broker lokal

Broker Lokal | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – BOT kembali menaikkan suku bunga acuan pada Kamis untuk ketiga kalinya dalam tahun ini. Hal ini mencerminkan berlanjutnya kekhawatiran tentang inflasi. Bahkan memangkas prospek pertumbuhan ekonomi untuk 2022 karena melambatnya momentum ekspor.

Bank sentral Taiwan (BOT) menaikkan suku bunga acuan sebesar 12.5bps menjadi 1.625% seperti perkiraan sebelumnya.

Ekonom dalam jajak pendapat Reuters memperkirakan bank sentral akan menaikkan suku bunga pada pertemuan kebijakan moneter triwulanannya. Ekspektasi median adalah kenaikan 12.5bps. Tetapi sebagian kecil memperkirakan kenaikan 25bps dan satu orang melihat kenaikan 50bps.

Keputusan itu diambil setelah Federal Reserve AS menyampaikan kenaikan suku bunga 75bps ketiga berturut-turut pada hari Kamis dini hari tadi. Dan mengisyaratkan lebih banyak kenaikan pada pertemuan mendatang. Hal ini menggarisbawahi tekadnya untuk tidak menyerah dalam pertempuran untuk menahan inflasi.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

“Ekonomi kami menunjukkan tren penurunan. Tetapi masih ada banyak ketidakpastian di depan,” kata Gubernur Yang Chin-long kepada wartawan. Dia mengutip faktor-faktor termasuk perang di Ukraina dan ketegangan geopolitik di wilayah tersebut.

Bank sentral Taiwan, yang telah berulang kali mengatakan akan memperketat tahun ini seperti yang rekan-rekan bank sentral lainnya lakukan. BOT mengatakan akan terus menyesuaikan kebijakan moneter pada waktu yang tepat untuk membantu menstabilkan harga.

Sebagai alat tambahan untuk membantu mengendalikan inflasi, bank juga menaikkan 25bps berbagai tingkat rasio persyaratan cadangan bank. Itu adalah langkah kedua tahun ini setelah kenaikan rasio yang sama pada bulan Juni.

Seiring dengan kenaikan suku bunga, akan membantu mengekang inflasi yang hingga kemungkian akan stabil secara bertahap pada paruh kedua tahun ini.

Bank sentral mengatakan pihaknya memperkirakan indeks harga konsumen (CPI) akan naik 2.95% pada 2022. Sedikit merevisi prospek dari 2.83% yang diprediksi pada Juni.

Tapi inflasi, tidak pernah seburuk di Amerika Serikat atau Eropa.

Indeks harga konsumen Taiwan adalah 2.66% lebih tinggi pada Agustus dibandingkan tahun sebelumnya, angka terendah dalam setengah tahun.

Ekonomi yang bergantung pada perdagangan juga mulai kehilangan momentum karena permintaan konsumen melemah di pasar utama China, Amerika Serikat dan Eropa. Ekspor Taiwan bulan lalu naik hanya 2% dalam setahun dan bisa menjadi lebih buruk seiring berjalannya waktu.

Bank sentral kembali memangkas estimasi 2022 untuk pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) menjadi 3.51% dari 3.75% yang terlihat pada Juni. Untuk tahun 2023, diperkirakan PDB tumbuh 2.9%. Ekonomi tumbuh 3.05% pada kuartal kedua dari tahun sebelumnya.

Bank mengatakan ekspor Taiwan tidak mungkin berkembang pesat tahun depan karena penurunan ekonomi global.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Ketua Federal Reserve Jerome Powell berkomitmen pada hari Kamis bahwa dia dan rekan pembuat kebijakannya akan terus berjuang untuk mengalahkan inflasi. Karenanya bank sentral AS menaikkan suku bunga sebesar tiga perempat poin persentase untuk sepertiga dan mengisyaratkan bahwa biaya pinjaman akan terus meningkat tahun ini.

Dalam serangkaian proyeksi baru yang serius, The Fed memperkirakan tingkat kebijakannya naik pada kecepatan yang lebih cepat dan ke tingkat yang lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya. Dampaknya ekonomi melambat hingga merangkak dan pengangguran meningkat ke tingkat yang secara historis terkait dengan resesi.

Powell berterus terang tentang rasa sakit yang akan datang. Dia mengutip meningkatnya pengangguran dan memilih pasar perumahan, sumber terus-menerus dari kenaikan inflasi konsumen, sebagai kemungkinan membutuhkan koreksi.

Sebelumnya, National Association of Realtors melaporkan bahwa penjualan rumah yang ada di AS turun untuk bulan ketujuh berturut-turut pada Agustus.

“Amerika Serikat telah memiliki pasar perumahan yang panas. … Ada ketidakseimbangan besar,” kata Powell dalam konferensi pers setelah pembuat kebijakan Fed dengan suara bulat setuju untuk menaikkan suku bunga acuan bank sentral semalam ke kisaran 3.00%-3.25%. “Apa yang kami butuhkan adalah penawaran dan permintaan agar lebih selaras. … Kami mungkin di pasar perumahan harus melalui koreksi untuk kembali ke titik itu.”

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal
Ketua Federal Reserve Jerome Powell

Tema itu, tentang ketidakcocokan yang terus berlanjut antara permintaan barang dan jasa AS dan kemampuan negara itu untuk memproduksi atau mengimpornya, berlangsung melalui pengarahan di mana Powell terjebak dengan nada hawkish yang ditetapkan selama sambutannya bulan lalu di konferensi bank sentral Jackson Hole di Wyoming.

Data inflasi baru-baru ini menunjukkan sedikit atau tidak ada perbaikan. Meskipun pengetatan agresif Fed juga mengumumkan kenaikan suku bunga 75bps pada Juni dan Juli. Namun pasar tenaga kerja tetap kuat dengan kenaikan upah juga.

Tingkat dana federal yang diproyeksikan untuk akhir tahun ini menandakan 1.25 poin persentase lagi dalam kenaikan suku bunga yang akan datang dalam dua pertemuan kebijakan Fed yang tersisa pada tahun 2022, tingkat yang menyiratkan peningkatan 75bps lainnya sebentar lagi.

“Komite sangat berkomitmen untuk mengembalikan inflasi ke tujuannya 2%,” kata Komite Pasar Terbuka Federal penetapan suku bunga bank sentral dalam pernyataan kebijakannya setelah akhir pertemuan kebijakan dua hari.

“The Fed mengantisipasi bahwa kenaikan berkelanjutan dalam kisaran target akan sesuai.”

Target suku bunga kebijakan The Fed sekarang berada di level tertinggi sejak 2008. Dan proyeksi baru menunjukkannya naik ke kisaran 4.25%-4.50% pada akhir tahun ini dan berakhir 2023 di 4.50%-4.75%.

menurunkan inflasi

Powell mengatakan jalur suku bunga menunjukkan The Fed sangat bertekad untuk menurunkan inflasi dari level tertinggi dalam empat dekade. Menegaskan para pejabat akan terus melakukannya sampai pekerjaan selesai bahkan dengan risiko pengangguran meningkat dan pertumbuhan melambat.

“Kita harus mendapatkan inflasi di belakang kita,” kata Powell kepada wartawan. “Saya berharap ada cara tanpa rasa sakit untuk melakukan itu. Tidak ada.”

Inflasi dengan ukuran pilihan Fed telah berjalan lebih dari tiga kali lipat dari target bank sentral. Proyeksi baru menempatkannya di jalur yang lambat kembali ke 2% pada 2025, pertempuran Fed yang diperpanjang untuk memadamkan serangan inflasi tertinggi sejak 1980-an dan yang berpotensi mendorong ekonomi ke batas resesi.

The Fed mengatakan bahwa indikator terbaru menunjukkan pertumbuhan moderat dalam pengeluaran dan produksi. Tetapi proyeksi baru menempatkan pertumbuhan ekonomi akhir tahun untuk 2022 sebesar 0.2% naik menjadi 1.2% pada tahun 2023, jauh di bawah potensi ekonomi. Tingkat pengangguran, saat ini di 3.7% diproyeksikan meningkat menjadi 3.8% tahun ini dan 4.4% pada 2023. Itu akan berada di atas kenaikan setengah poin dalam pengangguran yang telah dikaitkan dengan resesi masa lalu.

“The Fed terlambat untuk mengenali inflasi, terlambat untuk mulai menaikkan suku bunga, dan terlambat untuk memulai pembelian obligasi. Mereka telah mengejar ketinggalan sejak itu. Dan itu belum selesai,” kata Greg McBride, kepala keuangan analis dari Bankrate.

Saham AS, yang sudah terperosok di pasar bearish karena kekhawatiran tentang pengetatan kebijakan moneter Fed. Sehingga mengakhiri hari dengan penurunan tajam, dengan indeks S&P 500 tergelincir 1.8%.

Di pasar Treasury AS, yang memainkan peran kunci dalam transmisi keputusan kebijakan Fed ke dalam ekonomi riil, imbal hasil pada catatan 2 tahun melonjak di atas 4% level tertinggi sejak 2007.

Tingkat Kebijakan NEgatif

Dollar mencapai tertinggi baru dua dekade terhadap sekeranjang mata uang, naik lebih dari 1%. Kekuatan mata uang AS telah terapresiasi lebih dari 16% pada basis year-to-date. Sehingga telah memicu kekhawatiran di bank sentral di seluruh dunia tentang potensi nilai tukar dan guncangan keuangan lainnya.

Beberapa bahkan tidak mencoba untuk menyamai laju pengetatan Fed dengan BOJ pada Kamis kemungkinan akan berpegang teguh pada kebijakan ultra-mudahnya. Dengan mempertahankan suku bunga kebijakannya di minus 0.1%. Kemungkinan menjadikannya sebagai kebijakan moneter utama terakhir dari otoritas di dunia dengan tingkat kebijakan negatif.

Yang lain berusaha untuk tetap mengikuti The Fed. Bank of England, misalnya, kemungkinan akan menaikkan suku bunga kebijakannya setidaknya setengah poin persentase pada hari Kamis.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Yen Jepang naik tajam terhadap dollar atau jatuh hampir 4000 pips pada Kamis setelah Otoritas Berwenang Jepang melakukan intervensi di pasar valuta asing untuk menopang mata uangnya yang babak belur.

Dollar turun lebih dari 1% ke level 142.11 yen setelah sebelumnya diperdagangkan lebih dari 1% lebih tinggi terhadap mata uang Jepang. Terakhir turun 0.42% pada 143.4.

Pemerintah Jepang melakukan intervensi di pasar valuta asing dengan menjual dollar demi yen untuk membendung penurunan tajam mata uang Jepang baru-baru ini, diplomat mata uang terkemuka Masato Kanda mengatakan pada hari Kamis.

“Mengingat bahwa kami baru saja BOJ mendukung kebijakan moneter yang sangat longgar. Dan itu terjadi tepat setelah The Fed mendukung pandangan hawkish. Saya pikir fundamental akan mendorong dollar/yen lebih tinggi,” kata kepala strategi mata uang Rabobank Jane Foley.

“Tapi apa yang telah Jepang lalukan adalah mengirimkan sinyal bahwa itu bukan tumpangan gratis untuk mendorong dollar/yen lebih tinggi.”

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal
Yen

Terhadap mata uang utama lainnya, dollar mencapai tertinggi multi-tahun setelah Federal Reserve mengejutkan pasar dengan proyeksi suku bunga hawkish. Sementara franc Swiss jatuh setelah bank sentral menaikkan suku bunga sebesar 75bps seperti perkiraan sebelumnya.

Dollar dan euro keduanya naik lebih dari 1% terhadap franc Swiss, dengan dollar bertahan di 0.9764 dan euro di 0.9628.

Swiss National Bank menaikkan suku bunga kebijakannya menjadi 0.5% dari level minus 0.25% yang penetapannya pada bulan Juni – hanya kenaikan kedua dalam 15 tahun.

“Saya pikir reaksi besar di EUR/CHF turun ke pandangan bahwa SNB bisa melakukan 100bps, mengikuti Riksbank (Swedia) awal pekan ini. Saya pikir reaksi pasar, reli EUR/CHF, agak berlebihan,” kata Chris Turner, kepala pasar global dari ING.

Dollar juga lebih kuat terhadap mata uang utama lainnya dan indeks dollar – yang mengukur unit AS terhadap enam mata uang lainnya – sebelumnya naik setinggi 111.81 untuk pertama kalinya sejak pertengahan 2002.

Euro melemah ke level terendah baru 20 tahun di $0.9807 dan sterling jatuh ke level terendah baru 37 tahun di $1.1213.

Bank of England bertemu di kemudian hari. Dan pasar saat ini melihat sekitar 85% peluang kenaikan suku bunga 75bps oleh BOE dan 15% dari kenaikan setengah poin.

Pada hari Kamis tadi dini hari, The Fed mengeluarkan proyeksi baru yang menunjukkan tingkat puncak pada 4.6%. Dengan tahun depan tanpa pemotongan hingga 2024. Fed menaikkan kisaran suku bunga target sebesar 75bps semalam menjadi 3%-3.25% seperti yang perkiraan secara luas.

Dukungan Sebagai Aset safe Haven

Dollar sudah mendapat dukungan dari permintaan sebagai aset safe-haven setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan memanggil pasukan cadangan berperang di Ukraina. Dan mengatakan Moskow akan menanggapi dengan kekuatan dari semua persenjataannya. Hal ini berarti jika Barat mengejar apa yang disebutnya sebagai ‘propaganda nuklir’ atas konflik di sana.

Mata uang komoditas juga mendapat pukulan besar karena penurunan sentimen risiko.

Aussie turun serendah $0.6574 terendah sejak pertengahan 2020. Likuiditas dalam mata uang mungkin tipis dengan Australia memiliki hari libur umum.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Harga minyak memperpanjang penurunan pada hari Kamis setelah Federal Reserve AS memberikan nada yang lebih hawkish dari perkiraan sebelumnya, meningkatkan kekhawatiran bahwa kenaikan suku bunga dan inflasi akan membebani permintaan minyak mentah dalam beberapa bulan mendatang.

Harga minyak mentah merosot dalam perdagangan berombak pada hari Rabu setelah The Fed menaikkan suku bunga sebesar 75bps seperti estimasi sebelumnya. Tetapi komentar dari Ketua Fed Jerome Powell, yang menyatakan bahwa langkah-langkah yang lebih agresif diperlukan untuk mengekang inflasi, mengguncang pasar dengan prospek kebijakan moneter yang lebih ketat.

Powell mengatakan bank sentral sekarang bersedia mengambil risiko kelemahan dalam ekonomi dan pasar tenaga kerja saat bergerak untuk mengendalikan inflasi. Bank sentral utama lainnya juga kemungkinan akan menaikkan suku bunga untuk mengekang inflasi yang tinggi. Yakni seperti Bank of England akan bertindak hari ini.

Pada hari Kamis, minyak berjangka Brent yang diperdagangkan di London turun 0.4% menjadi $89.56 per barel. Sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate WTI AS turun 0.3% menjadi $82.72 per barel.

GAMBAR BROKER LOKAL

Broker Lokal

Kenaikan suku bunga, bersamaan dengan inflasi yang meningkat, kemungkinan akan membebani permintaan minyak mentah. Yang pada akhirnya akan memperlambat pertumbuhan ekonomi. Suku bunga yang tinggi juga membatasi kemampuan belanja konsumen, membebani permintaan bensin.

Penguatan indeks dollar yang mencapai level tertinggi 20 tahun pada hari Kamis, juga telah mengurangi permintaan minyak mentah luar negeri tahun ini dengan membuat impor minyak lebih mahal.

Kekhawatiran tren ini telah menyeret harga minyak turun dari tertinggi tahunan yang pencapaian selama awal perang Rusia-Ukraina. Langkah-langkah oleh pemerintah AS untuk menurunkan harga bahan bakar juga membanjiri pasar dengan minyak mentah karena Gedung Putih terus menarik dari Cadangan Minyak Strategis tahun ini.

Tetapi eskalasi dalam konflik Rusia-Ukraina lebih lanjut dapat mengganggu pasokan minyak mentah Rusia, menunjukkan potensi kenaikan harga. Presiden Vladimir Putin minggu ini mengumumkan mobilisasi sebagian pasukan untuk mencaplok wilayah Ukraina tertentu.

Invasi awal Rusia ke Ukraina telah menyebabkan harga minyak meroket pada Februari. Dalam situasi ini konsumen utama di Eropa dan Asia sangat bergantung pada Moskow sebagai pasokan. Pengetatan pasokan, terutama saat perang meningkat, dapat mendorong harga minyak lebih tinggi.

Musim dingin Eropa yang keras juga kemungkinanakan meningkatkan permintaan minyak mentah karena lebih banyak negara beralih ke minyak pemanas.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Lokal | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Federal Reserve pada hari Rabu menaikkan suku bunga acuan sebesar tiga perempat poin persentase. Dan Fed juga menjanjikan lebih banyak kenaikan suku bunga untuk melawan inflasi. Fed mengindikasikan akan terus mendaki jauh di atas level saat ini.

Dalam upayanya untuk menurunkan inflasi yang mendekati level tertinggi sejak awal 1980-an, Fed menaikkan suku bunga dana federal. Kenaikan mencapai hingga kisaran 3%-3.25% tertinggi sejak awal 2008 menyusul 0.75 ketiga berturut-turut. perpindahan poin persentase.

Saham naik turun setelah pengumuman tersebut, dengan Dow Jones Industrial Average baru-baru ini turun sedikit. Pasar berayun ketika Ketua Fed Jerome Powell membahas prospek suku bunga dan ekonomi.

Pedagang khawatir bahwa Fed tetap lebih hawkish lebih lama dari yang diantisipasi beberapa investor. Proyeksi dari pertemuan tersebut menunjukkan bahwa The Fed mengharapkan untuk menaikkan suku setidaknya 1.25 poin persentase dalam dua pertemuan tersisa tahun ini.

Pesan utama tidak berubah

“Pesan utama saya tidak berubah sejak Jackson Hole,” kata Powell dalam konferensi pers pasca-pertemuannya. Yakni merujuk pada pidato kebijakannya pada simposium tahunan The Fed pada Agustus di Wyoming. “FOMC sangat bertekad untuk menurunkan inflasi menjadi 2%, dan kami akan terus melakukannya sampai pekerjaan selesai.”

Kenaikan yang dimulai pada bulan Maret – dan dari titik mendekati nol – menandai pengetatan Fed paling agresif sejak mulai menggunakan suku bunga dana semalam sebagai alat kebijakan utamanya pada tahun 1990. Satu-satunya perbandingan adalah pada tahun 1994, ketika Fed menaikkan suku bunga. Dengan total 2.25 poin persentase. Itu pun mulai memotong suku bunga pada bulan Juli tahun berikutnya.

Seiring dengan kenaikan suku bunga besar-besaran, pejabat Fed mengisyaratkan niat untuk terus menaikkan sampai tingkat dana mencapai ‘tingkat terminal’. Atau titik akhir, sebesar 4.6% pada tahun 2023. Itu menyiratkan kenaikan suku bunga seperempat poin tahun depan tetapi tidak ada penurunan. .

Plot titik dari harapan masing-masing anggota tidak menunjukkan penurunan suku bunga sampai tahun 2024. Powell dan rekan-rekannya telah menekankan dalam beberapa pekan terakhir bahwa penurunan suku bunga tidak mungkin terjadi tahun depan karena pasar telah menetapkan harga.

Anggota Komite Pasar Terbuka Federal mengindikasikan bahwa mereka mengharapkan kenaikan suku bunga memiliki konsekuensi. Tingkat dana di mukanya membahas tingkat yang dibebankan bank satu sama lain untuk pinjaman semalam. Tetapi ‘berdarah’ melalui banyak instrumen hutang konsumen yang dapat disesuaikan seperti pinjaman ekuitas rumah, kartu kredit dan pembiayaan mobil.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Dalam pembaruan triwulanan perkiraan untuk tingkat dan data ekonomi, para pejabat bersatu di sekitar ekspektasi untuk tingkat pengangguran naik menjadi 4.4% pada tahun depan dari 3.7% saat ini. Peningkatan sebesar itu sering disertai dengan resesi.

Bersamaan dengan itu, mereka melihat pertumbuhan PDB melambat menjadi 0.2% untuk 2022, naik sedikit di tahun-tahun berikutnya ke tingkat jangka panjang hanya 1.8%. Revisi perkiraan adalah pemotongan tajam dari perkiraan 1.7% pada bulan Juni dan datang setelah dua kuartal berturut-turut pertumbuhan negatif, penerimaan definisi resesi secara umum.

Powell mengakui resesi mungkin terjadi, terutama jika The Fed harus terus melakukan pengetatan secara agresif.

“Tidak ada yang tahu apakah proses ini akan menyebabkan resesi atau, jika demikian, seberapa signifikan resesi itu,” katanya.

Kenaikan juga datang dengan harapan bahwa inflasi utama akan turun ke 5.4% tahun ini. Dengan pengukuran dari indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi pilihan Fed, yang menunjukkan inflasi sebesar 6.3% pada bulan Juli. Ringkasan proyeksi ekonomi kemudian melihat inflasi turun kembali ke target Fed 2% pada tahun 2025.

Inflasi inti tidak termasuk makanan dan energi dengan estimasi akan turun menjadi 4.5% tahun ini, sedikit berubah dari level 4.6% saat ini, sebelum akhirnya jatuh ke 2,1% pada tahun 2025. (Pembacaan PCE telah berjalan jauh di bawah indeks harga konsumen.)

Pengurangan pertumbuhan ekonomi terjadi meskipun pernyataan FOMC menekankan bahasa bahwa pada bulan Juli telah menggambarkan pengeluaran dan produksi sebagai ‘melunak.’ Pernyataan pertemuan ini mencatat: “Indikator terbaru menunjukkan pertumbuhan moderat dalam pengeluaran dan produksi.” Itu adalah satu-satunya perubahan dalam pernyataan yang mendapat persetujuan bulat.

Jika tidak, pernyataan itu terus menggambarkan keuntungan pekerjaan sebagai kuat dan mencatat bahwa inflasi tetap tinggi. Itu juga mengulangi bahwa peningkatan berkelanjutan dalam tingkat target akan sesuai.

75 adalah 25 baru

Plot titik menunjukkan hampir semua anggota bergabung dengan tingkat yang lebih tinggi dalam waktu dekat. Meskipun ada beberapa variasi di tahun-tahun berikutnya. Enam dari 19 titik mendukung kenaikan suku bunga ke kisaran 4.75%-5% tahun depan. Tetapi kecenderungan utamanya adalah 4.6% yang akan menempatkan suku bunga di area 4.5%-4.75%. The Fed menargetkan tingkat dana dalam kisaran seperempat poin.

Grafik menunjukkan sebanyak tiga penurunan suku bunga pada tahun 2024 dan empat lagi pada tahun 2025, untuk menurunkan suku bunga dana jangka panjang ke prospek rata-rata 2.9%.

Pasar telah bersiap untuk Fed yang lebih agresif.

“Saya percaya 75 adalah 25 yang baru sampai ada yang rusak, dan belum ada yang rusak,” kata Bill Zox, manajer portofolio dari Brandywine Global, mengacu pada ukuran kenaikan suku bunga. “The Fed tidak berada di dekat jeda atau poros. Mereka berfokus pada ‘laser’ untuk memecahkan inflasi. Pertanyaan kuncinya adalah apa lagi yang bisa mereka hancurkan.”

Pedagang telah sepenuhnya memperkirakan pergerakan 0.75 poin persentase dan bahkan telah menetapkan peluang 18% untuk kenaikan poin persentase penuh, menurut data CME Group. Kontrak berjangka tepat sebelum pertemuan hari Rabu menyiratkan tingkat dana 4.545% pada April 2023.

Pergerakan itu terjadi di tengah inflasi yang sangat tinggi yang oleh Powell dan rekan-rekannya menghabiskan sebagian besar tahun lalu dengan mengabaikannya sebagai sementara. Pejabat mengatakan pada bulan Maret tahun ini, dengan kenaikan seperempat poin yang merupakan kenaikan pertama sejak menurunkan suku bunga menjadi nol pada hari-hari awal pandemi covid.

Seiring dengan kenaikan suku bunga, The Fed telah mengurangi jumlah kepemilikan obligasi yang telah terakumulasi selama bertahun-tahun. September menandai awal dari pengetatan kuantitatif kecepatan penuh, seperti yang pasar kenal, dengan hingga $95miliar per bulan hasil dari obligasi yang jatuh tempo diizinkan untuk menggulirkan neraca Fed $8.9 triliun.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

broker lokal
broker lokal
PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA