Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Amerika Serikat tidak memiliki wewenang hukum untuk menyita aset bank sentral Rusia yang dibekukan karena invasinya ke Ukraina, Menteri Keuangan Janet Yellen mengatakan pada hari Rabu tetapi pembicaraan dengan mitra AS mengenai cara untuk membuat Rusia membayar tagihan untuk rekonstruksi pasca perang Ukraina akan dibahas lebih lanjut.

Yellen juga mengatakan kemungkinan bahwa lisensi khusus yang diberikan untuk memungkinkan Rusia melakukan pembayaran kepada pemegang obligasi AS tidak akan diperpanjang ketika berakhir minggu depan, meninggalkan pejabat Rusia dengan cepat untuk menghindari default hutang luar negeri pertama sejak revolusi Rusia 1917.

GAMBAR BROKER ONLINE
Menteri Keuangan Janet Yellen

Invasi Rusia 24 Februari ke Ukraina adalah agenda utama pada pertemuan menteri keuangan Kelompok Tujuh (G7) minggu ini dan Yellen menyerukan peningkatan dukungan keuangan untuk negara yang dilanda perang, yang menurut perkiraan Bank Dunia menderita kerugian karena kerusakan fisik sebesar $4 miliar per mingguan.

“Saya pikir sangat wajar mengingat kehancuran besar di Ukraina dan biaya pembangunan kembali yang besar yang akan mereka hadapi bahwa kami akan meminta Rusia untuk membantu membayar setidaknya sebagian dari harga yang akan dihitung,” kata Yellen kepada wartawan pada pertemuan minggu ini.

Beberapa pejabat Eropa telah menganjurkan agar UE, Amerika Serikat dan sekutu lainnya menyita sekitar $300 miliar aset mata uang asing bank sentral Rusia yang dibekukan karena sanksi. Aset yang disimpan di luar negeri tetapi tetap di bawah kepemilikan Rusia.

“Sementara kami mulai melihat ini, sekarang tidak sah di Amerika Serikat bagi pemerintah untuk menyita aset-aset itu,” kata Yellen. “Itu bukan sesuatu yang diizinkan secara hukum di Amerika Serikat.”

Pejabat Departemen Keuangan AS juga telah menyatakan keprihatinan tentang menetapkan preseden dan mengikis kepercayaan negara lain dalam memegang aset bank sentral mereka di Amerika Serikat.

Pada pertemuan G7 di pinggiran kota Bonn di Koenigswinter, Yellen bermaksud untuk fokus pada kebutuhan anggaran Ukraina yang lebih mendesak, yang diperkirakan mencapai $5 miliar per bulan. Pada hari Selasa dia menekan sekutu AS untuk meningkatkan dukungan keuangan mereka, sementara seorang pejabat pemerintah Jerman mengatakan para menteri akan menjanjikan $15 miliar bantuan anggaran baru.

RISIKO DEFAULT RUSIA

Rusia memiliki sekitar $40 miliar obligasi internasional dan sejauh ini berhasil memenuhi kewajibannya saat ini dan menghindari default berkat lisensi sementara dari Departemen Keuangan yang memberikan pengecualian yang memungkinkan bank menerima pembayaran dalam mata uang dollar dari kementerian keuangan Rusia meskipun ada sanksi yang melumpuhkan terhadap Rusia.

Lisensi berakhir pada 25 Mei dengan pembayaran besar berikutnya jatuh tempo hari itu.

Pada hari Rabu Yellen mengatakan Departemen Keuangan tidak mungkin untuk memperpanjang pengecualian. Hal ini dapat mengakibatkan kegagalan teknis jika Rusia kemudian mencoba membayar dalam rubel dari pada dollar seperti yang dipersyaratkan berdasarkan perjanjian obligasi.

“Belum ada keputusan akhir tentang itu, tapi saya pikir tidak mungkin itu akan berlanjut,” kata Yellen, menambahkan bahwa default teknis tidak akan mengubah situasi saat ini mengenai akses Rusia ke modal.

“Jika Rusia tidak dapat menemukan cara untuk melakukan pembayaran ini dan mereka secara teknis gagal membayar hutang mereka, saya tidak berpikir itu benar-benar mewakili perubahan signifikan dalam situasi Rusia. Mereka sudah terputus dari pasar modal global.”

ANCAMAN EKONOMI

Yellen menguraikan sejumlah ancaman terhadap ekonomi global menjelang pertemuan G7, termasuk limpahan dari perang di Ukraina dan sanksi terhadap Rusia, yang telah melonjakkan harga energi dan pangan, dan perlambatan ekonomi China karena penguncian COVID-19 yang ketat. Tetapi dia mengatakan tidak berpikir bahwa resesi AS, China, dan Eropa yang tersinkronisasi mungkin terjadi.

Yellen mengatakan kebijakan tanpa toleransi China terhadap COVID tampaknya menghambat produksi barang, menambah kesulitan rantai pasokan yang telah mendorong harga dan berkontribusi pada perlambatan pertumbuhan.

“Sebagai salah satu ekonomi terbesar di dunia, kinerja ekonomi China benar-benar memiliki dampak limpahan pada pertumbuhan di seluruh dunia,” kata Yellen, menambahkan bahwa Departemen Keuangan sedang memantau dengan cermat tanggapan kebijakan Beijing.

Dia menegaskan bahwa dia mengadvokasi dalam pemerintahan Biden untuk menjatuhkan beberapa tarif AS untuk barang-barang China yang tidak terlalu strategis untuk membatasi rasa sakit pada konsumen dan bisnis AS.

Dia mengatakan para pemimpin keuangan G7 akan membahas sanksi lebih lanjut terhadap Rusia atas perangnya di Ukraina dan berbicara “tentang cara terbaik untuk merancang mereka untuk melindungi ekonomi global dari efek buruk sambil memaksakan kerugian maksimum pada Rusia.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – “Mata uang kami, masalah Anda,” adalah kata-kata mantan menteri keuangan AS yang dikenang pada tahun 1971 kepada menteri keuangan lainnya yang terkejut dengan lonjakan dollar. Lebih dari 50 tahun berlalu, kekuatan dollar tanpa henti kembali meninggalkan jejak kehancuran di belakangnya.

Mata uang AS melonjak ke level tertinggi dua dekade minggu ini dan kekuatannya memperketat kondisi keuangan saat ekonomi dunia menghadapi prospek perlambatan.

“Lonjakan itu mengancam merusak lingkungan pasar yang lebih luas dan mengekspos celah ekonomi dan keuangan dalam sistem,” kata Samy Chaar, kepala ekonom dari Lombard Odier.

Kenaikan 8% dalam indeks dollar tahun ini mungkin tidak akan berbalik dalam waktu dekat.

GAMBAR BROKER ONLINE

USD

“Daya tarik sebagai aset safe-haven untuk greenback masih utuh, dengan indikator tekanan pembiayaan dollar dari Barclays (LON:BARC) mendekati level tertinggi dalam tujuh tahun. Dan analisis kisaran puncak-ke-paling masa lalu menyiratkan indeks dollar bisa naik lagi 2% menjadi 3%,” kata Barclays.

Berikut adalah beberapa area yang terpengaruh oleh pelenturan otot dollar:

INFLASI IMPORT

Pertarungan kekuatan terbaru dollar telah memukul mata uang G10 lainnya, dari sterling Inggris hingga dollar Selandia Baru serta mata uang dari negara-negara berkembang yang memiliki defisit neraca pembayaran yang besar.

Bahkan franc Swiss sebagai mata uang safe-haven klasik tidak terhindar, diperdagangkan mendekati level terendah Maret 2020 versus greenback.

Sementara kelemahan mata uang biasanya menguntungkan Eropa dan Jepang yang bergantung pada ekspor, persamaan itu tidak berlaku ketika inflasi tinggi dan semakin terus meningkat karena makanan dan bahan bakar impor menjadi lebih mahal seperti halnya biaya input perusahaan.

Inflasi zona euro mencapai rekor 7.5% bulan ini dan anggota parlemen Jepang khawatir bahwa yen, pada posisi terendah 20 tahun, akan menimbulkan kerusakan pada rumah tangga. Setengah dari perusahaan Jepang mengharapkan biaya yang lebih tinggi dapat melukai pendapatan, sebuah survei dirilis.

Tapi kekhawatiran pertumbuhan dapat mencegah bank sentral, terutama di Eropa dan Jepang, dari pengetatan kebijakan sejalan dengan Federal Reserve. Banyak yang berpendapat bahwa hal itu dapat mendorong euro turun sejajar dengan dollar, level yang tidak terlihat sejak 2002.

“Dengan risiko resesi ekonomi yang ada, siapa yang peduli seberapa hawkishnya ECB (Bank Sentral Eropa) atau berapa harga ke dalam kurva suku bunga?,” kata ahli strategi Societe Generale (OTC: SCGLY) Kit Juckes.

KONDISI KEUANGAN LEBIH KETAT

Dollar yang meningkat membantu memperketat kondisi keuangan yang mencerminkan ketersediaan pendanaan dalam suatu perekonomian.

Goldman Sachs (NYSE:GS), yang menyusun indeks kondisi keuangan (FCI) yang paling banyak digunakan, mengatakan pengetatan 100 basis poin di FCI dapat menghambat pertumbuhan satu poin persentase di tahun berikutnya.

FCI, yang menjadi faktor dalam dampak dollar yang tertimbang perdagangan, menunjukkan kondisi global yang paling ketat sejak 2009. FCI telah diperketat sebesar 104 basis poin sejak 1 April. Sementara aksi jual ekuitas dan obligasi memiliki dampak yang lebih besar, dollar lebih dari kenaikan 5% pada periode ini akan memberikan kontribusi juga.

MASALAH EMERGING MARKET

Hampir semua krisis pasar berkembang di masa lalu terkait dengan kekuatan dollar. Ketika dollar naik, negara-negara berkembang harus memperketat kebijakan moneter untuk mencegah jatuhnya mata uang mereka sendiri. Tidak melakukan hal itu akan memperburuk inflasi dan meningkatkan biaya pembayaran utang dalam mata uang dollar.

Minggu ini, India menerapkan kenaikan suku bunga yang tidak terjadwal sementara Chili melakukan kenaikan suku bunga 125 basis poin yang lebih besar dari perkiraan.

Median hutang pemerintah dalam mata uang asing di pasar negara berkembang mencapai sepertiga dari PDB pada akhir tahun 2021, Fitch memperkirakan, dibandingkan dengan 18% pada tahun 2013. Beberapa negara sudah mencari bantuan dari Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia dan penguatan dollar lebih lanjut dapat menambah angka-angka itu.

Investor semakin waspada. Mata uang pasar berkembang berada pada level terendah November 2020, sementara premi yang diminta untuk menahan obligasi dollar EM versus Treasuries naik sekitar 100 basis poin tahun ini

KEUNTUNGAN DAN SAKIT KOMODITAS

Aturan praktisnya adalah bahwa greenback yang lebih kuat membuat komoditas berdenominasi dollar lebih mahal bagi konsumen non-dollar, yang pada akhirnya menurunkan permintaan dan harga.

Itu belum terjadi saat ini karena masalah seperti perang di Ukraina dan lockdown COVID China menghambat produksi dan perdagangan komoditas utama.

Penguatan dollar secara umum berarti pendapatan yang lebih tinggi bagi eksportir komoditas seperti Chili, Australia dan Rusia meskipun hal itu diimbangi dengan biaya yang lebih tinggi untuk mesin dan peralatan.

Tetapi karena kenaikan imbal hasil AS dan dollar yang lebih kuat mengancam pertumbuhan global, harga komoditas mulai menderita. JPMorgan (NYSE:JPM) mengatakan minggu ini bahwa mereka mengurangi eksposur ke peso Chili, sol Peru dan lainnya ke posisi untuk masa-masa yang menantang.

INFLASI AS

The Fed mungkin menyambut kenaikan greenback yang menenangkan inflasi impor – Societe Generale memperkirakan apresiasi dollar 10% menyebabkan inflasi konsumen AS turun 0.5 poin persentase selama setahun.

Dengan harga gas AS pada level rekor, lonjakan dollar sejauh ini memberikan sedikit bantuan. Pasar uang memperkirakan 200 basis point kenaikan suku bunga di Amerika Serikat selama sisa tahun ini dan melihat tingkat kebijakan Fed memuncak sekitar 3.5% pada pertengahan 2023.

Namun jika data inflasi AS yang akan datang untuk bulan April menunjukkan tekanan harga memuncak, taruhan itu dapat dibatalkan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA