Minyak Mentah Mendaki Saat Pasar Bensin AS Menguat, China Melonggarkan Pembatasan

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Minyak mentah melonjak di tengah tanda-tanda pengetatan lebih lanjut di pasar produk utama AS dan spekulasi bahwa China bergerak lebih dekat untuk melonggarkan penguncian anti-virus yang telah melemahkan permintaan minyak mentah di importir terbesar dunia saat ini.

West Texas Intermediate naik di atas $113 per barel setelah jatuh pada hari Selasa. American Petroleum Institute melaporkan persediaan bensin turun lebih dari 5 juta barel pekan lalu, menurut orang yang mengetahui data tersebut, yang juga menunjukkan kepemilikan minyak mentah yang lebih rendah. Angka resmi datang kemudian pada hari Rabu.

Di Asia, sementara itu, para pedagang mencari sinyal bahwa pejabat China mungkin siap untuk mengurangi pembatasan yang diberlakukan di Shanghai dan kota-kota besar lainnya untuk memerangi wabah virus corona, yang berpotensi menghidupkan kembali konsumsi energi. Pusat komersial utama kembali melaporkan tidak ada kasus baru di luar karantina.

GAMBAR BROKER ONLINE

Minyak berada di jalur untuk kenaikan bulanan keenam, berpotensi menjadi yang terbaik dalam satu dekade karena meningkatnya permintaan dan gangguan dari perang di Ukraina bergabung untuk mendukung kenaikan. Lonjakan ini berkontribusi pada inflasi yang lebih tinggi dan Ketua Federal Reserve Jerome Powell berjanji pada hari Selasa bahwa bank sentral AS akan terus menaikkan suku bunga sampai ada bukti yang jelas bahwa kenaikan harga melambat.

"Data inventaris AS telah terbukti mendukung minyak," kata Warren Patterson, kepala strategi komoditas di ING Groep (AS:INGA) NV yang berbasis di Singapura. "Pasar bensin yang mengetat saat kita memasuki musim mengemudi seharusnya mendukung permintaan minyak mentah, mengingat kebutuhan untuk menjalankan kilang yang lebih tinggi."

Pasar minyak berada dalam keterbelakangan, pola bullish di mana harga jangka pendek diperdagangkan di atas harga yang lebih jauh. Selisih antara dua kontrak Desember terdekat WTI mendekati $13 per barel, naik dari $5 pada awal tahun.

Harga bensin AS, baik kontrak berjangka dan di pompa - telah menyentuh tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya meskipun Presiden Joe Biden memerintahkan pelepasan besar-besaran minyak mentah dari cadangan strategis. Kepemilikan bensin telah turun sekitar 3% pada tahun 2022 dan berada di bawah rata-rata musiman lima tahun.

Dengan musim mengemudi musim panas akan segera dimulai, ada banyak rasa sakit di pompa. Harga bensin eceran telah naik di atas $4 per galon di semua negara bagian AS untuk pertama kalinya, dengan California, negara bagian yang paling mahal, melihat harga rata-rata lebih dari $6 per galon, menurut data dari klub otomotif AAA.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA