Krisis Kepercayaan Menghambat Pemulihan Ekonomi China

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Jaringan restoran hotpot daging sapi China Baheli, yang hanya menghasilkan sepertiga dari pendapatan sebelum pandemi COVID-19. Tidak berniat untuk melanjutkan ekspansinya. Bahkan jika pihak berwenang membuat infeksi baru menjadi nol.

Masalahnya, kata pendiri Lin Haiping, adalah bahwa konsumen tidak akan mendapatkan kembali kepercayaan mereka dengan tergesa-gesa. Karena pengejaran keras China terhadap strategi 'nol-COVID', melawan tren global hidup dengan virus, telah mengubah gaya hidup mereka.

"Semua rencana bisnis tertunda," kata Lin, yang membuka restoran pertamanya pada 2008 di kota selatan Shantou. Dan dengan cepat memperluas hampir 200 gerai di seluruh China sebelum menutup seperempatnya karena COVID.

"Orang-orang merasa sulit untuk menghasilkan uang, mereka lebih cenderung untuk menabung. Mereka akan membutuhkan waktu untuk melupakan rasa sakit."

Komentarnya mencerminkan kekhawatiran yang lebih luas tentang kemerosotan kepercayaan konsumen dan bisnis di China. Karena pembatasan ketat yang bertujuan membasmi COVID melemahkan pemulihan di ekonomi terbesar kedua di dunia itu dan menghambat pertumbuhan global.

Analis memperkirakan China tumbuh 4% tahun ini, menurut jajak pendapat Reuters. Tingkat yang membuat iri sebagian besar negara tetapi lamban dengan standarnya sendiri.

Itu juga akan kehilangan target pertumbuhan resmi Beijing. Penetapan pertumbuhan tahun ini di sekitar 5.5% untuk pertama kalinya sejak 2015, ketika China mengalami kehancuran pasar saham dan pelarian modal.

Sektor swasta menanggung beban dari perlambatan ekonomi ini.

GAMBAR BROKER ONLINE

Kepercayaan konsumen melayang di dekat rekor terendah, investasi swasta melambat di paruh pertama, dan pengangguran kaum muda mencapai rekor 19.3% mendorong seruan untuk stimulus pemerintah yang lebih mendesak.

Tapi ketidakseimbangan ekonomi yang sudah tinggi menyebabkan sakit kepala bagi Partai Komunis yang berkuasa saat bersiap untuk kongres sekali dalam lima tahun musim gugur ini, di mana Presiden Xi Jinping mungkin akan mengamankan masa kepemimpinan ketiga yang melanggar preseden.

Ratusan juta orang China di lusinan kota menghadapi berbagai pembatasan COVID tahun ini. Dengan puncak pada lockdown penuh Shanghai pada April-Mei. Berbagai macam bisnis juga tutup, setelah diizinkan buka kembali, karena pihak berwenang memainkan COVID-a-mole.

Martin Wawra yang berbasis di Shanghai, CEO divisi Mobilitas Voith Turbo, pembuat suku cadang kendaraan komersial Jerman, mengatakan dia perlu memberhentikan pekerja untuk mencapai titik impas ketika industri truk sangat menderita dari kemacetan logistik yang karena COVID.

Perusahaan swasta juga khawatir tentang krisis properti yang berkembang. Mencakup peningkatkan biaya pinjaman di pasar ekspor utama, meningkatnya ketegangan geopolitik, dan tindakan keras terhadap sektor teknologi dan pendidikan swasta.

Sektor real estat China, yang membentuk sekitar seperempat dari ekonominya. Telah mengalami serangkaian default oleh pengembang sementara semakin banyak pembeli rumah yang menolak untuk membayar hipotek pada proyek yang macet.

"China sedang menghadapi krisis kepercayaan," kata Rob Subbaraman, kepala penelitian makro global Nomura.

"Rumah tangga enggan untuk membelanjakan uang karena kekhawatiran lockdown baru, pembeli rumah potensial telah kehilangan kepercayaan untuk berpartisipasi dalam pra-penjualan dari pengembang yang kekurangan keuangan dan bisnis swasta menahan investasi baru mengingat prospek konsumsi dan ekspor yang semakin gelap."

MEMBALIK PANCAKE

Banyak ekonom dan investor mengaitkan kelesuan ekonomi dengan kebijakan Xi. Yakni mulai dari nol COVID hingga tindakan keras regulasi terhadap pertumbuhan biadab di bidang teknologi, pendidikan, dan sektor lainnya.

Liu yang berusia tiga puluh tahun, yang bekerja untuk sebuah perusahaan internet. Dia melihat gajinya tiga kali lipat sejak bergabung pada tahun 2018. Dan sampai saat ini telah merencanakan untuk membeli sebuah flat dengan dua kamar tidur.

"Saya sangat yakin dengan penghasilan saya," kata Liu, hanya menyebutkan nama keluarganya untuk berbicara bebas tentang majikannya.

Tapi tahun lalu, perusahaannya bereaksi terhadap tindakan keras teknologi dengan memberhentikan pekerja dan memotong gaji, katanya.

Meskipun tidak termasuk di antara mereka yang terkena dampak, Liu berpikir akan lebih bijaksana untuk melunasi hipotek di rumahnya saat ini yang lebih kecil.

Pesimisme sektor swasta yang memberi makan sendiri memicu seruan dari beberapa ekonom China terkemuka agar negara mundur.

"Saya tidak tahu apakah regulator dan pembuat kebijakan mendengar suara perusahaan kami," Yao Yang, dekan National School of Development dari Universitas Peking, mengatakan pada forum online pertengahan Juli.

"Mereka terus mengotak-atik ekonomi, seperti membalik pancake. Bagaimana pengusaha bisa percaya diri?"

RAPAT UTAMA

Pemerintah telah meluncurkan serangkaian pemotongan pajak dan subsidi dalam beberapa pekan terakhir dan investor menantikan pertemuan Politbiro, badan pembuat keputusan Partai Komunis pekan ini, untuk mendapatkan lebih banyak dukungan.

Lebih banyak hutang mungkin akan mendanai belanja infrastruktur, di atas triliunan yuan yang sudah tersalurkan tahun ini ke dalam proyek-proyek semacam itu - pelumas ekonomi China, tetapi semakin berisiko.

Rasio leverage makro China, yang mengukur total hutang terhadap produk domestik bruto, naik menjadi 277.1% pada kuartal pertama, 4.6 poin persentase di atas level akhir 2021.

LEDAKAN PINJAMAN SINGKAT

"Selain meningkatkan dukungan kebijakan, tugas terpenting adalah memandu ekspektasi dan memulihkan kepercayaan," kata seorang penasihat pemerintah karena sensitivitas masalah tersebut.

Orang dalam kebijakan mengatakan Beijing mungkin telah menerima pertumbuhan yang lebih rendah tanpa merevisi target.

Derek Scissors, seorang rekan dari lembaga pemikir American Enterprise Institute yang berbasis di Washington, mengatakan para pembuat kebijakan dapat merekayasa ledakan pinjaman singkat. Tetapi bahwa ekonomi yang lesu bukanlah risiko langsung bagi pemerintah.

"Ada ancaman jangka panjang terhadap legitimasi Xi: apa yang telah dia capai sebagai Sekretaris Partai? Pertanyaan-pertanyaan ini akan dipertajam dalam lima tahun ke depan. Tapi saya ragu mereka akan membuat perbedaan di Kongres Partai tahun ini," katanya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA