Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank of Japan (BOJ) pada hari Kamis menegaskan kembali komitmennya untuk mempertahankan program stimulus besar-besaran dan janji untuk mempertahankan suku bunga sangat rendah, memicu aksi jual baru dalam yen dan mengirim reli obligasi pemerintah.

Memperkuat tekadnya untuk mendukung ekonomi yang rapuh bahkan ketika kenaikan tajam dalam biaya bahan baku mendorong inflasi, BOJ juga mengatakan akan menawarkan untuk membeli obligasi pemerintah 10-tahun dalam jumlah tak terbatas untuk mempertahankan batas implisit 0.25% di sekitar target nolnya di pasar setiap hari.

Komitmen BOJ untuk program tingkat nol menempatkannya bertentangan dengan ekonomi utama yang bergeser ke arah kebijakan moneter yang lebih ketat meskipun inflasi di Jepang diperkirakan merayap naik menuju target 2% bank sentral.

GAMBAR BROKER ONLINE
BOJ

“Pengumuman kuncinya adalah komitmen untuk melakukan operasi tarif tetap setiap hari,” kata Bart Wakabayashi, manajer cabang di State Street (NYSE:STT) di Tokyo.

“Saya pikir mereka mencoba untuk menegaskan di sini bahwa kita siap untuk bertindak setiap saat. Mereka telah melipatgandakan komitmen mereka untuk ini.”

Penegasan kembali komitmen BOJ untuk menjaga kebijakan akomodatif mendorong yen ke level terendah dua dekade terhadap dollar AS, sementara obligasi pemerintah Jepang menguat.

Seperti yang diperkirakan secara luas, BOJ tidak mengubah target -0.1% untuk suku bunga jangka pendek dan janji untuk memandu imbal hasil obligasi 10-tahun sekitar 0%.

“BOJ mengharapkan suku bunga kebijakan jangka pendek dan jangka panjang untuk tetap pada tingkat saat ini atau lebih rendah,” kata bank dalam sebuah pernyataan, meninggalkan panduan dovish yang tidak berubah dari pertemuan sebelumnya di bulan Maret.

Dalam perkiraan triwulanan baru, bank sentral memproyeksikan inflasi konsumen inti mencapai 1.9% pada tahun fiskal saat ini sebelum moderat menjadi 1.1% pada tahun fiskal 2023 dan 2024 – sebuah tanda BOJ melihat kenaikan harga dorongan biaya saat ini sebagai sementara.

“Risiko terhadap harga condong ke atas untuk saat ini, terutama mencerminkan ketidakpastian atas harga energi, tetapi umumnya seimbang setelahnya,” kata BOJ dalam laporan prospek triwulanannya.

Spekulasi telah tersebar luas bahwa BOJ dapat memungkinkan suku bunga jangka panjang naik lebih banyak atau mengubah panduan kebijakan dovishnya untuk memerangi penurunan yen karena beberapa anggota parlemen khawatir penurunan lebih lanjut dalam mata uang dapat merugikan ekonomi dengan menaikkan biaya impor.

Pasar fokus pada pernyataan Gubernur Haruhiko Kuroda pada briefing pasca-pertemuannya untuk petunjuk tentang apakah dan seberapa cepat BOJ dapat mengubah panduan kebijakan dovishnya.

Pertumbuhan ekonomi Jepang kemungkinan terhenti pada kuartal pertama dan terlihat hanya rebound moderat pada April-Juni karena kehati-hatian atas pandemi dan meningkatnya biaya hidup yang merugikan konsumsi.

Inflasi konsumen inti, yang mencapai 0.8% pada bulan Maret, akan meningkat menjadi sekitar 2% dari bulan April, meskipun kenaikan tersebut sebagian besar akan didorong oleh kenaikan biaya bahan bakar dan efek yang hilang dari pemotongan biaya telepon seluler sebelumnya – bukan dari upah yang lebih tinggi, atau permintaan yang mendasari.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Yen Jepang tergelincir menuju penurunan beruntun terpanjang setidaknya dalam setengah abad karena para pedagang mempertimbangkan jalur kebijakan moneter yang berbeda di Jepang dan AS.

Mata uang Jepang merosot terhadap dollar untuk sesi ke-12 berturut-turut pada hari Senin setelah Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda memperingatkan pergerakan yen yang tajam dapat mengganggu ekonomi yang masih rapuh. Komentar tersebut sangat kontras dengan ekspektasi di AS untuk pengetatan yang lebih agresif yang diharapkan dari Federal Reserve, yang telah mendukung greenback.

GAMBAR BROKER ONLINE
BOJ

“Pergerakan yen luar biasa,” kata Bipan Rai, kepala strategi valuta asing dari CIBC. “Tetapi mengingat sikap Fed dan BOJ yang berbeda, seharusnya tidak terlalu mengejutkan.”

Yen turun sebanyak 0.4% sempat menyentuh 126.98 per dollar pada hari Senin jelang penutupan sesi AS setelah Kuroda menunjukkan potensi kerugian bagi pebisnis dalam pergerakan yang ‘sangat cepat’ karena suku bunga terlihat tetap rendah. Itu mendorong yen ke level terendah sejak Mei 2002 dan telah membuatnya siap untuk memperpanjang penurunan terpanjang sejak catatan yang dikumpulkan oleh Bloomberg dimulai pada tahun 1971 saat ketika AS meninggalkan standar emas.

Dollar AS masih tetap akan menguat karena investor menantikan pidato pembuat kebijakan Fed di akhir minggu ini untuk petunjuk baru apakah bank sentral akan menaikkan suku bunga setengah poin pada Mei untuk mengekang tekanan inflasi atau tidak.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS naik ke level tertinggi hampir dua tahun pada hari Kamis karena investor mencerna sinyal hawkish dari Federal Reserve tetapi bertanya-tanya apakah nilai mata uang sudah mencerminkan langkah pengetatan lebih lanjut.

Indeks dollar mencapai 99.823 pada hari Kamis, tertinggi sejak akhir Mei 2020. Terakhir naik 0.2% pada 99.810.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Dengan para pedagang yang memperkirakan kenaikan suku bunga lebih dari 225 basis poin selama sisa tahun ini, tentu saja ada lebih banyak risiko Fed gagal memenuhi ekspektasi daripada melebihi mereka,” kata Matthew Weller, kepala penelitian global dari FOREX.com dan Indeks Kota.

Tren naik greenback telah mulai goyah terhadap beberapa rival yang berkorelasi komoditas, tetapi sampai euro dan yen dapat menemukan dasar, jalur resistensi paling rendah untuk indeks dollar tetap berada di sisi atas,” tambahnya.

Presiden Fed St. Louis James Bullard, seorang pemilih tahun ini di Komite Pasar Terbuka Federal dan dikenal sebagai hawker, terus membunyikan alarm tentang inflasi pada hari Kamis.

Dia mengatakan The Fed tetap tertinggal dalam perjuangannya melawan inflasi meskipun kenaikan suku bunga hipotek dan imbal hasil obligasi pemerintah yang telah berpacu menjelang perubahan aktual dalam target suku bunga dana federal bank sentral.

Komentar Bullard ini berdampak kecil pada pergerakan dolar.

Presiden Fed Chicago Charles Evans dan Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic, yang keduanya bukan pemilih pada 2022, pada hari Kamis mendukung kenaikan suku bunga tetapi memberikan tandingan yang agak dovish.

Dollar AS menguat pada hari Kamis setelah risalah dari pertemuan Fed Maret menunjukkan “banyak” peserta siap untuk menaikkan suku bunga dalam kenaikan 50 basis poin dalam beberapa bulan mendatang.

The Fed juga mengatakan akan mengurangi neraca The Fed setelah pertemuan Mei pada tingkat $95 miliar per bulan, awal dari pembalikan stimulus besar-besaran yang dipompa ke perekonomian selama pandemi.

Euro, di sisi lain, mencapai palung satu bulan terhadap dollar di $ 1.0871 tetapi terakhir turun 0.2% pada $ 1.0875.

Pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa tampak tertarik untuk mengendurkan stimulus pada pertemuan 10 Maret mereka, dengan beberapa mendorong untuk tindakan lebih lanjut karena kondisi untuk menaikkan suku telah dipenuhi atau akan segera dipenuhi, risalah pertemuan ECB menunjukkan pada hari Kamis.

Pemilihan presiden yang tampaknya ketat di Perancis adalah kartu liar lainnya dan prospek kandidat sayap kanan Marine Le Pen mengalahkan petahana Emmanuel Macron telah membebani euro dan hutang Perancis menjelang pemungutan suara putaran pertama hari Minggu.

Dollar Australia dan Selandia Baru turun 0.3% versus greenback karena nada The Fed mengimbangi pergeseran hawkish dari bank sentral Australia, sementara mundurnya harga komoditas juga membalikkan beberapa kekuatan mereka baru-baru ini.

Terhadap yen, dollar naik 0.2% menjadi 123.990.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA