Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Indeks dollar AS (DXY) jatuh pada hari Senin sementara euro menguat setelah Bank Sentral Eropa (ECB) mengindikasikan langkah dari suku bunga negatif dan mata uang berisiko menguat bersama dengan ekuitas.

Presiden ECB Christine Lagarde mengatakan dalam sebuah posting blog bahwa bank kemungkinan akan mengangkat suku bunga deposito kawasan euro dari wilayah negatif pada akhir September dan dapat menaikkannya lebih lanjut jika melihat inflasi stabil di 2%.

GAMBAR BROKER ONLINE

Presiden ECB Christine Lagarde

Setelah menurun pekan lalu, ekuitas AS mengikuti saham Eropa yang lebih tinggi pada hari Senin.

Reli euro terjadi karena dollar turun secara luas setelah melakukan aksi jual minggu lalu.

Investor memiliki selera yang lebih besar untuk aset berisiko pada hari Senin karena mereka bereaksi terhadap komentar Lagarde dan meredakan kekhawatiran bahwa resesi Eropa akan terjadi sementara prospek AS tampak kurang menginspirasi, menurut Erik Nelson, ahli strategi makro di Wells Fargo (NYSE:WFC), New York.

“Kami melihat lebih banyak optimisme seputar pertumbuhan global – pertumbuhan Eropa, pertumbuhan China, pertumbuhan Inggris dan sedikit optimisme tentang pertumbuhan AS. Jadi tema divergensi pertumbuhan benar-benar hal yang besar dan tidak mendukung dollar,” kata Nelson.
Euro adalah pemenang besar, bertahan naik 1.13% pada $1.0687 setelah naik sebanyak 3.4% dari level terendah intraday multi-tahun di $1.0349 pada 13 Mei.

Indeks dollar AS , yang mencapai tertinggi dua dekade di 105.01 pada 13 Mei, terakhir turun 0.82% pada 102.09.

“Investor masih tertarik pada greenback, tetapi tekanan mata uang asing ke sisi atas telah menciptakan sedikit hambatan bagi dollar AS,” kata JB Mackenzie, direktur pelaksana berjangka dan valas di Charles Schwab (NYSE:SCHW).

Secara khusus, Mackenzie menunjuk kenaikan euro setelah indikasi ECB bahwa itu akan menjadi lebih hawkish.

“Semua orang telah menaikkan suku bunga. ECB adalah yang terakhir melakukan itu sehingga itulah yang memberi tekanan pada euro. Sekarang tiba-tiba, Anda mulai mendengar bahwa mereka akan mengubah rute kebijakan,” kata Mackenzie.

Apakah dollar mengambil nafas atau terus jatuh akan tergantung pada berita dari Federal Reserve AS ?, menurut Mackenzie, yang akan mengamati dengan cermat petunjuk kebijakan dalam risalah dari pertemuan Fed (FOMC) yang akan dirilis minggu ini.

Greenback telah melonjak tahun ini tetapi dengan ekspektasi untuk kenaikan suku bunga berulang sudah diperhitungkan, Nelson dari Wells Fargo mengatakan mungkin diperdagangkan sideways untuk beberapa waktu.

Pekan lalu posisi beli bersih spekulan pada dollar AS tergelincir, setelah mencapai level tertinggi sejak akhir November di minggu sebelumnya, menurut perhitungan Reuters dan data Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS yang dirilis pada hari Jumat.

Dollar Australia, yang awalnya menunjukkan reaksi diam terhadap kemenangan Partai Buruh kiri-tengah dalam pemilihan nasional akhir pekan, naik 0.77% pada $0.7106.

KEUNTUNGAN FRANC SWISS

Sementara franc Swiss menguat terhadap dollar setelah anggota dewan pengurus Swiss National Bank (SNB) Andrea Maechler mengatakan dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Senin bahwa bank akan memperketat kebijakan moneter jika inflasi di Swiss tetap tinggi. Dollar terakhir turun 0.89% terhadap franc Swiss setelah mencapai level terendah sejak akhir April.

Sentimen di sekitar China juga membantu mata uang yang lebih berisiko. Shanghai keluar dari penguncian terkait pandemi dan penurunan suku bunga besar yang tak terduga di China pekan lalu meyakinkan investor. China juga akan memperluas rabat kredit pajaknya, menunda pembayaran jaminan sosial dan pembayaran pinjaman, meluncurkan proyek investasi baru dan mengambil langkah lain untuk mendukung ekonomi, kata kabinet mengutip televisi pemerintah, Senin.

Yuan mengalami minggu terbaiknya sejak akhir 2020 pekan lalu dan di pasar luar negeri pada hari Senin menguat menjadi 6.704 per dollar, terkuat sejak awal Mei.

Geopolitik juga menjadi fokus di Asia minggu ini saat Presiden AS Joe Biden mengunjungi wilayah tersebut.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Indeks dollar AS lebih rendah pada hari Senin setelah mencapai puncaknya dalam 20 tahun pekan lalu, dengan ekonomi global menjadi fokus setelah data ekonomi yang lemah dari China menyoroti kekhawatiran tentang prospek perlambatan global.

Menciptakan suasana risk-off pada hari Senin, aktivitas ritel dan pabrik China turun tajam pada bulan April karena lockdown COVID-19 yang ekstensif membatasi pekerja dan konsumen di rumah mereka. Tetapi Shanghai memang menetapkan rencana untuk kembali ke kehidupan yang lebih normal mulai 1 Juni.

GAMBAR BROKER ONLINE

Menyusul rilis data China, Bipan Rai, kepala Strategi FX Amerika Utara dari CIBC Capital Markets, mengatakan perdagangan difokuskan pada data ekonomi makro pada minggu-minggu ini.

“Penting untuk digarisbawahi bahwa risikonya mengarah pada dollar yang lebih kuat dan terutama itu karena jika Anda melihat iklim ekonomi makro, fundamentalnya tidak terlihat bagus. Dari perspektif risk-off yang seharusnya masih mendukung dollar terhadap sebagian besar mata uang,” kata Rai.

Namun dia mengatakan bahwa greenback sedang berkonsolidasi setelah kekuatannya baru-baru ini dan bahwa sesi perdagangan yang lebih terbatas mungkin terjadi. “Masuk akal untuk beberapa periode konsolidasi sebelum langkah berikutnya lebih tinggi.

Perdagangan dollar mungkin diredam sebagian karena banyak berita buruk telah diperhitungkan tetapi juga karena investor menunggu peristiwa seperti rilis data penjualan ritel AS dan penampilan publik oleh Ketua Fed Jerome Powell keduanya dijadwalkan pada hari Rabu menurut Mazen Issa, ahli strategi senior FX dari TD Securities.

Masih Issa mengatakan “Dia tidak berpikir kita berada di pasar di mana kita akan melihat dollar melemah … Ini akan membutuhkan banyak hal untuk membuat investor keluar dari dollar.”

Euro ditarik dari posisi terendah sebelumnya setelah pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa Francois Villeroy de Galhau mengatakan kelemahan mata uang bersama dapat mengancam upaya ECB untuk mengarahkan inflasi menuju targetnya.

Dollar Australia, yang sangat terekspos terhadap ekonomi China, berbalik arah seiring berlalunya hari dan terakhir naik terhadap dollar setelah jatuh sebanyak 0.9%.

Indeks dollar terakhir turun 0.7% pada 104.16 setelah sempat melintasi level 105 pada hari Jumat – level tertinggi sejak Desember 2002, setelah enam minggu berturut-turut naik. Data posisi mingguan menunjukkan bahwa investor telah membangun taruhan dollar panjang mereka.

Euro naik 0.26% pada $1.0438 tetapi tidak jauh dari level terendah minggu lalu di $1.0354 level terendah sejak awal 2017. Analis melihat $1.0340 sebagai level penting dari support euro.

Ahli strategi HSBC memperkirakan euro jatuh ke paritas terhadap dollar di tahun mendatang. “Pertumbuhan yang jauh lebih lemah dan inflasi yang jauh lebih tinggi membuat ECB menghadapi salah satu tantangan kebijakan terberat di G10 (bank sentral),” kata mereka.

Pasar Crypto, yang diperdagangkan sepanjang waktu, memiliki akhir pekan yang tenang setelah gejolak minggu lalu didorong oleh TerraUSD, yang disebut stablecoin, yang mematahkan patokan dollarnya. Afiliasi perusahaan di belakang TerraUSD mengatakan telah menghabiskan sebagian besar cadangannya untuk mencoba mempertahankan patok dollarnya dan akan menggunakan sisanya untuk mencoba mengkompensasi beberapa pengguna yang kalah.

Bitcoin terakhir diperdagangkan di sekitar $29,881, turun lebih dari 4% setelah turun menjadi $25,400 pada hari Kamis, angka terendah sejak Desember 2020.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS bertahan dekat di bawah level tertinggi 20-tahun terhadap sekeranjang mata uang pada akhir perdagangan kemarin sebelum kenaikan suku bunga Federal Reserve yang diperkirakan minggu ini, dengan para trader fokus ke potensi bank sentral AS mengadopsi kebijakan yang lebih hawkish dari pada yang diperkirakan banyak orang.

The Fed telah mengambil pendekatan yang semakin agresif untuk kebijakan moneter ketika menangani inflasi yang melonjak pada kecepatan tercepat dalam 40 tahun. Diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin dan mengumumkan rencana untuk mengurangi neraca 9 triliun dollar AS ketika menyimpulkan pertemuan dua hari pada Rabu ini.

Meskipun peluangnya terlihat rendah, beberapa investor memperkirakan adanya kemungkinan kenaikan 75 basis poin atau laju penurunan neraca yang lebih cepat dari yang diperkirakan saat ini.

Banyak trader mengantisipasi bahwa The Fed tidak akan mundur dari sikap hawkish ini dan masih dapat melihat beberapa kejutan hawkish dan itulah mengapa dollar kemungkinan akan mempertahankan kenaikannya menjelang pertemuan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Komentar Ketua Fed Jerome Powell pada akhir pertemuan juga akan dicermati untuk indikasi baru apakah Fed akan terus menaikkan suku bunga untuk melawan kenaikan tekanan harga-harga bahkan sekalipun ekonomi melemah.

Aktivitas pabrik AS tumbuh pada laju paling lambat dalam lebih dari satu setengah tahun pada April di tengah meningkatnya pekerja yang berhenti dari pekerjaan mereka dan produsen-produsen menjadi lebih cemas tentang pasokan.

Dollar terakhir berada di 103.72 terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya, setelah mencapai 103.93 pada Kamis (28/4/2022), tertinggi sejak Desember 2002.

Euro berada di 1.0493 dollar, setelah turun ke 1.0470 dollar pada Kamis bulan lalu, terendah sejak Januari 2017.

Mata uang bersama untuk kawasan Eropa ini terluka setelah data menunjukkan pertumbuhan output manufaktur zona euro terhenti bulan lalu karena pabrik-pabrik berjuang untuk mendapatkan bahan baku, sementara permintaan terpukul dari kenaikan harga-harga yang tajam.

Euro telah menderita dari kekhawatiran tentang inflasi, pertumbuhan dan ketidakjelasan energi sebagai akibat dari sanksi yang dikenakan pada Rusia setelah invasi ke Ukraina.

Kekhawatiran pertumbuhan global juga telah mendorong permintaan untuk greenback karena China menutup kota-kota dalam upaya untuk membendung penyebaran COVID-19. Pihak berwenang di Shanghai pada Senin kemarin melaporkan 58 kasus baru di luar daerah yang dikunci ketat, sementara Beijing terus menguji jutaan orang.

Aktivitas pabrik China berkontraksi pada kecepatan yang lebih curam pada April karena penguncian menghentikan produksi industri dan mengganggu rantai pasokan, meningkatkan kekhawatiran perlambatan ekonomi tajam pada kuartal kedua yang akan membebani pertumbuhan global.

Dollar naik 0.6 persen versus yuan China di pasar luar negeri, mencapai 6.6820 di bawah 6.6940 yang disentuh pada Jumat akhir bulan lalu, yang merupakan tertinggi sejak November 2020.

Yen Jepang bertahan di atas posisi terendah 20-tahun yang dicapai terhadap dollar pada Kamis bulan lalu, ketika bank sentral Jepang memperkuat komitmennya untuk mempertahankan suku bunga sangat rendah dengan berjanji untuk membeli obligasi dalam jumlah tak terbatas setiap hari untuk mempertahankan target imbal hasil.

Mata uang Jepang terakhir di 130.832 terhadap dollar, setelah mencapai tertinggi 131.233 pada pada Kamis bulan lalu, terlemah sejak April 2002.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Performa apik dari greenback yang dialaminya hingga memasuki sesi Eropa awal pekan ini tetap solid dan mendekati level terkuat dalam dua tahun versus EUR.

Sentimen positif yang membayang jejak kokoh USD adalah intensitas lontaran komentar para pejabat Fed yang bernuansa hawkish setidaknya terdeteksi pada sepanjang sesi perdagangan pekan kemarin sebelum liburan Paskah.

EUR/USD bergerak dalam range sempit dikisaran dekat $1.08000 tidak beranjak jauh dari level terendah pekan kemarin, yaitu $1.07575. Level terendah yang tidak terlihat sejak April 2022.

GAMBAR BROKER ONLINE

The Fed bulan lalu telah menyampaikan untuk pertama kali apa yang diharapkan menjadi serangkaian kenaikan suku bunga tahun ini dan selanjutnya untuk menurunkan inflasi tinggi 40 tahun.

Presiden Fed New York John Williams menjelaskan pada Kamis pekan lalu bahwa kenaikan suku bunga setengah poin pada bulan depan adalah pilihan yang sangat wajar.

Sementara Presiden Federal Reserve Bank Cleveland, Loretta Mester, mengisyaratkan suku bunga mesti naik dengan cepat.

Di sisi lain, Bank Sentral Eropa (ECB) mengkonfirmasi rencana untuk mengakhiri skema stimulus khasnya pada kuartal ketiga tetapi menekankan tidak ada kerangka waktu yang jelas kapan suku bunga ECB akan mulai naik dan kebijakan itu fleksibel dan dapat dengan cepat berubah.

Mata uang Jepang masih dalam posisi terlemah dalam dua dekade pada level 126.785 sebelum Gubernur Bank of Japan (BOJ), Haruhiko Kuroda dan Menteri Keuangan Shunichi Suzuki, menyuarakan keprihatinan dan menyebabkannya USD/JPY agak melandai pada level 126.250. Namun hanya sejenak sebelum kembali terdesak pada kisaran 126.570.

Sejatinya, posisi USD/JPY pada level 126.785 yang merupakan makna JPY yang telah terkelupas mendekati 10% lebih lebih lemah dari pada awal Maret. Juga menegaskan prosesi penurunan selama enam pekan yang bersinambung.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar rebound pada hari Selasa setelah mencerna data inflasi AS yang sedikit lebih lemah dari perkiraan, sementara euro memperpanjang kerugian menjelang pertemuan penetapan kebijakan di Bank Sentral Eropa(ECB).

Gubernur Federal Reserve Lael Brainard mengatakan pada hari Selasa bahwa ada beberapa tanda pendinginan “selamat datang” dalam pembacaan inflasi terbaru, tetapi menekankan bahwa bank sentral masih melanjutkan serangkaian kenaikan suku bunga serta upaya untuk memangkas balance sheet.

“Saya akan melihat apakah kita terus moderasi dalam beberapa bulan ke depan,” kata Brainard kepada Wall Street Journal dalam sebuah wawancara, mengacu pada inflasi dalam kategori barang inti.

Indeks Harga Konsumen AS menunjukkan bahwa harga naik 8.5% di bulan Maret dibandingkan dengan tahun lalu, didorong oleh melonjaknya biaya bensin tetapi dipengaruhi oleh moderasi harga mobil dan truk bekas. IHK inti jauh dari perkiraan, berada di 6.5%.

GAMBAR BROKER ONLINE

Komentar Brainard menyoroti bahwa The Fed tidak berputar pada titik ini tetapi memberikan jaminan untuk greenback setelah pagi perdagangan berombak, kata Bipan Rai, kepala strategi FX dari CIBC Capital Markets di Toronto.

“Jalan yang paling tidak resisten masih untuk kebijakan yang lebih ketat dan juga untuk kelonggaran neraca yang agresif dan sebagai hasilnya, saya pikir dollar sedikit stabil,” katanya.

Indeks dolar naik 0.26% dengan euro turun 0.51% menjadi sekitar $ 1.0828.

Benchmark imbal hasil Treasury AS 10-tahun turun menjadi 2.727% setelah mencapai 2.793% pada hari Senin, tertinggi sejak Januari 2019.

Angka inflasi awalnya menyarankan Fed mungkin tidak perlu agresif pada paruh kedua tahun ini seperti yang diperkirakan beberapa orang, kata Edward Moya, analis pasar senior dari OANDA.

“Meskipun ini tidak mengubah apa pun yang akan dilakukan The Fed selama beberapa pertemuan berikutnya, itu mendukung gagasan bahwa mungkin mereka tidak harus agresif dengan kebijakan pengetatan di akhir tahun dan itulah sebabnya kami melihat dollar sedikit turun mengikuti reaksi awal,” kata Moya.

Euro melemah pada Selasa karena pasar mengalihkan perhatian mereka ke pertemuan kebijakan ECB yang dijadwalkan akhir pekan ini, dengan pasar uang memperkirakan sekitar 70 basis poin pengetatan suku bunga pada Desember.

“Fokus besar ECB minggu ini adalah apakah garis waktu untuk menghapus pengaturan kebijakan akomodatif telah menyusut, mengingat fakta bahwa suara di dewan pemerintahan menjadi lebih hawkish,” kata Rai.

Investor kemungkinan akan mencari indikasi bahwa ECB akan menghentikan program pembelian asetnya, yang dapat menaikkan suku bunga pada bulan September, kata Rai.

Namun, setiap rebound di euro kemungkinan akan terbatas karena perang Rusia melawan Ukraina, kata Moya. Selain mendorong harga bensin, perang, yang sekarang memasuki bulan kedua, telah menyebabkan lonjakan harga pangan global karena Rusia dan Ukraina adalah eksportir utama komoditas termasuk gandum dan minyak bunga matahari.

“Hanya ada keyakinan keseluruhan bahwa sampai Anda memiliki resolusi dengan perang di Ukraina, prospek ekonomi mereka benar-benar akan menjadi tanda tanya besar dan itu tidak selalu baik untuk arus euro,” kata Moya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar memulai minggu ini dengan kuat karena imbal hasil Treasury naik dengan ekspektasi kenaikan suku bunga AS yang cepat, sementara pembicaraan tentang Eropa yang melarang gas Rusia membatasi euro.

Euro telah terbebani oleh kekhawatiran tentang kerusakan ekonomi dari perang di Ukraina dan berada di $ 1.1047 tidak terlalu jauh dari palung hampir dua tahun bulan lalu di $ 1.0806.

Jerman mengatakan pada hari Minggu bahwa Barat akan setuju untuk menjatuhkan lebih banyak sanksi terhadap Rusia dalam beberapa hari mendatang setelah Ukraina menuduh pasukan Rusia melakukan kejahatan perang.

Tampaknya ada momentum untuk setidaknya membahas embargo impor energi, yang kemungkinan akan datang dengan rasa sakit harga karena Rusia memasok sekitar 40% dari kebutuhan gas Eropa.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Berita negatif tentang perang atau kenaikan lebih lanjut dalam harga energi dapat membuat EUR/USD menguji $1.0800,” kata analis Commonwealth Bank of Australia (OTC:CMWAY) dalam sebuah catatan.

Menteri Pertahanan Jerman Christine Lambrecht mengatakan Uni Eropa harus berbicara tentang mengakhiri impor gas Rusia dan Menteri Luar Negeri Italia Luigi Di Maio tidak mengesampingkan perdebatan tentang masalah yang terjadi dalam beberapa jam ke depan.

Ukraina menuduh pasukan Rusia melakukan “pembantaian” di kota Bucha, yang dibantah oleh kementerian pertahanan Rusia. Reuters melihat mayat-mayat berserakan di seluruh kota.

Pergerakan lain di sesi Asia juga sedikit dan momentum yang telah mengangkat mata uang komoditas tampaknya telah surut dengan harga komoditas karena imbal hasil yang lebih tinggi membantu dollar.

Indeks dollar AS stabil di sekitar 98.587.

Pasar di China daratan ditutup untuk hari libur umum, tetapi dalam perdagangan pasar bebas yuan tetap berada di bawah tekanan oleh kekhawatiran atas perpanjangan penguncian di Shanghai, di mana pihak berwenang berusaha untuk menguji virus semua terhadap 26 juta penduduk.

FED CEPAT

Data pada hari Jumat menunjukkan pengangguran AS mencapai level terendah dua tahun di 3.6% bulan lalu, cukup kuat sehingga investor bertaruh itu akan memperkuat tekad Federal Reserve untuk mengatasi inflasi dengan menaikkan suku bunga secara tajam.

Dana Fed berjangka telah memperkirakan peluang hampir 4/5 dari kenaikan 50 basis poin bulan depan dan imbal hasil dua tahun berada dalam kisaran 2.5%.

Yen yang stabil minggu lalu setelah terpukul hingga Maret karena ekspektasi suku bunga AS yang lebih tinggi terhadap imbal hasil Jepang, telah ditekan kembali di bawah 122 per dollar dan terakhir diperdagangkan di 122.59.

“Yen tidak keluar dari masalah,” kata Jane Foley, ahli strategi senior dari Rabobank di London.

“Pertarungan berkepanjangan lainnya dari tekanan jual yang parah pada yen dapat memberi tekanan pada Bank of Japan untuk memikirkan kembali (kebijakannya). Kami memperkirakan kenaikan lebih lanjut untuk dollar/yen menuju level 125 di paruh kedua tahun ini.”

Dollar Australia terakhir stabil secara luas di $0.7510 menjelang pertemuan Reserve Bank of Australia (RBA) pada hari Selasa dan kiwi naik sedikit menjadi $0.6935.

“RBA diperkirakan akan condong lebih dekat ke arah ekspektasi pasar yang hawkish dan petunjuk sebaliknya dapat ditafsirkan sebagai AUD-negatif dan melihat pasangan menelusuri kembali menuju $0.7400,” kata Terence Wu, ahli strategi dari OCBC Bank Singapura.

Sterling melayang di $ 1.3116.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Dollar AS jatuh pada hari Kamis dan mencapai level terendah dalam seminggu karena investor mencerna prospek kebijakan moneter Federal Reserve sehari setelah kenaikan suku bunga yang telah diperkirakan sebelumnya oleh bank sentral AS, sementara euro naik karena investor mengawasi pembicaraan Rusia-Ukraina.

Kebijakan moneter The Fed berubah hawkish dengan kenaikan suku bunga seperempat persen pada hari Kamis dan proyeksi bahwa suku bunga dana federal akan mencapai kisaran 1.75% hingga 2% pada akhir 2022 dan 2.8% tahun depan tetapi bank sentral tidak memberikan kejutan yang lebih keras yang mungkin diharapkan beberapa investor.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pesan terkuat kemarin adalah bahwa Fed akan menaikkan dan itu terutama berkaitan dengan tekanan inflasi yang meningkat,” kata Bipan Rai, kepala strategi valuta asing Amerika Utara dari CIBC Capital Markets di Toronto.

“Pasar agak bertaruh bahwa Fed memiliki pandangan ini sekarang tetapi itu bisa berubah di kuartal mendatang, dan ada banyak hal yang sudah diperhitungkan ke pasar suku bunga jangka pendek untuk Fed tahun ini. Beberapa di antaranya adalah ditarik kembali dan itulah salah satu alasan mengapa dollar berada di bawah tekanan.”

Indeks dollar, yang mengukur kekuatan greenback terhadap enam mata uang perdagangan, turun 0.5% pada 97.980 dan mencapai level terendah dalam seminggu. Indeks tetap naik 2.4% untuk tahun ini sejauh ini.

Sedangkan euro naik sekitar 0.6% pada $ 1.11359 dan menyentuh level tertinggi sejak awal Maret. Pejabat dari kedua sisi konflik Ukraina-Rusia bertemu lagi untuk pembicaraan damai tetapi mereka mengatakan posisi mereka tetap berjauhan.

Rubel Rusia naik di perdagangan Moskow dan sedikit melemah di offshore. Di bursa asing, tawaran rubel ditunjukkan pada 96 per dollar dan diperdagangkan pada 104 turun 3.9%.

Dollar Australia yang sensitif terhadap komoditas naik 1.2% terhadap dollar AS.

Harga minyak naik 8% pada hari Kamis dengan fokus baru pada kekurangan pasokan dalam beberapa minggu mendatang karena sanksi terhadap Rusia.

Euro naik terhadap sterling Inggris dan mencapai level tertinggi sejak awal Februari. Bank of England menaikkan suku bunga seperti yang diperkirakan tetapi melunakkan bahasanya tentang perlunya kenaikan lebih lanjut.

Pasar uang memberi harga kurang dari 120 bps untuk kenaikan suku bunga pada akhir tahun.

Dollar turun 0.1% terhadap yen Jepang. Sebelumnya Kamis, Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda mengatakan inflasi Jepang tidak mungkin mencapai target bank sentral sebesar 2% bahkan memperhitungkan kenaikan biaya energi, menjadikan kasus untuk menjaga kebijakan moneter yang sangat mudah.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Euro terjepit di dekat level terendah 22-bulan pada hari Selasa karena perang di Ukraina telah menggelapkan prospek ekonomi Eropa, sementara mata uang komoditas mengambil nafas dalam reli selama berminggu-minggu.

Euro mengalami yang terbaik untuk memantul setelah enam sesi penjualan berturut-turut tetapi sempat menyentuh 1.08043 terendah pada perdagangan Senin.

Mata uang bersama untuk kawasan Eropa sudah turun sekitar 4% terhadap dollar sejak Rusia meluncurkan apa yang disebutnya ‘operasi militer khusus’ di Ukraina di mana pertempuran tidak menunjukkan tanda-tanda mereda. Hal ini menggoda level paritas pada franc Swiss pada hari Senin untuk pertama kalinya sejak tujuh tahun lalu.

GAMBAR BROKER ONLINE

Perundingan Perdamaian Rusia-Ukraina telah membuat sedikit kemajuan dan meskipun penentangan Jerman terhadap larangan impor energi Rusia menjatuhkan harga minyak dari puncak 14 tahun Senin, para analis memperkirakan kejutan pasokan akan mengganggu pertumbuhan Eropa secara keseluruhan.

Pasar dapat terus memperhitungkan risiko gangguan pada ekspor energi Rusia dan menurunkan prospek pertumbuhan Eropa,” kata ahli strategi Commonwealth Bank of Australia (OTC:CMWAY) Carol Kong.

“Dengan demikian, kami memperkirakan euro akan tetap berada di bawah tekanan. Ada peluang masuk akal euro/dollar menguji titik terendah pandemi di $1.0688 bulan ini.”

Bank Sentral Eropa bertemu pada hari Kamis dengan momok stagflasi yang mendorong para ekonom untuk memperkirakan bahwa pembuat kebijakan mungkin menunda kenaikan suku bunga sampai akhir tahun.

Selain reli parabola komoditas, konflik dan sanksi selanjutnya telah menghancurkan aset Rusia, dengan rubel merosot ke rekor terendah 160 terhadap dollar dalam perdagangan offshore yang tidak menentu pada hari Senin.

VIDEO BROKER ONLINE

Di tempat lain, dollar AS menguat di tengah kegelisahan perang dan konsekuensi ekonominya dapat menyebar.

Lonjakan biaya impor minyak telah mendorong Jepang ke defisit neraca mata uang terbesar sejak 2014, mengetuk beberapa kilau dari yen sebagai tempat berlindung yang aman.

Yen jatuh semalam dan masih sedikit lebih rendah di 115.48 per dollar pada hari Selasa.

Dollar Australia dan Selandia Baru masing-masing naik sekitar 0.4% pada awal perdagangan, tetapi berada di bawah tertinggi empat bulan yang dibuat dengan melonjaknya harga minyak pada hari Senin. Aussie terakhir di $0.7343, sekitar satu sen di bawah puncak Senin.

Kiwi dibeli $0.6847. Ini naik 4.5% hanya dalam waktu sebulan karena siklus pendakian Reserve Bank of New Zealand semakin cepat.

Analis ANZ Bank mengatakan pada hari Selasa bahwa tekanan harga energi dapat mendorong kenaikan 50 basis poin berturut-turut pada bulan April dan Mei.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA