Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS bertahan dekat di bawah level tertinggi 20-tahun terhadap sekeranjang mata uang pada akhir perdagangan kemarin sebelum kenaikan suku bunga Federal Reserve yang diperkirakan minggu ini, dengan para trader fokus ke potensi bank sentral AS mengadopsi kebijakan yang lebih hawkish dari pada yang diperkirakan banyak orang.

The Fed telah mengambil pendekatan yang semakin agresif untuk kebijakan moneter ketika menangani inflasi yang melonjak pada kecepatan tercepat dalam 40 tahun. Diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin dan mengumumkan rencana untuk mengurangi neraca 9 triliun dollar AS ketika menyimpulkan pertemuan dua hari pada Rabu ini.

Meskipun peluangnya terlihat rendah, beberapa investor memperkirakan adanya kemungkinan kenaikan 75 basis poin atau laju penurunan neraca yang lebih cepat dari yang diperkirakan saat ini.

Banyak trader mengantisipasi bahwa The Fed tidak akan mundur dari sikap hawkish ini dan masih dapat melihat beberapa kejutan hawkish dan itulah mengapa dollar kemungkinan akan mempertahankan kenaikannya menjelang pertemuan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Komentar Ketua Fed Jerome Powell pada akhir pertemuan juga akan dicermati untuk indikasi baru apakah Fed akan terus menaikkan suku bunga untuk melawan kenaikan tekanan harga-harga bahkan sekalipun ekonomi melemah.

Aktivitas pabrik AS tumbuh pada laju paling lambat dalam lebih dari satu setengah tahun pada April di tengah meningkatnya pekerja yang berhenti dari pekerjaan mereka dan produsen-produsen menjadi lebih cemas tentang pasokan.

Dollar terakhir berada di 103.72 terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya, setelah mencapai 103.93 pada Kamis (28/4/2022), tertinggi sejak Desember 2002.

Euro berada di 1.0493 dollar, setelah turun ke 1.0470 dollar pada Kamis bulan lalu, terendah sejak Januari 2017.

Mata uang bersama untuk kawasan Eropa ini terluka setelah data menunjukkan pertumbuhan output manufaktur zona euro terhenti bulan lalu karena pabrik-pabrik berjuang untuk mendapatkan bahan baku, sementara permintaan terpukul dari kenaikan harga-harga yang tajam.

Euro telah menderita dari kekhawatiran tentang inflasi, pertumbuhan dan ketidakjelasan energi sebagai akibat dari sanksi yang dikenakan pada Rusia setelah invasi ke Ukraina.

Kekhawatiran pertumbuhan global juga telah mendorong permintaan untuk greenback karena China menutup kota-kota dalam upaya untuk membendung penyebaran COVID-19. Pihak berwenang di Shanghai pada Senin kemarin melaporkan 58 kasus baru di luar daerah yang dikunci ketat, sementara Beijing terus menguji jutaan orang.

Aktivitas pabrik China berkontraksi pada kecepatan yang lebih curam pada April karena penguncian menghentikan produksi industri dan mengganggu rantai pasokan, meningkatkan kekhawatiran perlambatan ekonomi tajam pada kuartal kedua yang akan membebani pertumbuhan global.

Dollar naik 0.6 persen versus yuan China di pasar luar negeri, mencapai 6.6820 di bawah 6.6940 yang disentuh pada Jumat akhir bulan lalu, yang merupakan tertinggi sejak November 2020.

Yen Jepang bertahan di atas posisi terendah 20-tahun yang dicapai terhadap dollar pada Kamis bulan lalu, ketika bank sentral Jepang memperkuat komitmennya untuk mempertahankan suku bunga sangat rendah dengan berjanji untuk membeli obligasi dalam jumlah tak terbatas setiap hari untuk mempertahankan target imbal hasil.

Mata uang Jepang terakhir di 130.832 terhadap dollar, setelah mencapai tertinggi 131.233 pada pada Kamis bulan lalu, terlemah sejak April 2002.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Ibu kota China, Beijing menutup lebih banyak pusat kebugaran, mal, bioskop, dan blok apartemen pada hari Jumat, dengan pihak berwenang meningkatkan pelacakan kontak untuk menahan wabah COVID-19, sementara kebosanan pada lockdown selama sebulan di Shanghai terus tumbuh.

Di pusat keuangan, orang-orang berpagar di berbagai distrik telah memprotes penguncian dan kesulitan mendapatkan perbekalan dengan menggedor panci dan wajan di malam hari, menurut seorang saksi mata dari Reuters.

Sebuah video yang dibagikan di media sosial, yang keasliannya tidak dapat segera diverifikasi, menunjukkan seorang wanita memperingatkan orang-orang melalui pengeras suara untuk tidak melakukannya, mengatakan bahwa gerakan seperti itu didorong oleh orang luar.

Pemerintah kota Shanghai tidak segera menanggapi permintaan komentar.

GAMBAR BROKER ONLINE

Di ibu kota, distrik Chaoyang, yang pertama menjalani tes massal minggu ini, memulai tiga putaran pemeriksaan terakhir pada hari Jumat di antara 3.5 juta penduduknya. Sebagian besar distrik lain akan menjalani tes putaran ketiga pada hari Sabtu.

Chaoyang, yang menyumbang bagian terbesar dari kasus dalam wabah Beijing saat ini, meningkatkan langkah-langkah untuk mengekang penularan karena menyatakan lebih banyak lingkungan berisiko.

Orang-orang yang baru-baru ini mengunjungi tempat-tempat di daerah tersebut telah menerima pesan teks yang memberitahu mereka untuk tetap tinggal sampai mereka mendapatkan hasil tes mereka.

“Halo warga! Anda baru-baru ini mengunjungi toko mie daging sapi & ayam rebus di komunitas Guanghui Li,” salah satu teks berbunyi. “Silakan lapor ke kompleks atau hotel Anda segera, tetap di tempat dan tunggu pemberitahuan pengujian asam nukleat.”

“Jika Anda melanggar persyaratan di atas dan menyebabkan situasi epidemi menyebar, Anda akan bertanggung jawab secara hukum.”

Di lokasi pengujian, staf dengan celemek biru mendesak orang-orang yang mengantri untuk dites untuk mematuhi aturan jarak sosial 2 meter karena pengeras suara mengingatkan orang banyak untuk tetap memakai masker.

Blok apartemen tambahan disegel dan spa tertentu, lounge KTV, gym, bioskop dan perpustakaan dan setidaknya dua pusat perbelanjaan ditutup pada hari Jumat, sementara kurir dan staf pengiriman makanan ditolak masuk ke beberapa kompleks perumahan.

Perusahaan seperti JD (NASDAQ:JD).com, sebuah platform e-commerce, telah berusaha keras untuk menjaga agar penduduk tetap mendapat pasokan yang baik.

Kepala salah satu pusat logistiknya di pinggiran Beijing, Ming Tang yang berusia 32 tahun, mengatakan volume pengiriman telah meningkat sebesar 65% sejak kasus pertama muncul pada 22 April dan 80% dari paket tersebut terkait dengan makanan.

“Upaya pengiriman paket tepat waktu dan jam kerja yang panjang memberikan banyak tekanan pada kurir kami,” katanya.

Beijing melaporkan 49 kasus pada 28 April, dibandingkan 50 pada hari sebelumnya.

MENUNGGU UNTUK PERGI

Shanghai melaporkan 52 kematian COVID-19 baru pada 28 April, naik dari 47 sehari sebelumnya, kata pemerintah setempat pada Jumat. Ini mencatat 9,545 kasus tanpa gejala baru pada 28 April, dibandingkan 9,330 sehari sebelumnya, sementara kasus bergejala naik menjadi 5,487 dari 1,292.

Sementara beberapa kemacetan pengiriman telah mereda di kota, kritik terhadap pemerintah terus tumbuh terutama mengenai masalah penyediaan makanan pemerintah. Penduduk di beberapa distrik mengeluhkan jatah mereka lebih jarang daripada yang lain, menggunakan media sosial untuk membandingkan pengiriman.

Penguncian mendorong sejumlah warga asing untuk mengungsi dari kota paling kosmopolitan di China daratan.

Meskipun tidak ada statistik resmi yang tersedia untuk keberangkatan dalam beberapa minggu terakhir, penggerak hewan peliharaan, agen properti, dan firma hukum mengatakan mereka melihat permintaan kenaikan yang tajam, sementara grup online yang bertukar saran tentang cara pergi telah membengkak.

“Selama lockdown saya benar-benar tidak bisa merasakan pemerintahan berfungsi karena Anda kurang lebih bebas melakukan apa yang Anda inginkan dan saya tidak pernah benar-benar hidup tertindas,” kata Jennifer Li, orang asing yang berencana meninggalkan keluarganya di kota yang telah menjadi rumah mereka selama 11 tahun.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak turun pada hari Kamis karena investor tetap berhati-hati tentang berkurangnya permintaan bahan bakar di China, importir minyak terbesar dunia karena pembatasan COVID-19 dan kekhawatiran yang sedang berlangsung terkait ketatnya pasokan di seluruh dunia dan penarikan lain dalam stok sulingan dan bensin AS.

Administrasi Informasi Energi (EIA) AS mengatakan stok minyak mentah naik hanya 692,000 barel pekan lalu, jauh dari ekspektasi, sementara persediaan hasil sulingan, yang meliputi solar dan bahan bakar jet, turun ke level terendah sejak Mei 2008.

Ibu kota China, Beijing, menutup beberapa ruang publik dan meningkatkan pemeriksaan di tempat lain pada hari Kamis karena sebagian besar dari 22 juta penduduk kota itu memulai lebih banyak pengujian massal COVID-19 yang bertujuan untuk menghindari penguncian seperti Shanghai.

Lockdown di China tetap menjadi perhatian utama dan pendorong utama yang berlawanan (untuk menaikkan harga),” kata Stephen Inns, Managing Partner dari SPI Asset Management.

GAMBAR BROKER ONLINE

Penyulingan minyak terbesar di Asia, Sinopec (NYSE:SHI) Corp, memperkirakan permintaan China untuk produk minyak sulingan akan pulih pada kuartal kedua karena wabah COVID-19 di negara itu secara bertahap dikendalikan.

Analis juga menunjukkan bahwa perlambatan pertumbuhan global karena harga komoditas yang lebih tinggi dan eskalasi konflik Rusia-Ukraina dapat semakin memperburuk kekhawatiran pada permintaan minyak.

“Investor berusaha untuk menyeimbangkan kekhawatiran pasokan dan permintaan atas gangguan minyak dan gas Rusia dan prospek ekonomi global yang memburuk,” kata Ajay Kedia, direktur konsultan energi Kedia Advisory.

Ekonomi global akan berkembang lebih lambat dari yang diperkirakan tiga bulan lalu, menurut jajak pendapat Reuters terhadap lebih dari 500 ekonom.

Perkiraan median untuk pertumbuhan global yang dikumpulkan dalam jajak pendapat Reuters bulan ini di lebih dari 45 negara dipangkas menjadi 3.5% tahun ini dan 3.4% untuk 2023 dari 4.3% dan 3.6% dalam jajak pendapat Januari.

Itu dibandingkan dengan prediksi Dana Moneter Internasional (IMF) pertumbuhan 3.6% di kedua tahun.

Sementara itu di Jepang, pembeli minyak mentah utama lainnya, bank sentral pada hari Kamis mempertahankan program stimulus besar-besaran dan janji untuk mempertahankan suku bunga sangat rendah, untuk mendukung ekonomi yang masih rapuh bahkan ketika kenaikan tajam dalam biaya bahan baku mendorong inflasi.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Perlambatan berkepanjangan yang terjadi di China akan memiliki dampak global yang substansial, Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva mengatakan pada hari Kamis tetapi menambahkan bahwa Beijing memiliki ruang menyesuaikan kebijakan untuk memberikan dukungan.

Dana Moneter Internasional (IMF) pada hari Selasa memangkas perkiraan pertumbuhannya untuk China tahun ini menjadi 4.4% jauh di bawah target Beijing sekitar 5.5% di tengah risiko penguncian COVID-19 yang meluas dan gangguan rantai pasokan.

Dalam pidato video di Forum Boao tahunan untuk Asia, Georgieva mengatakan tindakan China untuk melawan perlambatan ekonominya sangat penting untuk pemulihan global.

GAMBAR BROKER ONLINE
Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva

Untungnya, China memiliki ruang kebijakan untuk memberikan dukungan kebijakan makroekonomi termasuk mengalihkan fokus ke rumah tangga rentan untuk memperkuat konsumsi, yang juga dapat membantu mendukung tujuan iklim China dengan mengarahkan aktivitas ekonomi ke sektor rendah karbon,” tambah Georgieva.

“Upaya kebijakan yang lebih kuat di sektor properti juga dapat membantu mengamankan pemulihan yang seimbang.”

Di tempat yang sama, Presiden China Xi Jinping mengatakan ekonomi China tangguh dan tren jangka panjangnya tidak berubah.

Barclays (LON:BARC) pada hari Selasa memangkas perkiraan mereka yang sudah di bawah konsensus menjadi 4.3% dari 4.5% sebelumnya, sementara BofA menurunkan perkiraan mereka untuk tahun ini menjadi 4.2%, dari 4.8% sebelumnya.

Nomura pada hari Kamis merevisi perkiraan mereka menjadi 3.9% tahun ini, dari 4.3% sebelumnya dan pertumbuhan kuartal kedua diperkirakan akan meningkat sedikit 1.8% menurut perkiraan dasar mereka.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Calon gubernur bank sentral Korea Selatan (BOK) Rhee Chang-yong mengatakan pada hari Selasa bahwa bank akan terus memperketat kebijakan moneter, tetapi menyarankan laju kenaikan akan lebih tenang daripada yang diperkirakan dari Federal Reserve (Fed) AS.

Dalam pidato yang disiapkan untuk dengar pendapat parlemen, Rhee mencatat bahwa risiko penurunan pertumbuhan meningkat tetapi menyerukan pengurangan lebih lanjut dalam pengaturan kebijakan akomodatif Bank of Korea untuk mengekang inflasi sekarang di dua kali lipat target 2% bank.

“Tingkat akomodasi kebijakan perlu disesuaikan pada kecepatan yang tepat untuk menstabilkan harga tanpa merusak momentum pertumbuhan dan (BOK) juga akan berusaha untuk mengurangi pertumbuhan hutang rumah tangga dalam prosesnya,” kata Rhee dalam pidatonya.

GAMBAR BROKER ONLINE
Bank of Korea (BOK)

Secara mengejutkan, BOK pekan lalu menaikkan suku bunga acuan menjadi 1.50% tertinggi sejak Agustus 2019 karena meningkatkan perang melawan inflasi yang merajalela, yang mengancam pemulihan ekonominya.

Rhee mengatakan meskipun inflasi kemungkinan akan menguat selama satu atau dua tahun ke depan, hambatan pertumbuhan dari krisis Ukraina, kebijakan moneter AS dan kebangkitan COVID-19 di China juga perlu dipantau secara ketat dan diperhitungkan dalam keputusan kebijakan berikutnya.

Empat kenaikan suku bunga sejak Agustus tahun lalu mengembalikan suku bunga kebijakan ke tingkat sebelum pandemi, memperkuat posisi BOK sebagai salah satu bank sentral paling hawkish di kawasan, bersama dengan rekan sejawatnya di Selandia Baru.

Analis saat ini memperkirakan tingkat kebijakan akan naik menjadi 2.00% pada akhir tahun ini karena sebagian besar ekonomi sekarang bergerak ke arah yang sama untuk melawan lonjakan inflasi.

“AS memiliki ruang untuk menaikkan suku bunga kebijakan pada kecepatan yang lebih cepat karena inflasi dua kali lipat dari kami dan karena tingkat pertumbuhannya antara 3% dan 4% tetapi tingkat pertumbuhan kami tidak sekuat itu,” kata Rhee di parlemen ketika diminta untuk mengomentari kenaikan suku bunga AS yang cepat diharapkan oleh pasar dan mereka berdampak pada kebijakan lokal.”

Imbal hasil obligasi treasury tiga tahun paling likuid turun 5.8 basis poin menjadi 2.927% pada akhir pagi, mencerminkan laju pengetatan yang lebih tenang yang ditandai oleh Rhee.

Rhee, seorang pejabat veteran Dana Moneter Internasional (IMF) diperkirakan akan memulai masa jabatan empat tahunnya setelah diangkat secara resmi dalam sidang parlemen.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Melemahnya konsumsi, permasalahan di sektor properti serta hambatan ekspor menjadi catatan tersendiri bagi aktifitas ekonomi China yang tengah bergulat dalam wabah Covid-19, namun laju pertumbuhan PDB di kuartal pertama menunjukkan laju yang lebih cepat dari perkiraan, di tengah prospek yang suram akibat kebijakan lockdown dan dampak perang Ukraina.

Krisis yang terjadi di Ukraina telah menimbulkan kerumitan bagi para pembuat kebijakan karena telah mengintensifkan pasokan dan tekanan biaya komoditas yang meningkatkan inflasi global secara tajam dan membuat otoritas China kesulitan untuk melangkah sebagai upaya mereka untuk merangsang laju pertumbuhan tanpa membahayakan stabilitas harga.

GAMBAR BROKER ONLINE

National Bureau of Statistics melaporkan data PDB China yang meningkat sebesar 4.8% di kuartal pertama dari periode yang sama di tahun sebelumnya, yang mana angka ini mengalahkan ekspektasi kenaikan sebesar 4.45 dari para analis dan mencatat kenaikan lebih tinggi dari pertumbuhan 4.0% di kuartal keempat tahun lalu.

Dalam dua bulan pertama di tahun ini, pertumbuhan ekonomi mencatat hasil yang secara mengejutkan lebih kuat dengan mencatat kenaikan PDB 1.3% di rentang Januari-Maret di tingkat kuartalan, lebih besar dari ekspektasi kenaikan 0.6% serta sedikit lebih besar dari kenaikan 1.5% yang direvisi pada kuartal sebelumnya.

Namun demikian meningkatnya risiko global dari perang di Ukraina, lockdown Covid-19 yang semakin luas serta lemahnya pasar properti telah menahan laju pertumbuhan negara ekonomi terbesar kedua dunia tersebut di tengah penilaian sejumlah analis yang mengatakan bahwa risiko terjadinya resesi semakin meningkat.

Data aktivitas Maret menunjukkan penjualan ritel berkontraksi pada bulan lalu di tingkat tahunan karena pembatasan COVID yang meluas di seluruh negeri, yang mana mencatat penurunan hingga sebesar 3.5% lebih buruk dari ekspektasi untuk penurunan 1.6% dan peningkatan 6.7% pada Januari dan Februari sedangkan konsumsi akhir menyumbang 69.4% dari pertumbuhan PDB China di kuartal pertama atau lebih rendah dari pencapaian sebesar 85.3% di kuartal keempat tahun lalu.

Kepala Ekonom dari Zhongyuan Bank, Wang Jun mengatakan bahwa bahkan jika pertumbuhan PDB Q1 lebih besar dari pertumbuhan 4.0% di Q4 tahun lalu maka hal itu masih jauh dari target tahunan China sebesar 5.5% yang mana laju pertumbuhan di bulan Maret sangat dipengaruhi oleh pembatasan pandemi yang tercermin dari konsumsi sektor jasa yang sangat terpukul.

Lebih lanjut Wang mengatakan bahwa kuartal kedua tahun ini akan mengalami tekanan yang lebih besar dan sejauh mana ekonomi kehilangan tenaganya akan sangat bergantung pada apakah China akan membuat penyesuaian yang fleksibel terhadap tindakan anti-virus mereka serta menawarkan dukungan yang lebih besar melalui kebijakan makro ekonominya.

Sektor industri bertahan lebih baik dari yang diharapkan dengan produksi meningkat 5.0% dari tahun sebelumnya, dibandingkan dengan perkiraan kenaikan 4.5% namun masih lebih rendah dari peningkatan 7.5% yang terlihat dalam dua bulan pertama tahun ini, sementara untuk investasi aset tetap mencatat kenaikan 9.3% di tingkat tahunan pada kuartal pertama, dari perkiraan peningkatan sebesar 8.5% dalam jajak pendapat Reuters, akan tetapi lebih kecil dibanding pertumbuhan 12.2% dalam dua bulan pertama di tahun ini.

Tekad pemerintah China untuk menghentikan penyebaran COVID-19, telah menghambat aktifitas di jalan raya dan pelabuhan sehingga membuat pekerja terdampar dan menutup banyak pabrik, yang menjadi gelombang hambatan melalui rantai pasokan global untuk barang-barang mulai dari kendaraan listri hingga iPhone.

Pada Jumat pekan kemarin pihak People’s Bank of China (PBOC) telah mengumumkan akan memotong jumlah uang tunai yang harus dipegang bank sebagai cadangan untuk pertama kalinya tahun ini, sekaligus melepaskan sekitar 530 miliar Yuan ($83.25 milliar) dalam likuiditas jangka panjang untuk meredam perlambatan tajam dalam pertumbuhan ekonomi.

Terkait akan hal ini Macro Sun selaku kepala analis pasar keuangan dari MUFG, mengatakan bahwa pihaknya melihat para pembuat kebijakan China akan mempercepat pengeluaran fiskal mereka dan lebih jauh melonggarkan kebijakan moneternya, yang berperluang membantu laju pertumbuhan PDB dan sekaligus juga berharap adanya penurunan suku bunga 10 basis poin terhadap LPR 1 tahun dalam waktu secepatnya.

Akan tetapi para analis merasa tidak yakin apakah penurunan suku bunga akan banyak membantu menahan kemerosotan ekonomi dalam waktu dekat karena pabrik dan bisnis masih berjuang dan konsumen tetap berhati-hati terhadap pengeluaran karena pelonggaran kebijakan yang lebih agresif dapat memicu arus modal keluar sehingga akan semakin memberikan lebih banyak tekanan terhadap pasar keuangan di dalam negeri China sendiri.

Target pertumbuhan ekonomi China telah ditetapkan lebih lambat, sekitar 5.5% di tahun seiring masih adanya sejumlah hambatan yang terjadi, namun demikian sejumlah analis menilai bahwa mungkin saat ini sulit untuk dicapai tanpa adanya langkah-langkah stimulus yang lebih agresif.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Seruan eksplisit China untuk memotong jumlah bank tunai yang disisihkan sebagai cadangan dan meningkatkan pinjaman telah meningkatkan ekspektasi untuk pelonggaran kebijakan yang akan segera terjadi tetapi para ekonom mengatakan pelonggaran kredit mungkin tidak cukup untuk mengalahkan prospek tren turun ekonomi yang mendalam.

Pertumbuhan ekonomi terbesar kedua di dunia itu telah melambat sejak awal 2021 karena mesin ekonomi tradisional seperti real estat dan konsumsi tersendat. Ekspor, pendorong pertumbuhan utama terakhir juga menunjukkan tanda-tanda kelelahan.

Baru-baru ini, gangguan yang meluas terhadap aktivitas dari wabah COVID-19 terbesar di China sejak 2020 dan tindakan lockdown yang keras telah mendorong peluang menuju resesi, beberapa ekonom bahkan mengatakan.

GAMBAR BROKER ONLINE
PBOC

Pada hari Rabu, Dewan Negara atau kabinet mengatakan setelah pertemuan bahwa alat kebijakan moneter – termasuk pemotongan rasio persyaratan cadangan bank (RRR) – harus digunakan pada waktu yang tepat.

Dalam dua putaran terakhir pemotongan RRR pada tahun 2021, pengumuman pelonggaran masing-masing dibuat dua hingga tiga hari setelah ditandai oleh Dewan Negara.

“Kami memperkirakan PBOC untuk memberikan pemotongan RRR 50 basis poin dan berpotensi juga penurunan suku bunga dalam beberapa hari ke depan,” tulis Goldman Sachs (NYSE:GS) dalam sebuah catatan pada hari Kamis.

Sebagian besar analisa sekarang mengharapkan pemotongan RRR sebesar 50 basis poin (bps), yang akan membebaskan lebih dari 1 triliun yuan ($ 157 miliar) dana jangka panjang yang dapat digunakan bank untuk meningkatkan pinjaman.

Sebuah komentar dari Securities Times yang dikelola negara mengatakan 15 April akan menjadi jendela yang harus diperhatikan.

China pada hari Senin akan melaporkan data Maret untuk produksi industri dan penjualan ritel, yang diharapkan mencerminkan dampak dari pembatasan COVID serta produk domestik bruto (PDB) kuartal pertama.

Tetapi beberapa analis meragukan efektivitas pemotongan RRR sekarang karena kurangnya permintaan untuk kredit dan karena pabrik dan bisnis berhenti sementara konsumen tetap berhati-hati dalam ekonomi yang sangat tidak pasti.

Saluran transmisi untuk RRR konvensional dan penurunan tarif sangat tersumbat karena penguncian terkait COVID dan gangguan logistik, menurut Nomura.

“Ketika rumah tangga berebut untuk menimbun makanan dan perusahaan swasta memprioritaskan kelangsungan hidup daripada ekspansi, permintaan kredit lemah,” kata analis Nomura dalam sebuah catatan.

“Dengan begitu banyak penguncian, barikade jalan dan pembatasan properti, masalah yang paling mengkhawatirkan terutama terletak pada sisi penawaran dan hanya menambahkan dana pinjaman dan sedikit memotong suku bunga pinjaman tidak mungkin secara efektif meningkatkan permintaan akhir.”

Nomura mengatakan China menghadapi risiko resesi yang meningkat dengan sebanyak 45 kota sekarang menerapkan penguncian penuh atau sebagian, yang merupakan 26.4% dari populasi negara itu dan 40.3% dari PDB-nya.

Ini memperkirakan satu penurunan suku bunga 10-bps masing-masing untuk suku bunga fasilitas pinjaman jangka menengah (MLF) satu tahun, suku bunga pinjaman satu tahun dan lima tahun (LPR), dan reverse repo tujuh hari dalam waktu dekat.

MLF berikutnya akan jatuh tempo pada hari Jumat.

China mempertahankan benchmark LPR satu tahun tidak berubah di 3.70% dan LPR lima tahun stabil di 4.60% sejak Januari.

“Tetapi kebijakan moneter bukanlah obat mujarab untuk semua masalah,” kata komentar Securities Times.

“Membuka blokir rantai pasokan dan rantai industri, memungkinkan perusahaan untuk mendapatkan pesanan dan memungkinkan orang untuk memiliki pendapatan akan menjadi satu-satunya cara arus kas ekonomi riil ditingkatkan dan perputaran dicapai secara alami.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pusat keuangan China di Shanghai melaporkan pada hari Senin bahwa rekor lonjakan harian dalam infeksi COVID-19 lokal ketika pihak berwenang bergegas untuk menguji penduduk dan mengendalikan varian Omicron, sambil menutup resor Disney-nya hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Hingga beberapa minggu terakhir relatif tanpa cedera oleh virus corona, Shanghai melaporkan 24 kasus COVID baru yang ditularkan di dalam negeri dengan gejala yang dikonfirmasi pada hari Minggu dan 734 infeksi tanpa gejala lokal, data resmi menunjukkan pada hari Senin.

GAMBAR BROKER ONLINE

Ini adalah hari keempat berturut-turut infeksi tanpa gejala lokal Shanghai meningkat.

Meskipun penghitungan infeksi kecil menurut standar global, Shanghai dengan cepat mengikuti kebijakan “pembersihan dinamis” China, menutup sekolah dan menguji kompleks perumahan dalam upaya membatasi penyebaran virus.

Kota ini juga menutup Shanghai Disney Resort mulai Senin hingga pemberitahuan lebih lanjut.

“Ketika menyangkut seluruh situasi pengendalian dan pencegahan epidemi yang kita hadapi, ini sangat kompleks dan serius dan juga merupakan ujian yang sangat besar bagi kita,” kata pejabat kesehatan kota Wu Jinglei dalam jumpa pers.

Shanghai akan tetap dengan “pemberian izin dinamis”, Wu menambahkan, dengan mengatakan dia mengharapkan dukungan publik yang berkelanjutan untuk kebijakan tersebut.

Tetapi ada tanda-tanda frustrasi dengan pendekatan ad hoc, distrik demi distrik.

“Hong Kong, Shanghai dan Shenzhen memiliki tiga model respons epidemi yang berbeda,” kata seorang pengguna jaringan Weibo (NASDAQ:WB) seperti Twitter di China.

Hong Kong adalah yang terburuk tetapi akan menjadi yang pertama terbuka,” kata penulis bernama zangyn itu dalam postingan yang dibagikan secara luas. “Shenzhen adalah yang paling efektif dan Shanghai mungkin yang paling melelahkan dan bahkan yang paling menyedihkan.”

Tingkat keparahan respons wabah oleh kompleks Shanghai dan distrik perumahan bervariasi, dengan beberapa memilih untuk mengunci selama dua minggu. Beberapa di distrik tertutup lainnya mengatakan mereka tidak diberitahu berapa lama mereka harus tinggal di rumah.

Komite warga yang membantu mengatur program pengujian juga menghadapi tantangan. Satu token mendistribusikan senyawa untuk mencegah orang luar mengambil keuntungan dari tes gratis.

Termasuk infeksi Shanghai, China daratan melaporkan total 1,947 kasus baru yang ditularkan secara lokal dengan gejala yang dikonfirmasi pada hari Minggu, data dari Komisi Kesehatan Nasional menunjukkan, naik dari 1,656 sehari sebelumnya.

Jumlah kasus asimtomatik lokal baru, yang tidak diklasifikasikan China sebagai kasus yang dikonfirmasi, mencapai 2,384 naik dari 2,177 sehari sebelumnya. Jumlah kematian tidak berubah di 4,638 tanpa kematian baru.

Pada hari Minggu, China daratan telah melaporkan 132,226 kasus dengan gejala yang dikonfirmasi, baik di antara penduduk setempat dan pendatang dari luar.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Secara general, performa USD terhadap rival mata uang lainnya pada sepanjang sesi transaksi pekan kemarin hingga memasuki sesi perdagangan hari ketiga pekan ini terdeteksi tampil solid meski kerap disela koreksi minor.

Dua event vital yang menjadi atensi para partisipan forex market saat ini adalah negosiasi antara Rusia dan Ukraina yang mulai menyalakan optimisme pada tercapainya perdamaian.

Serta keputusan moneter terkait prospek kenaikan suku bunga oleh Fed, yang telah melecut kenaikan imbal hasil obligasi AS dan pada gilirannya mendongkrak juga performa USD terutama kontras terhadap JPY, yang berpotensi mendongkel level puncak 2016 yaitu 118.660.

GAMBAR BROKER ONLINE

Forex candlestick pattern. Trading chart concept. Financial market chart. Acronym USD – United States Dollar. 3D rendering

Di sisi lain, memudarnya harga komoditas terutama minyak mentah, bersamaan dengan proses negosiasi Rusia-Ukraina, menyeret performa AUD terus tertekan oleh USD.

Faktor tambahan yang membebani kinerja AUD adalah tingginya angka kasus Covid-19 di China pada hari Selasa kemarin menuju level tertinggi dua tahun, segera mencetuskan kekhawatiran atas tingginya biaya ekonomi. Sedangkan China merupakan target utama eksport Australia.

Sementara EUR termonitor mulai bergeliat dari level terlemah dalam 22 tahun versus USD, yaitu 1.08054 dan saat ini berpeluang menggedor level resisten terdekat 1.10192 dan 1.10707.

VIDEO BROKER ONLINE

Namun, para investor mesti mewaspadai intensitas pergerakan USD terhadap rival mata uang lainnya sesaat sebelum dan setelah keputusan Fed (Kamis dini hari, 17 Maret 2022, tepatnya jam 01:00 WIB) terutama setelah konferensi pers digelar (01.30 WIB) dengan 3 kemungkinan scenario yang akan terjadi di ranah forex market.

Skenario kesatu, Pasca keputusan Fed menaikkan suku bunga, USD berpotensi menguat namun setelah konferensi pers dapat berbalik tertekan dengan alasan pasar sejauh ini telah mencerna kemungkinan kenaikan suku bunga Fed dengan memperkuat posisi USD.

Skenario kedua, USD melemah jika Fed tidak mengubah suku bunga saat ini dengan beragam alasan yang dikemukakan pada saat konferensi pers.

Skenario ketiga, meskipun Fed mendongkrak suku bunga, USD akan menguat sementara dan berbalik tertekan, setelah mencapai level-level support dan resisten tertentu sehingga menjadi momentum berlakunya pola pembalikan arah (reversal).

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar turun pada Selasa pagi di Asia, di samping yen Jepang dan dollar Australia. Wabah COVID-19 terbaru di China menyebabkan penguncian di beberapa kota, tetapi fokus investor tegas pada keputusan kebijakan Federal Reserve AS bulan Maret nanti Kamis dini hari.

Indeks Dollar AS yang melacak greenback terhadap sekeranjang mata uang lainnya turun tipis 0.08% menjadi 98.948 kemarin sesi akhir AS.

GAMBAR BROKER ONLINE

USD/JPY naik tipis 0.1% menjadi 118.31, dengan Bank of Japan (BOJ) menurunkan keputusan kebijakannya pada hari Jumat.

AUD/USD turun tipis 0.08% menjadi 0.7181. Reserve bank of Australia merilis risalah dari pertemuan terakhirnya pada hari sebelumnya, dan NZD/USD turun tipis 0.01% menjadi 0.6744.

USD/CNY naik tipis 0.16% menjadi 6.3754. Data China yang dirilis pada hari sebelumnya menunjukkan bahwa investasi aset tetap tumbuh 12.2% tahun-ke-tahun di bulan Februari. Produksi industri tumbuh 7.5% tahun-ke-tahun dan penjualan ritel tumbuh 6.7% tahun-ke-tahun, sementara tingkat pengangguran adalah 5.5%.

GBP/USD naik tipis 0.20% menjadi 1.3026 dengan Bank of England (BOE) akan menurunkan keputusan kebijakannya pada hari Kamis.

VIDEO BROKER ONLINE

The Fed secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya sejak pandemi ketika menjatuhkan keputusan kebijakannya pada hari Kamis dini hari WIB. Investor memperkirakan kenaikan 25 basis poin pada pertemuan ini, menurut alat Fedwatch CME. Namun, harga telah meningkat untuk menunjukkan peluang 70% dari kenaikan 50 basis poin yang lebih besar pada pertemuan Mei 2022, berkat meningkatnya kekhawatiran atas inflasi.

“Kami pikir pernyataan Fed dan konferensi pers Ketua Jerome Powell setelah pertemuan akan berpengaruh dalam hal harga pasar untuk kenaikan 50 basis poin pada Mei dan seterusnya, dan itu akan berdampak pada dollar AS,” Commonwealth Bank of Australia (OTC):CMWAY) Ahli strategi FX Carol Kong mengatakan kepada Reuters.

Indeks dollar tidak jauh dari 99.415 yang disentuh seminggu lalu, level tertinggi sejak Mei 2020.

Yen mencatat penurunan tajam di sesi terakhir, karena perbedaan dalam kebijakan yang diadopsi oleh Fed dan BOJ menjadi lebih terlihat.

Harapan bahwa Ukraina dan Rusia akan mencapai akhir negosiasi perang yang dipicu oleh invasi Rusia pada 24 Februari juga menghilangkan sebagian daya tarik aset safe-haven seperti yen.

Kedua negara mengadakan pembicaraan putaran keempat pada hari Senin, tetapi tidak ada kemajuan baru yang dilaporkan dibuat. Pembicaraan akan dilanjutkan pada minggu ini.

Sementara itu, yuan China melemah ke level terendah satu bulan terhadap dolar pada hari Senin. Meningkatnya ekspektasi kebijakan moneter yang lebih longgar dan penguncian COVID-19 membebani mata uang China.

Yuan luar negeri melemah pada 6.398 per dollar, tetapi People’s Bank of China (PBOC) mempertahankan fasilitas pinjaman jangka menengah satu tahun tidak berubah pada 2.85% dalam keputusan mengejutkan pada hari sebelumnya.

Situasi di China juga membebani dollar Australia, menurut Kong. Aussie melanjutkan tren penurunan, setelah jatuh 1.5% pada hari Senin karena harga komoditas mereda dari reli sebelumnya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA