Kenaikan Setengah Poin Menyelesaikan Poros Hawkish Fed

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Kenaikan suku bunga setengah poin 'akan berada di atas meja' ketika Federal Reserve (Fed) bertemu pada 3-4 Mei untuk menyetujui yang berikutnya seperti yang diperkirakan sebelumnya menjadi serangkaian kenaikan suku bunga tahun ini, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan Kamis dalam komentar yang menunjuk ke serangkaian tindakan Fed yang agresif ke depan.

"Dengan inflasi yang berjalan kira-kira tiga kali lipat dari target Fed 2%, adalah tepat untuk bergerak sedikit lebih cepat," kata Powell dalam diskusi tentang ekonomi global pada pertemuan Dana Moneter Internasional (IMF). "Lima puluh basis poin akan dibahas untuk pertemuan Mei."

Dalam kemungkinan pernyataan publik terakhirnya sebelum sesi Fed berikutnya, Powell juga mengatakan bahwa dia merasa investor yang saat ini mengantisipasi serangkaian kenaikan setengah poin bereaksi dengan tepat, secara umum, terhadap perjuangan The Fed yang muncul melawan kenaikan inflasi.

GAMBAR BROKER ONLINE
Federal Reserve Chairman Jerome Powell

Komentarnya tampaknya menunjukkan jalur suku bunga yang diharapkan jauh lebih curam daripada yang diproyeksikan pada pertemuan Fed Maret, ketika pembuat kebijakan di median mengantisipasi target suku bunga dana federal semalam akan meningkat menjadi 1.9% pada akhir tahun.

Pedagang dalam kontrak terkait dengan suku bunga dana federal semalam saat ini mengharapkan Fed untuk meningkatkannya ke kisaran antara 2.75% dan 3% pada saat itu, kecepatan yang akan melibatkan kenaikan setengah poin pada tiga pertemuan mendatang dan kenaikan seperempat poin pada pertemuan tahun ini dalam tiga sesi lainnya.

Itu akan membawa tingkat target Fed melampaui level 'netral' dan masuk ke wilayah yang akan mulai membatasi aktivitas ekonomi, menandai salah satu perputaran kebijakan moneter AS yang lebih cepat. Selain itu, The Fed diperkirakan akan mulai mengurangi kepemilikan asetnya sebagai langkah yang selanjutnya akan memperketat kondisi kredit untuk bisnis dan rumah tangga.

TAKUT RESESI

Potensi kecepatan tindakan Fed telah menyebabkan beberapa ekonom memperingatkan resesi sekarang atau mungkin lebih mungkin terjadi jika bisnis dan rumah tangga mengurangi pengeluaran lebih dari yang diantisipasi karena biaya pinjaman naik atau harga saham dan aset lainnya turun nilainya dan memakan kekayaan rumah tangga.

"Saya akan menempatkan kemungkinan bahwa kita masuk ke dalam resesi selama 12 bulan ke depan sekitar satu dari tiga dan itu meningkat," kata kepala ekonom Moody's (NYSE:MCO) Analytics Mark Zandi Jumat pagi di sesi inflasi yang Powell juga berbicara.

Dengan kenaikan suku bunga yang agresif dan pengurangan neraca di depan, itu meningkatkan risiko bahwa Fed menavigasi berbagai hal dengan anggun, dan mendarat … bidang ekonomi di landasan, akan menjadi jauh lebih sulit.

Suku bunga pada Treasury note 2-tahun, jatuh tempo yang paling sensitif terhadap ekspektasi tentang kebijakan Fed, naik di atas 2.7% untuk pertama kalinya sejak Desember 2018. Naiknya imbal hasil pada obligasi jangka pendek dan jangka panjang meningkatkan biaya untuk berbagai pinjaman - terutama hipotek 30 tahun yang biasa digunakan untuk membiayai pembelian rumah, di mana tingkat rata-rata naik menjadi lebih dari 5% minggu ini - saluran utama di mana Fed mempengaruhi perekonomian.

Ekuitas, sementara itu, menambah kerugian mereka saat Powell berbicara. Indeks acuan S&P 500 terakhir turun sekitar 1.2%.

Powell mengakui The Fed sedang berjalan di garis sensitif antara menjinakkan inflasi dan mendorong ekonomi ke dalam penurunan.

"Tujuan kami adalah menggunakan alat kami untuk mendapatkan permintaan dan pasokan kembali sinkron … dan melakukannya tanpa perlambatan yang berarti resesi," kata Powell. "Ini akan sangat menantang."

"Powell mengisyaratkan bahwa menghindari resesi tidak akan mudah. ​​Itu baru," kata Tim Ghriskey, ahli strategi portofolio senior dengan Ingalls & Snyder di New York.

Tetapi mengurangi laju kenaikan inflasi yang cepat, yang lebih dari mengimbangi kenaikan upah bagi kebanyakan orang Amerika dan juga menjadi masalah politik yang mendesak, "adalah sangat penting" kata Powell. "Ekonomi tidak akan berjalan tanpa stabilitas harga."

Sampai baru-baru ini, bank sentral memperkirakan inflasi akan mereda dengan bantuan dari luar karena pembukaan kembali ekonomi dari pandemi memungkinkan aliran barang di seluruh dunia kembali normal. Sebaliknya, penguncian baru di China dan perang di Ukraina telah mengancam babak baru kemacetan, biaya energi yang lebih tinggi dan ketidakpastian.

Powell mengatakan The Fed tidak lagi mengharapkan bantuan apa pun tetapi akan mengandalkan kebijakan moneter yang lebih ketat untuk mengekang permintaan barang dan jasa dan mendorong bisnis untuk mengurangi permintaan pekerja di pasar kerja yang 'panas tidak berkelanjutan'.

"Kami memiliki ekspektasi bahwa inflasi akan mencapai puncaknya sekitar waktu ini dan turun selama sisa tahun ini dan kemudian lebih jauh lagi," kata Powell. "Harapan ini telah mengecewakan di masa lalu … Kami tidak akan mengandalkan bantuan dari penyembuhan sisi pasokan. Kami akan menaikkan suku bunga."

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA