PBOC Secara Tak Terduga Memangkas Suku Bunga

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - PBOC memangkas suku bunga pinjaman utama dalam langkah mengejutkan pada Senin. Dengan tujuan untuk menghidupkan kembali permintaan karena data menunjukkan ekonomi secara tak terduga melambat pada Juli. Yakni dengan aktivitas pabrik dan ritel tertekan oleh kebijakan nol-COVID Beijing dan krisis properti.

Serangkaian angka yang suram menunjukkan ekonomi terbesar kedua di dunia itu sedang berjuang untuk melepaskan pukulan kuartal Juni terhadap pertumbuhan akibat pembatasan COVID yang ketat. Hal ini mendorong beberapa ekonom untuk menurunkan proyeksi mereka.

Output industri tumbuh 3.8% pada Juli dari tahun sebelumnya, menurut Biro Statistik Nasional (NBS). Di bawah ekspansi 3.9% pada Juni dan peningkatan 4.6% seperti perkiraan analis dalam jajak pendapat Reuters.

GAMBAR BROKER ONLINE

PBOC

Penjualan ritel, yang baru saja kembali ke pertumbuhan di bulan Juni, naik 2.7% dari tahun lalu. Namun meleset dari perkiraan untuk pertumbuhan 5.0% dan pertumbuhan 3.1% yang terlihat di bulan Juni.

"Data Juli menunjukkan bahwa pemulihan pasca-lockdown kehilangan tenaga karena dorongan satu kali dari pembukaan. Namun kembali gagal dan boikot hipotek memicu kemerosotan baru di sektor properti." Julian Evans-Pritchard, ekonom senior China dari Capital Economics berpendapat.

"Bank Rakyat China sudah menanggapi tantangan ini dengan meningkatkan dukungan … Tetapi dengan pertumbuhan kredit terbukti kurang responsif terhadap pelonggaran kebijakan daripada di masa lalu. Ini mungkin tidak akan cukup untuk mencegah pelemahan ekonomi lebih lanjut."

Saham lokal menyerahkan keuntungan sebelumnya setelah data sementara yuan melemah ke level terendah satu minggu terhadap dollar. Demikian mata uang Australia dan Selandia Baru mundur dari level tertinggi dua bulan terakhir.

Ekonomi China nyaris lolos dari kontraksi pada kuartal Juni. Sempat tertatih-tatih oleh penguncian pusat komersial Shanghai, penurunan yang semakin dalam di pasar properti dan belanja konsumen yang terus-menerus melemah.

Risiko masih berlimpah karena banyak kota di China. Termasuk pusat manufaktur dan tempat wisata populer, memberlakukan tindakan penguncian pada Juli setelah wabah baru varian Omicron yang lebih menular dari virus corona ditemukan.

Sektor properti, yang semakin diguncang oleh boikot hipotek yang membebani sentimen pembeli, memburuk pada Juli. Investasi properti jatuh 12.3% bulan lalu, tingkat tercepat tahun ini. Sementara penurunan penjualan baru semakin dalam menjadi 28.9%.

Nie Wen, ekonom yang berbasis di Shanghai dari Hwabao Trust, menurunkan perkiraannya untuk pertumbuhan produk domestik bruto kuartal ketiga sebesar 1 poin persentase menjadi 4-4.5% setelah data yang lebih lemah dari perkiraan.

ING juga memangkas perkiraan mereka untuk pertumbuhan PDB China 2022 menjadi 4% dari sebelumnya 4.4%. Dan memperingatkan kemungkinan penurunan lebih lanjut, tergantung pada kekuatan ekspor.

USAHA MENYEIMBANGKAN

Untuk menopang pertumbuhan, bank sentral pada Senin secara tak terduga menurunkan suku bunga fasilitas pinjaman utama untuk kedua kalinya tahun ini. Analis memperkirakan pemotongan tersebut kemungkinan akan mengarah pada penurunan yang sesuai dalam suku bunga pinjaman acuan minggu depan.

Banyak yang percaya ruang bagi Bank Rakyat China untuk melonggarkan kebijakan lebih lanjut mendapat batasan dari kekhawatiran tentang arus keluar modal karena Federal Reserve AS, dan ekonomi lainnya, secara agresif menaikkan suku bunga untuk melawan inflasi yang melonjak.

"Permintaan kredit yang sangat lamban pada bulan Juli didukung oleh pertumbuhan aktivitas yang lemah, penurunan lebih lanjut dalam indikator properti dan inflasi IHK yang lebih rendah dari perkiraan mungkin telah berkontribusi pada langkah PBOC," kata analis di Goldman Sachs (NYSE:GS).

"Ke depan, apakah PBOC akan memangkas suku bunga lagi bisa bergantung pada data dalam pandangan kami."

Angka resmi pada hari Jumat menunjukkan pinjaman yuan baru jatuh lebih dari perkiraan pada bulan Juli karena perusahaan dan konsumen tetap waspada terhadap mengambil hutang.

Pembuat kebijakan China mencoba menyeimbangkan kebutuhan untuk menopang pemulihan yang rapuh dan memberantas kluster COVID-19 baru. Akibatnya, perkiraan ekonomi akan meleset dari target pertumbuhan resminya tahun ini - yang penetapannya sekitar 5.5% untuk pertama kalinya sejak 2015.

Di provinsi Zhejiang timur, kota Yiwu, pemasok global utama produk kecil dan murah, telah bergulat dengan gangguan terkait COVID secara terus-menerus sejak Juli. Banyak bagian Yiwu telah lockdown sejak 11 Agustus.

"Kami telah menghentikan produksi pabrik sejak kota memberlakukan mode tenang." Seorang manajer penjualan dari pabrik Yiwu yang membuat barang-barang konsumsi berpendapat.

KEBIJAKAN YANG TERLALU SEDIKIT, TERLAMBAT, TIDAK EFISIEN

Investasi aset tetap. Yang Beijing harapkan di 2022 dari periode yang sama tahun sebelumnya dibandingkan perkiraan naik. Namun turun 6.2% dari lonjakan 6.1% pada Januari-Juni.

Situasi ketenagakerjaan tetap rapuh. Tingkat pengangguran berbasis survei nasional sedikit berkurang menjadi 5.4% pada Juli. Penurunan dari 5.5% pada Juni, meskipun pengangguran kaum muda tetap tinggi, mencapai rekor 19.9% pada Juli.

"Dalam pandangan kami, pertumbuhan China di semester kedua akan secara signifikan terhambat oleh strategi nol-COVID, sektor properti yang memburuk, dan kemungkinan perlambatan pertumbuhan ekspor," kata analis dari Nomura.

"Dukungan kebijakan Beijing bisa jadi terlalu sedikit, terlambat dan terlalu tidak efisien."

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA