Kuroda: BOJ Mempertahankan Kebijakan Mudah, Menghindari Kenaikan Suku Bunga Jangka Pendek

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - BOJ memproyeksikan inflasi akan melebihi targetnya tahun ini dalam perkiraan baru yang dikeluarkan pada Kamis. Tetapi mempertahankan suku bunga sangat rendah dan mengisyaratkan tekadnya untuk tetap menjadi outlier dalam gelombang pengetatan kebijakan bank sentral global.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda menepis kemungkinan pengetatan kebijakan jangka pendek. Dia mengatakan sama sekali tidak memiliki rencana untuk menaikkan suku bunga atau menaikkan batas implisit 0.25% yang ditetapkan untuk target imbal hasil obligasi 10-tahun bank.

GAMBAR BROKER ONLINE

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda

"Ekonomi berada di tengah pemulihan dari pandemi. Memburuknya persyaratan perdagangan Jepang juga menyebabkan arus keluar pendapatan," kata Kuroda dalam konferensi pers.

"Karena itu, kami harus melanjutkan kebijakan mudah kami untuk memastikan kenaikan laba perusahaan mengarah pada pertumbuhan upah dan harga yang moderat," katanya.

Seperti yang diperkirakan secara luas, BOJ mempertahankan target -0,1% untuk suku bunga jangka pendek dan imbal hasil obligasi 10-tahun sekitar 0%.

Bahasa dovish BOJ menonjol dalam kesibukan kenaikan suku bunga bank sentral baru-baru ini untuk memerangi inflasi yang melonjak. Bank Sentral Eropa mungkin akan mengikuti pada hari Kamis dengan kenaikan suku bunga pertama dalam 11 tahun.

Sementara kenaikan biaya bahan bakar dan komoditas telah mendorong inflasi Jepang di atas target 2% BOJ telah berulang kali mengatakan tidak terburu-buru untuk menarik stimulus karena pertumbuhan global yang melambat menutupi prospek ekonomi yang masih lemah.

"Ketidakpastian seputar ekonomi Jepang sangat tinggi. Kita harus waspada terhadap pergerakan pasar keuangan dan mata uang. Demikian dampaknya terhadap ekonomi dan harga," kata BOJ dalam rilisan laporan triwulanan setelah keputusan tersebut.

Menggarisbawahi kekhawatirannya atas penurunan tajam yen baru-baru ini. BOJ memasukkan dalam laporan peringatan langka bahwa volatilitas tajam di pasar mata uang adalah salah satu risiko bagi perekonomian Jepang.

Dalam proyeksi kuartalan baru, dewan menaikkan perkiraan inflasi konsumen inti untuk tahun fiskal saat ini yang berakhir pada Maret 2023 menjadi 2.3% dari 1.9%. Ini juga menaikkan perkiraan inflasi untuk tahun berikutnya menjadi 1.4% dari 1.1%.

Tetapi BOJ memangkas perkiraan pertumbuhan tahun fiskal ini menjadi 2.4% dari 2.9%. Juga memperingatkan potensi pukulan dari kendala pasokan yang masih ada, kenaikan harga komoditas dan pandemi COVID-19.

BOJ mengatakan ekspektasi inflasi meningkat dan kemungkinan akan meningkat lebih lanjut termasuk melalui kenaikan upah.

BERENANG MELAWAN PENGETATAN MONETER GLOBAL

Dalam rilisan sebuah pernyataan setelah keputusan tersebut, BOJ tidak mengubah janji untuk meningkatkan stimulus jika perlu dan mempertahankan suku bunga pada level saat ini atau lebih rendah untuk mendukung pertumbuhan.

Namun berenang melawan gelombang pengetatan moneter global bukannya tanpa biaya. Perbedaan kebijakan telah mendorong yen Jepang ke posisi terendah 24 tahun. Hal ini merugikan rumah tangga dan pengecer dengan meningkatkan biaya impor yang sudah melonjak.

Sementara memperingatkan bahwa penurunan tajam yen baru-baru ini tidak diinginkan, Kuroda mengesampingkan kemungkinan menggunakan kenaikan suku bunga untuk memperlambat penurunan mata uang.

"Saya tidak berpikir kenaikan suku bunga kecil bisa menghentikan penurunan yen," kata Kuroda. "Jika kita ingin menghentikan penurunan yen dengan kenaikan suku bunga, kita harus menaikkan suku bunga banyak. Itu akan menimbulkan kerusakan besar pada perekonomian," tambahnya.

Kuroda juga menggambarkan pembelian obligasi besar-besaran BOJ pada bulan Juni sebagai langkah sementara. Tetapi perlu untuk mempertahankan batas imbal hasil terhadap perdagangan spekulatif.

Data BOJ baru-baru ini menunjukkan bank sentral terpaksa melahap rekor obligasi pemerintah Jepang (JGB) senilai 16 triliun yen ($ 116 miliar) pada bulan Juni. Dengan tujuan untuk mempertahankan batas imbal hasil 0.25%.

Pembelian agresif mendorong kepemilikan BOJ di pasar obligasi melewati 50% mundur dari upaya masa lalu untuk secara bertahap mengurangi neraca besar dan menyebabkan ketegangan di pasar berjangka.

"Membiarkan suku bunga naik di atas target kami. Hanya demi melindungi fungsi pasar, akan bertentangan dengan tujuan kami untuk menjaga kebijakan moneter tetap longgar," kata Kuroda.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA