Reuters Poll: Pertumbuhan Global Melemah Karena Lonjakan Inflasi

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Ekonomi global berada dalam cengkeraman perlambatan serius. Ringkasnya beberapa negara ekonomi utama berisiko tinggi mengalami resesi. Dengan hanya sedikit penurunan inflasi yang berarti selama tahun depan, menurut jajak pendapat para ekonom Reuters.

Sebagian besar bank sentral baru setengah jalan melalui siklus kenaikan suku bunga yang masih mendesak. Karena banyak pembuat kebijakan menebus kesalahan kolektif dalam penilaian tahun lalu. Hal ini karena tekanan inflasi terkait rantai pasokan tidak akan bertahan lama.

GAMBAR BROKER ONLINE

Itu membawa risiko lain - bank sentral bergerak terlalu cepat tanpa meluangkan waktu untuk menilai kerusakan dari kenaikan suku bunga tercepat dalam lebih dari satu generasi setelah lebih dari satu dekade suku bunga mendekati nol.

Terlepas dari respons agresif mereka. Dalam beberapa kasus, yang terbesar dalam beberapa dekade. Yakni inflasi belum mereda di sebagian besar hampir 50 negara. Hal ini juga tercakup dalam survei Reuters 27 Juni-25 Juli terhadap lebih dari 500 analis di seluruh dunia.

Federal Reserve AS yang akan menaikkan suku bunga sebesar 75 bp lagi pada hari Kamis, adalah contohnya. Inflasi di sana, saat ini pada level tertinggi empat dekade sebesar 9.1%. Dalam kasus ini mungkin tidak akan turun ke target 2% The Fed hingga setidaknya 2024.

Melonjaknya inflasi telah berubah menjadi krisis biaya hidup yang serius di sebagian besar dunia, mendorong risiko resesi.

Sudah ada peluang 40% rata-rata resesi terjadi di ekonomi terbesar dunia di tahun mendatang. Dengan naik tajam dari tiga bulan lalu, dan peluang itu juga meningkat untuk zona euro dan Inggris.

"Dinamika resesi semakin jelas dalam perkiraan kami. Khususnya, kami sekarang melihat beberapa ekonomi utama - termasuk Amerika Serikat dan kawasan euro - tergelincir ke dalam resesi. Meski begitu, waktu penurunan ini bervariasi, dan mungkin akan relatif ringan. ," kata Nathan Sheets, kepala ekonom global dari Citi.

EKONOMI GLOBAL MELAMBAT

"Dengan metrik apa pun, ekonomi global melambat dan prospek memburuk. Resesi global, memang ada dan merupakan bahaya yang jelas dan sekarang."

Pertumbuhan global diperkirakan melambat menjadi 3.0% tahun ini diikuti oleh 2.8% berikutnya. Keduanya diturunkan dari 3.5% dan 3.4% dalam jajak pendapat triwulanan terakhir di bulan April. Itu dibandingkan dengan perkiraan terbaru IMF sebesar 3.2% dan 2.9%.

Dari 48 ekonomi yang tercakup, 77% dari perkiraan pertumbuhan diturunkan untuk tahun depan dengan hanya 13% yang tidak berubah dan 10% yang ditingkatkan.

Grafik: Reuters Poll - Revisi pertumbuhan PDB 2023.

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/polling/gkplgyeabvb/Reuters%20Poll%20-%202022%20Global%20GDP%20growth%20revisions.png

Demikian pula, prakiraan inflasi untuk hampir 90% dari 48 ekonomi meningkatkan untuk tahun depan dan lebih dari 45% untuk 2024. Itu berarti tidak ada jeda cepat dari krisis biaya hidup yang membebani rumah tangga.

Memang, sebagian besar responden mengatakan setidaknya tahun depan sebelum krisis mereda secara signifikan (86%) dengan lebih dari sepertiga (39%) mengatakan lebih dari setahun.

Di antara 19 bank sentral global teratas yang tercakup, mayoritas kecil, 11 akan melihat inflasi kembali ke target tahun depan.

Delapan sisanya tidak, termasuk beberapa yang terbesar seperti The Fed, Bank Sentral Eropa, Bank Inggris dan Reserve Bank of India.

Grafik: Reuters Poll - Prospek kebijakan moneter dan inflasi global.

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/polling/zjpqkzloypx/Reuters%20Poll%20-%20Global%20monetary%20policy%20and%20inflation%20outlook.png

KENAIKAN SUKU BUNGA

Bank-bank sentral ekonomi berkembang yang tercakup juga oleh jajak pendapat lebih jauh melalui siklus kenaikan yang mungkin terjadi, rata-rata sekitar tiga perempat. Ini condong lebih tinggi sebagian oleh kampanye suku bunga awal dan agresif oleh bank sentral Brasil. Sebagai contoh, salah satu yang pertama keluar dari gerbang.

Yang maju, sebaliknya, hanya rata-rata sekitar setengah jalan, tertahan sebagian oleh Bank Sentral Eropa. Yang baru saja mulai menaikkan suku bunga.

Itu berarti lebih banyak kenaikan suku bunga masih terbentang di depan.

"Kami sangat prihatin dengan dua perkembangan. Pertama, pergeseran ke kenaikan agresif di banyak bank sentral. Ini adalah hasil yang tak terelakkan dari keterlambatan. Namun, ini sangat meningkatkan risiko overkill. Karena tidak ada waktu untuk menilai kembali dampak dari kebijakan tersebut. Kenaikannya," kata Ethan Harris, ekonom global dari Bank of America (NYSE:BAC) Securities.

"Kedua, kami khawatir tentang efek umpan balik di seluruh wilayah. Secara khusus, resesi di AS cenderung berdampak pada kepercayaan dan pertumbuhan global. Bahkan lebih dari penjaminan oleh ukuran ekonomi AS. Tetap di sini."

Gambar: Reuters Poll - Perbandingan siklus pengetatan.

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/polling/dwvkrbmlepm/Reuters%20Poll%20-%20Comparison%20of%20tightening%20cycles.PNG

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA