Minyak Mentah Tetap Solid

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Kekhawatiran atas ketatnya pasokan global pasca penghentian beberapa ekspor dari Libya menjadi faktor kuat naiknya harga minyak mentah pada sesi transaksi Senin kemarin.

Namun, aspek permintaan juga mulai cerah, menyusul pembukaan kembali pabrik-pabrik di Shanghai-China pasca kebijakan karantina dari COVID-19.

Kedua kontrak Brent dan WTI tersebut, telah naik lebih dari 1% dan mencapai level tertinggi sejak 28 Maret, menyusul krisis politik di Libya. Libya melaporkan tidak bisa mengirimkan minyak dari ladang minyak terbesarnya dan menutup ladang lain karena dampak unjuk rasa.

Namun geliat minyak mentah agak tertahan oleh penguatan USD yang menggapai level tertinggi dua tahun karena penguatan USD akan melukai pembeli minyak mentah yang menggunakan mata uang selain USD.

Saat pasokan ketat kian mengancam, disusul kabar permintaan dari China (importir minyak terbesar di dunia) yang berpotensi naik, menjelang persiapan dibukanya pabrik-pabrik di Shanghai.

Di sisi lain, kemungkinan Uni Eropa menerapkan sanksi larangan impor minyak mentah dari Rusia terus menjadi faktor kegelisahan pasar. Pihak Ukraina pada pagi hari Selasa ini mengatakan bahwa Rusia telah memulai serangan baru di sisi Timur.

Dan komentar tajam pihak Rusia juga turut menjadi pemicu minyak tetap berpotensi melejit sebagaimana dijelaskan oleh seorang analis.

"Sentimen pasar didukung oleh menteri Rusia yang menandaskan bahwa semakin banyak negara yang melarang impor minyak Rusia berarti harga minyak (berpotensi) melebihi level tertinggi dalam sejarah."

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA