Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS terlihat melemah pada hari Kamis karena pasar mempertimbangkan apakah Federal Reserve akan memperlambat atau bahkan menghentikan siklus pengetatannya pada paruh kedua tahun ini, yang akan melemahkan daya pikat mata uang sebagai aset safe-haven.

Mata uang mulai melemah setelah risalah dari pertemuan Fed Mei (FOMC), yang dirilis Kamis dini hari WIB menunjukkan bahwa sebagian besar peserta FOMC menilai kenaikan 50 basis poin kemungkinan akan sesuai pada pertemuan kebijakan Juni dan Juli untuk memerangi inflasi yang mereka sepakati telah menjadi ancaman utama bagi kinerja perekonomian.

Banyak peserta FOMC percaya bahwa mendapatkan kenaikan suku bunga dalam pembukuan dengan cepat akan membuat bank sentral berada pada posisi yang baik pada akhir tahun ini untuk menilai dampak dari pengetatan kebijakan, risalah menunjukkan.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Pasar menjadi sedikit lebih optimis bahwa The Fed tidak akan terlalu agresif dengan pengetatan dan bahwa beberapa aksi jual yang telah kita lihat dengan aset berisiko, khususnya ekuitas, mungkin telah berlebihan,” kata Ed Moya, analis pasar senior dari Oanda.

“Itu mendorong sedikit reli di sini untuk aset berisiko, yang sangat bagus untuk perdagangan berisiko, yang pada dasarnya buruk bagi dollar,” katanya.

Indeks dollar mencapai puncak hampir dua dekade di atas 105 awal bulan ini tetapi tanda-tanda bahwa tindakan agresif Fed mungkin sudah memperlambat pertumbuhan ekonomi telah mendorong para pedagang untuk mengurangi taruhan pengetatan, dengan hasil Treasury juga turun dari tertinggi multi-tahun.

“Meskipun itu bukan pandangan kasus dasar dari tim Ekonomi kami … kami pikir Fed mungkin membuat kasus bahwa mencapai 1.75%-2% memberikan normalisasi kebijakan yang kemudian menawarkan kesempatan untuk berhenti sejenak dan menilai dampaknya pada pekerjaan dan inflasi,” kata ahli strategi dari JP Morgan dalam catatan klien.

“Hasil tersirat pada kontrak berjangka euro-dollar Juni 2023 — pada dasarnya di mana pasar melihat suku bunga berada pada titik itu — turun sekitar 80 basis poin bulan ini.”

“Dollar pada titik ini terikat pada kisaran,” kata Boris Schlossberg, direktur pelaksana strategi FX dari BK Asset Management.

Data pada hari Kamis mengkonfirmasi ekonomi AS mengalami kontraksi pada kuartal pertama di bawah beban rekor defisit perdagangan dan laju akumulasi persediaan yang sedikit lebih lambat dibandingkan dengan kuartal keempat.

Sebuah laporan terpisah menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun pekan lalu, menandakan berlanjutnya pengetatan di pasar tenaga kerja.

Di tempat lain, euro naik 0.37% menjadi $ 1.0719, sementara dollar turun tipis 0.011% terhadap yen Jepang menjadi 127.155 yen.

Mata uang yang berkorelasi risiko beragam, dengan dollar Australia naik 0.08% pada $0.7093 dan dollar Selandia Baru turun 0.08% pada $0.6473.

Sterling sempat naik ke level tertinggi tiga minggu di $1.26165 menjelang pengumuman yang diperkirakan dari Menkeu Inggris Rishi Sunak tentang paket tindakan untuk membantu konsumen mengatasi biaya energi yang meningkat.

Pound terakhir terlihat naik 0.1% pada $ 1.2596.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Melelehnya dollar telah berhenti baru-baru ini karena kemungkinan Federal Reserve menempatkan misi kenaikan suku bunganya di akhir tahun ini semakin cepat.

Indeks dollar AS yang mengukur greenback terhadap sekeranjang perdagangan enam mata uang utama, turun 0.30% menjadi 101.79

“Ketika datang ke AS, gagasan jeda Fed di musim panas mendapatkan sedikit daya tarik,” kata ING dalam sebuah catatan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Anggota Fed termasuk Ketua Jerome Powell baru-baru ini menggelar karpet merah untuk dua kenaikan suku bunga 50 basis poin pada dua pertemuan berikutnya yang akan memberi bank sentral ruang bernapas untuk menilai kembali ancaman inflasi yang semakin mengakar.

Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic adalah anggota Fed terbaru yang mendukung gagasan ‘jeda’ Fed akhir tahun ini.

“Saya memiliki pandangan dasar di mana bagi saya pikir jeda pada bulan September mungkin masuk akal,” kata Bostic kepada wartawan Senin setelah berpidato di Rotary Club of Atlanta.

Pernyataan itu muncul setelah Presiden Fed Kansas Esther George, mantan arch-hawk, yang pada hari Senin “tampaknya mendukung pandangan bahwa Fed harus menilai kembali situasi setelah kenaikan 50bp pada Juni dan Juli,” kata ING dalam catatannya.

Ekspektasi yang mendingin untuk kenaikan suku bunga Fed yang agresif telah merusak imbal hasil Treasury 2-tahun, yang sensitif terhadap kenaikan suku bunga Fed, memaksa dollar untuk mengerem kenaikannya.

Sementara stabilitas di pasar suku bunga AS bisa mulai melihat tingkat volatilitas sementara sedikit lebih rendah, ING dengan cepat memperingatkan bahwa putaran balik yang berkepanjangan atau koreksi, dalam greenback tidak mungkin terjadi.

“Kami mendukung stabilitas daripada koreksi tajam yang lebih rendah untuk tren dollar secara luas – sebagian besar karena The Fed memiliki penyebab terbesar dari pengetatan suku bunga secara tajam,” kata ING, mencatat bahwa ekspektasi kenaikan suku bunga Fed dapat berubah setelah pertemuan bank sentral bulan Juni.

“Ini semua bisa berubah pada pertemuan FOMC berikutnya pada 15 Juni jika Dot Plot menunjukkan tingkat 3%+ untuk akhir -23. Tapi pertemuan FOMC itu tiga minggu lagi.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Sebagian besar mata uang pasar berkembang akan terus berjuang melawan arus dollar AS yang kuat pada tahun mendatang karena Federal Reserve AS akhirnya memberikan pengetatan kebijakan agresif yang telah diperkirakan, menurut jajak pendapat Reuters dari ahli strategi keuangan.

Bank-bank sentral di ekonomi pasar berkembang telah bersiap untuk ini selama berbulan-bulan lalu dengan menaikkan suku bunga acuan mereka. Tetapi momen aktual ketika Fed memberikan kenaikan suku bunga setengah poin dan pengurangan neraca yang cepat masih penting.

Risalah dari pertemuan Fed Maret (FOMC) menunjukkan para pejabat umumnya setuju untuk memangkas neraca bank sentral sebesar $95 miliar per bulan, memberikan dorongan besar untuk greenback yang sudah naik tinggi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Jajak pendapat Reuters terbaru dari lebih dari 50 ahli strategi mata uang menunjukkan hampir semua mata uang pasar berkembang akan melemah selama 12 bulan mendatang.

Bahkan mata uang yang telah terseret lebih tinggi oleh siklus komoditas yang sedang berlangsung dan pengetatan kebijakan masing-masing bank sentral, seperti real Brasil dan rand Afrika Selatan, diperkirakan akan menyerahkan sekitar setengah dari kenaikan tersebut dalam setahun.

Mata uang ini masing-masing telah naik sekitar 18% dan 9% sejauh ini pada tahun 2022.

Peso Meksiko, lindung nilai valuta asing pasar berkembang klasik, diperkirakan akan kehilangan lebih dari tiga kali lipat kenaikannya untuk tahun ini dalam 12 bulan.

“Dalam menghadapi kenaikan tajam Fed yang akan segera terjadi dan dengan imbal hasil AS bergerak cepat lebih tinggi, ketahanan EMFX tetap agak mengejutkan,” kata Paul Meggyesi, kepala strategi FX dari JPMorgan (NYSE:JPM).

“Risiko khusus untuk EMFX adalah ketika The Fed mulai memberikan kenaikan suku bunga, kenaikan lebih lanjut dalam imbal hasil AS dapat lebih didorong oleh imbal hasil riil daripada inflasi impas”

Meggyesi menambahkan ini secara historis negatif untuk mata uang pasar berkembang.

Sementara sebagian besar mata uang pasar berkembang telah berhasil lolos dari serangan pengetatan kebijakan Fed yang relatif tanpa cedera, rubel Rusia dan lira Turki adalah pengecualian penting.

Rubel, yang turun setengahnya dalam sebulan terakhir dan mencapai titik terendah sepanjang masa di 150 per dollar setelah invasi Rusia ke Ukraina, diperkirakan melemah lebih dari 15% menjadi 94.2 per dollar dalam setahun dari 78.5 saat ini.

Mata uang Rusia didorong oleh perusahaan yang berfokus pada ekspor yang menjual mata uang asing dan aktivitas importir yang rendah. Namun analis memperingatkan reli rubel baru-baru ini tidak akan bertahan lama.

GAMBAR BROKER ONLINE
emerging markets

“(Keuntungan baru-baru ini) bukanlah cerminan sebenarnya dari situasi fundamental di Rusia. Ekonomi diperkirakan akan berkontraksi sangat tajam dan inflasi akan menjadi lebih tinggi, yang dalam jangka panjang akan lebih konsisten dengan rubel yang lebih lemah,” kata Lee Hardman, analis mata uang dari MUFG.

Hardman mengatakan situasi untuk lira Turki tidak jauh berbeda.

“Mereka (pemerintah) melakukan intervensi untuk mendukung lira tetapi mereka tidak akan melakukan tindakan kejam seperti kontrol modal yang kita lihat di Rusia.”

Lira yang melemah 44% tahun lalu, diperkirakan akan turun 15% lagi menjadi 17.27 per dollar dalam setahun karena bergulat dengan inflasi yang merajalela yang mencapai level tertinggi 20 tahun di 61.14% pada bulan Maret.

Yuan China yang dikontrol ketat diperkirakan terdepresiasi 1.4% menjadi 6.45 per dollar dalam setahun karena analis memperingatkan bahwa kesenjangan imbal hasil yang menyusut antara obligasi pemerintah 10-tahun China dan AS dapat memicu arus keluar modal.

Di tempat lain di Asia, peso Filipina dan rupee India akan melemah antara 1%-3%.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Seiring kenaikan imbal hasil Treasury AS di tengah ekspektasi bahwa Federal Reserve (Fed) akan semakin memperketat kebijakan moneternya, nilai tukar dollar AS mendapat tekanan turun di sesi perdagagan Asia hari ini namun secara keseluruhan telah mendapat pijakan yang kuat di awal pekan ini. Sementara potensi larangan terhadap produk gas alam Rusia akan membuat mata uang bersama untuk kawasan euro tetap berada di kisaran terendahnya di tahun ini.

Mata uang tunggal euro terus mendapat beban dari kekhawatiran bahwa invasi Rusia ke Ukraina akan terus menimbulkan dampak terhadap pertumbuhan ekonomi di zona tersebut.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pada hari Minggu kemarin Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock mengatakan bahwa Uni Eropa harus membahas larangan impor gas alam Rusia, yang kemungkinan besar akan menyeret laju pertumbuhan ekonomi dan Euro secara lebih lanjut.

Sebelumnya Ukraina telah telah melontarkan tuduhan bahwa pasuka Rusia telah melakukan pembantaian di kota Bucha dan terkait tuduhan ini pihak Kementerian Pertahanan Rusia telah membantah tuduhan tersebut.

Dalam sebuah catatan dari analis Commonwealth Bank of Australia, menyebutkan bahwa berita negatif tentang perang atau kenaikan lebih lanjut dalam harga energi dapat membuat EUR/USD menguji kisaran 1.0800 namun peningkatan sentimen yang menekan dollar lebih lemah pasca risalah Federal Reserve AS (FOMC) dinilai dapat memberikan dorongan bagi EUR/USD untuk melalui resisten di kisaran 1.1150 dimana risalah The Fed akan dirilis pada hari Kamis ini.

Kemungkinan sanksi baru bagi Rusia akan membuat investor tetap berhati-hati di awal perdagangan, dimana dollar juga mencatat sedikit kenaikan terhadap dollar Australia dan Selandia Baru yang lebih berisiko karena harga ekspor yang mendingin akan memberikan kemudahan bagi kenaikan untuk mata uang antipodean.

Data lebih lanjut menunjukkan bahwa indeks manajer pembelian manufaktur (PMI) dari Institute of Supply Management untuk bulan Maret berada di 57.1 sedangkan PMI manufaktur di 58.8 dan data tersebut cukup untuk memacu taruhan bahwa Federal Reserve AS akan terus memperketat kebijakan moneternya.

Sementara itu mata uang yen bergerak stabil selama pekan sebelumnya setelah mengalami tekanan selama bulan Maret lalu, akan tetapi ekspektasi suku bunga AS yang lebih tinggi terhadap imbal hasil Jepang yang membuat mata uang yen turun kembali di bawah 122 per dollar.

Namun demikian ahli strategi senior dari Rabobank, Jane Foley mengatakan kepada Reuters bahwa yen masih belum pulih dan pertaruangan berkepanjangan lainnya dari tekanan jual yang parah terhadap yen dapat memberi tekanan terhadap Bank of Japan (BOJ) untuk memikirkan kembali kebijakan moneter mereka dan diperkirakan USD/JPY akan menuju ke level 125 di paruh kedua tahun ini.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga emas turun pada hari Senin karena dollar dan imbal hasil Treasury menguat setelah laporan penggajian AS yang solid meningkatkan ekspektasi kenaikan suku bunga yang agresif meskipun krisis Ukraina dan pembicaraan tentang lebih banyak sanksi terhadap Rusia mendukung permintaan aset safe haven.

Dollar yang lebih kuat membuat emas kurang menarik bagi pemegang mata uang lainnya, sementara hasil yang lebih tinggi meningkatkan biaya peluang memegang emas batangan.

Spot gold turun 0.3% pada $1917.55 per troy ounce. Emas berjangka AS tergelincir 0.2% menjadi $1920.30.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Sementara konflik di Eropa Timur mungkin memberikan penarik moderat untuk harga emas pada penurunan, sangat jelas sekarang bahwa input harga utama ke emas telah berayun ke dampak hasil AS yang lebih tinggi dan dollar AS yang lebih tinggi,” kata senior OANDA. analis Jeffrey Halley.

Dollar membuat awal yang kuat untuk minggu ini sementara imbal hasil Treasury juga lebih tinggi karena laporan pekerjaan bulanan AS menunjukkan pasar tenaga kerja yang kuat dan kemungkinan akan menjaga Federal Reserve di jalurnya untuk mempertahankan sikap kebijakan hawkishnya.

Data pekerjaan AS menunjukkan tingkat pengangguran turun ke level terendah baru dua tahun di 3.6% dan upah kembali meningkat, memposisikan The Fed untuk menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada Mei.

Investor menantikan setiap diskusi tentang kenaikan suku bunga 50 basis poin ketika Fed merilis risalah dari pertemuan Maret pada hari Kamis.

Sementara itu, menteri pertahanan Jerman mengatakan pada hari Minggu bahwa Uni Eropa harus membahas pelarangan impor gas Rusia, setelah pejabat Ukraina dan Eropa menuduh pasukan Rusia melakukan kekejaman.

Spot gold mungkin jatuh ke $1898 karena telah menembus support di $1924 per troy ounce, menurut analis teknis Reuters Wang Tao.

Spot perak turun 0.2% lebih rendah menjadi $24.57 per troy ounce, platinum turun 0.1% pada $984.49, sementara paladium naik 1.3% menjadi $2306.19.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS terpantau memperpanjang rebound terhadap mata uang utama pada hari Jumat, juga melanjutkan reli terhadap yen, menjelang laporan pekerjaan utama AS yang dapat memperkuat potensi kenaikan suku bunga Federal Reserve 50 basis poin di bulan depan.

Mata uang AS juga mendapat dukungan karena statusnya sebagai tempat berlindung yang unggul, dengan pembicaraan damai antara Rusia dan Ukraina tersendat, meskipun mereka akan dilanjutkan pada hari Jumat.

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang lainnya termasuk euro dan yen, naik 0.10% menjadi 98.420 membangun kenaikan 0.50% pada hari Kamis kemarin.

Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) selanjutnya akan memutuskan kebijakan pada 5 Mei, dengan alat FedWatch CME Group (NASDAQ:CME) menunjukkan peluang 71% dari kenaikan suku bunga setengah poin.

GAMBAR BROKER ONLINE

Para ekonom memperkirakan laporan Departemen Tenaga Kerja hari Jumat akan menunjukkan bahwa hampir setengah juta pekerjaan AS ditambahkan bulan lalu, dengan tingkat pengangguran semakin rendah sementara pertumbuhan upah dipercepat.

“Indeks dollar telah underwhelmed akhir-akhir ini tetapi menunjukkan beberapa tulang punggung semalam (dan) potensi kenaikan tetap dalam lingkup di tengah gelombang yang sedang berlangsung dari Fedspeak yang sangat hawkish dan profil frontloaded agresif yang mencakup hampir 100 bps dalam kenaikan selama dua pertemuan FOMC berikutnya,” tulis ahli strategi Westpac dalam catatan klien.

Mereka memperkirakan penembusan di atas 100 untuk indeks dolar dalam beberapa minggu mendatang.

Pertemuan kedua dari dua FOMC akan diadakan pada 14-15 Juni.

Dollar AS naik 0.41% menjadi 122.18 yen Jepang, kenaikan pertama dalam empat hari karena pasangan mata uang melacak pergerakan dalam imbal hasil Treasury AS jangka panjang. Ini sedikit berubah minggu ini, setelah lonjakan 6.5% selama tiga minggu.

“Kasus untuk USD/JPY naik jauh lebih tinggi masih menarik karena kenaikan suku bunga Fed akan merevolusi aritmatika lindung nilai untuk investor berbasis JPY dan sensitivitas terhadap biaya lindung nilai meningkat,” tulis ahli strategi RBC Capital Markets dalam sebuah catatan.

“Sedikit aliran ini mungkin telah terjadi dan reli di bulan Maret sebagian besar didorong oleh investor di luar Jepang yang mengantisipasi aksi jual JPY domestik,” tulis mereka. “Jika pemosisian bersih, kami akan kembali ke penurunan beli dalam USD/JPY.”

Euro menginjak support di $1.10690, menyusul penurunan tajam sesi sebelumnya dari level tertinggi satu bulan di $1.11850 karena optimisme Ukraina memudar. Meski begitu, itu berada di jalur untuk kenaikan mingguan 0.82%.

Sterling tergelincir 0.07% menjadi $1.31360, membawa kerugiannya untuk minggu ini menjadi 0.36%.

Dollar Australia yang sensitif terhadap risiko, terkait komoditas, datar di $0.74825 turun 0.45% minggu ini setelah memulai periode dengan menyentuh puncak hampir lima bulan di $0.7540.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pejabat Federal Reserve membantu membentuk opini pasar untuk kenaikan suku bunga yang lebih tajam untuk mengekang lonjakan inflasi tetapi belum berhasil menghilangkan kekhawatiran siklus pengetatan yang dapat merusak ekonomi dan pasar tenaga kerja.

“The Fed perlu bergerak agresif untuk menjaga inflasi terkendali,” Presiden Fed St Louis James Bullard mengatakan kepada Bloomberg TV pada hari Selasa, menyerukan bank sentral untuk menaikkan suku bunga acuan semalam menjadi 3% tahun ini.

Bullard tidak setuju minggu lalu karena rekan-rekannya yang lain setuju untuk menaikkan suku bunga dana federal hanya seperempat poin persentase dari level mendekati nol sejak Maret 2020.

Lebih cepat lebih baik,” katanya Selasa dan pandangan itu sekarang tampaknya mendapatkan daya tarik.

Pada hari Senin, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan bank sentral harus bergerak “cepat” untuk menaikkan suku bunga. Ketika ditanya apa yang akan mencegah bank sentral menaikkan suku bunga setengah persen pada pertemuan kebijakan 3-4 Mei, dia menjawab: “Tidak ada.”

Kenaikan suku bunga besar mungkin akan diperlukan pada “beberapa” dari enam pertemuan Fed yang tersisa tahun ini, Presiden Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan Selasa, sebagaimana mencatat dampak berkelanjutan dari rantai pasokan yang menggeliat pada harga dan menggemakan kekhawatiran Powell bahwa perang Rusia-Ukraina akan mendorong pada inflasi yang sudah terlalu tinggi.

“Saya merasa menarik untuk memuat beberapa peningkatan yang dibutuhkan lebih awal dari pada nanti dalam proses karena menempatkan kebijakan dalam posisi yang lebih baik untuk menyesuaikan jika ekonomi berkembang secara berbeda dari yang diharapkan,” katanya.

Pada akhir tahun, kata Mester, suku bunga harus sekitar 2.5% dan suku bunga perlu naik lebih lanjut tahun depan untuk menurunkan inflasi.

Presiden Fed San Francisco Mary Daly, di antara pembuat kebijakan bank sentral AS yang lebih dovish, tidak ditanya tentang kemungkinan kenaikan suku bunga setengah poin dalam acara virtual di Brookings Institution pada Selasa pagi.

Tapi dia mengatakan dia ingin menaikkan suku bunga lebih tinggi, ke tingkat netral dan mungkin di atas, untuk mencegah inflasi yang tinggi agar tidak berkelanjutan.

Semua mengatakan mereka percaya biaya pinjaman yang lebih tinggi juga dapat mendinginkan permintaan tenaga kerja yang sangat tinggi tanpa mengganggu pertumbuhan pekerjaan.

Komentar tersebut telah memicu banjir taruhan di pasar berjangka pada kenaikan suku bunga setengah poin di bulan Mei dan Juni. Pedagang sekarang melihat tingkat dana federal naik ke kisaran 2.25%-2.5% pada akhir tahun dan jauh dari pandangan Bullard tetapi lebih tinggi dari 1.9% yang disarankan oleh perkiraan Fed minggu lalu.

Powell berpendapat bahwa ekonomi cukup kuat untuk menahan biaya pinjaman yang lebih tinggi tanpa merusak pasar tenaga kerja dan berpendapat bahwa hal terbaik yang dapat dilakukan The Fed untuk memastikan kekuatan pasar tenaga kerja yang berkelanjutan adalah mengendalikan inflasi.

Tetapi para pedagang sekarang juga bertaruh bahwa Fed akan mulai memotong suku bunga pada tahun 2024, harga kontrak berjangka menunjukkan.

“Pasar pendapatan tetap benar-benar tidak mempercayai optimisme ekonomi Powell: Ini memberi tahu kita bahwa pendaratan lunak, jika The Fed mengikuti jalur Powell, tidak hanya akan menantang – itu juga tidak mungkin,” tulis Roberto Perli, seorang ekonom dari Piper Sandler.

GAMBAR BROKER ONLINE

PIVOT HAWKISH

Ini akan menjadi awal yang sulit untuk putaran pertama kenaikan suku bunga Fed dalam tiga tahun dan terutama untuk cara pembuat kebijakan mengkomunikasikannya.

Menjelang kenaikan suku bunga minggu lalu, Powell mengatakan The Fed akan melanjutkan “dengan hati-hati” karena ketidakpastian yang tinggi tentang dampak invasi Rusia ke Ukraina terhadap ekonomi AS.

Dalam konferensi persnya setelah rilis pernyataan dan proyeksi kebijakan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC), Powell mengatakan The Fed harus “gesit” dalam menanggapi prospek yang berkembang.

Dan minggu ini kepala Fed meremehkan kekhawatiran atas potensi penurunan pertumbuhan ekonomi dan fokus jauh lebih tajam pada kemungkinan perang di Ukraina dapat memperburuk inflasi AS, yang telah mencapai level tertinggi 40 tahun dan sekitar tiga kali 2% target bank sentral.

Perubahan tersebut, tulis ekonom NatWest Kevin Cummins (NYSE:CMI), dapat mencerminkan “poros hawkish” pribadi Powell yang berkelanjutan yang dimulai pada akhir 2021.

“Dalam waktu dekat, komentar Powell jelas bukan kata terakhir untuk ukuran kenaikan suku bunga yang diharapkan pada Mei, terutama karena pertemuan FOMC Mei bukan untuk enam minggu lagi dan tindakan Fed akan didorong oleh data,” tulis Cummins.

Mereka mungkin juga mencerminkan pengertian yang lebih luas di dalam Fed bahwa suku bunga dapat naik cukup jauh dan tidak mendorong ekonomi ke dalam penurunan, suatu prestasi yang dicapai Fed pada 1990-an — terutama dengan pasar tenaga kerja sekuat sekarang.

Pembukaan pekerjaan hampir mencapai rekor tertinggi, dan pengusaha berjuang keras untuk mempekerjakan karyawan, bahkan dari pesaing sehingga Mester mengatakan salah satu direkturnya menyebutnya “Perburuan Hebat”.

Mester mengatakan dia “sangat optimis” bahwa The Fed dapat mengurangi kelebihan permintaan pekerja tanpa mengurangi aktivitas ekonomi atau pekerjaan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Secara general, performa USD terhadap rival mata uang lainnya pada sepanjang sesi transaksi pekan kemarin hingga memasuki sesi perdagangan hari ketiga pekan ini terdeteksi tampil solid meski kerap disela koreksi minor.

Dua event vital yang menjadi atensi para partisipan forex market saat ini adalah negosiasi antara Rusia dan Ukraina yang mulai menyalakan optimisme pada tercapainya perdamaian.

Serta keputusan moneter terkait prospek kenaikan suku bunga oleh Fed, yang telah melecut kenaikan imbal hasil obligasi AS dan pada gilirannya mendongkrak juga performa USD terutama kontras terhadap JPY, yang berpotensi mendongkel level puncak 2016 yaitu 118.660.

GAMBAR BROKER ONLINE

Forex candlestick pattern. Trading chart concept. Financial market chart. Acronym USD – United States Dollar. 3D rendering

Di sisi lain, memudarnya harga komoditas terutama minyak mentah, bersamaan dengan proses negosiasi Rusia-Ukraina, menyeret performa AUD terus tertekan oleh USD.

Faktor tambahan yang membebani kinerja AUD adalah tingginya angka kasus Covid-19 di China pada hari Selasa kemarin menuju level tertinggi dua tahun, segera mencetuskan kekhawatiran atas tingginya biaya ekonomi. Sedangkan China merupakan target utama eksport Australia.

Sementara EUR termonitor mulai bergeliat dari level terlemah dalam 22 tahun versus USD, yaitu 1.08054 dan saat ini berpeluang menggedor level resisten terdekat 1.10192 dan 1.10707.

VIDEO BROKER ONLINE

Namun, para investor mesti mewaspadai intensitas pergerakan USD terhadap rival mata uang lainnya sesaat sebelum dan setelah keputusan Fed (Kamis dini hari, 17 Maret 2022, tepatnya jam 01:00 WIB) terutama setelah konferensi pers digelar (01.30 WIB) dengan 3 kemungkinan scenario yang akan terjadi di ranah forex market.

Skenario kesatu, Pasca keputusan Fed menaikkan suku bunga, USD berpotensi menguat namun setelah konferensi pers dapat berbalik tertekan dengan alasan pasar sejauh ini telah mencerna kemungkinan kenaikan suku bunga Fed dengan memperkuat posisi USD.

Skenario kedua, USD melemah jika Fed tidak mengubah suku bunga saat ini dengan beragam alasan yang dikemukakan pada saat konferensi pers.

Skenario ketiga, meskipun Fed mendongkrak suku bunga, USD akan menguat sementara dan berbalik tertekan, setelah mencapai level-level support dan resisten tertentu sehingga menjadi momentum berlakunya pola pembalikan arah (reversal).

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS diperdagangkan mendekati level tertinggi lima tahun terhadap yen Jepang pada hari Rabu karena investor menunggu keputusan kebijakan Federal Reserve diiringi perang Ukraina dan melonjaknya kasus COVID-19 di China sebagai latar belakang.

Imbal hasil Treasury melonjak menjelang keputusan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) mendorong dollar terhadap rekan Jepangnya dengan para pedagang sepenuhnya memperkirakan kenaikan suku bunga pertama dalam tiga tahun dan memberikan peluang 13% dari kenaikan setengah poin persentase.

Dollar juga melayang di dekat level tertinggi bulan ini ke Aussie setelah harga komoditas mundur dari puncak multi-tahun karena pasar tetap optimis bahwa pembicaraan Rusia-Ukraina dapat mengakhiri konflik.

GAMBAR BROKER ONLINE

Mata uang Australia juga berada di bawah tekanan karena tujuan perdagangan utama China yang sedang mengalami jumlah kasus COVID baru lebih dari dua kali lipat pada hari Selasa ke level tertinggi dua tahun, meningkatkan kekhawatiran tentang meningkatnya biaya ekonomi dari kebijakan tanpa toleransi untuk menahan penyakit tersebut.

Sementara itu, euro melanjutkan pemulihannya dari penurunan ke level terendah hampir 22 bulan awal bulan ini.

Itu membantu menjaga indeks dollar tertahan di sekitar 99.0 dari setinggi 99.415 pada awal pekan lalu.

“Apakah sedih atau tidak, tampaknya ada beberapa optimisme yang bertahan (berasal dari) fakta bahwa Rusia dan Ukraina masih berbicara, membantu euro stabil,” kata Ray Attrill, kepala strategi FX dari National Australia Bank (OTC:NABZY).

“Untuk greenback, pertanyaan yang lebih besar adalah bahwa ada banyak bukti historis bahwa dollar mencapai puncaknya segera setelah Fed memulai siklus pengetatan, jadi ada banyak minat apakah yang dilakukan Fed ternyata menjadi sesuatu yang menguntungkan. DAS dalam hal puncak, dengan indeks dollar mencapai sekitar 100,” kata Attrill.

VIDEO BROKER ONLINE

Indeks dollar terakhir berdiri di 98.880, turun sedikit dari Selasa. Euro berdetak 0.14% lebih tinggi menjadi $ 1.09695 dari palung $ 1.08060 pada 7 Maret.

Aussie naik tipis 0.08% menjadi $0.72015 setelah merosot ke $0.71650 di sesi sebelumnya untuk pertama kalinya sejak 28 Februari.

Dollar diperdagangkan pada 118.21 yen setelah mencapai 118.43 yen semalam terkuat sejak Januari 2017.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank sentral China (PBOC) mempertahankan beberapa suku bunga kebijakannya tidak berubah dalam operasi likuiditas pada hari Selasa, mematahkan ekspektasi untuk pemotongan meskipun investor percaya pembuat kebijakan dapat segera melanjutkan pelonggaran moneter untuk menopang ekonomi yang mendingin.

Keputusan mengejutkan datang sehari sebelum Federal Reserve AS diperkirakan akan memberikan kenaikan suku bunga pertama dalam tiga tahun dan analis mengatakan Beijing mungkin ingin menghindari pelebaran divergensi kebijakan untuk saat ini.

GAMBAR BROKER ONLINE

People’s Bank of China (PBOC) mengatakan mempertahankan suku bunga pinjaman fasilitas pinjaman jangka menengah (MLF) satu tahun senilai 200 miliar yuan ($31.44 miliar) untuk beberapa lembaga keuangan tidak berubah pada 2.85% dari operasi sebelumnya.

Operasi tersebut menghasilkan suntikan dana segar sebesar 100 miliar yuan, menggantikan 100 miliar yuan yang jatuh tempo pada hari Selasa. “PBOC mengaitkan langkah itu dengan menjaga likuiditas sistem perbankan cukup memadai”, menurut sebuah pernyataan online.

Sebagian besar pedagang dan analis dalam jajak pendapat Reuters memperkirakan penurunan tingkat MLF satu tahun.

Ken Cheung, kepala ahli strategi FX Asia dari Mizuho Bank, mengatakan PBOC menghindari penyesuaian suku bunga utamanya menjelang pertemuan kebijakan Fed (FOMC) di mana bank sentral AS secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga.

“Tetapi PBOC akan melonggarkan kebijakan moneter lebih lanjut dengan menurunkan suku bunga kebijakan untuk mencapai target pertumbuhan tahunan pemerintah sekitar 5.5%,” kata Cheung.

Dia mengharapkan PBOC untuk memangkas suku bunga MLF pada bulan April ketika China melaporkan pertumbuhan kuartal pertama.

VIDEO BROKER ONLINE

https://www.youtube.com/watch?v=STvgIBlTiSk

Bank sentral global utama termasuk Amerika Serikat, Inggris dan Jepang dijadwalkan bertemu minggu ini, dengan sebagian besar dari mereka akan berubah hawkish dalam sikap kebijakan moneter. Divergensi kebijakan China dapat memicu risiko arus keluar modal.

Juga menurunkan tingkat MLF mungkin tidak selalu membawa peningkatan yang diinginkan dalam permintaan kredit, Marco Sun, kepala analis pasar keuangan dari MUFG berpendapat.

PBOC mungkin ingin menunggu untuk melihat efek dari penurunan suku bunga utama pada Januari sebelum pelonggaran tambahan, kata Sun, menambahkan dia masih melihat kemungkinan bagi bank untuk menurunkan suku bunga pinjaman acuan pinjaman (LPR) bulan ini.

Bank sentral juga menyuntikkan 10 miliar yuan melalui reverse repo tujuh hari untuk mengimbangi jumlah pinjaman yang sama yang jatuh tempo pada hari yang sama, sambil menjaga biaya pinjaman tidak berubah pada 2.1% menurut pernyataan itu.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA