Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Perdana Menteri Inggris Boris Johnson akan berusaha meyakinkan publik Inggris bahwa dia berpihak pada mereka dalam pidatonya pada hari Kamis, menurut pernyataan Downing Street.

Boris akan menjabarkan serangkaian langkah-langkah baru saat pidato di county Inggris Lancashire. Hal ini perlu dilakukan untuk mengubah perpolitikan setelah selamat dari mosi tidak percaya Anggota Parlemen awal pekan ini.

GAMBAR BROKER ONLINE

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson

Dia akan mengungkap kebijakan yang bertujuan untuk membalikkan penurunan tingkat kepemilikan rumah. Salah satunya termasuk rencana untuk memperpanjang hak untuk membeli kepada penyewa asosiasi perumahan dan memperluas akses ke pembiayaan hipotek.

“Seiring kami terus menangani gempa susulan covid dan dampak inflasi dari perang di Ukraina, strategi kami jelas. Kami akan terus menggunakan kekuatan fiskal kami. Dengan kekuatan fiskal dapat membantu negara melalui masa-masa sulit. Dan memusatkan bantuan kami di tempat yang seharusnya pada mereka yang paling membutuhkannya,” kata Boris.

Pidato itu muncul setelah proyeksi ekonomi baru-baru ini memperingatkan pertumbuhan Inggris yang tersendat-sendat pada 2022. Kamar Dagang Inggris memangkas perkiraan pertumbuhan PDB tahunannya menjadi 3.5% dan kegiatan ekonomi masih akan melambat tahun ini.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Sterling Inggris melonjak pada hari Selasa sesi Amerika setelah mengatasi kesedihan di pagi hari kemarin tetapi kegaduhan politik dalam negeri yang telah mendominasi arah mata uang sudah berlebihan. Karena fokus kembali ke ekonomi dan Bank of England, risiko terhadap sterling dapat turun.

GBP/USD naik menyentuh $1.25993 tertinggi kemarin setelah jatuh ke level terendah $1.24297.

GAMBAR BROKER ONLINE

PM Boris Johnson

PM Boris Johnson pada hari Senin selamat dari mosi tidak percaya dalam kepemimpinannya dari Partai Konservatif dengan 211 banding 148.

“Sementara awan gelap ketidakpastian yang menggantung di masa depan Johnson sebagai perdana menteri tidak mungkin memudar … pasar menilai terlalu tinggi dampak kegaduhan politik baru-baru ini pada ekonomi Inggris,” kata ING dalam sebuah catatan.

“Kemenangan tipis Johnson tidak memberikan implikasi yang jelas untuk kebijakan ekonomi dan – dengan perluasan – untuk fundamental sterling,” tambah ING.

Ketika kegaduhan dari Westminster mengambil kursi belakang, sterling akan kembali ke ‘pola makan sebelumnya’, yang termasuk bantuan besar dari ekspektasi kebijakan Bank of England dan prospek ekonomi Inggris.

Tak satu pun dari faktor-faktor ini telah terbukti sangat mudah bagi sterling karena mata uang ini telah menyerahkan sekitar 11% terhadap dollar setelah penurunan yang diperkirakan dalam ekonomi bulan lalu yang memicu kekhawatiran resesi.

“Fokus berpotensi akan bergeser kembali ke pendorong lain seperti kebijakan Bank of England atau prospek ekonomi yang melambat,” tambah ING. “Dalam pandangan kami, risiko penurunan sterling tetap ada tetapi mereka tidak secara ketat terkait dengan perkembangan politik baru-baru ini.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA