1

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Sebagian besar mata uang pasar berkembang akan terus berjuang melawan arus dollar AS yang kuat pada tahun mendatang karena Federal Reserve AS akhirnya memberikan pengetatan kebijakan agresif yang telah diperkirakan, menurut jajak pendapat Reuters dari ahli strategi keuangan.

Bank-bank sentral di ekonomi pasar berkembang telah bersiap untuk ini selama berbulan-bulan lalu dengan menaikkan suku bunga acuan mereka. Tetapi momen aktual ketika Fed memberikan kenaikan suku bunga setengah poin dan pengurangan neraca yang cepat masih penting.

Risalah dari pertemuan Fed Maret (FOMC) menunjukkan para pejabat umumnya setuju untuk memangkas neraca bank sentral sebesar $95 miliar per bulan, memberikan dorongan besar untuk greenback yang sudah naik tinggi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Jajak pendapat Reuters terbaru dari lebih dari 50 ahli strategi mata uang menunjukkan hampir semua mata uang pasar berkembang akan melemah selama 12 bulan mendatang.

Bahkan mata uang yang telah terseret lebih tinggi oleh siklus komoditas yang sedang berlangsung dan pengetatan kebijakan masing-masing bank sentral, seperti real Brasil dan rand Afrika Selatan, diperkirakan akan menyerahkan sekitar setengah dari kenaikan tersebut dalam setahun.

Mata uang ini masing-masing telah naik sekitar 18% dan 9% sejauh ini pada tahun 2022.

Peso Meksiko, lindung nilai valuta asing pasar berkembang klasik, diperkirakan akan kehilangan lebih dari tiga kali lipat kenaikannya untuk tahun ini dalam 12 bulan.

“Dalam menghadapi kenaikan tajam Fed yang akan segera terjadi dan dengan imbal hasil AS bergerak cepat lebih tinggi, ketahanan EMFX tetap agak mengejutkan,” kata Paul Meggyesi, kepala strategi FX dari JPMorgan (NYSE:JPM).

“Risiko khusus untuk EMFX adalah ketika The Fed mulai memberikan kenaikan suku bunga, kenaikan lebih lanjut dalam imbal hasil AS dapat lebih didorong oleh imbal hasil riil daripada inflasi impas”

Meggyesi menambahkan ini secara historis negatif untuk mata uang pasar berkembang.

Sementara sebagian besar mata uang pasar berkembang telah berhasil lolos dari serangan pengetatan kebijakan Fed yang relatif tanpa cedera, rubel Rusia dan lira Turki adalah pengecualian penting.

Rubel, yang turun setengahnya dalam sebulan terakhir dan mencapai titik terendah sepanjang masa di 150 per dollar setelah invasi Rusia ke Ukraina, diperkirakan melemah lebih dari 15% menjadi 94.2 per dollar dalam setahun dari 78.5 saat ini.

Mata uang Rusia didorong oleh perusahaan yang berfokus pada ekspor yang menjual mata uang asing dan aktivitas importir yang rendah. Namun analis memperingatkan reli rubel baru-baru ini tidak akan bertahan lama.

GAMBAR BROKER ONLINE
emerging markets

“(Keuntungan baru-baru ini) bukanlah cerminan sebenarnya dari situasi fundamental di Rusia. Ekonomi diperkirakan akan berkontraksi sangat tajam dan inflasi akan menjadi lebih tinggi, yang dalam jangka panjang akan lebih konsisten dengan rubel yang lebih lemah,” kata Lee Hardman, analis mata uang dari MUFG.

Hardman mengatakan situasi untuk lira Turki tidak jauh berbeda.

“Mereka (pemerintah) melakukan intervensi untuk mendukung lira tetapi mereka tidak akan melakukan tindakan kejam seperti kontrol modal yang kita lihat di Rusia.”

Lira yang melemah 44% tahun lalu, diperkirakan akan turun 15% lagi menjadi 17.27 per dollar dalam setahun karena bergulat dengan inflasi yang merajalela yang mencapai level tertinggi 20 tahun di 61.14% pada bulan Maret.

Yuan China yang dikontrol ketat diperkirakan terdepresiasi 1.4% menjadi 6.45 per dollar dalam setahun karena analis memperingatkan bahwa kesenjangan imbal hasil yang menyusut antara obligasi pemerintah 10-tahun China dan AS dapat memicu arus keluar modal.

Di tempat lain di Asia, peso Filipina dan rupee India akan melemah antara 1%-3%.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS naik ke level tertinggi hampir dua tahun pada hari Kamis karena investor mencerna sinyal hawkish dari Federal Reserve tetapi bertanya-tanya apakah nilai mata uang sudah mencerminkan langkah pengetatan lebih lanjut.

Indeks dollar mencapai 99.823 pada hari Kamis, tertinggi sejak akhir Mei 2020. Terakhir naik 0.2% pada 99.810.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Dengan para pedagang yang memperkirakan kenaikan suku bunga lebih dari 225 basis poin selama sisa tahun ini, tentu saja ada lebih banyak risiko Fed gagal memenuhi ekspektasi daripada melebihi mereka,” kata Matthew Weller, kepala penelitian global dari FOREX.com dan Indeks Kota.

Tren naik greenback telah mulai goyah terhadap beberapa rival yang berkorelasi komoditas, tetapi sampai euro dan yen dapat menemukan dasar, jalur resistensi paling rendah untuk indeks dollar tetap berada di sisi atas,” tambahnya.

Presiden Fed St. Louis James Bullard, seorang pemilih tahun ini di Komite Pasar Terbuka Federal dan dikenal sebagai hawker, terus membunyikan alarm tentang inflasi pada hari Kamis.

Dia mengatakan The Fed tetap tertinggal dalam perjuangannya melawan inflasi meskipun kenaikan suku bunga hipotek dan imbal hasil obligasi pemerintah yang telah berpacu menjelang perubahan aktual dalam target suku bunga dana federal bank sentral.

Komentar Bullard ini berdampak kecil pada pergerakan dolar.

Presiden Fed Chicago Charles Evans dan Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic, yang keduanya bukan pemilih pada 2022, pada hari Kamis mendukung kenaikan suku bunga tetapi memberikan tandingan yang agak dovish.

Dollar AS menguat pada hari Kamis setelah risalah dari pertemuan Fed Maret menunjukkan “banyak” peserta siap untuk menaikkan suku bunga dalam kenaikan 50 basis poin dalam beberapa bulan mendatang.

The Fed juga mengatakan akan mengurangi neraca The Fed setelah pertemuan Mei pada tingkat $95 miliar per bulan, awal dari pembalikan stimulus besar-besaran yang dipompa ke perekonomian selama pandemi.

Euro, di sisi lain, mencapai palung satu bulan terhadap dollar di $ 1.0871 tetapi terakhir turun 0.2% pada $ 1.0875.

Pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa tampak tertarik untuk mengendurkan stimulus pada pertemuan 10 Maret mereka, dengan beberapa mendorong untuk tindakan lebih lanjut karena kondisi untuk menaikkan suku telah dipenuhi atau akan segera dipenuhi, risalah pertemuan ECB menunjukkan pada hari Kamis.

Pemilihan presiden yang tampaknya ketat di Perancis adalah kartu liar lainnya dan prospek kandidat sayap kanan Marine Le Pen mengalahkan petahana Emmanuel Macron telah membebani euro dan hutang Perancis menjelang pemungutan suara putaran pertama hari Minggu.

Dollar Australia dan Selandia Baru turun 0.3% versus greenback karena nada The Fed mengimbangi pergeseran hawkish dari bank sentral Australia, sementara mundurnya harga komoditas juga membalikkan beberapa kekuatan mereka baru-baru ini.

Terhadap yen, dollar naik 0.2% menjadi 123.990.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Risiko resesi di kawasan euro meningkat, dengan inflasi zona euro terlihat memanas untuk sisa tahun 2022 dan Bank Sentral Eropa (ECB) kemungkinan akan meningkatkan suku bunga depositonya pada akhir tahun, jajak pendapat Reuters menunjukkan.

Sementara inflasi mencapai rekor tertinggi lainnya sebesar 7.5% pada bulan Maret, ini masih beberapa bulan dari puncaknya karena perang Rusia di Ukraina terus mendorong harga makanan dan energi, yang mengarah ke spekulasi bahwa kenaikan harga yang lebih tinggi mungkin akan mengakar.

Dengan pemulihan ekonomi zona euro, pengangguran pada rekor terendah dan hampir semua bank sentral lainnya sekarang memperketat kebijakan, ECB tampaknya akan mengakhiri pembelian asetnya tahun ini dan menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade.

GAMBAR BROKER ONLINE

Dari 41 dari 53 responden dalam jajak pendapat 1-6 April yang memperkirakan suku bunga deposito akan naik dari rekor terendah -0.50% tahun ini, 30 orang memperkirakan akan terjadi pada kuartal keempat, dengan 11 mengatakan itu akan segera terjadi. sebagai Juli-September, naik dari enam dalam jajak pendapat bulan lalu. Tidak ada yang mengharapkan kenaikan suku bunga pada pertengahan tahun.

Namun, ruang kebijakan menyempit untuk ECB, dengan kemungkinan 30% rata-rata resesi tahun ini dan kedekatan zona euro dengan perang Rusia-Ukraina menjadikannya yang paling rentan.

“Ada risiko dampak ekonomi dari perang bisa lebih buruk dari yang diperkirakan, atau situasinya bisa memburuk lebih lanjut,” kata Gordon Scott, ekonom kawasan euro di RBC. “Resesi tetap merupakan kemungkinan yang berarti, sekitar 30-40% peluang di beberapa titik di tahun depan.”

Para ekonom yang pada bulan Maret memperkirakan pemulihan akan berlanjut ketika bisnis dibuka kembali setelah gelombang varian Omicron kini telah menurunkan perkiraan mereka untuk pertumbuhan ekonomi menjadi hanya 0.4% untuk kuartal ini, kurang dari setengah dari yang diperkirakan satu bulan lalu.

Kemudian diperkirakan akan meningkat menjadi 0.6% pada kuartal ketiga dan keempat. Ekonomi zona euro diperkirakan tumbuh 2.9% tahun ini dan 2.3% berikutnya, turun dari 3.8% dan 2.5% yang diprediksi sebulan lalu.

Perkiraan pertumbuhan untuk tahun 2022 di Jerman, ekonomi terbesar di Eropa, hampir separuhnya menjadi 2.2% dari 4.0% dalam jajak pendapat triwulanan sebelumnya pada Januari. Pertumbuhan yang diharapkan di Perancis dan Italia diturunkan menjadi 3.2% dan 2.8% dari masing-masing 3.7% dan 4.2%.

Semua kecuali dua dari 39 ekonom mengatakan eskalasi lebih lanjut dalam perang di Ukraina adalah risiko terbesar bagi ekonomi zona euro selama 12 bulan ke depan. Keduanya mengatakan risiko terbesar adalah kebangkitan COVID-19.

Prakiraan inflasi tahun ini telah meningkat untuk survei ke-10 berturut-turut menjadi 7.3%, 6.9% dan 5.8% untuk kuartal kedua, ketiga dan keempat, masing-masing dari 5.3%, 4.5% dan 3.3% dalam jajak pendapat Maret di atas target 2.0% ECB.

Grafik: Reuters Poll- Inflasi zona euro dan prospek pertumbuhan:

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/polling/xmvjoqyagpr/Reuters%20Poll-%20Euro%20zone%20inflation%20and%20growth%20outlook.png

Tiga ekonomi terbesar zona: Jerman, Perancis dan Italia melihat peningkatan yang signifikan dalam perkiraan inflasi tahunan untuk tahun ini.

Meskipun Presiden ECB Christine Lagarde mengatakan zona tersebut tidak menghadapi risiko stagflasi periode pertumbuhan stagnan yang berkelanjutan dan kenaikan harga yang tinggi – 21 dari 38 ekonom atau 55% melihat peluang tinggi atau sangat tinggi dalam dua tahun ke depan. 17 sisanya mengatakan bahwa risikonya rendah.

Sekitar setengah dari responden 18 dari 39, mengatakan hanya masalah waktu sebelum pertumbuhan upah, indikator kunci dari efek inflasi putaran kedua mengikuti. Yang lain, 21, tidak setuju.

“Spiral harga-upah tidak dapat dikesampingkan …. Rekor inflasi yang tinggi bisa berarti pekerja dan serikat pekerja dengan kekuatan tawar akan mendorong lebih keras untuk penyelesaian yang lebih tinggi,” kata Simon Wells, kepala ekonom Eropa dari HSBC.

“Namun, sejauh ini, tuntutan cukup terkendali – meskipun musim gugur akan menjadi ujian dengan beberapa kesepakatan besar yang mungkin terjadi.”

Grafik: Reuters Poll-Prospek ekonomi zona euro:

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/polling/myvmnqyznpr/Reuters%20Poll-Euro%20zone%20economic%20outlook.png

Pengangguran zona euro yang turun ke rekor terendah 6.8% pada Februari, diperkirakan hanya naik tipis dan rata-rata 6.9% untuk tahun ini dan berikutnya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA