Kuroda: Pergerakan Yen yang Cukup Tajam Dapat Merugikan Bisnis

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Gubernur Bank of Japan (BOJ) Haruhiko Kuroda mengatakan pada hari Senin bahwa pergerakan yen baru-baru ini cukup tajam dan dapat merusak rencana bisnis perusahaan, menawarkan peringatan terkuatnya hingga saat ini tentang risiko yang berasal dari depresiasi mata uang.

Kuroda mengatakan bahwa tidak ada perubahan dalam penilaiannya secara keseluruhan, pelemahan yen baik untuk perekonomian karena meningkatkan nilai keuntungan yang diperoleh perusahaan Jepang di luar negeri.

Namun dia mengatakan penurunan yen menjadi sekitar 125-126 yen terhadap dollar dari sekitar 115-116 yen sebulan lalu, yang cukup fluktuatif dapat merugikan perusahaan.

"Penurunan yen baru-baru ini, yang kehilangan sekitar 10 yen terhadap dollar dalam waktu sekitar satu bulan, cukup tajam dan dapat menyulitkan perusahaan untuk menetapkan rencana bisnisnya," kata Kuroda kepada parlemen.

"Dalam hal itu, kita perlu memperhitungkan efek negatif dari pelemahan yen," katanya.

GAMBAR BROKER ONLINE
Haruhiko Kuroda (BOJ)

Pedagang membeli yen pada komentar tersebut, membantu mendorong dollar turun 0.2% menjadi 126.552 yen terendah intraday pada hari Senin.

Kuroda mengulangi pandangannya bahwa BOJ harus mempertahankan program stimulus besar-besaran untuk mendukung pemulihan ekonomi yang rapuh.

Yen telah merosot ke posisi terendah dua dekade terhadap dollar di tengah prospek melebarnya perbedaan suku bunga AS-Jepang, dengan BOJ terlihat mempertahankan suku bunga sangat rendah bahkan ketika Federal Reserve merencanakan kenaikan suku bunga menuju netral.

Seorang mantan diplomat mata uang, Kuroda telah secara konsisten mengkhotbahkan manfaat dari pelemahan yen meskipun ada kekhawatiran di antara anggota parlemen bahwa penurunan yen yang lebih tajam dapat merugikan perekonomian dengan menggelembungkan biaya impor yang sudah meningkatnya harga bahan bakar dan makanan.

Pernyataan terakhirnya lebih dekat dengan pernyataan Menteri Keuangan Shunichi Suzuki, yang pada hari Senin mengulangi peringatan yang dia buat minggu lalu bahwa penurunan yen baru-baru ini bisa berdampak buruk bagi perekonomian.

"Dalam situasi seperti sekarang ketika perusahaan belum cukup menaikkan harga dan upah, yen yang lemah tidak diinginkan," kata Suzuki. "Faktanya, ini adalah penurunan yen yang buruk."

Suzuki menolak berkomentar ketika ditanya apakah Tokyo siap untuk campur tangan di pasar mata uang untuk membendung penurunan yen.

Bahkan Masakazu Tokura, yang mengepalai lobi bisnis terbesar Jepang, Keidanren lama dianggap sebagai penggemar yen yang lemah mengatakan pergeseran produksi di luar negeri di antara perusahaan-perusahaan Jepang ketika yen kuat di masa lalu agak melemahkan manfaat mata uang yang lebih lemah pada ekspor, sekaligus meningkatkan biaya impor energi.

"Di masa lalu ketika yen melemah, neraca perdagangan, transaksi berjalan dan ekonomi semuanya baik-baik saja," kata Tokura kepada wartawan. "Ini tidak lagi sesederhana itu."

Tokura juga mengatakan terlalu dini bagi bank sentral untuk memperdebatkan penyesuaian kebijakan moneter untuk mempengaruhi pergerakan mata uang.

Takeshi Minami, kepala ekonom dari Norinchukin Research Institute, mengatakan "Kuroda mungkin telah menyelaraskan pandangannya sedikit lebih dekat dengan menteri keuangan, untuk menghindari kesan pasar bahwa keduanya tidak saling berhadapan dalam masalah ini."

"Tapi saya tidak berpikir BOJ akan melakukan sesuatu untuk mempengaruhi nilai tukar mata uang karena itu sesuatu di luar mandatnya."

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA