Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Investor memperkirakan pada sebagian besar mata uang negara berkembang (EM) Asia mengalami tekanan dan berpaling pada baht Thailand untuk pertama kalinya dalam tiga bulan karena ketidakpastian dari invasi Rusia ke Ukraina dan risiko inflasi tetap ada, jajak pendapat Reuters dirilis pada hari Kamis.

Yuan China bertahan pada taruhan panjang, meskipun mereka merosot ke level terendah dalam hampir enam bulan. Sementara taruhan pendek naik pada peso Filipina dan ringgit Malaysia, sebuah jajak pendapat dua minggu lalu dari 13 responden menunjukkan.

Namun pelaku pasar menolak baht karena lonjakan infeksi COVID-19 di China menghancurkan harapan untuk pemulihan pendapatan pariwisata. Sementara kenaikan harga komoditas juga mengurangi sentimen bagi negara yang menjadi pengimpor energi bersih.

Di seluruh kawasan, mata uang sebagian besar telah melemah karena dolar AS mendapat dukungan kuat setelah Federal Reserve AS menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin dan pejabat mengisyaratkan langkah-langkah yang lebih agresif untuk menahan inflasi tinggi yang tidak terduga.

Gambar Broker Online

Sementara itu, kenaikan harga minyak juga mendukung suasana bearish di area tersebut. Sementara minyak mentah telah tergelincir dari puncaknya pada awal bulan ini, itu masih cukup tinggi untuk mengancam defisit perdagangan yang lebih besar dan inflasi tarikan biaya yang lebih besar.

Singapura melaporkan pada hari Rabu kenaikan tercepat dalam harga utama dalam sembilan tahun, sementara bank sentral di Indonesia dan Filipina telah mencatat risiko dari harga supercharged.

“Meskipun dilatarbelakangi perang, kami memperkirakan prospek makro akan didorong terutama oleh inflasi… Inflasi sekarang akan meningkat lebih lanjut setidaknya untuk beberapa bulan,” Ajay Rajadhyaksha, ketua penelitian global di Barclays (LON:BARC) dalam sebuah catatan.

“Investor masih percaya bahwa bank sentral seperti The Fed tidak perlu terlalu naik ke resesi untuk mengatasi inflasi yang lebih rendah. Kami setuju dengan pandangan ini. Tapi risikonya jauh lebih besar dari sebulan yang lalu.”

Untuk itu, analis di ING mengatakan dalam sebuah catatan pada hari Rabu bahwa mereka mengharapkan Otoritas Moneter Singapura untuk melakukan pengetatan tambahan pada pertemuan mendatang pada bulan April.

Mata uang importir minyak utama kawasan seperti India melihat salah satu taruhan pendek tertinggi, sedangkan pada eksportir minyak utama Indonesia dipotong secara signifikan.

Yuan yang telah muncul sebagai taruhan sebagai aset safe-haven di hari-hari awal konflik Rusia-Ukraina dan yang kekuatannya mendukung rekan-rekan regional, juga berada di bawah tekanan.

Dengan meningkatnya kasus COVID berarti pemerintah harus memberikan lebih banyak stimulus, memberikan beberapa dukungan untuk mata uang.

Posisi bearish dalam dollar Taiwan mencapai level tertinggi sejak Juni 2019, meskipun bank sentral negara itu mengejutkan pasar dengan kenaikan suku bunga minggu lalu.

Jajak pendapat penentuan posisi mata uang Asia difokuskan pada apa yang diyakini oleh para analis dan manajer investasi sebagai posisi pasar saat ini dalam sembilan mata uang pasar berkembang Asia seperti: Yuan China, Won Korea Selatan, Dollar Singapura, Rupiah Indonesia, Dollar Taiwan, Rupee India, Peso Filipina, Malaysia ringgit dan baht Thailand.

Jajak pendapat menggunakan perkiraan posisi net long atau short pada skala minus 3 hingga plus 3. Skor plus 3 menunjukkan pasar secara signifikan long dollar AS.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Emas terlihat mengalami sedikit koreksi pada Kamis di sesi Asia. Mata uang AS tetap tidak berubah karena dollar naik dan imbal hasil tetap mendekati puncak multi-tahun, mengimbangi dukungan dari eskalasi dalam perang Rusia-Ukraina.

Presiden AS Joe Biden diberitakan mengumumkan sanksi lebih lanjut terhadap Rusia sebagai tanggapan atas invasi terakhir ke Ukraina satu bulan lalu pada 24 Februari.

Gambar Broker Online

Juga berkontribusi terhadap harga tinggi dan volatilitas di pasar minyak, Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan bahwa dia dapat mengalihkan penjualan gas tertentu ke rubel. Langkah tersebut membuat kontrak berjangka Eropa melonjak karena meningkatnya kekhawatiran akan krisis energi yang diperburuk yang dapat berdampak pada kesepakatan yang berjumlah ratusan juta dolar setiap hari.

Di Asia Pasifik, Bank of Japan (BOJ) merilis risalah dari pertemuan kebijakan terbaru pada hari sebelumnya. Risalah menunjukkan bahwa pembuat kebijakan setuju bahwa inflasi konsumen bisa melampaui ekspektasi jika perusahaan meneruskan kenaikan biaya lebih cepat dari perkiraan.

Desakan BOJ pada nada yang lebih dovish kontras dengan pendekatan Federal Reserve AS yang lebih agresif. Presiden Fed San Francisco Mary Daly mengatakan baik kenaikan suku bunga 50 basis poin dan keputusan untuk memulai pengurangan aset dapat dibenarkan pada pertemuan kebijakan Fed berikutnya, sementara Presiden Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan dia mendukung kenaikan suku bunga front-loading pada tahun 2022.

Kepemilikan SPDR Gold Trust (P:GLD) naik 0.4% menjadi 1,087.66 ton pada hari Rabu tertinggi sejak 26 Februari 2021.

Pada logam mulia lainnya, paladium naik 1.5% dan perak naik tipis 0.1% sedangkan platinum turun 0.3%.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Presiden Joe Biden diberitakan berangkat ke Brussel pada hari Rabu untuk melakukan pembicaraan dengan para pemimpin Eropa tentang invasi Rusia ke Ukraina, membawa serta rencana sanksi lebih lanjut terhadap Moskow yang menurut sumber termasuk anggota parlemen Rusia.

Biden meninggalkan Gedung Putih dalam perjalanan yang akan mencakup pembicaraan di Brussel dengan para pemimpin NATO dan Eropa dan kunjungan ke Warsawa untuk berkonsultasi dengan Presiden Polandia Andrzej Duda.

Dua sumber yang mengetahui situasi tersebut mengatakan bahwa Biden dan timnya sedang mengembangkan rencana untuk menjatuhkan sanksi kepada anggota parlemen Rusia, Duma, sebagai pembalasan atas invasi Rusia ke Ukraina. Sanksi tersebut diperkirakan akan diumumkan pada hari Kamis.

The Wall Street Journal mengatakan 300 anggota Duma bisa menghadapi sanksi.

Seorang juru bicara Gedung Putih mengatakan “belum ada keputusan akhir yang dibuat tentang siapa yang akan kami sanksikan dan berapa banyak yang akan kami sanksikan.”

“Kami akan mengumumkan sanksi tambahan yang akan diluncurkan bersama dengan sekutu kami pada Kamis ketika presiden memiliki kesempatan untuk berbicara dengan mereka,” kata pejabat itu.

Gambar Broker Online

Joe Biden

Penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa bahwa Biden pada hari Kamis akan menghadiri pertemuan darurat NATO, bertemu dengan para pemimpin G7 dan berpidato di 27 pemimpin Uni Eropa pada sesi Dewan Eropa.

Biden akan berkoordinasi pada tahap berikutnya dari bantuan militer ke Ukraina,” kata Sullivan.

“Selain menjatuhkan sanksi baru terhadap Rusia, Biden akan bekerja dengan sekutu AS untuk memperketat sanksi yang ada untuk menindak penghindaran dan untuk memastikan penegakan yang kuat,” kata Sullivan.

Biden telah bersumpah untuk tidak terlibat dalam konflik langsung dengan Rusia tetapi telah berjanji Amerika Serikat akan mempertahankan semua wilayah NATO. Dia telah memerintahkan lebih banyak pasukan AS ke sayap timur NATO untuk meyakinkan sekutu yang tegang itu.

Selama kunjungannya ke Polandia, Biden akan mengunjungi pasukan AS dan bertemu dengan para ahli yang terlibat dalam respons kemanusiaan untuk membantu ratusan ribu warga Ukraina yang telah meninggalkan negara mereka dan mereka yang tetap tinggal.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pejabat Federal Reserve membantu membentuk opini pasar untuk kenaikan suku bunga yang lebih tajam untuk mengekang lonjakan inflasi tetapi belum berhasil menghilangkan kekhawatiran siklus pengetatan yang dapat merusak ekonomi dan pasar tenaga kerja.

“The Fed perlu bergerak agresif untuk menjaga inflasi terkendali,” Presiden Fed St Louis James Bullard mengatakan kepada Bloomberg TV pada hari Selasa, menyerukan bank sentral untuk menaikkan suku bunga acuan semalam menjadi 3% tahun ini.

Bullard tidak setuju minggu lalu karena rekan-rekannya yang lain setuju untuk menaikkan suku bunga dana federal hanya seperempat poin persentase dari level mendekati nol sejak Maret 2020.

Lebih cepat lebih baik,” katanya Selasa dan pandangan itu sekarang tampaknya mendapatkan daya tarik.

Pada hari Senin, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan bank sentral harus bergerak “cepat” untuk menaikkan suku bunga. Ketika ditanya apa yang akan mencegah bank sentral menaikkan suku bunga setengah persen pada pertemuan kebijakan 3-4 Mei, dia menjawab: “Tidak ada.”

Kenaikan suku bunga besar mungkin akan diperlukan pada “beberapa” dari enam pertemuan Fed yang tersisa tahun ini, Presiden Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan Selasa, sebagaimana mencatat dampak berkelanjutan dari rantai pasokan yang menggeliat pada harga dan menggemakan kekhawatiran Powell bahwa perang Rusia-Ukraina akan mendorong pada inflasi yang sudah terlalu tinggi.

“Saya merasa menarik untuk memuat beberapa peningkatan yang dibutuhkan lebih awal dari pada nanti dalam proses karena menempatkan kebijakan dalam posisi yang lebih baik untuk menyesuaikan jika ekonomi berkembang secara berbeda dari yang diharapkan,” katanya.

Pada akhir tahun, kata Mester, suku bunga harus sekitar 2.5% dan suku bunga perlu naik lebih lanjut tahun depan untuk menurunkan inflasi.

Presiden Fed San Francisco Mary Daly, di antara pembuat kebijakan bank sentral AS yang lebih dovish, tidak ditanya tentang kemungkinan kenaikan suku bunga setengah poin dalam acara virtual di Brookings Institution pada Selasa pagi.

Tapi dia mengatakan dia ingin menaikkan suku bunga lebih tinggi, ke tingkat netral dan mungkin di atas, untuk mencegah inflasi yang tinggi agar tidak berkelanjutan.

Semua mengatakan mereka percaya biaya pinjaman yang lebih tinggi juga dapat mendinginkan permintaan tenaga kerja yang sangat tinggi tanpa mengganggu pertumbuhan pekerjaan.

Komentar tersebut telah memicu banjir taruhan di pasar berjangka pada kenaikan suku bunga setengah poin di bulan Mei dan Juni. Pedagang sekarang melihat tingkat dana federal naik ke kisaran 2.25%-2.5% pada akhir tahun dan jauh dari pandangan Bullard tetapi lebih tinggi dari 1.9% yang disarankan oleh perkiraan Fed minggu lalu.

Powell berpendapat bahwa ekonomi cukup kuat untuk menahan biaya pinjaman yang lebih tinggi tanpa merusak pasar tenaga kerja dan berpendapat bahwa hal terbaik yang dapat dilakukan The Fed untuk memastikan kekuatan pasar tenaga kerja yang berkelanjutan adalah mengendalikan inflasi.

Tetapi para pedagang sekarang juga bertaruh bahwa Fed akan mulai memotong suku bunga pada tahun 2024, harga kontrak berjangka menunjukkan.

“Pasar pendapatan tetap benar-benar tidak mempercayai optimisme ekonomi Powell: Ini memberi tahu kita bahwa pendaratan lunak, jika The Fed mengikuti jalur Powell, tidak hanya akan menantang – itu juga tidak mungkin,” tulis Roberto Perli, seorang ekonom dari Piper Sandler.

GAMBAR BROKER ONLINE

PIVOT HAWKISH

Ini akan menjadi awal yang sulit untuk putaran pertama kenaikan suku bunga Fed dalam tiga tahun dan terutama untuk cara pembuat kebijakan mengkomunikasikannya.

Menjelang kenaikan suku bunga minggu lalu, Powell mengatakan The Fed akan melanjutkan “dengan hati-hati” karena ketidakpastian yang tinggi tentang dampak invasi Rusia ke Ukraina terhadap ekonomi AS.

Dalam konferensi persnya setelah rilis pernyataan dan proyeksi kebijakan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC), Powell mengatakan The Fed harus “gesit” dalam menanggapi prospek yang berkembang.

Dan minggu ini kepala Fed meremehkan kekhawatiran atas potensi penurunan pertumbuhan ekonomi dan fokus jauh lebih tajam pada kemungkinan perang di Ukraina dapat memperburuk inflasi AS, yang telah mencapai level tertinggi 40 tahun dan sekitar tiga kali 2% target bank sentral.

Perubahan tersebut, tulis ekonom NatWest Kevin Cummins (NYSE:CMI), dapat mencerminkan “poros hawkish” pribadi Powell yang berkelanjutan yang dimulai pada akhir 2021.

“Dalam waktu dekat, komentar Powell jelas bukan kata terakhir untuk ukuran kenaikan suku bunga yang diharapkan pada Mei, terutama karena pertemuan FOMC Mei bukan untuk enam minggu lagi dan tindakan Fed akan didorong oleh data,” tulis Cummins.

Mereka mungkin juga mencerminkan pengertian yang lebih luas di dalam Fed bahwa suku bunga dapat naik cukup jauh dan tidak mendorong ekonomi ke dalam penurunan, suatu prestasi yang dicapai Fed pada 1990-an — terutama dengan pasar tenaga kerja sekuat sekarang.

Pembukaan pekerjaan hampir mencapai rekor tertinggi, dan pengusaha berjuang keras untuk mempekerjakan karyawan, bahkan dari pesaing sehingga Mester mengatakan salah satu direkturnya menyebutnya “Perburuan Hebat”.

Mester mengatakan dia “sangat optimis” bahwa The Fed dapat mengurangi kelebihan permintaan pekerja tanpa mengurangi aktivitas ekonomi atau pekerjaan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA