Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank Sentral Eropa mungkin perlu menaikkan suku bunga secepatnya di Juli untuk menghentikan inflasi yang sangat tinggi dari pada mengakar, anggota dewan ECB Isabel Schnabel mengatakan kepada surat kabar Jerman Handelsblatt pada hari Selasa.

Inflasi mencapai rekor tertinggi 7.5% bulan lalu, hampir empat kali lipat dari target ECB dan bahkan pertumbuhan harga yang mendasarinya, yang menyaring harga energi dan makanan yang bergejolak, sekarang mendekati 4% menunjukkan bahwa pertumbuhan harga yang tinggi dapat bertahan bahkan jika harga minyak turun.

GAMBAR BROKER ONLINE
ECB

Berbicara tidak lagi cukup, kita perlu bertindak,” kata Schnabel dikutip Handelsblatt. “Dari perspektif hari ini, menurut saya, kenaikan suku bunga pada bulan Juli mungkin terjadi.”

Sebuah pendahulu untuk setiap kenaikan suku bunga harus menjadi akhir dari pembelian obligasi, dan ini bisa terjadi pada akhir Juni, kata Schnabel, kepala operasi pasar ECB.

Konservatif di 25-anggota Dewan Pemerintahan ECB telah semakin menyerukan bank sentral untuk mengekang kebijakan ultra-mudah untuk memerangi inflasi dan sebagian besar melihat dua sampai tiga kenaikan suku bunga sebelum akhir tahun.

ECB terakhir menaikkan suku bunga pada tahun 2011 dan mempertahankan suku bunga deposito acuannya, sekarang di minus 0.5% di wilayah negatif sejak 2014.

Pasar saat ini memperkirakan kenaikan suku bunga 97 basis poin untuk sisa tahun ini, menunjukkan bahwa kenaikan diharapkan terjadi di setiap pertemuan kebijakan mulai Juli dan seterusnya.

ECB selanjutnya akan bertemu pada 9 Juni, ketika pembelian aset akan berakhir, diikuti oleh pertemuan pada 21 Juli.

Schnabel mengatakan dia tidak mengharapkan zona euro jatuh ke dalam stagflasi – periode pertumbuhan nol ditambah dengan inflasi yang tinggi – tetapi mengatakan peran utama ECB adalah untuk melawan pertumbuhan harga yang cepat dan tidak menopang perekonomian.

Dia menambahkan bahwa ECB akan bertindak atas setiap peningkatan yang tidak beralasan dalam penyebaran hasil antara inti dan pinggiran blok.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS bertahan dekat di bawah level tertinggi 20-tahun terhadap sekeranjang mata uang pada akhir perdagangan kemarin sebelum kenaikan suku bunga Federal Reserve yang diperkirakan minggu ini, dengan para trader fokus ke potensi bank sentral AS mengadopsi kebijakan yang lebih hawkish dari pada yang diperkirakan banyak orang.

The Fed telah mengambil pendekatan yang semakin agresif untuk kebijakan moneter ketika menangani inflasi yang melonjak pada kecepatan tercepat dalam 40 tahun. Diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin dan mengumumkan rencana untuk mengurangi neraca 9 triliun dollar AS ketika menyimpulkan pertemuan dua hari pada Rabu ini.

Meskipun peluangnya terlihat rendah, beberapa investor memperkirakan adanya kemungkinan kenaikan 75 basis poin atau laju penurunan neraca yang lebih cepat dari yang diperkirakan saat ini.

Banyak trader mengantisipasi bahwa The Fed tidak akan mundur dari sikap hawkish ini dan masih dapat melihat beberapa kejutan hawkish dan itulah mengapa dollar kemungkinan akan mempertahankan kenaikannya menjelang pertemuan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Komentar Ketua Fed Jerome Powell pada akhir pertemuan juga akan dicermati untuk indikasi baru apakah Fed akan terus menaikkan suku bunga untuk melawan kenaikan tekanan harga-harga bahkan sekalipun ekonomi melemah.

Aktivitas pabrik AS tumbuh pada laju paling lambat dalam lebih dari satu setengah tahun pada April di tengah meningkatnya pekerja yang berhenti dari pekerjaan mereka dan produsen-produsen menjadi lebih cemas tentang pasokan.

Dollar terakhir berada di 103.72 terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya, setelah mencapai 103.93 pada Kamis (28/4/2022), tertinggi sejak Desember 2002.

Euro berada di 1.0493 dollar, setelah turun ke 1.0470 dollar pada Kamis bulan lalu, terendah sejak Januari 2017.

Mata uang bersama untuk kawasan Eropa ini terluka setelah data menunjukkan pertumbuhan output manufaktur zona euro terhenti bulan lalu karena pabrik-pabrik berjuang untuk mendapatkan bahan baku, sementara permintaan terpukul dari kenaikan harga-harga yang tajam.

Euro telah menderita dari kekhawatiran tentang inflasi, pertumbuhan dan ketidakjelasan energi sebagai akibat dari sanksi yang dikenakan pada Rusia setelah invasi ke Ukraina.

Kekhawatiran pertumbuhan global juga telah mendorong permintaan untuk greenback karena China menutup kota-kota dalam upaya untuk membendung penyebaran COVID-19. Pihak berwenang di Shanghai pada Senin kemarin melaporkan 58 kasus baru di luar daerah yang dikunci ketat, sementara Beijing terus menguji jutaan orang.

Aktivitas pabrik China berkontraksi pada kecepatan yang lebih curam pada April karena penguncian menghentikan produksi industri dan mengganggu rantai pasokan, meningkatkan kekhawatiran perlambatan ekonomi tajam pada kuartal kedua yang akan membebani pertumbuhan global.

Dollar naik 0.6 persen versus yuan China di pasar luar negeri, mencapai 6.6820 di bawah 6.6940 yang disentuh pada Jumat akhir bulan lalu, yang merupakan tertinggi sejak November 2020.

Yen Jepang bertahan di atas posisi terendah 20-tahun yang dicapai terhadap dollar pada Kamis bulan lalu, ketika bank sentral Jepang memperkuat komitmennya untuk mempertahankan suku bunga sangat rendah dengan berjanji untuk membeli obligasi dalam jumlah tak terbatas setiap hari untuk mempertahankan target imbal hasil.

Mata uang Jepang terakhir di 130.832 terhadap dollar, setelah mencapai tertinggi 131.233 pada pada Kamis bulan lalu, terlemah sejak April 2002.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA