komentar Ketua Fed Jerome Powell setelah kenaikan suku bunga Juli juga oleh beberapa investor menganggap sebagai poros dovish.

Pasar uang sekarang memperkirakan kenaikan Fed akan berhenti di sekitar 3.6% Maret tahun depan. Dibandingkan dengan 4%-plus yang diharapkan sebelum kenaikan Juni, diikuti oleh pemotongan sekitar 50bps pada akhir 2023.

Sejak kenaikan Juni, S&P 500 telah naik 13%, harga minyak turun 22% dan imbal hasil Treasury AS 10-tahun telah turun 70bps. Pasar kredit juga menguat.

Yang pasti, kondisi keuangan masih sekitar 200bps lebih ketat dari rekor terendah akhir 2021, dan saham tetap turun 10% untuk 2022.

Goldman memperkirakan pengetatan 100bps di FCI-nya akan menghambat pertumbuhan ekonomi sebesar satu poin persentase di tahun mendatang.

"Tetapi pelonggaran baru-baru ini mendekati apa yang bank sebutkan sebagai lingkaran FCI", kata Struyven.

"Jika Anda melihat pelonggaran kondisi keuangan tambahan yang sangat signifikan yang mungkin tidak akan berkelanjutan karena prospek aktivitas, pertumbuhan upah dan inflasi akan terlihat terlalu panas."

Risiko itu sudah tercermin dalam pengukur pasar dari ekspektasi inflasi jangka panjang.

PEKERJAAN YANG BELUM SELESAI

Tingkat impas 10-tahun AS telah meningkat sekitar 15 bps menjadi 2.44% sejak awal Juli. Ekspektasi zona euro juga meningkat.

"Penafsiran dovish itu adalah alasan mengapa ekspektasi inflasi naik lagi. Ini hanya menunjukkan bahwa Fed masih memiliki pekerjaan yang belum selesai," kata Patrick Saner, kepala strategi makro dari Swiss Re (OTC:SSREY).

Data pekan lalu menunjukkan inflasi AS tidak berubah pada Juli seharusnya naik memicu pelonggaran lebih lanjut dalam kondisi keuangan.

Tetapi data pekerjaan dan pertumbuhan upah AS baru-baru ini menunjukkan pasar tenaga kerja yang semakin ketat.

Para ekonom mencatat tingkat pengangguran AS, pada 3.5% jauh lebih rendah dari level terendah 4.4% menurut Kantor Anggaran Kongres, dapat tercapai tanpa meningkatkan inflasi.

Pertumbuhan upah tahunan sebesar 5.2% jauh di atas perkiraan Goldman 3.5%. Hal ini perlu untuk menarik inflasi ke bawah target Fed sebesar 2%.

Beberapa pembuat kebijakan Fed telah menolak perubahan harga pasar, menekankan tekad untuk terus mengetatkan kebijakan sampai tekanan harga mereda.

Mereka juga mengatakan bahwa tidak mungkin The Fed akan berporos untuk memangkas suku bunga pada tahun 2023. Penetapan harga dari pemotongan tersebut akan memperketat kondisi keuangan.

MENDORONG BALIK

"Kondisi keuangan perlu lebih diperketat dan untuk itu terjadi, Anda juga perlu melihat beberapa penurunan dalam aset berisiko, harga ekuitas atau peningkatan imbal hasil yang lebih lama. Biasanya itu adalah kombinasi," kata Saner.

Goldman Sachs memperkirakan imbal hasil Treasury AS 10-tahun mencapai 3.30% pada akhir tahun, naik dari 2.80% hari ini.

Yang lain skeptis terhadap penilaian ekuitas saat ini. Morgan Stanley (NYSE:MS) memperkirakan S&P 500 akan turun sekitar 9% pada Juni tahun depan.

Analis UBS mencatat bahwa pasar saham saat ini konsisten dengan inflasi inti yang kembali ke 1.5% -2%. Jika akhirnya poin persentase lebih tinggi, penyesuaian penilaian menyiratkan penurunan 25% di S&P 500, mereka memperkirakan.

"Impian di pasar hanya membuat pekerjaan lebih sulit, dengan melonggarkan kondisi keuangan dan membutuhkan lebih banyak pengetatan moneter untuk mengimbanginya," Bill Dudley, mantan kepala Fed New York, memperingatkan dalam sebuah opini untuk Bloomberg News awal Agustus.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA