Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Ekonomi Rusia tidak akan pulih dalam waktu dekat dari sanksi yang dijatuhkan oleh negara-negara Barat atas perangnya di Ukraina dan dapat melihat kerusakan lebih lanjut jika sanksi tersebut diperluas untuk memukul ekspor energi, kepala ekonom baru Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan Selasa.

Pierre-Olivier Gourinchas, yang bergabung dengan IMF pada Januari, mengatakan sanksi dan larangan ekspor AS dan Barat telah menempatkan ekonomi Rusia pada lintasan yang sangat berbeda, membuat jenis rebound yang sering terlihat setelah guncangan ekonomi tidak mungkin terjadi.

“Selama sanksi ini ada – dan bisa berlaku untuk waktu yang cukup lama – maka ekonomi Rusia akan berada pada lintasan pertumbuhan yang sangat berbeda,” kata Gourinchas kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

“Kami melihat ini sebagai … sesuatu yang benar-benar merugikan ekonomi Rusia ke depan dan dapat lebih merugikan lagi jika sanksi ditingkatkan,” katanya. “Kejutannya sudah cukup besar … dan kami tidak memperkirakan akan ada kebangkitan kembali dalam waktu dekat dari tempat ekonomi Rusia berada.”

GAMBAR BROKER ONLINE

IMF pada hari Selasa memangkas perkiraannya untuk pertumbuhan ekonomi global hampir satu poin persentase penuh, mengutip perang Rusia di Ukraina dan memperingatkan bahwa inflasi sekarang menjadi bahaya yang jelas dan sekarang bagi banyak negara.

Dikatakan produk domestik bruto Rusia diperkirakan berkontraksi 8.5% tahun ini, dengan penurunan lebih lanjut 2.3% diperkirakan tahun depan.

Gourinchas mengatakan pada jumpa pers sebelumnya bahwa sanksi Barat yang menargetkan ekspor energi Rusia dapat menyebabkan output ekonomi Rusia turun sebanyak 17% pada tahun 2023.

Ekonomi Rusia akan secara efektif dilempar ke dalam ‘autarchy’ jika sanksi diperluas untuk mencakup energi sehingga hanya memiliki beberapa mitra dagang, katanya.

Sementara negara-negara seperti China dan India belum bergabung dengan sanksi Barat terhadap Rusia, ancaman sanksi sekunder masih memiliki efek mengerikan pada perdagangan mereka dengan Rusia, katanya.

“Kami melihat bahwa, misalnya, dengan sejumlah perusahaan China – ada ketakutan akan sanksi tingkat kedua, bahwa jika Anda melakukan bisnis dengan entitas yang terkena sanksi, maka Anda sendiri dapat dikenakan sanksi,” katanya.

Sanksi yang berlanjut akan memaksa India dan China untuk membuat pilihan sulit ke depan, mengingat kebutuhan mereka untuk terus berdagang dengan seluruh dunia bahkan jika mereka melihat peluang untuk membeli minyak dan gas Rusia dengan harga lebih rendah sekarang.

“Sangat penting untuk tetap berada di rantai pasokan (global) itu ke depan,” katanya. “Banyak negara harus bertanya pada diri sendiri, di mana kita ingin berada di lanskap baru yang muncul?”

Saat ini, katanya, dia tidak mengharapkan banyak negara untuk membuat pilihan bahwa masa depan mereka terletak pada melompat ke sisi lain.

Gourinchas mengatakan pemulihan nilai rubel Rusia tidak dapat mengaburkan indikasi umum dalam perekonomian, termasuk angka inflasi yang meningkat.

Pada saat yang sama, jelas bahwa otoritas moneter Rusia telah berhasil menggunakan kontrol modal dan tingkat suku bunga yang lebih tinggi untuk mencegah bank-run-out, kegagalan lembaga keuangan, atau kehancuran keuangan total.

Untuk saat ini, katanya, tidak ada tanda-tanda kerusuhan sosial yang dipicu oleh kenaikan harga energi dan pangan di Rusia, meskipun IMF telah memperingatkan bahwa kerusuhan dapat meningkat di bagian lain dunia di mana harga telah melonjak tajam.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Presiden Bank Federal Reserve Chicago Charles Evans mengatakan Selasa bahwa dia nyaman dengan putaran kenaikan suku bunga tahun ini yang mencakup dua kenaikan 50 basis poin dan mencapai pengaturan netral pada akhir tahun tetapi dia tidak melihat perlunya kenaikan yang lebih besar.

“Kita harus mencari kemajuan yang jelas untuk mengurangi tekanan inflasi atau kita perlu lebih khawatir tentang seberapa banyak yang harus kita lakukan,” kata Evans kepada wartawan setelah acara di Economic Club of New York, menambahkan bahwa jika inti inflasi terjebak di 3.5% Fed mungkin perlu menaikkan suku di atas netral. “Saya tidak akan bisa membuat penilaian tentang itu sampai akhir tahun ini dan mungkin awal tahun depan.”

GAMBAR BROKER ONLINE
Presiden Bank Federal Reserve Chicago Charles Evans

Namun sebulan yang lalu Evans tidak melihat perlunya dua kenaikan suku bunga setengah poin tahun ini tetapi inflasi telah meningkat, dengan harga konsumen naik 8.5% pada bulan Maret dan perang Rusia di Ukraina dan pembatasan COVID-19 di China mengancam untuk meredam tekanan inflasi lebih lanjut.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

11

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Calon gubernur bank sentral Korea Selatan (BOK) Rhee Chang-yong mengatakan pada hari Selasa bahwa bank akan terus memperketat kebijakan moneter, tetapi menyarankan laju kenaikan akan lebih tenang daripada yang diperkirakan dari Federal Reserve (Fed) AS.

Dalam pidato yang disiapkan untuk dengar pendapat parlemen, Rhee mencatat bahwa risiko penurunan pertumbuhan meningkat tetapi menyerukan pengurangan lebih lanjut dalam pengaturan kebijakan akomodatif Bank of Korea untuk mengekang inflasi sekarang di dua kali lipat target 2% bank.

“Tingkat akomodasi kebijakan perlu disesuaikan pada kecepatan yang tepat untuk menstabilkan harga tanpa merusak momentum pertumbuhan dan (BOK) juga akan berusaha untuk mengurangi pertumbuhan hutang rumah tangga dalam prosesnya,” kata Rhee dalam pidatonya.

GAMBAR BROKER ONLINE
Bank of Korea (BOK)

Secara mengejutkan, BOK pekan lalu menaikkan suku bunga acuan menjadi 1.50% tertinggi sejak Agustus 2019 karena meningkatkan perang melawan inflasi yang merajalela, yang mengancam pemulihan ekonominya.

Rhee mengatakan meskipun inflasi kemungkinan akan menguat selama satu atau dua tahun ke depan, hambatan pertumbuhan dari krisis Ukraina, kebijakan moneter AS dan kebangkitan COVID-19 di China juga perlu dipantau secara ketat dan diperhitungkan dalam keputusan kebijakan berikutnya.

Empat kenaikan suku bunga sejak Agustus tahun lalu mengembalikan suku bunga kebijakan ke tingkat sebelum pandemi, memperkuat posisi BOK sebagai salah satu bank sentral paling hawkish di kawasan, bersama dengan rekan sejawatnya di Selandia Baru.

Analis saat ini memperkirakan tingkat kebijakan akan naik menjadi 2.00% pada akhir tahun ini karena sebagian besar ekonomi sekarang bergerak ke arah yang sama untuk melawan lonjakan inflasi.

“AS memiliki ruang untuk menaikkan suku bunga kebijakan pada kecepatan yang lebih cepat karena inflasi dua kali lipat dari kami dan karena tingkat pertumbuhannya antara 3% dan 4% tetapi tingkat pertumbuhan kami tidak sekuat itu,” kata Rhee di parlemen ketika diminta untuk mengomentari kenaikan suku bunga AS yang cepat diharapkan oleh pasar dan mereka berdampak pada kebijakan lokal.”

Imbal hasil obligasi treasury tiga tahun paling likuid turun 5.8 basis poin menjadi 2.927% pada akhir pagi, mencerminkan laju pengetatan yang lebih tenang yang ditandai oleh Rhee.

Rhee, seorang pejabat veteran Dana Moneter Internasional (IMF) diperkirakan akan memulai masa jabatan empat tahunnya setelah diangkat secara resmi dalam sidang parlemen.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA