Reuters poll: Mata Uang Asia Bertahan Sedikit Dipicu Oleh Kekhawatiran Ekonomi China

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Taruhan bearish pada mata uang Asia berkurang di tengah tanda-tanda bahwa kesulitan ekonomi China dapat mereda dengan pelonggaran pembatasan COVID-19 tetapi analis masih waspada terhadap lockdown di masa depan dan arah kebijakan moneter AS, jajak pendapat Reuters (Reuters poll) menunjukkan pada hari Kamis.

Posisi sell pada won Korea Selatan dan dollar Taiwan berada di level terendah sejak akhir Februari, sementara posisi pada yuan China merosot ke level terendah enam minggu, menurut survei dua minggu terhadap 11 responden.

Sentimen investor membaik, dibandingkan dengan dua minggu yang lalu karena kota-kota besar China termasuk Shanghai mengurangi pembatasan setelah dua bulan dikunci dan ketika negara itu meluncurkan langkah-langkah stimulus baru untuk meningkatkan ekonominya.

GAMBAR BROKER ONLINE

Yuan, yang depresiasinya telah memicu aksi jual mata uang Asia lainnya pada pertengahan April, pulih dari level terendah 20 bulan yang disentuhnya beberapa minggu lalu.

Namun, para analis masih skeptis terhadap pertumbuhan ekonomi China.

"Saya tidak yakin kekhawatiran (pertumbuhan) telah berkurang sebanyak itu," kata Rob Carnell, kepala penelitian dan kepala ekonom untuk Asia-Pasifik dari ING.

"Ada banyak keraguan bahwa ini (pembatasan santai di Shanghai) menandai akhir dari masalah China dengan COVID-19 dan penguncian."

Sentimen di Asia juga dibantu oleh ekspektasi yang mendingin dari kenaikan suku bunga AS yang agresif meskipun kekhawatiran atas inflasi dan resesi global telah memburuk di tengah sinyal ambigu dari Fed dan gubernurnya.

Posisi sell pada baht Thailand berada di level terendah sejak April, menjelang pertemuan penting bank sentral (BOT) minggu depan.

Sementara pelonggaran pembatasan COVID-19 membantu ekonomi negara itu menunjukkan peningkatan bertahap pada Mei, inflasi utamanya telah melampaui kisaran target bank sentral.

"BOT belum memberi sinyal niatnya untuk menormalkan kebijakan, tetapi kami melihat peningkatan risiko untuk pergeseran hawkish," tulis ekonom dari DBS dalam sebuah catatan, menambahkan bahwa kenaikan pertama bisa terjadi pada kuartal keempat 2022.

Bank sentral Asia lainnya telah bergerak untuk memperketat kebijakan dalam beberapa bulan terakhir di tengah meningkatnya tekanan inflasi, rebound ekonomi dari pandemi dan sikap hawkish dari The Fed.

Pekan lalu, bank sentral Korea Selatan menyampaikan kenaikan suku bunga kedua berturut-turut dan memperkirakan kenaikan agresif lebih lanjut untuk menahan inflasi konsumen turun dari tertinggi 13 tahun.

Kenaikan berturut-turut oleh Bank of Korea mengikuti lebih dari 100 basis poin kumulatif pengetatan sejak Agustus 2021 dalam salah satu kampanye pengetatan paling kuat yang pernah dilakukan oleh bank tersebut.

Jajak pendapat penentuan posisi mata uang Asia difokuskan pada apa yang diyakini oleh para analis dan manajer investasi sebagai posisi pasar saat ini dalam sembilan mata uang pasar berkembang Asia: Yuan China, Won Korea Selatan, Dollar Singapura, Rupiah Indonesia, Dollar Taiwan, Rupee India, Peso Filipina, Malaysia ringgit dan baht Thailand.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA