Pabrik China Bangkit Namun Konsumsi Masih Lemah Menunjukkan Pemulihan Ekonomi Belum Kuat

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Perekonomian China menunjukkan tanda-tanda pemulihan pada Mei setelah merosot pada bulan sebelumnya karena produksi industri naik. Kenaikan yang secara tak terduga tetapi konsumsi masih lemah. Hal ini menggarisbawahi tantangan bagi pembuat kebijakan di tengah hambatan terus-menerus dari pembatasan ketat COVID.

Namun data tersebut memberikan jalan untuk merevitalisasi pertumbuhan di ekonomi terbesar kedua di dunia itu. Setelah bisnis dan konsumen terpukul keras. Hal ini karena penguncian penuh atau sebagian di puluhan kota pada Maret dan April. Termasuk penutupan yang berlarut-larut di pusat komersial Shanghai.

Output industri tumbuh 0.7% pada Mei dari tahun sebelumnya setelah jatuh 2.9% pada April. Sumber data dari Biro Statistik Nasional (NBS) menunjukkan pada hari Rabu. Bandingkan dengan penurunan 0.7% yang diperkirakan oleh analis dalam jajak pendapat Reuters.

Kenaikan di sektor industri karena pelonggaran lockdown COVID dan permintaan global yang kuat. Ekspor China tumbuh pada kecepatan dua digit di bulan Mei, menghancurkan ekspektasi karena pabrik memulai kembali dan hambatan logistik mereda.

Sektor pertambangan memimpin dengan output tahunan naik 7.0% di bulan Mei. Sementara di industri manufaktur naik sedikit 0.1% sebagian besar dorongan karena produksi kendaraan energi baru yang melonjak 108.3% tahun-ke-tahun.

GAMBAR BROKER ONLINE

"Data aktivitas melukiskan gambaran pemulihan ekonomi di bulan Mei tetapi hanya lambat," kata Iris Pang, Kepala Ekonom China dari ING.

"Pemerintah kemungkinan akan merespons kelemahan ekonomi ini dengan memberikan lebih banyak stimulus fiskal," kata Pang.

Saham China naik setelah rilisan data dengan blue-chip China daratan naik 1.8% dan saham Hong Kong 1.4% lebih tinggi. Namun berbeda dengan sesi yang sebagian besar tenang untuk sebagian besar pasar saham Asia lainnya.

Fu Linghui, juru bicara dari NBS mengatakan pada konferensi pers bahwa dia memperkirakan pemulihan dapat meningkat lebih lanjut pada Juni. Pemulihan dapat meningkat karena dukungan kebijakan.

"Namun, lingkungan internasional masih kompleks dan parah," katanya, menyoroti risiko terhadap prospek.

"Pemulihan domestik kami masih pada tahap awal dengan pertumbuhan indikator utama pada level rendah," kata Fu.

KONSUMSI LEMAH

Kehati-hatian itu dalam data konsumsi, yang tetap lemah karena pembeli terkurung dalam rumah mereka di Shanghai dan kota-kota lain. Penjualan ritel turun lagi 6.7% di bulan Mei dari tahun sebelumnya, di atas kontraksi 11.1% bulan sebelumnya.

Mereka sedikit lebih baik dari perkiraan penurunan 7.1%. Sedikit lebih baik karena peningkatan pengeluaran untuk barang-barang dasar, seperti biji-bijian, minyak nabati dan makanan dan minuman.

"Kita tidak boleh terlalu optimis tentang konsumsi karena pemulihannya cukup lambat. Wabah COVID yang berulang kali timbul, pertumbuhan pendapatan yang lebih lambat. Pandangan yang hati-hati tentang ekspektasi masa depan. Tidak akan ada belanja balas dendam, seperti yang orang perkirakan," kata Wang Jun, kepala ekonom dari Zhongyuan Bank.

Penjualan di industri katering, sektor yang sangat sensitif terhadap pembatasan COVID. Dampaknya mengalami kontraksi sebesar 21.1% pada Mei, bandingkan dengan penurunan 22.7% pada April.

Investasi aset tetap, pendorong pertumbuhan akan menopang perekonomian. Telah naik 6.2% dalam lima bulan pertama, mengalahkan perkiraan kenaikan 6.0%. Tetapi melambat dari kenaikan 6.8% dalam empat bulan pertama.

Penjualan properti China turun pada kecepatan yang lebih lambat di bulan Mei. Hal ini menunjukkan sentimen pembeli yang membaik. Membaik karena adanya serangkaian langkah kebijakan pelonggaran oleh kota-kota di seluruh negeri untuk meningkatkan permintaan. Data tersebut membuat saham pengembang China melonjak.

Namun pekerjaan tetap menjadi perhatian besar. Tingkat pengangguran berbasis survei nasional turun menjadi 5.9% pada Mei dari 6.1% pada April. Namun masih di atas target pemerintah 2022 di bawah 5.5%.

Secara khusus, survey tingkat pengangguran di 31 kota besar naik menjadi 6.9%, rekor tertinggi. Beberapa ekonom memperkirakan pekerjaan memburuk sebelum menjadi lebih baik, dengan rekor jumlah lulusan yang memasuki dunia kerja di musim panas.

PBOC pada hari Rabu mempertahankan suku bunga kebijakan jangka menengah tidak berubah untuk bulan kelima berturut-turut, sesuai dengan ekspektasi pasar.

KETAKUTAN LOCKDOWN

Kabinet China baru-baru ini mengumumkan paket langkah-langkah dukungan ekonomi yang luas. Meskipun analis mengatakan target PDB resmi sekitar 5.5% untuk tahun ini akan sulit tercapai tanpa menghilangkan strategi nol-COVID.

Kekhawatiran akan penguncian baru juga tampak besar di bawah kebijakan COVID yang ketat. Pihak berwenang di Beijing memperingatkan pada hari Selasa. Peringatan untuk kota berpenduduk 22 juta itu berada dalam berpacu dengan waktu. Tujuannya mengatasi wabah paling serius sejak pandemi mulai ketika kasus-kasus yang terkait dengan bar 24 jam tumbuh.

Shanghai masih bergulat dengan kasus COVID yang masih ada setelah muncul dari lockdown selama dua bulan.

Penguncian lebih lanjut dan risiko gangguan rantai pasokan di tengah wabah COVID. Di masa depan dapat membatasi rebound ekonomi, kata para analis.

"Tren pemulihan jangka pendek pada Juni menjadi jelas. Tetapi ekonomi masih agak jauh dari operasi normal," kata Wang dari Zhongyuan Bank.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA