Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank Sentral Eropa (ECB) mungkin menguraikan pada hari Kamis jadwal yang lebih jelas untuk melepaskan stimulusnya yang luar biasa karena kekhawatiran atas rekor inflasi yang tinggi mengalahkan kekhawatiran tentang resesi terkait perang.

ECB telah mengurangi laju program pencetakan uangnya selama berbulan-bulan tetapi sejauh ini menghindari berkomitmen untuk akhir skema, khawatir bahwa perang di Ukraina dan harga energi yang tinggi tiba-tiba dapat mengubah pandangan.

GAMBAR BROKER ONLINE
ECB

Untuk saat ini, bank berencana untuk mengakhiri pembelian obligasi, umumnya dikenal sebagai pelonggaran kuantitatif, di beberapa titik di kuartal ketiga, dengan suku bunga naik beberapa waktu setelah itu.

Disetujui bulan lalu, jadwal longgar ini sudah ditantang sebagai kekuatan yang berlawanan meninggalkan Dewan Pemerintah dilema dalam penetapan suku bunga.

Di satu sisi, inflasi sudah mencapai rekor tertinggi 7.5% dengan lebih banyak lagi kenaikan yang akan datang. Di sisi lain, ekonomi zona itu sekarang mengalami stagnasi, paling banter, dengan dampak perang yang merugikan rumah tangga dan bisnis.

Mengingat tingkat ketidakpastian yang tinggi, (ECB) kemungkinan ingin mempertahankan opsi dan fleksibilitas,” kata ekonom ABN Amro, Nick Kounis.

“Namun, nada hawkish kemungkinan akan meningkat, tidak diragukan lagi bahwa hasil yang paling mungkin dalam beberapa bulan mendatang adalah diakhirinya pembelian aset bersih dan selanjutnya tingkat kebijakan yang lebih tinggi.”

Memang, sejumlah pembuat kebijakan konservatif, termasuk gubernur bank sentral Jerman, Belanda, Austria dan Belgia semuanya telah membuat kasus untuk suku bunga yang lebih tinggi, khawatir bahwa inflasi yang tinggi dapat bertahan terlalu lama.

Menambah kasus hawkish, ekspektasi inflasi jangka panjang, ukuran utama untuk kredibilitas kebijakan, telah bergerak tegas di atas target 2% ECB meskipun upah belum merespons harga yang lebih tinggi.

SUKU BUNGA NAIK?

Jadi meskipun kebijakan diperkirakan akan tetap tidak berubah pada pertemuan Kamis, kepala ECB Christine Lagarde dapat berada di bawah tekanan untuk memberi sinyal lebih kuat bahwa dukungan akan dibatalkan dalam beberapa bulan mendatang.

“Lagarde dapat mengisyaratkan akhir pembelian (aset) bersyarat pada Juni, membuka kemungkinan kenaikan suku bunga pertama pada September,” kata Ahli Strategi Pictet Frederik Ducrozet. “Atau, dia mungkin menahan diri untuk tidak melawan harga pasar, yang konsisten dengan kenaikan pada bulan September.”

Lagarde terdeteksi COVID-19 minggu lalu tetapi mengatakan gejalanya cukup ringan.

Pasar sekarang memperkirakan 70 basis poin dari kenaikan suku bunga deposito ECB minus 0.5% tahun ini, meskipun tidak satu pun dari 25 pembuat kebijakan ECB yang menyerukan pengetatan agresif seperti itu.

Memicu kehati-hatian pada pembuat kebijakan karena mengantisipasi prospek ekonomi yang dapat memburuk dengan cepat.

Harga energi yang tinggi menguras tabungan rumah tangga dan ketidakpastian perang menghentikan investasi perusahaan. Bank juga memperketat akses ke kredit seperti yang biasa mereka lakukan selama perang, berpotensi memperburuk penurunan.

Kebijakan doves, sementara itu, berpendapat bahwa sebagian besar inflasi adalah akibat dari guncangan pasokan eksternal sehingga inflasi secara alami akan turun dari waktu ke waktu.

Faktanya, harga energi yang tinggi cenderung deflasi dalam jangka panjang karena menahan pertumbuhan sehingga ada risiko inflasi turun terlalu rendah.

“Pertanyaan kuncinya adalah apakah aliran energi Rusia ke Eropa akan tetap lancar. Jika pembatasan volume terjadi, kita akan melihat risiko resesi zona euro yang jauh lebih tinggi, yang kemungkinan akan mendorong ECB untuk lebih berhati-hati,” pendapat ekonom UBS Reinhard Cluse

Namun, dengan menimbang dua kekuatan yang berlawanan, ECB kemungkinan akan melihat risiko yang lebih besar dari inflasi yang lebih tinggi, bahkan jika pembuat kebijakan akan terus bergerak sedikit demi sedikit, siap untuk mengubah arah dalam waktu singkat.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar rebound pada hari Selasa setelah mencerna data inflasi AS yang sedikit lebih lemah dari perkiraan, sementara euro memperpanjang kerugian menjelang pertemuan penetapan kebijakan di Bank Sentral Eropa(ECB).

Gubernur Federal Reserve Lael Brainard mengatakan pada hari Selasa bahwa ada beberapa tanda pendinginan “selamat datang” dalam pembacaan inflasi terbaru, tetapi menekankan bahwa bank sentral masih melanjutkan serangkaian kenaikan suku bunga serta upaya untuk memangkas balance sheet.

“Saya akan melihat apakah kita terus moderasi dalam beberapa bulan ke depan,” kata Brainard kepada Wall Street Journal dalam sebuah wawancara, mengacu pada inflasi dalam kategori barang inti.

Indeks Harga Konsumen AS menunjukkan bahwa harga naik 8.5% di bulan Maret dibandingkan dengan tahun lalu, didorong oleh melonjaknya biaya bensin tetapi dipengaruhi oleh moderasi harga mobil dan truk bekas. IHK inti jauh dari perkiraan, berada di 6.5%.

GAMBAR BROKER ONLINE

Komentar Brainard menyoroti bahwa The Fed tidak berputar pada titik ini tetapi memberikan jaminan untuk greenback setelah pagi perdagangan berombak, kata Bipan Rai, kepala strategi FX dari CIBC Capital Markets di Toronto.

“Jalan yang paling tidak resisten masih untuk kebijakan yang lebih ketat dan juga untuk kelonggaran neraca yang agresif dan sebagai hasilnya, saya pikir dollar sedikit stabil,” katanya.

Indeks dolar naik 0.26% dengan euro turun 0.51% menjadi sekitar $ 1.0828.

Benchmark imbal hasil Treasury AS 10-tahun turun menjadi 2.727% setelah mencapai 2.793% pada hari Senin, tertinggi sejak Januari 2019.

Angka inflasi awalnya menyarankan Fed mungkin tidak perlu agresif pada paruh kedua tahun ini seperti yang diperkirakan beberapa orang, kata Edward Moya, analis pasar senior dari OANDA.

“Meskipun ini tidak mengubah apa pun yang akan dilakukan The Fed selama beberapa pertemuan berikutnya, itu mendukung gagasan bahwa mungkin mereka tidak harus agresif dengan kebijakan pengetatan di akhir tahun dan itulah sebabnya kami melihat dollar sedikit turun mengikuti reaksi awal,” kata Moya.

Euro melemah pada Selasa karena pasar mengalihkan perhatian mereka ke pertemuan kebijakan ECB yang dijadwalkan akhir pekan ini, dengan pasar uang memperkirakan sekitar 70 basis poin pengetatan suku bunga pada Desember.

“Fokus besar ECB minggu ini adalah apakah garis waktu untuk menghapus pengaturan kebijakan akomodatif telah menyusut, mengingat fakta bahwa suara di dewan pemerintahan menjadi lebih hawkish,” kata Rai.

Investor kemungkinan akan mencari indikasi bahwa ECB akan menghentikan program pembelian asetnya, yang dapat menaikkan suku bunga pada bulan September, kata Rai.

Namun, setiap rebound di euro kemungkinan akan terbatas karena perang Rusia melawan Ukraina, kata Moya. Selain mendorong harga bensin, perang, yang sekarang memasuki bulan kedua, telah menyebabkan lonjakan harga pangan global karena Rusia dan Ukraina adalah eksportir utama komoditas termasuk gandum dan minyak bunga matahari.

“Hanya ada keyakinan keseluruhan bahwa sampai Anda memiliki resolusi dengan perang di Ukraina, prospek ekonomi mereka benar-benar akan menjadi tanda tanya besar dan itu tidak selalu baik untuk arus euro,” kata Moya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS naik ke level tertinggi hampir dua tahun pada hari Kamis karena investor mencerna sinyal hawkish dari Federal Reserve tetapi bertanya-tanya apakah nilai mata uang sudah mencerminkan langkah pengetatan lebih lanjut.

Indeks dollar mencapai 99.823 pada hari Kamis, tertinggi sejak akhir Mei 2020. Terakhir naik 0.2% pada 99.810.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Dengan para pedagang yang memperkirakan kenaikan suku bunga lebih dari 225 basis poin selama sisa tahun ini, tentu saja ada lebih banyak risiko Fed gagal memenuhi ekspektasi daripada melebihi mereka,” kata Matthew Weller, kepala penelitian global dari FOREX.com dan Indeks Kota.

Tren naik greenback telah mulai goyah terhadap beberapa rival yang berkorelasi komoditas, tetapi sampai euro dan yen dapat menemukan dasar, jalur resistensi paling rendah untuk indeks dollar tetap berada di sisi atas,” tambahnya.

Presiden Fed St. Louis James Bullard, seorang pemilih tahun ini di Komite Pasar Terbuka Federal dan dikenal sebagai hawker, terus membunyikan alarm tentang inflasi pada hari Kamis.

Dia mengatakan The Fed tetap tertinggal dalam perjuangannya melawan inflasi meskipun kenaikan suku bunga hipotek dan imbal hasil obligasi pemerintah yang telah berpacu menjelang perubahan aktual dalam target suku bunga dana federal bank sentral.

Komentar Bullard ini berdampak kecil pada pergerakan dolar.

Presiden Fed Chicago Charles Evans dan Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic, yang keduanya bukan pemilih pada 2022, pada hari Kamis mendukung kenaikan suku bunga tetapi memberikan tandingan yang agak dovish.

Dollar AS menguat pada hari Kamis setelah risalah dari pertemuan Fed Maret menunjukkan “banyak” peserta siap untuk menaikkan suku bunga dalam kenaikan 50 basis poin dalam beberapa bulan mendatang.

The Fed juga mengatakan akan mengurangi neraca The Fed setelah pertemuan Mei pada tingkat $95 miliar per bulan, awal dari pembalikan stimulus besar-besaran yang dipompa ke perekonomian selama pandemi.

Euro, di sisi lain, mencapai palung satu bulan terhadap dollar di $ 1.0871 tetapi terakhir turun 0.2% pada $ 1.0875.

Pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa tampak tertarik untuk mengendurkan stimulus pada pertemuan 10 Maret mereka, dengan beberapa mendorong untuk tindakan lebih lanjut karena kondisi untuk menaikkan suku telah dipenuhi atau akan segera dipenuhi, risalah pertemuan ECB menunjukkan pada hari Kamis.

Pemilihan presiden yang tampaknya ketat di Perancis adalah kartu liar lainnya dan prospek kandidat sayap kanan Marine Le Pen mengalahkan petahana Emmanuel Macron telah membebani euro dan hutang Perancis menjelang pemungutan suara putaran pertama hari Minggu.

Dollar Australia dan Selandia Baru turun 0.3% versus greenback karena nada The Fed mengimbangi pergeseran hawkish dari bank sentral Australia, sementara mundurnya harga komoditas juga membalikkan beberapa kekuatan mereka baru-baru ini.

Terhadap yen, dollar naik 0.2% menjadi 123.990.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Risiko resesi di kawasan euro meningkat, dengan inflasi zona euro terlihat memanas untuk sisa tahun 2022 dan Bank Sentral Eropa (ECB) kemungkinan akan meningkatkan suku bunga depositonya pada akhir tahun, jajak pendapat Reuters menunjukkan.

Sementara inflasi mencapai rekor tertinggi lainnya sebesar 7.5% pada bulan Maret, ini masih beberapa bulan dari puncaknya karena perang Rusia di Ukraina terus mendorong harga makanan dan energi, yang mengarah ke spekulasi bahwa kenaikan harga yang lebih tinggi mungkin akan mengakar.

Dengan pemulihan ekonomi zona euro, pengangguran pada rekor terendah dan hampir semua bank sentral lainnya sekarang memperketat kebijakan, ECB tampaknya akan mengakhiri pembelian asetnya tahun ini dan menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade.

GAMBAR BROKER ONLINE

Dari 41 dari 53 responden dalam jajak pendapat 1-6 April yang memperkirakan suku bunga deposito akan naik dari rekor terendah -0.50% tahun ini, 30 orang memperkirakan akan terjadi pada kuartal keempat, dengan 11 mengatakan itu akan segera terjadi. sebagai Juli-September, naik dari enam dalam jajak pendapat bulan lalu. Tidak ada yang mengharapkan kenaikan suku bunga pada pertengahan tahun.

Namun, ruang kebijakan menyempit untuk ECB, dengan kemungkinan 30% rata-rata resesi tahun ini dan kedekatan zona euro dengan perang Rusia-Ukraina menjadikannya yang paling rentan.

“Ada risiko dampak ekonomi dari perang bisa lebih buruk dari yang diperkirakan, atau situasinya bisa memburuk lebih lanjut,” kata Gordon Scott, ekonom kawasan euro di RBC. “Resesi tetap merupakan kemungkinan yang berarti, sekitar 30-40% peluang di beberapa titik di tahun depan.”

Para ekonom yang pada bulan Maret memperkirakan pemulihan akan berlanjut ketika bisnis dibuka kembali setelah gelombang varian Omicron kini telah menurunkan perkiraan mereka untuk pertumbuhan ekonomi menjadi hanya 0.4% untuk kuartal ini, kurang dari setengah dari yang diperkirakan satu bulan lalu.

Kemudian diperkirakan akan meningkat menjadi 0.6% pada kuartal ketiga dan keempat. Ekonomi zona euro diperkirakan tumbuh 2.9% tahun ini dan 2.3% berikutnya, turun dari 3.8% dan 2.5% yang diprediksi sebulan lalu.

Perkiraan pertumbuhan untuk tahun 2022 di Jerman, ekonomi terbesar di Eropa, hampir separuhnya menjadi 2.2% dari 4.0% dalam jajak pendapat triwulanan sebelumnya pada Januari. Pertumbuhan yang diharapkan di Perancis dan Italia diturunkan menjadi 3.2% dan 2.8% dari masing-masing 3.7% dan 4.2%.

Semua kecuali dua dari 39 ekonom mengatakan eskalasi lebih lanjut dalam perang di Ukraina adalah risiko terbesar bagi ekonomi zona euro selama 12 bulan ke depan. Keduanya mengatakan risiko terbesar adalah kebangkitan COVID-19.

Prakiraan inflasi tahun ini telah meningkat untuk survei ke-10 berturut-turut menjadi 7.3%, 6.9% dan 5.8% untuk kuartal kedua, ketiga dan keempat, masing-masing dari 5.3%, 4.5% dan 3.3% dalam jajak pendapat Maret di atas target 2.0% ECB.

Grafik: Reuters Poll- Inflasi zona euro dan prospek pertumbuhan:

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/polling/xmvjoqyagpr/Reuters%20Poll-%20Euro%20zone%20inflation%20and%20growth%20outlook.png

Tiga ekonomi terbesar zona: Jerman, Perancis dan Italia melihat peningkatan yang signifikan dalam perkiraan inflasi tahunan untuk tahun ini.

Meskipun Presiden ECB Christine Lagarde mengatakan zona tersebut tidak menghadapi risiko stagflasi periode pertumbuhan stagnan yang berkelanjutan dan kenaikan harga yang tinggi – 21 dari 38 ekonom atau 55% melihat peluang tinggi atau sangat tinggi dalam dua tahun ke depan. 17 sisanya mengatakan bahwa risikonya rendah.

Sekitar setengah dari responden 18 dari 39, mengatakan hanya masalah waktu sebelum pertumbuhan upah, indikator kunci dari efek inflasi putaran kedua mengikuti. Yang lain, 21, tidak setuju.

“Spiral harga-upah tidak dapat dikesampingkan …. Rekor inflasi yang tinggi bisa berarti pekerja dan serikat pekerja dengan kekuatan tawar akan mendorong lebih keras untuk penyelesaian yang lebih tinggi,” kata Simon Wells, kepala ekonom Eropa dari HSBC.

“Namun, sejauh ini, tuntutan cukup terkendali – meskipun musim gugur akan menjadi ujian dengan beberapa kesepakatan besar yang mungkin terjadi.”

Grafik: Reuters Poll-Prospek ekonomi zona euro:

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/polling/myvmnqyznpr/Reuters%20Poll-Euro%20zone%20economic%20outlook.png

Pengangguran zona euro yang turun ke rekor terendah 6.8% pada Februari, diperkirakan hanya naik tipis dan rata-rata 6.9% untuk tahun ini dan berikutnya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank Sentral Eropa (ECB) dapat memotong anggaran bahan bakar rumah tangga dengan menaikkan suku bunga tetapi itu akan membebani output industri dan meningkatkan pengangguran, Institut Penelitian Ekonomi Jerman atau DIW, mengatakan dalam sebuah catatan penelitian pada hari Rabu.

Dengan inflasi pada rekor tinggi 7.5%, ECB berada di bawah tekanan yang meningkat untuk memperketat kebijakan bahkan jika pertumbuhan harga yang cepat sebagian besar disebabkan oleh melonjaknya harga minyak dan gas, yang sebagian besar berada di luar kendali bank.

Tetapi kenaikan suku bunga akan memperkuat euro, sehingga biaya efektif energi akan turun karena komoditas ini sebagian besar dalam mata uang dollar.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Model deret waktu untuk Jerman menunjukkan bahwa kenaikan suku bunga akan menurunkan inflasi utama sebesar 0.2% dan harga pemanas dan bahan bakar hingga 4%” DIW, sebuah think tank berpengaruh, mengatakan.

“Pada saat yang sama, kenaikan suku bunga akan menggagalkan produksi industri dan meningkatkan pengangguran selama pemulihan ekonomi yang sudah lambat,” tambahnya.

Meskipun pembuat kebijakan konservatif, termasuk kepala bank sentral Jerman, mendorong ECB untuk memasukkan agenda kenaikan suku bunga, bank tersebut tidak membuat komitmen pada suku bunga, dengan alasan bahwa perang di Ukraina telah menciptakan ketidakpastian yang luar biasa.

Namun sekitar 60 basis poin kenaikan suku bunga sekarang diperhitungkan oleh pasar selama tahun ini, dengan investor mengharapkan suku bunga deposito minus 0.5% kembali ke wilayah positif untuk pertama kalinya dalam satu dekade.

Langkah ini kemungkinan masih menjadi dilema bagi ECB mengingat pengorbanan yang sulit,” argumen DIW.

“Jika itu menurunkan inflasi, itu juga akan menghambat pemulihan ekonomi. Namun demikian, penting bagi ECB untuk memenuhi tanggung jawabnya dan menyampaikan bahwa dia akan mengambil tindakan yang diperlukan.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar jatuh terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada hari Selasa karena laporan kemajuan dalam pembicaraan damai antara Rusia dan Ukraina yang mengangkat euro dan mengurangi daya tarik aset safe-haven seperti greenback.

Rusia mengatakan dalam pembicaraan di Istanbul pada hari Selasa bahwa mereka akan mengurangi operasi militer di sekitar ibukota Ukraina dan utara, sementara Kyiv mengusulkan untuk mengadopsi status netral, dalam langkah-langkah membangun kepercayaan yang merupakan tanda-tanda pertama kemajuan menuju negosiasi perdamaian.

Indeks Dollar, yang telah naik sebanyak 3.4% sejak Rusia menginvasi Ukraina, turun 0.596% menjadi 98.496 karena para pedagang melihat mata uang yang dianggap lebih berisiko.

“Selera risiko telah kembali dan saya pikir Anda melihat potensi titik balik besar dalam perang di Ukraina karena Rusia memberi sinyal bahwa pembicaraan telah konstruktif dan ada harapan bahwa mungkin ada gencatan senjata,” kata Edward Moya, analis senior dari Oanda.

Euro naik 0.81% pada $ 1.1076, setelah sebelumnya mencapai level tertinggi sejak 17 Maret di 1.1135.

“Euro hari ini(kemarin) menikmati reli bantuan yang dibangun di atas pembicaraan damai yang konstruktif, minyak yang lebih rendah dan ekspektasi bahwa data zona euro minggu ini dapat memperkuat kasus bagi ECB (Bank Sentral Eropa) untuk menaikkan suku bunga,” kata Joe Manimbo, pasar senior. analis dari Western Union (NYSE:WU) Business Solutions.

Setiap langkah menuju gencatan senjata atau kesepakatan damai potensial di Ukraina akan mendukung euro karena Eropa mengalami pukulan ekonomi yang signifikan dari konflik, yang dimulai dengan invasi Rusia pada 24 Februari dan membuat harga energi melonjak.

Angka inflasi anggota zona euro untuk bulan Maret akan mulai bergulir pada hari Rabu, dengan rilis gabungan pada hari Jumat.

GAMBAR BROKER ONLINE

Greenback turun 0.89% terhadap yen menjadi 122.83 yen. Mata uang Jepang telah jatuh ke level terendah sejak 2015 pada hari Senin.

Judul: Yen vs. perubahan persen dollar seperti yang diperlihatkan dalam gambar di bawah ini.

Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki mengatakan pemerintah akan mengawasi pergerakan mata uang untuk mencegah pelemahan yen yang “buruk” yang merugikan perekonomian.

“Sementara komentar dari pejabat Jepang semalam tidak mungkin membalikkan tren pelemahan yen dengan sendirinya, mereka setidaknya harus membantu memperlambat laju cepat penjualan yen baru-baru ini,” Lee Hardman, analis mata uang dari MUFG, mengatakan dalam sebuah catatan untuk klien.

Bank of Japan pada hari Selasa terus mempertahankan batas imbal hasil utama dengan menawarkan untuk membeli obligasi pemerintah 10-tahun dalam jumlah yang tidak terbatas, yang kemungkinan akan membuat yen tidak bergerak.

Yuan China di pasar offshore turun 0.14% menjadi 6.3763 terhadap greenback setelah pembatasan pandemi baru di Shanghai. Ini mencapai level terendah sejak Oktober 2021 di 6.4106 pada pertengahan Maret.

Shanghai, kota terpadat di China, memperketat fase pertama dari dua tahap penguncian COVID-19, meminta penduduk untuk tinggal di dalam rumah.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dalam pertemuan formal antara menteri keuangan Eurozone, kemungkinan diperkirakan akan dicapai kesepakatan dukungan terhadap pandangan Komisi Eropa mengenai kebijakan fiskal yang harus berubah serta dukungan untuk menjadi netral di tahun 2023 mendatang, namun di satu sisi mereka harus bersiap jika diperlukan lebih banyak dana segar untuk mengantisipasi dampak perang Ukraina.

Para Menteri Keuangan dari 19 negara pengguna mata uang Euro akan bertemu di hari ini, guna membahas sikap fiskal mereka di tahun depan, seiring invasi Rusia terhadap Ukraina yang meningkatkan ketidakpastian serta risiko terhadap pertumbuhan ekonomi Uni Eropa yang tengah mengalami rebound dari krisis pandemi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Namun salah seorang pejabat senior di kawasan Eurozone, yang terlibat dalam persiapan pembicaraan dalam pertemuan tersebut, mengatakan bahwa kondisi yang terjadi saat ini akan lebih sulit bagi mereka, dibandingkan beberapa pekan sebelumnya di saat varian Omicron menyebabkan pukulan terhadap aktifitas ekonomi di kawasan tersebut.

Pihak Komisi Eropa telah merekomendasikan sebelumnya bahwa pemerintah Uni Eropa harus berpindah ke sikap fiskal yang netral di tahun depan dari saat ini, namun di lain pihak mereka juga harus bersiap untuk beradaptasi dengan cepat jika krisis Ukraina menghasilkan tantangan baru bagi seluruh negara di kawasan Eropa.

Selain itu Komisi Eropa mengindikasikan bahwa batas pinjaman pemerintah Uni Eropa kemungkinan akan tetap ditangguhkan hingga 2023 mendatang, namun sejumlah negara yang memiliki hutang tinggi seperti Italia dan Yunani masih harus fokus pada pengetatan kebijakan fiskal mereka, sementara negara dengan hutang yang rendah akan fokus pada investasinya.

Lebih lanjut pejabat tersebut menilai bahwa situasi saat ini berkembang dengan cepat serta pihaknya perlu untuk memperbarui gambaran saat informasi baru tiba, dan situasi di Ukraina saat ini yang menggambarkan tragedi kemanusiaan besar-besaran, sehingga dalam istilah ekonomi maka dampaknya terhadap kawasan Euro menjadi lebih serius namun masih dapat ditanggung.

Beliau juga menyampaikan bahwa ekspektasi saat ini menunjukkan bahwa pertumbuhan akan berlanjut namun dalam kecepatan yang terasa lebih lambat, seiring tekanan inflasi yang lebih kuat dari perkiraan sebelumnya.

Pada pekan lalu European Central Bank (ECB) memperkirakan bahwa pertumbuhan Eurozone akan berjalan lebih lambat sekitar 0.5 poin persentase di tahun ini, karena perang yang berkecamuk di Ukraina, akan tetapi masih berada di kisaran 3.7% dan akan melambat di angka 2.8% pada 2023 mendatang, sementara perkiraan ECB terhadap inflasi diatur ke rata-rata 5.1% di tahun ini dan 2.1% di tahun depan, yang masih jauh di atas rata-rata target 2% dari bank sentral tersebut.

Disebutkan bahwa ada alasan bagus untuk tetap optimis mengenai ketahanan ekonomi Eurozone, namun mereka masih berada dalam situasi di mana ketidakpastian sangat tinggi serta risiko penurunan terus meningkat, sehingga para pejabat terkait menyadari bahwa harus siap untuk memperbari asumsi mereka sekaligus menyesuaikan kebijakan sesuai kebutuhan.

Dalam kesempatan pertemuan tersebut, para menteri di kawasan Euro disebut tidak akan membahas mengenai sanksi yang diberlakukan terhadap Rusia, dikarenakan mereka akan melakukannya dalam pertemuan dengan rekan-rekan Uni Eropa di zona non-Euro yang akan dilaksanakan pada hari Selasa besok.

Sebanyak 27 menteri negara-negara Uni Eropa akan membahas penyelesaian serikat perbankan Uni Eropa terhadap European deposit insurance scheme (EDIS),seiring pemerintah Uni Eropa ingin terlebih dahulu menyepakati cara untuk mengurangi risiko yang membayangi sektor perbankan dan elemen lain dari serikat perbankan yang semuanya berperan dalam diskusi, termasuk membuat bank mendiversifikasi portofolio obligasi negara mereka, akan menurunkan risiko serta integritas lintas batas dan diversifikasi bank.

Ketua Menteri Keuangan Eurozone, Paschal Donohoe kemungkinan akan menyampaikan presentasi rencana awal untuk mencapai kesepakatan mengenai EDIS yang akan memperkirakan sejumlah tahap, dimana akan ada lebih banyak pembagian risiko melalui skema deposito yang akan dicocokkan dengan pengurangan risiko yang lebih banyak lagi.

VIDEO BROKER ONLINE

Berdasarkan apa yang dicapai dari rencana awal, maka rencana lengkap mengenai bagaimana EDIS dapat siap di bulan April dan tercapai kesepakatan di bulan Juni, namun diperingatkan bahwa hal tersebut tidak akan menjadi akhir dari rencana awal diskusi.

Pejabat tersebut juga mengungkapkan bahwa hal ini belum menjadi kesepakatan secara terperinci mengenai semua elemen serikat perbankan, dan akan menjadi komitmen politik dari negara-negara anggota untuk serangkaian elemen serikat perbankan secara luas serta sejumlah prinsip dan proses yang kemudian akan memandu pekerjaan dari sisi legislatif.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Sejumlah bank sentral negara-negara ekonomi utama masih terfokus pada perang terhadap lonjakan inflasi yang berpotensi meningkat meskipun dibayangi konflik antara Rusia-Ukraina yang menyebabkan perlambatan pertumbuhan global masih membayangi ekonomi global secara luas karena harga melonjak di seluruh pasar keuangan dari bahan bakar hingga makanan.

Sementara Eropa mungkin paling rentan terhadap goncangan ekonomi yang lebih luas akibatperang, Bank Sentral Eropa menjelaskan pada hari Kamis bahwa kawasan itu tidak dapat menghindari lonjakan inflasi di zona euro.

GAMBAR BROKER ONLINE

Menyebut perang sebagai ‘momen penting’ yang dapat mengekang pertumbuhan tetapi meningkatkan inflasi, ECB setuju untuk berhenti memompa uang ke pasar musim panas ini dan membuka jalan bagi kemungkinan kenaikan suku bunga akhir tahun ini, kenaikan pertama dalam lebih dari satu dekade.

“Anda dapat memotong inflasi dengan cara apa pun yang Anda inginkan dan melihat ukuran inti apa pun, itu di atas target dan meningkat. Kami memiliki mandat 2% dan kami gagal,” kata salah satu pembuat kebijakan ECB.

Narasi serupa muncul di negara-negara Barat lainnya, termasuk juga Amerika Serikat, ketika para pejabat menimbang potensi kerusakan ekonomi mereka dari perang melawan kenaikan inflasi yang terus-menerus.

Pertumbuhan diperkirakan akan tetap berada di atas tren di negara-negara ekonomi utama, memungkinkan mereka untuk fokus pada inflasi yang berjalan jauh lebih cepat daripada patokan umum 2% persen mereka.

Bank of Canada (BOC) menaikkan suku bunga awal bulan ini.

Bank of England (BOE) dan Federal Reserve (Fed) diperkirakan akan melakukannya minggu depan. Masing-masing diperkirakan mengikuti dengan lebih banyak peningkatan dalam beberapa bulan mendatang.

Bahkan pejabat kebijakan fiskal yang lebih peka terhadap politik perkembangan ekonomi dan sering kali menjadi pendukung kebijakan bank sentral yang lebih longgar – sangat menyadari kekuatan korosif dari kenaikan harga yang tidak terkendali.

Inflasi menjadi perhatian yang luar biasa,” kata Menteri Keuangan Janet Yellen pada hari Kamis. “Ini memukul orang Amerika dengan keras. Itu membuat mereka khawatir tentang masalah dompet.”

Dengan inflasi konsumen AS mencapai level tertinggi 40 tahun, investor sekarang memperkirakan Fed akan menaikkan suku bunga dana federal target ke tingkat antara 1.75% dan 2% pada akhir tahun, seperempat poin lebih tinggi dari yang mereka harapkan pada minggu lalu.

ECB sebenarnya adalah bank sentral yang terlambat dalam pengetatan dan harus membayar harga untuk ini. Euro telah melemah tajam dalam beberapa pekan terakhir pada ekspektasi ECB akan menyeret kakinya dalam memotong stimulus dan itu akan meningkatkan inflasi lebih lanjut melalui harga impor yang lebih tinggi.

Inflasi kawasan euro terlihat lebih dari 5% tahun ini, lebih dari dua kali target 2% ECB, membutuhkan waktu hingga 2024 untuk turun kembali di bawah level itu.

“The Fed akan mengetatkan lebih cepat dan tingkat FX akan mencerminkan itu,” kata pembuat kebijakan ECB. “Saya tidak akan terkejut jika ada lebih banyak pelemahan euro setelah pertemuan Fed minggu depan. Kami telah jatuh di belakang kurva dibandingkan dengan bank sentral lainnya.”

Ekonom mencoba untuk memperingatkan ECB pada hari Jumat, memperingatkan bahwa harga komoditas yang tinggi sebenarnya dapat menyeret zona euro ke dalam resesi tetapi pembuat kebijakan menolak pandangan ini.

Pertumbuhan tetap positif, tidak ada resesi,” kata kepala bank sentral Perancis Francois Villeroy de Galhau.

VIDEO BROKER ONLINE

ASIA OUTLOOK SURAM

Perbedaan di antara bank sentral utama adalah Bank of Japan, yang diperkirakan akan mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgar untuk mendukung pemulihan yang masih rapuh bahkan ketika biaya energi melonjak mendorong inflasi menuju target 2%.

“Jika harga minyak mentah dan komoditas menaikkan inflasi sementara pertumbuhan upah tetap lambat, itu akan memukul pendapatan riil rumah tangga dan keuntungan perusahaan, dan merugikan perekonomian,” kata Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda pada hari Selasa lalu.

Jalur kebijakan moneter kurang jelas di Asia, di mana banyak ekonomi tertinggal dari rekan-rekan Barat dalam menghapus pembatasan pandemi yang keras.

Untuk beberapa bank sentral di kawasan, seperti Selandia Baru, Korea Selatan dan Singapura, kekhawatiran mendalam tentang harga dan inflasi impor telah memicu pengetatan kebijakan.

Bank sentral utama Australia (RBA) pada hari Jumat memperingatkan peminjam bahwa akan lebih bijaksana untuk mempersiapkan kenaikan suku bunga tahun ini dengan inflasi yang akan meningkat.

Bagi kebanyakan orang lain di kawasan ini, kebutuhan untuk mempertahankan pemulihan yang rapuh kemungkinan akan memperumit pertimbangan.

Bank sentral Thailand tidak mungkin menaikkan suku bunga dalam waktu dekat meskipun inflasi melonjak ke level tertinggi 13 tahun karena efek perang terhadap pertumbuhan pariwisata dan perdagangan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Berapa banyak lagi rasa sakit yang akan menghantam ekonomi Rusia? Bisakah minyak naik lebih tinggi lagi? Data inflasi AS akan dirilis pada hari Kamis, hari yang sama ketika Bank Sentral Eropa mengadakan pertemuan kebijakan penting.

1> KESENGSARAAN RUSIA

Setelah rentetan sanksi Barat, ekonomi Rusia akan mengalami kontraksi ekonomi yang tajam dan lonjakan inflasi. Risiko gagal bayar hutang meningkat.

Selain rubel, yang telah mencapai rekor terendah, sebagian besar pasar Rusia telah ditutup sejak Barat memberlakukan sanksi yang lebih keras setelah invasi Rusia ke Ukraina.

GAMBAR BROKER ONLINE

Investor asing berebut untuk menarik uang dari Rusia jika mereka bisa. Mereka mendapati aset mereka dibekukan karena sanksi, pembatasan yang diberlakukan Rusia dan kurangnya likuiditas membuat tidak mungkin untuk keluar.

Juga sulit untuk mengatasi kerusakan sepenuhnya. Manajer aset akan mengharapkan kejelasan lebih lanjut tentang seberapa kecil nilai investasi Rusia jika ada.

Banyak juga yang akan bersiap mengantisipasi terhadap sanksi Barat untuk melangkah lebih jauh dan menargetkan industri energi Rusia. Harapkan lebih banyak pergerakan yang mengejutkan dalam rubel dan harga minyak jika mereka melakukannya.

2> KAPAN PUNCAKNYA?

Harapkan data pada hari Kamis untuk menunjukkan inflasi AS melonjak lagi pada bulan Februari, mengkonfirmasi apa yang sudah kita ketahui: Federal Reserve kemungkinan besar akan menaikkan suku bunga pada bulan Maret.

Para ekonom memperkirakan inflasi utama pada 7.8% tahun-ke-tahun, melampaui angka tertinggi empat dasawarsa Januari sebesar 7.5%.

Perang di Ukraina telah meredam ekspektasi untuk kenaikan suku bunga Fed yang agresif tetapi angka inflasi yang lebih kuat dari perkiraan mungkin menghidupkan kembali peluang sikap yang lebih hawkish. Itu akan merugikan aset berisiko yang sudah diguncang oleh ketidakpastian terkait Ukraina.

The Fed mengatakan itu fokus untuk menahan tekanan harga. Kredibilitasnya bisa terancam jika inflasi memburuk, mengikis daya beli rumah tangga dan mendistorsi keputusan investasi dan pengeluaran. Indeks sentimen konsumen Universitas Michigan hari Jumat dapat memberikan gambaran tentang bagaimana nasib konsumen.

3> ROCK atau TEMPAT KERAS untuk ECB

Sebelum Rusia menginvasi Ukraina, pertemuan Bank Sentral Eropa pada 10 Maret diperkirakan akan mempercepat keluarnya dari kebijakan ultra-mudah. Inflasi pada rekor tinggi 5.8%, lebih dari dua kali lipat target 2% memperkuat kasus itu.

Inilah masalahnya. Perang dengan memicu lonjakan baru harga energi, menyebabkan tekanan inflasi ke atas. Pada saat yang sama merugikan konsumsi dan pertumbuhan ekonomi.

Rencana ECB dalam kekacauan dan keputusan besar pada hari Kamis tampaknya tidak mungkin. Presiden Christine Lagarde mungkin ditekan apakah dia mengharapkan kenaikan suku bunga setelah bulan lalu berjalan kembali dengan janji untuk tidak menaikkan suku bunga tahun ini.

Itu sebelum perang pecah di Eropa, meninggalkan ECB antara batu dan tempat yang sulit.

4> TRIPLE WHAMY

Invasi Rusia adalah pukulan tiga kali lipat bagi bank-bank zona euro, tanpa perbaikan segera di ‘cakrawala’. Sanksi Barat terhadap Rusia memukul bank yang terkena perusahaan negara itu atau menyimpan aset di sana. Ini menimbulkan pertanyaan apakah kelompok multinasional seperti Raiffeisen Austria atau SocGen Prancis akan divestasi atau unit mereka dilucuti di negara itu dan berapa biayanya? Kedua, ekspektasi kenaikan suku bunga ECB yang diuntungkan oleh bank telah direvisi turun tajam. Terakhir, saham perbankan adalah saham siklis yang cenderung dibuang investor terlebih dahulu ketika lingkungan makro-ekonomi memburuk.

Sektor ini telah kehilangan lebih dari seperempat nilai pasarnya dalam waktu sekitar tiga minggu. Bahkan jika minggu mendatang membawa stabilitas, itu adalah pil pahit bagi investor yang telah membeli apa yang merupakan perdagangan beli konsensual memasuki tahun 2022.

VIDEO BROKER ONLINE

5> ITU EKONOMI, kawan ada di China, Kongres Rakyat Nasional-lah yang menjadi berita utama.

Sesi tahunan parlemen ‘stempel karet’ China berlangsung dari Sabtu selama sekitar satu minggu, menetapkan tujuan ekonomi dan kebijakan utama untuk tahun ini. Kata kuncinya adalah stabilitas. Pada hari Sabtu, China mengatakan akan menargetkan pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat sekitar 5.5% tahun ini.

Beijing ingin mengembalikan ekonominya yang melambat menuju acara yang bahkan lebih penting akhir tahun ini – Kongres Partai dua kali satu dekade di mana Presiden Xi Jinping hampir pasti untuk mengamankan masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya sebagai pemimpin. Itu berarti stimulus fiskal yang ditingkatkan, pemotongan pajak yang meningkat dan kebijakan moneter yang berkelanjutan, sementara setiap rencana untuk reformasi yang menyakitkan – seperti pajak kemakmuran yang telah lama ditunggu-tunggu akan dikesampingkan.

Jangan berharap ada komentar tentang Ukraina, China tidak mengutuk serangan Rusia dan mengatakan bahwa sanksi Barat terhadap Rusia tidak adil.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegraam CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA