Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS telah merobek dan melonjak ke level tertinggi sebelum pandemi dimulai dengan ‘diet hawkishness’ Federal Reserve (Fed) tetapi mata uang cadangan dunia ini dapat segera kehabisan tenaga karena sebagian besar kenaikan suku bunga telah diperhitungkan.

Indeks dollar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, naik 0.65% menjadi 102.99 ke level tertinggi sejak Maret 2020.

GAMBAR BROKER ONLINE
the Fed

Siklus dollar yang kuat terlihat bertahan lama karena banyak kenaikan suku bunga telah diperhitungkan,” kata ANZ dalam sebuah catatan,

Taruhan pada jalur agresif pengetatan Fed diberi dorongan lebih lanjut minggu lalu setelah Ketua Fed Jerome Powell mengkonfirmasi bahwa bank sentral akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada bulan Mei.

Saya akan mengatakan bahwa 50 basis poin akan dibahas untuk pertemuan Mei,” kata Powell pekan lalu.

Pedagang saat ini memperkirakan The Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada masing-masing dari tiga pertemuan berikutnya karena bank sentral berusaha mengendalikan inflasi yang berjalan jauh di atas target 2%.

Pernyataan hawkish dari Powell dan anggota Fed lainnya telah memicu spekulasi apakah bank sentral akan mengisyaratkan bahwa 75 basis poin yang jauh lebih besar akan dipertimbangkan.

“Pernyataan pasca-pertemuan dan pernyataan konferensi pers Ketua Powell kemungkinan akan membuat pintu terbuka untuk kenaikan 75bps tetapi kami percaya itu terlalu dini untuk pengesahan eksplisit,” kata Nomura dalam sebuah catatan menjelang pertemuan The Fed minggu depan.

Namun, beberapa orang percaya bahwa sebagian besar sikap hawkish Fed hampir sepenuhnya dihargai, membuat dollar rentan terhadap ‘jalan berbatu di depan’.

“Kami mungkin belum mencapai puncak hawkishness Fed, tetapi kami harus semakin dekat,” tambah ANZ. “[T]he DXY (indeks dollar) dinilai terlalu tinggi berdasarkan perkiraan nilai wajar kami,” catatan ANZ.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Sterling Inggris merosot pada hari Selasa, menambah kerugian dari hari sebelumnya karena para trader terus melonggarkan taruhan mereka untuk kenaikan suku bunga Bank of England yang agresif di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang prospek ekonomi Inggris karena inflasi yang mengamuk.

GBP/USD turun 1.3% menjadi $1.2558 pada perdagangan hari ini awal sesi Asia.

“Penjualan ritel yang lemah dan angka kepercayaan konsumen menyoroti bahwa inflasi yang meningkat menggigit konsumen,” kata NAB Markets Research dalam sebuah catatan.

GAMBAR BROKER ONLINE
BOE

Data negatif telah memaksa pelaku pasar untuk menilai kembali ekspektasi bahwa Bank of England atau BoE akan mengikuti jalur kenaikan suku bunga yang agresif.

“Ekspektasi pengetatan untuk pertemuan BoE 5 Mei telah turun kembali ke 29bp dari 38bp awal pekan lalu,” kata ING pada Selasa.

Bank sentral terjebak di antara batu dan tempat yang sulit yang tumbuh semakin tidak nyaman dari hari ke hari karena bergerak untuk secara agresif mengendalikan risiko inflasi justru dapat mendorong ekonomi ke dalam resesi.

“Kami sekarang berjalan di garis yang sangat ketat antara mengatasi inflasi dan efek output dari kejutan pendapatan riil dan risiko yang dapat menciptakan resesi dan mendorong terlalu jauh ke bawah dalam hal inflasi,” kata Gubernur Bank of England Andrew Bailey akhir pekan kemarin.

Kebutuhan untuk mengembalikan inflasi ke target 2% diperkirakan akan terus mendorong pendekatan kebijakan moneter bank sentral karena taruhan pada Bank of England menaikkan suku menjadi sekitar 2.25% pada akhir tahun tetap utuh.

Namun, jalan ke depan untuk sterling terutama terhadap dollar, tampaknya akan mendapat rintangan yang kuat.

“Sterling terus diperdagangkan dengan pijakan yang rapuh … sebagian besar sekarang merasa bahwa GBP/USD harus menguji 1.2500 dan 1.2850 sekarang akan bertindak sebagai resistensi yang kuat – jika mencapai setinggi itu,” ING menambahkan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA