Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Ekonomi Rusia tidak akan pulih dalam waktu dekat dari sanksi yang dijatuhkan oleh negara-negara Barat atas perangnya di Ukraina dan dapat melihat kerusakan lebih lanjut jika sanksi tersebut diperluas untuk memukul ekspor energi, kepala ekonom baru Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan Selasa.

Pierre-Olivier Gourinchas, yang bergabung dengan IMF pada Januari, mengatakan sanksi dan larangan ekspor AS dan Barat telah menempatkan ekonomi Rusia pada lintasan yang sangat berbeda, membuat jenis rebound yang sering terlihat setelah guncangan ekonomi tidak mungkin terjadi.

“Selama sanksi ini ada – dan bisa berlaku untuk waktu yang cukup lama – maka ekonomi Rusia akan berada pada lintasan pertumbuhan yang sangat berbeda,” kata Gourinchas kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

“Kami melihat ini sebagai … sesuatu yang benar-benar merugikan ekonomi Rusia ke depan dan dapat lebih merugikan lagi jika sanksi ditingkatkan,” katanya. “Kejutannya sudah cukup besar … dan kami tidak memperkirakan akan ada kebangkitan kembali dalam waktu dekat dari tempat ekonomi Rusia berada.”

GAMBAR BROKER ONLINE

IMF pada hari Selasa memangkas perkiraannya untuk pertumbuhan ekonomi global hampir satu poin persentase penuh, mengutip perang Rusia di Ukraina dan memperingatkan bahwa inflasi sekarang menjadi bahaya yang jelas dan sekarang bagi banyak negara.

Dikatakan produk domestik bruto Rusia diperkirakan berkontraksi 8.5% tahun ini, dengan penurunan lebih lanjut 2.3% diperkirakan tahun depan.

Gourinchas mengatakan pada jumpa pers sebelumnya bahwa sanksi Barat yang menargetkan ekspor energi Rusia dapat menyebabkan output ekonomi Rusia turun sebanyak 17% pada tahun 2023.

Ekonomi Rusia akan secara efektif dilempar ke dalam ‘autarchy’ jika sanksi diperluas untuk mencakup energi sehingga hanya memiliki beberapa mitra dagang, katanya.

Sementara negara-negara seperti China dan India belum bergabung dengan sanksi Barat terhadap Rusia, ancaman sanksi sekunder masih memiliki efek mengerikan pada perdagangan mereka dengan Rusia, katanya.

“Kami melihat bahwa, misalnya, dengan sejumlah perusahaan China – ada ketakutan akan sanksi tingkat kedua, bahwa jika Anda melakukan bisnis dengan entitas yang terkena sanksi, maka Anda sendiri dapat dikenakan sanksi,” katanya.

Sanksi yang berlanjut akan memaksa India dan China untuk membuat pilihan sulit ke depan, mengingat kebutuhan mereka untuk terus berdagang dengan seluruh dunia bahkan jika mereka melihat peluang untuk membeli minyak dan gas Rusia dengan harga lebih rendah sekarang.

“Sangat penting untuk tetap berada di rantai pasokan (global) itu ke depan,” katanya. “Banyak negara harus bertanya pada diri sendiri, di mana kita ingin berada di lanskap baru yang muncul?”

Saat ini, katanya, dia tidak mengharapkan banyak negara untuk membuat pilihan bahwa masa depan mereka terletak pada melompat ke sisi lain.

Gourinchas mengatakan pemulihan nilai rubel Rusia tidak dapat mengaburkan indikasi umum dalam perekonomian, termasuk angka inflasi yang meningkat.

Pada saat yang sama, jelas bahwa otoritas moneter Rusia telah berhasil menggunakan kontrol modal dan tingkat suku bunga yang lebih tinggi untuk mencegah bank-run-out, kegagalan lembaga keuangan, atau kehancuran keuangan total.

Untuk saat ini, katanya, tidak ada tanda-tanda kerusuhan sosial yang dipicu oleh kenaikan harga energi dan pangan di Rusia, meskipun IMF telah memperingatkan bahwa kerusuhan dapat meningkat di bagian lain dunia di mana harga telah melonjak tajam.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Presiden Bank Federal Reserve Chicago Charles Evans mengatakan Selasa bahwa dia nyaman dengan putaran kenaikan suku bunga tahun ini yang mencakup dua kenaikan 50 basis poin dan mencapai pengaturan netral pada akhir tahun tetapi dia tidak melihat perlunya kenaikan yang lebih besar.

“Kita harus mencari kemajuan yang jelas untuk mengurangi tekanan inflasi atau kita perlu lebih khawatir tentang seberapa banyak yang harus kita lakukan,” kata Evans kepada wartawan setelah acara di Economic Club of New York, menambahkan bahwa jika inti inflasi terjebak di 3.5% Fed mungkin perlu menaikkan suku di atas netral. “Saya tidak akan bisa membuat penilaian tentang itu sampai akhir tahun ini dan mungkin awal tahun depan.”

GAMBAR BROKER ONLINE
Presiden Bank Federal Reserve Chicago Charles Evans

Namun sebulan yang lalu Evans tidak melihat perlunya dua kenaikan suku bunga setengah poin tahun ini tetapi inflasi telah meningkat, dengan harga konsumen naik 8.5% pada bulan Maret dan perang Rusia di Ukraina dan pembatasan COVID-19 di China mengancam untuk meredam tekanan inflasi lebih lanjut.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

11

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Calon gubernur bank sentral Korea Selatan (BOK) Rhee Chang-yong mengatakan pada hari Selasa bahwa bank akan terus memperketat kebijakan moneter, tetapi menyarankan laju kenaikan akan lebih tenang daripada yang diperkirakan dari Federal Reserve (Fed) AS.

Dalam pidato yang disiapkan untuk dengar pendapat parlemen, Rhee mencatat bahwa risiko penurunan pertumbuhan meningkat tetapi menyerukan pengurangan lebih lanjut dalam pengaturan kebijakan akomodatif Bank of Korea untuk mengekang inflasi sekarang di dua kali lipat target 2% bank.

“Tingkat akomodasi kebijakan perlu disesuaikan pada kecepatan yang tepat untuk menstabilkan harga tanpa merusak momentum pertumbuhan dan (BOK) juga akan berusaha untuk mengurangi pertumbuhan hutang rumah tangga dalam prosesnya,” kata Rhee dalam pidatonya.

GAMBAR BROKER ONLINE
Bank of Korea (BOK)

Secara mengejutkan, BOK pekan lalu menaikkan suku bunga acuan menjadi 1.50% tertinggi sejak Agustus 2019 karena meningkatkan perang melawan inflasi yang merajalela, yang mengancam pemulihan ekonominya.

Rhee mengatakan meskipun inflasi kemungkinan akan menguat selama satu atau dua tahun ke depan, hambatan pertumbuhan dari krisis Ukraina, kebijakan moneter AS dan kebangkitan COVID-19 di China juga perlu dipantau secara ketat dan diperhitungkan dalam keputusan kebijakan berikutnya.

Empat kenaikan suku bunga sejak Agustus tahun lalu mengembalikan suku bunga kebijakan ke tingkat sebelum pandemi, memperkuat posisi BOK sebagai salah satu bank sentral paling hawkish di kawasan, bersama dengan rekan sejawatnya di Selandia Baru.

Analis saat ini memperkirakan tingkat kebijakan akan naik menjadi 2.00% pada akhir tahun ini karena sebagian besar ekonomi sekarang bergerak ke arah yang sama untuk melawan lonjakan inflasi.

“AS memiliki ruang untuk menaikkan suku bunga kebijakan pada kecepatan yang lebih cepat karena inflasi dua kali lipat dari kami dan karena tingkat pertumbuhannya antara 3% dan 4% tetapi tingkat pertumbuhan kami tidak sekuat itu,” kata Rhee di parlemen ketika diminta untuk mengomentari kenaikan suku bunga AS yang cepat diharapkan oleh pasar dan mereka berdampak pada kebijakan lokal.”

Imbal hasil obligasi treasury tiga tahun paling likuid turun 5.8 basis poin menjadi 2.927% pada akhir pagi, mencerminkan laju pengetatan yang lebih tenang yang ditandai oleh Rhee.

Rhee, seorang pejabat veteran Dana Moneter Internasional (IMF) diperkirakan akan memulai masa jabatan empat tahunnya setelah diangkat secara resmi dalam sidang parlemen.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Kekhawatiran atas ketatnya pasokan global pasca penghentian beberapa ekspor dari Libya menjadi faktor kuat naiknya harga minyak mentah pada sesi transaksi Senin kemarin.

Namun, aspek permintaan juga mulai cerah, menyusul pembukaan kembali pabrik-pabrik di Shanghai-China pasca kebijakan karantina dari COVID-19.

Kedua kontrak Brent dan WTI tersebut, telah naik lebih dari 1% dan mencapai level tertinggi sejak 28 Maret, menyusul krisis politik di Libya. Libya melaporkan tidak bisa mengirimkan minyak dari ladang minyak terbesarnya dan menutup ladang lain karena dampak unjuk rasa.

Namun geliat minyak mentah agak tertahan oleh penguatan USD yang menggapai level tertinggi dua tahun karena penguatan USD akan melukai pembeli minyak mentah yang menggunakan mata uang selain USD.

Saat pasokan ketat kian mengancam, disusul kabar permintaan dari China (importir minyak terbesar di dunia) yang berpotensi naik, menjelang persiapan dibukanya pabrik-pabrik di Shanghai.

Di sisi lain, kemungkinan Uni Eropa menerapkan sanksi larangan impor minyak mentah dari Rusia terus menjadi faktor kegelisahan pasar. Pihak Ukraina pada pagi hari Selasa ini mengatakan bahwa Rusia telah memulai serangan baru di sisi Timur.

Dan komentar tajam pihak Rusia juga turut menjadi pemicu minyak tetap berpotensi melejit sebagaimana dijelaskan oleh seorang analis.

“Sentimen pasar didukung oleh menteri Rusia yang menandaskan bahwa semakin banyak negara yang melarang impor minyak Rusia berarti harga minyak (berpotensi) melebihi level tertinggi dalam sejarah.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Yen Jepang tergelincir menuju penurunan beruntun terpanjang setidaknya dalam setengah abad karena para pedagang mempertimbangkan jalur kebijakan moneter yang berbeda di Jepang dan AS.

Mata uang Jepang merosot terhadap dollar untuk sesi ke-12 berturut-turut pada hari Senin setelah Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda memperingatkan pergerakan yen yang tajam dapat mengganggu ekonomi yang masih rapuh. Komentar tersebut sangat kontras dengan ekspektasi di AS untuk pengetatan yang lebih agresif yang diharapkan dari Federal Reserve, yang telah mendukung greenback.

GAMBAR BROKER ONLINE
BOJ

“Pergerakan yen luar biasa,” kata Bipan Rai, kepala strategi valuta asing dari CIBC. “Tetapi mengingat sikap Fed dan BOJ yang berbeda, seharusnya tidak terlalu mengejutkan.”

Yen turun sebanyak 0.4% sempat menyentuh 126.98 per dollar pada hari Senin jelang penutupan sesi AS setelah Kuroda menunjukkan potensi kerugian bagi pebisnis dalam pergerakan yang ‘sangat cepat’ karena suku bunga terlihat tetap rendah. Itu mendorong yen ke level terendah sejak Mei 2002 dan telah membuatnya siap untuk memperpanjang penurunan terpanjang sejak catatan yang dikumpulkan oleh Bloomberg dimulai pada tahun 1971 saat ketika AS meninggalkan standar emas.

Dollar AS masih tetap akan menguat karena investor menantikan pidato pembuat kebijakan Fed di akhir minggu ini untuk petunjuk baru apakah bank sentral akan menaikkan suku bunga setengah poin pada Mei untuk mengekang tekanan inflasi atau tidak.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Menteri Keuangan AS Janet Yellen akan mengadakan panel tingkat tinggi pada hari Selasa untuk membahas tanggapan global terhadap krisis ketahanan pangan yang sedang berlangsung yang diperburuk oleh perang Rusia melawan Ukraina, kata Departemen Keuangan dalam sebuah pernyataan.

Pertemuan itu akan mencakup kepala Dana Moneter Internasional (IMF), Bank Dunia dan Dana Internasional untuk Pembangunan Pertanian serta menteri yang mewakili negara-negara G7 dan G20 dan pakar teknis dari lembaga keuangan internasional, katanya pada hari Senin.

Pertemuan itu akan membahas tanggapan mendesak terhadap krisis keamanan pangan global yang sedang berlangsung yang sedang diperburuk oleh invasi Rusia ke Ukraina dan menyerukan lembaga keuangan internasional untuk mempercepat dan memperdalam tanggapan mereka, kata Departemen Keuangan.

GAMBAR BROKER ONLINE
Menteri Keuangan AS Janet Yellen

Rusia mengatakan mereka terlibat dalam ‘operasi militer khusus’ di Ukraina.

“Menteri Yellen sangat prihatin dengan dampak perang sembrono Rusia terhadap ekonomi global, termasuk risiko meningkatnya kerawanan pangan di pasar negara berkembang dan negara berkembang di seluruh dunia, yang masih berjuang untuk pulih dari pandemi,” kata pejabat senior Departemen Keuangan.

Krisis tersebut sangat memukul pasar negara berkembang dan negara-negara berkembang yang masih berjuang untuk pulih dari pandemi COVID-19, kata pejabat itu.

Seorang pejabat senior Departemen Keuangan kedua mengatakan Departemen Keuangan tidak memiliki target bantuan khusus untuk pertemuan tersebut, mencatat bahwa para pejabat masih menganalisis sejauh mana masalah tersebut.

Yellen pertama kali mengumumkan rencana pertemuan minggu lalu, mencatat bahwa lebih dari 275 juta orang di seluruh dunia menghadapi kerawanan pangan akut.

Bank Dunia, IMF, Program Pangan Dunia PBB dan Organisasi Perdagangan Dunia juga telah menyerukan tindakan mendesak dan terkoordinasi pada keamanan pangan dan mengimbau negara-negara untuk menghindari pelarangan ekspor makanan atau pupuk.

Mereka mengatakan krisis itu diperparah oleh peningkatan tajam dalam biaya gas alam, bahan utama pupuk nitrogen, yang dapat mengancam produksi pangan di banyak negara.

Kantor Pengawasan Aset Luar Negeri Departemen Keuangan minggu ini akan menegaskan kembali komitmennya untuk mengizinkan aliran bebas barang-barang pertanian, termasuk bantuan kemanusiaan kepada rakyat Rusia meskipun ada sanksi besar-besaran yang dijatuhkan pada Rusia, kata seorang pejabat senior.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

5
PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA