Pasca Fed Menaikkan Rate, USD Sejenak Terkoreksi

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Tanpa kejutan, Fed telah mendongkrak suku bunga sebesar 0.25% pada Kamis dini hari (17 Maret 2022) sehingga sentiment yang sebelumnya telah terbentuk direspon bias saja dan dijadikan momentum para trader dan investor mengamankan profit dengan mengurangi porsi beli USD, yang memicu USD berbalik menjejaki fase koreksi terhadap rival mata uang utama lainnya.

Namun, yang membuat pasar terkejut adalah kenaikan suku bunga Fed pertama sejak 2018 dimasukan dalam siklus proyeksi kenaikan 0.25% pada sisa 6 pertemuan terakhir tahun ini.

Sejatinya tingkat kenaikan suku bunga mesti menjinakkan inflasi yang tinggi sehingga meminimkan daya beli warga terhadap kebutuhan sehari-hari, namun hal tersebut beresiko menghambat pertumbuhan dan bisa menjerumuskan ekonomi kembali ke jurang resesi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Di sisi lain, Ketua Fed, Jerome Powell menandaskan keyakinannya bahwa ekonomi dapat berkembang meskipun kebijakannya kurang akomodatif.

"Harapan saya adalah mereka akan menjadi lebih hawkish seiring berjalannya waktu, terutama bila inflasi tetap tinggi" ujar Andy Kapyrin, Kepala Investasi RegentAtlantic.

Terlepas dari nada ketidaksetujuan yang dari beberapa ekonom, yang jelas dengan menerapkan kebijakan kenaikan suku bunga, Fed dipandang telah meniti jalur kejelasan yang diproyeksikan dan keyakinan Fed bahwa ekonomi cukup kuat untuk menangani perpaduan antara pengetatan kebijakan, inflasi yang tinggi serta harga komoditas yang bergejolak pasca invasi Rusia atas Ukraina.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA