Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – “Menteri Keuangan AS Janet Yellen akan bertemu dengan para menteri keuangan dari sekutu AS minggu ini untuk membahas sejumlah masalah utama. Termasuk menopang rantai pasokan, memperkuat stabilitas sistem keuangan dan mendukung Ukraina, kata seorang pejabat senior Departemen Keuangan AS pada Senin.

Pertemuan Yellen di sela-sela pertemuan musim semi Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia di Washington juga akan mencakup pembicaraan mendalam dengan para pejabat China mengenai “pertumbuhan yang seimbang.” Sebuah dialog baru AS-China yang diluncurkan awal bulan ini untuk mengatasi kelebihan kapasitas industri China. Seperti: kendaraan listrik (EV), panel surya dan barang energi ramah lingkungan lainnya.

“Pada hari Rabu, Yellen akan bertemu dengan para menteri keuangan dari Korea Selatan dan Jepang dalam pertemuan trilateral pertama. Dengan tujuan untuk mengoordinasikan isu-isu mulai dari sanksi terhadap Rusia dan Iran. Hingga mengamankan rantai pasokan dan membangun ketahanan iklim dan keuangan di Kepulauan Pasifik,” kata pejabat Departemen Keuangan.

“Yellen juga akan berpartisipasi dalam latihan stabilitas keuangan dengan pejabat serikat perbankan Inggris dan Eropa. Untuk membantu memperkuat sistem keuangan kita agar dapat melakukan koordinasi dan komunikasi dengan cepat pada saat tekanan keuangan,” kata pejabat itu.

Pertemuan G7 dan G20

Para menteri keuangan dari negara-negara demokrasi industri Kelompok Tujuh/G7 dan negara-negara maju Kelompok 20/G20 juga akan bertemu minggu ini. Selama pertemuan G7, Yellen berharap dapat memajukan pembicaraan di antara sekutu untuk membuka nilai aset kedaulatan Rusia yang dalam pembekuan. Dengan tujuan untuk mendukung perlawanan Ukraina terhadap invasi R usia.

Pejabat tersebut menolak untuk mengungkapan potensi rencana spesifik untuk aset tersebut. Namun menambahkan bahwa diskusi keuangan G7 bertujuan memberikan pilihan kepada para pemimpin G7 untuk dipertimbangkan pada pertemuan puncak di Italia pada bulan Juni.

Diskusi dengan para pejabat China ini akan menyusul perjalanan Yellen awal bulan ini ke Guangzhou dan Beijing. Di mana dia mengemukakan alasan untuk meningkatkan permintaan domestik China dan memperingatkan Beijing bahwa AS tidak dapat menerima gelombang besar ekspor kendaraan listrik dan produk tenaga surya yang murah dari China. Hal ini dapat menghancurkan industri-industri baru di AS dengan cara yang sama seperti kerusakan produksi baja satu dekade lalu.

Pejabat itu mengatakan kedua belah pihak akan “membahas lebih jauh untuk mulai bertukar data yang lebih rinci” mengenai masalah kelebihan kapasitas.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Pejabat itu mengatakan Yellen juga akan membahas kekuatan ekonomi AS pada pertemuan tersebut. Dan lebih mendorong lebih banyak kemajuan dalam keringanan hutang bagi negara-negara rentan. Dan kemajuan reformasi bank pembangunan multilateral untuk melawan perubahan iklim dengan lebih baik.

“Kami memperkirakan jalan Amerika menuju ‘soft landing’ akan terus mendukung pertumbuhan global,” kata pejabat tersebut. Dengan mengacu pada skenario bahwa inflasi di Amerika dapat terus turun tanpa merusak pasar kerja atau menyebabkan resesi yang menyakitkan. “Kami juga telah terlibat dengan dunia untuk memitigasi risiko jangka pendek dan mendukung pertumbuhan jangka panjang yang berkelanjutan. Karena menyadari bahwa prospek soft landing mugkin tidak sama di semua negara.”

Yellen akan mengadakan konferensi pers pada hari Selasa.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – KTT G20 di New Delhi berakhir pada Minggu ketika India menyerahkan kepemimpinan blok tersebut kepada Brazil. Sementara AS dan Rusia memuji konsensus yang tidak mengutuk Moskow atas perang di Ukraina. Namun meminta para anggotanya untuk menghindari hal tersebut dalam penggunaan kekuatan.

Perdana Menteri India Narendra Modi meminta para pemimpin kelompok tersebut untuk mengadakan pertemuan virtual pada bulan November untuk meninjau kemajuan saran dan tujuan kebijakan yang diumumkan pada akhir pekan.

“Merupakan tanggung jawab kami untuk melihat saran-saran yang telah dibuat. Untuk melihat bagaimana kemajuan dapat dipercepat,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Pada hari Sabtu, kelompok tersebut mengadopsi Deklarasi Pemimpin yang tidak mengutuk Rusia atas perang tersebut. Namun menyoroti penderitaan manusia karena konflik tersebut dan meminta semua negara tidak menggunakan kekerasan untuk merebut wilayah.

Konsensus ini ternyata mengejutkan. Dalam minggu-minggu menjelang KTT, pandangan yang sangat berbeda mengenai perang telah mengancam untuk menggagalkan pertemuan tersebut. Karena Rusia mengatakan akan memblokir resolusi apa pun yang tidak mencerminkan posisinya.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov, yang memimpin delegasi Rusia, mengatakan pertemuan puncak tersebut merupakan kesuksesan bagi India dan juga negara-negara Selatan, negara-negara berkembang di dunia.

“Posisi negara-negara Selatan dalam perundingan tersebut membantu mencegah agenda G20 dibayangi oleh Ukraina,” katanya pada konferensi pers. “India telah benar-benar mengkonsolidasikan anggota G20 dari negara-negara Selatan.”

Penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan mengatakan kepada wartawan bahwa deklarasi KTT tersebut melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam menegakkan prinsip. Yakni bahwa negara tidak dapat menggunakan kekuatan untuk mengupayakan akuisisi wilayah atau melanggar integritas dan kedaulatan wilayah atau kemerdekaan politik negara lain.

Jerman dan Inggris juga memuji resolusi tersebut. Namun Ukraina mengatakan tidak ada yang bisa dibanggakan.

Presiden Perancis Emmanuel Macron mengatakan pada hari Minggu bahwa pepmbentukan G20 untuk menyelesaikan masalah ekonomi internasional. Hal ini belum tentu dapat mengharapkan kemajuan diplomatik dalam perang di Ukraina.

Namun, dia mengatakan deklarasi G20 bukanlah kemenangan diplomatis bagi Rusia.

“G20 ini sekali lagi menegaskan isolasi Rusia. Saat ini, mayoritas anggota G20 mengutuk perang di Ukraina dan dampaknya,” kata Macron pada konferensi pers setelah upacara penutupan KTT.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengatakan “Invasi Rusia ke Ukraina adalah sesuatu yang dapat menggoyahkan landasan kerja sama di G20.

“Hal ini juga berdampak besar terhadap perekonomian global melalui perkembangan seperti kenaikan harga pangan dan energi.”

Invasi Rusia ke Ukraina pada tahun 2022 telah menyebabkan puluhan ribu orang tewas, jutaan orang terpaksa mengungsi, dan menimbulkan gejolak ekonomi di seluruh dunia. Moskow, yang mengatakan pihaknya melakukan “operasi militer khusus” di sana, membantah melakukan kekejaman apa pun.

BERJALAN TANPA KAKI

KTT tersebut juga mengakui Uni Afrika, yang mencakup 55 negara anggota, sebagai anggota tetap G20. Yang menggarisbawahi inklusivitas blok tersebut terhadap lebih banyak negara berkembang.

Mengatasi masalah keamanan pangan, Lavrov mengatakan Rusia akan kembali ke perjanjian Laut Hitam (NYSE:SE). Hal yang memungkinkan Ukraina mengekspor biji-bijian jika tuntutan Moskow terpenuhi. Moskow menarik diri dari perjanjian tersebut pada bulan Juli karena kegagalan dalam memenuhi tuntutannya. Dalam menerapkan perjanjian paralel yang meringankan aturan ekspor pangan dan pupuknya sendiri.

Dokumen KTT tersebut menyerukan aliran gandum, makanan dan pupuk yang aman dari Ukraina dan Rusia.

“Rusia, Ukraina dan Turki akan terus membahas kesepakatan gandum,” kata Presiden Turki Tayyip Erdogan, seraya mengatakan bahwa menghidupkan kembali kesepakatan tersebut bukannya sia-sia.

Pada hari Minggu, para pemimpin dunia, termasuk Presiden AS Joe Biden, Olaf Scholz dari Jerman, Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak, Presiden Perancis Emmanuel Macron dan Fumio Kishida dari Jepang, mengunjungi peringatan pahlawan kemerdekaan India Mahatma Gandhi.

Sebagian besar pemimpin bertelanjang kaki saat berjalan menuju lokasi kremasi Gandhi setelah pembunuhannya pada tahun 1948 oleh seorang ekstremis Hindu.

Biden ke Vietnam

Biden kemudian berangkat ke Vietnam, melewatkan sesi terakhir KTT tersebut. Gedung Putih mengatakan mereka tidak mengetahui dia melakukan pembicaraan dengan Lavrov atau Perdana Menteri ChinaLi Qiang, yang memimpin delegasi negara mereka pada pertemuan puncak tersebut.

Presiden China Xi Jinping dan Presiden Rusia Vladimir Putin sama-sama melewatkan pertemuan puncak tersebut.

“Ini adalah salah satu KTT G20 yang paling sulit dalam hampir dua puluh tahun sejarah forum tersebut. Perlu waktu hampir 20 hari untuk menyepakati deklarasi tersebut sebelum KTT dan lima hari di sini saat itu juga,” Svetlana Lukash, perwakilan Rusia Negosiator pemerintah G20, seperti berita dari kantor berita Rusia Interfax.

“Hal ini bukan hanya karnea oleh beberapa perbedaan pendapat mengenai masalah Ukraina. Namun juga karena perbedaan posisi dalam semua isu utama. Terutama isu perubahan iklim dan transisi ke sistem energi rendah karbon…”

Seorang pejabat Uni Eropa mengatakan pada hari Minggu bahwa perang Ukraina adalah isu yang paling kontroversial dalam perundingan tersebut.

“Tanpa kepemimpinan India, hal ini tidak akan mungkin terjadi,” kata pejabat tersebut, seraya menambahkan bahwa Brasil dan Afrika Selatan juga memainkan peran penting dalam menjembatani perbedaan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – “Presiden China Xi Jinping kemungkinan besar tidak akan menghadiri pertemuan puncak para pemimpin G20 di India minggu depan,” kata sumber yang mengetahui masalah tersebut di India dan China kepada Reuters. Sebuah perkembangan yang akan menghilangkan peluang pertemuan di sana dengan Presiden AS Joe Biden.

Absennya Xi juga bisa menjadi pukulan bagi tuan rumah India, menurut beberapa analis, yang melihatnya sebagai sinyal bahwa China enggan memberikan pengaruh kepada negara tetangganya di wilayah selatan, yang merupakan salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di tengah perlambatan perekonomian China.

Dua pejabat India, satu diplomat yang berbasis di China dan satu pejabat yang bekerja untuk pemerintah negara G20 lainnya mengatakan Perdana Menteri Xi Qiang diperkirakan akan mewakili Beijing pada pertemuan 9-10 September di New Delhi.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri India dan China tidak menanggapi permintaan komentar.

Xi juga kemungkinan akan menghadiri pertemuan puncak para pemimpin Asia Timur dan Tenggara di Jakarta, Indonesia pada 5-7 September, menurut laporan dari Kyodo.

KTT di India dipandang sebagai tempat kemungkinan pertemuan antara Xi dan Biden, yang telah mengonfirmasi kehadirannya. Kedua negara adidaya berupaya menstabilkan hubungan yang memburuk akibat ketegangan perdagangan dan geopolitik.

Xi terakhir kali bertemu Biden di sela-sela KTT G20 di Bali, Indonesia pada November lalu.

“Saya berharap dia hadir,” kata Biden kepada wartawan pada Kamis di Washington.

Presiden Rusia Vladimir Putin telah mengatakan dia tidak akan melakukan perjalanan ke New Delhi. Dan sebagai gantinya akan mengirim Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov.

Seorang pejabat senior pemerintah dari India mengatakan kepada Reuters bahwa kami sadar bahwa perdana menteri akan datang, menggantikan Xi.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Di China, dua diplomat asing dan seorang pejabat pemerintah dari negara G20 lainnya mengatakan Xi kemungkinan besar tidak akan melakukan perjalanan untuk menghadiri pertemuan puncak tersebut.

Dua dari tiga sumber di China mengatakan bahwa mereka mendapat konfirmasi dari pejabat China. Namun mereka tidak mengetahui alasan ketidakhadiran Xi.

Semua pejabat berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang berbicara kepada media.

KTT G20 dipandang sebagai sebuah pameran penting bagi India, dimana negara tersebut sukses melakukan pendaratan di bulan dan menyebut dirinya sebagai kekuatan yang sedang berkembang dengan pasar yang menarik dan sumber diversifikasi rantai pasokan global.

Namun hubungan antara tuan rumah G20 dan China bermasalah selama lebih dari tiga tahun setelah tentara dari kedua belah pihak bentrok di perbatasan Himalaya pada Juni 2020, yang mengakibatkan 24 kematian.

Farwa Aamer, direktur South Asia Initiatives di Asia Society Policy Institute (ASPI) di New York, mengatakan bahwa Xi yang melewatkan KTT tersebut. Hal ini dapat dianggap sebagai sikap China yang enggan menyerahkan peran utama kepada India.

“China tidak ingin India menjadi suara negara-negara Selatan. Atau menjadi negara di kawasan Himalaya yang menjadi tuan rumah KTT G20 yang sangat sukses ini,” katanya.

PERHATIAN TERHADAP APEC

Antisipasi pertemuan antara Xi dan Biden terpicu oleh banyaknya pejabat tinggi AS yang mengunjungi Beijing dalam beberapa bulan terakhir. Termasuk Menteri Perdagangan Gina Raimondo awal pekan ini.

Namun, para pejabat China dan AS mengatakan kepada Reuters bahwa mereka menantikan Pertemuan Pemimpin Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) di San Francisco pada bulan November sebagai tempat utama pertemuan Xi-Biden tahun ini dan telah meremehkan ekspektasi akan adanya perundingan besar, antara keduanya di G20.

Namun, belum ada pengumuman terkait pertemuan atau rencana kehadiran resmi APEC.

Xi telah menghadiri semua KTT G20 secara langsung sejak menjadi presiden pada tahun 2013. Kecuali pada tahun 2021 selama pandemi COVID ketika dia bergabung melalui tautan video. Pertemuan G20 tahun 2020 yang Arab Saudi selenggarakan secara virtual karena adanya pandemi.

Xi, yang meraih masa jabatan ketiga yang memecahkan preseden sebagai pemimpin pada bulan Oktober lalu. Hanya melakukan sedikit perjalanan ke luar negeri sejak China secara tiba-tiba membatalkan kontrol perbatasan yang ketat akibat pandemi pada tahun ini.

Meskipun dia memainkan peran penting dalam pertemuan para pemimpin kelompok negara berkembang BRICS di Afrika Selatan pekan lalu, pemerintah China tidak memberikan alasan atas ketidakhadirannya di forum bisnis di sana.

Pidatonya yang dijadwalkan disampaikan oleh menteri perdagangan China.

Perdana Menteri India Narendra Modi mengadakan percakapan yang jarang terjadi dengan Xi di sela-sela KTT BRICS. Juga menyoroti kekhawatiran India mengenai sengketa perbatasan antara dua negara tetangga yang memiliki senjata nuklir.

Beberapa pertemuan tingkat menteri G20 di India menjelang KTT tersebut menimbulkan perdebatan. Hal ini karena Rusia dan China bersama-sama menentang pernyataan bersama. Yang mencakup paragraf yang mengutuk Moskow atas invasinya ke Ukraina tahun lalu.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Pejabat dari China, India, Arab Saudi, bersama dengan negara-negara kaya Kelompok Tujuh akan berpartisipasi dalam pertemuan virtual pertama dari meja bundar untuk membahas hutang baru pada hari Jumat, tiga sumber yang mengetahui rencana tersebut mengatakan pada hari Senin.

Meja bundar juga akan mencakup pejabat dari negara-negara yang telah meminta perlakuan hutang di bawah kerangka umum Kelompok 20. Yakni: Ethiopia, Zambia, dan Ghana serta negara-negara berpenghasilan menengah. Antara lain seperti Sri Lanka, Suriname, dan Ekuador, yang menghadapi krisis hutang mereka sendiri, kata sumber itu.

Koordinasi pertemuan tersebut bersama-sama dengan Dana Moneter Internasional, Bank Dunia dan India, pemimpin Kelompok 20 saat ini. Penjadwalan seminggu sebelum pejabat keuangan G20 berkumpul di Bengaluru, India. Dari 23-25 Februari dengan pertemuan meja bundar secara individu kemungkinan pada 25 Februari.

broker lokal

Brasil, yang akan memimpin G20 tahun depan, juga ambil bagian, kata salah satu sumber.

Meja bundar akan mencakup kreditur resmi Klub Paris dan peserta sektor swasta – Institut Keuangan Internasional (IIF), Asosiasi Pasar Modal Internasional dan dua lembaga keuangan sektor swasta yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, tambah sumber itu.

Pembentukan badan itu terjadi di tengah meningkatnya frustrasi tentang lambannya diskusi tentang keringanan hutang untuk Zambia, yang pertama kali meminta bantuan dua tahun lalu. Penyelenggara mengatakan meja bundar dapat membantu menyelesaikan masalah secara prinsip dan tidak akan berfokus pada Zambia atau kasus individu lainnya.

Para pejabat berharap untuk menyelesaikan kekhawatiran China. Yakni tentang batas waktu untuk melindungi pembiayaan baru dari restrukturisasi hutang pada akhir tahun, kata salah satu sumber.

KERINGANGAN HUTANG

G7, Dana Moneter Internasional dan pejabat Bank Dunia telah lama mendorong upaya yang lebih cepat dan lebih luas untuk memberikan keringanan hutang kepada negara-negara yang berhutang banyak untuk menghindari pemotongan layanan sosial yang mereka khawatirkan dapat memicu kerusuhan sosial.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen dan pejabat G7 lainnya melihat China, sekarang sebagai kreditur berdaulat terbesar di dunia. Namun sebagai batu sandungan utama untuk penyelesaian hutang yang lebih cepat. Mereka juga mendorong kesepakatan anggota G20 untuk memperluas kerangka kerja bersama untuk memasukkan negara-negara berpenghasilan menengah.

Eric LeCompte, direktur eksekutif Jaringan Jubilee USA, sebuah koalisi kelompok agama, pembangunan dan advokasi, mengatakan dukungan untuk masalah ini tumbuh di antara negara-negara lain. Tapi penentangan China – dan Rusia – tetap menjadi “batu sandungan” yang signifikan, katanya.

“Mayoritas negara mendukung perluasan kebijakan ini ke negara-negara berpenghasilan menengah, tetapi China adalah tantangan terbesar,” kata LeCompte, menambahkan bahwa Eropa telah mengalami periode keengganan yang sama dalam penghapusan hutang pada 1990-an, tetapi akhirnya berhasil.

Juga dalam agenda adalah seruan berulang China untuk Bank Dunia dan bank pembangunan multilateral lainnya untuk berpartisipasi dalam pengurangan hutang. Adanya sebuah proposal yang mendapat penolakan tegas oleh pejabat AS. Karena AS berpendapat bahwa pemberi pinjaman tersebut telah menawarkan pinjaman dan hibah yang sangat lunak kepada negara-negara yang mengalami krisis.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Lokal | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Jepang dan negara-negara lain yang menghadapi dampak dari melonjaknya dollar AS menemukan sedikit kenyamanan dari pertemuan pejabat keuangan global G7 pekan lalu. Namun gagal mencapai tanda-tanda kesepakatan intervensi bersama di sepanjang garis “Plaza Accord” 1985 sudah di depan mata.

Dengan dorongan kuat dari Jepang, para pemimpin keuangan dari G7 memasukkan sebuah ungkapan dalam sebuah pernyataan bersama bahwa mereka akan memantau dengan cermat volatilitas baru-baru ini di pasar.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal
Kelompok G7

Namun peringatan tersebut, serta ancaman Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki seperti intervensi pembelian yen lainnya. Jepang gagal mencegah mata uang meluncur ke posisi terendah baru 32-tahun terhadap dollar saat minggu kemarin hampir berakhir.

Suzuki telah menemukan ‘sekutu menggerutu’ atas dampak dari jalur kenaikan suku bunga agresif bank sentral AS. Namun dia mengakui bahwa tidak ada rencana untuk intervensi terkoordinasi yang sedang berjalan.

“Banyak negara melihat perlunya kewaspadaan terhadap efek limpahan dari pengetatan moneter global, dan menyebutkan pergerakan mata uang dalam konteks itu. Tetapi tidak ada diskusi tentang langkah terkoordinasi apa yang dapat diambil.” Suzuki mengatakan dalam konferensi pers Kamis setelah menghadiri pertemuan terpisah para pemimpin keuangan G7 dan G20 di Washington.

kekuatan dollar hasil alami

Menteri Keuangan AS Janet Yellen menjelaskan bahwa Washington tidak memiliki keinginan untuk tindakan bersama. Dia juga mengatakan kekuatan dollar secara keseluruhan adalah hasil alami dari berbagai langkah pengetatan moneter di AS dan negara-negara lain.

“Saya telah mengatakan dalam banyak kesempatan bahwa saya pikir nilai yang pasar tentukan untuk dollar adalah kepentingan Amerika. Dan saya terus merasa seperti itu,” katanya pada hari Selasa, ketika ditanya apakah dia akan mempertimbangkan kesepakatan Plaza Accord 2.0.

Pada tahun 1985, lonjakan dollar yang tidak stabil mendorong lima negara seperti: Perancis, Jepang, Inggris, Amerika Serikat, dan yang saat itu adalah Jerman Barat – bersatu untuk melemahkan mata uang AS dan membantu mengurangi defisit perdagangan AS. Setelah kesepakatan, bernama Plaza Accord untuk hotel New York yang terkenal, dollar mengalami penurunan sekitar 25% dari nilainya selama 12 bulan berikutnya.

Dengan tidak adanya minat AS saat ini dalam merekayasa kesepakatan semacam itu, negara-negara lain harus menemukan cara untuk mengurangi rasa sakit yang berasal dari dollar yang kuat. Hal ini telah memaksa beberapa negara berkembang untuk menaikkan suku bunga untuk mempertahankan mata uang mereka. Bahkan dengan biaya pendinginan pertumbuhan ekonomi di luar dari yang mereka inginkan.

cadangan devisa

“Negara-negara berkembang Asia telah melihat arus keluar modal yang signifikan tahun ini yang sebanding dengan episode stres sebelumnya, meningkatkan kebutuhan pembuat kebijakan untuk membangun penyangga likuiditas dan mengambil langkah-langkah lain untuk mempersiapkan turbulensi,” kata Sanjaya Panth, wakil direktur Dana Moneter Internasional Asia dan Pasifik Departemen.

“Situasi ekonomi Asia sangat berbeda dari 20 tahun yang lalu. Karena negara-negara sudah memiliki cadangan devisa yang membuat mereka lebih tahan terhadap guncangan eksternal,” Panth mengatakan kepada Reuters pada hari Kamis di sela-sela pertemuan tahunan IMF dan Bank Dunia di Washington.

“Pada saat yang sama, tingkat hutang yang meningkat, terutama di beberapa ekonomi di daerah, menjadi perhatian,” katanya. “Beberapa bentuk tekanan pasar tidak dapat dikesampingkan.”

Bank of Korea menyampaikan kenaikan suku bunga 50bps kedua kalinya pada hari Rab. Dan memperjelas penurunan won 6.5% terhadap dollar pada bulan September yang menaikkan biaya impor memainkan peran kunci dalam keputusan tersebut.

Gubernur bank sentral Korea Selatan Rhee Chang-yong mengatakan pada hari Sabtu bahwa dia tidak merasakan minat di antara pejabat AS untuk membendung kekuatan dollar melalui intervensi bersama.

Namun dia mengatakan semacam kerja sama internasional tentang dollar mungkin perlu untuk jangka waktu tertentu.

“Saya pikir dollar yang terlalu kuat. Terutama untuk periode yang substansial. Juga tidak akan baik untuk Amerika Serikat. Dan sebenarnya saya sedang memikirkan implikasi jangka panjang untuk defisit perdagangan, dan mungkin ketidakseimbangan global lainnya dapat terjadi,” dia berkata.

intervensi tunggal

Di Jepang, tanggung jawab ada pada pemerintah untuk menghadapi penurunan baru dalam yen. Karena sebagian oleh perbedaan kebijakan antara Fed untuk menaikkan suku bunga dan BOJ untuk menjaga biaya pinjaman sangat rendah.

Pada konferensi pers di mana Suzuki mengeluarkan peringatannya tentang penurunan tajam yen, Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda mengesampingkan kemungkinan kenaikan suku bunga.

Dollar melonjak sekitar 1% ke tertinggi baru 32 tahun di 148.86 yen pada hari Jumat, menguji tekad pihak berwenang untuk memerangi penurunan mata uang Jepang tanpa henti. Dollar/yen sekarang naik sekitar 2% dari level ketika Jepang melakukan intervensi pada 22 September untuk membeli yen untuk pertama kalinya sejak 1998.

Pembuat kebijakan Jepang telah mengatakan mereka tidak akan berusaha untuk mempertahankan level yen tertentu. Sebaliknya akan fokus pada pemantauan pada volatilitas.

Masato Kanda, diplomat mata uang utama negara itu, mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa pihak berwenang siap untuk mengambil tindakan tegas kapan saja jika pergerakan yen yang terlalu bergejolak masih terus berlanjut.

Bahkan memoderasi pergerakan yen yang tiba-tiba, bagaimanapun, bisa menjadi tantangan karena jaminan Kuroda bahwa BOJ akan mempertahankan suku bunga di wilayah negatif memberi investor lampu hijau untuk terus membuang mata uang.

“Tidak mungkin untuk membalikkan tren turun yen dengan intervensi tunggal,” kata Daisaku Ueno, kepala strategi valas dari Mitsubishi UFJ (NYSE:MUFG) Morgan Stanley (NYSE:MS) Securities.

“Begitu yen jatuh di bawah 150 terhadap dollar. Sulit untuk memprediksi di mana depresiasinya bisa berhenti karena tidak ada dukungan grafik teknis hingga sekitar 160,” katanya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Para pejabat senior Barat secara langsung menuduh Rusia melakukan kejahatan perang pada Jumat setelah rudal-rudal Rusia menghantam sebuah kota Ukraina jauh di belakang garis depan dalam sebuah serangan yang menurut para pejabat Kyiv menewaskan sedikitnya 23 orang.

Ukraina mengatakan serangan hari Kamis di Vinnytsia, sebuah kota berpenduduk 370,000 orang sekitar 200 km (125 mil) barat daya ibukota Kyiv, telah dilakukan dengan rudal jelajah Kalibr yang diluncurkan dari kapal selam Rusia di Laut Hitam.

GAMBAR BROKER ONLINE

President Volodymyr Zelenskiy

Presiden Volodymyr Zelenskiy menyebut Rusia sebagai negara teroris. Dalam kasus ini mendesak lebih banyak sanksi terhadap Kremlin dan mengatakan jumlah korban tewas di Vinnytsia bisa meningkat.

“Sayangnya, ini bukan angka terakhir. Pembersihan puing-puing terus berlanjut. Puluhan orangdilaporkan hilang. Di antara mereka yangdirawat di rumah sakit bahkan ada yang luka parah,” katanya dalam sebuah video.

Zelenskiy mengatakan pada konferensi internasional yang bertujuan untuk menuntut kejahatan perang di Ukraina. Dalam kenyataannya bahwa serangan itu terhadap kota biasa yang damai.

“Tidak ada negara lain di dunia yang menimbulkan ancaman teroris seperti Rusia,” kata Zelenskiy.

Rusia menegaskan kembali bahwa mereka tidak menargetkan warga sipil. Rusia menyebut sebagai ‘operasi militer khusus‘ di Ukraina dan mengatakan serangannya menyerang fasilitas pelatihan militer. Reuters tidak dapat memverifikasi akun medan perang secara independen.

Vinnytsia menjadi tuan rumah markas komando Angkatan Udara Ukraina, menurut situs resmi militer Ukrai. Sebuah target yang Rusia gunakan rudal jelajah untuk mencoba menyerang pada bulan Maret, angkatan udara Ukraina mengatakan pada saat itu.

Layanan darurat negara Ukraina mengatakan tiga anak, termasuk seorang gadis berusia 4 tahun bernama Lisa, tewas dalam serangan Kamis. Berikut 71 orang lainnya jugadirawat di rumah sakit dan 29 lainnya hilang.

Itu memposting foto di saluran Telegramnya tentang anak kucing mainan, anjing mainan, dan bunga tergeletak di rumput. “Namun gadis kecil Lisa dibunuh oleh Rusia hari ini, telah menjadi sinar matahari,” katanya.

PERTEMUAN MENKEU G20

Serangan itu membayangi pertemuan para menkeu G20 di Indonesia pada Jumat. Sebagai akibatnya perwakilan tinggi AS dan Kanada menuduh pejabat Rusia yang hadir bersalah dalam kekejaman.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengutuk perang brutal dan tidak adil Rusia. Karena itu, pejabat keuangan Rusia berbagi tanggung jawab, lanjut Yellen.

“Dengan memulai perang ini, Rusia bertanggung jawab penuh atas dampak negatif terhadap ekonomi global, terutama harga komoditas yang lebih tinggi,” katanya.

“Pejabat Rusia yang berpartisipasi dalam pertemuan itu menambah konsekuensi mengerikan dari perang ini melalui dukungan berkelanjutan mereka terhadap rezim Putin”, tambahnya.

“Anda berbagi tanggung jawab atas nyawa tak berdosa yang hilang dan korban manusia dan ekonomi yang berkelanjutan karena perang di seluruh dunia,” katanya, berbicara kepada para pejabat Rusia.

Menteri Keuangan Kanada Chrystia Freeland mengatakan kepada para pejabat Rusia pada pertemuan itu bahwa dia menganggap mereka bertanggung jawab secara pribadi atas kejahatan perang, seorang pejabat Barat mengatakan kepada Reuters.

Ketika Rusia menyerang di wilayah Donbas timur Ukraina, AS dan 40 negara lain sepakat pada Kamis. Oleh karenanya mengoordinasikan secara khusus penyelidikan terhadap dugaan kejahatan perang.

KOTA HANTU

Perang di Ukraina telah menyebabkan melonjaknya harga biji-bijian, minyak goreng, bahan bakar dan pupuk, memicu krisis pangan global. Negosiator berharap kesepakatan akanditandatangani minggu depan.

AS mengambil langkah pada Kamis untuk memfasilitasi ekspor makanan dan pupuk Rusia dengan meyakinkan bank, perusahaan pengiriman dan asuransi bahwa transaksi semacam itu tidak akan melanggar sanksi Washington terhadap Moskow.

Mengaktifkan ekspor Rusia adalah bagian penting dari upaya PBB dan Turki untuk menengahi kesepakatan paket dengan Moskow yang akan membuka blokade di pelabuhan Laut Hitam Odesa untuk memungkinkan pengiriman gandum Ukraina.

Kremlin telah mengatakan bahwa Rusia siap untuk menghentikan apa yang Barat kenal sebagai perang agresi Moskow yang tidak beralasan jika Kyiv menyetujui persyaratannya. Termasuk secara resmi mengakui kontrol Rusia atas Krimea, yangdianeksasi oleh Moskow pada 2014. Dan kemerdekaan dua orang yang memproklamirkan diri sebagai Rusia, negara bagian yang mendapat dukungan di Ukraina timur.

Ukraina telah berulang kali mengatakan tidak mau mengakui wilayah apa pun dan pada akhirnya akan mengambil kembali tanah yang hilang secara paksa.

Kota Popasna di Ukraina timur yang jatuh ke tangan pasukan Rusia dua bulan lalu secara keseluruhan kini menjadi kota hantu dengan sedikit tanda kehidupan.

Seorang reporter Reuters yang mengunjungi kota itu pada hari Kamis menemukan kota itu hampir kosong. Namun hampir semua bangunan apartemen hancur atau rusak berat.

Mantan penduduk Vladimir Odarchenko berdiri di dalam rumahnya yang rusak dan mengamati puing-puing yang berserakan di lantai.

“Saya tidak tahu apa yang akan saya lakukan. Di mana harus tinggal? Saya tidak tahu,” katanya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pemogokan oleh pejabat dari Amerika Serikat, Inggris dan Canada atas partisipasi Rusia dalam pertemuan keuangan dari 20 ekonomi terbesar dunia tidak menggagalkan fokus pertemuan untuk menemukan landasan bersama mengatasi hambatan yang dihadapi pertumbuhan global, ketua badan mengatakan pada hari Rabu .

Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati, yang memimpin pertemuan tersebut, mengatakan pemogokan selama pertemuan para menteri keuangan dan gubernur bank sentral G20 tidak mengejutkan dan tidak mengganggu diskusi kelompok yang lebih luas.

“Saya yakin ini tidak akan mengikis kerja sama atau pentingnya forum G20,” kata Indrawati dalam konferensi pers usai pertemuan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati

Pejabat tinggi keuangan dari Inggris, Amerika Serikat dan Canada keluar dari pertemuan G20 hari Rabu ketika perwakilan Rusia berbicara, menteri keuangan Inggris Rishi Sunak mengatakan dan memperlihatkan perpecahan yang semakin dalam atas kehadiran Rusia yang berkelanjutan di badan tersebut.

Pejabat Ukraina yang hadir juga keluar dari pertemuan pejabat tinggi keuangan dari 20 ekonomi terbesar dunia, menurut sumber yang mengetahui pertemuan tersebut.

“Sebelumnya perwakilan saya, bersama dengan rekan-rekan AS & Canada meninggalkan pertemuan G20 hari ini di Washington saat delegasi Rusia berbicara,” kata Sunak di Twitter (NYSE:TWTR). “Kami bersatu dalam kecaman kami atas perang Rusia melawan Ukraina dan akan mendorong koordinasi internasional yang lebih kuat untuk menghukum Rusia.”

Wakil Menteri Keuangan Rusia Timur Maksimov menghadiri pertemuan tersebut secara langsung, sementara Menteri Keuangan Rusia Anton Siluanov dan gubernur bank sentral Rusia bergabung secara virtual, kata sumber kedua.

Kementerian keuangan Rusia tidak menyebutkan pemogokan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah pertemuan. Dia mengutip Siluanov yang menyerukan G20 untuk tidak mempolitisasi dialog antara anggota dan menekankan bahwa pengelompokan itu selalu berfokus pada ekonomi.

Dia juga mengeluhkan efek merusak dari sanksi Barat, kata pernyataan itu.

“Aspek lain dari krisis saat ini adalah merusak kepercayaan pada sistem moneter dan keuangan internasional yang ada,” katanya. “Keamanan cadangan internasional dan kemungkinan perdagangan bebas dan transaksi keuangan tidak lagi dijamin.”

Menteri Keuangan Jerman Christian Lindner mengatakan Rusia harus disalahkan atas perlambatan pertumbuhan global, inflasi yang tinggi dan masalah rantai pasokan. “Rusia harus diisolasi,” katanya kepada wartawan.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan kepada para hadirin bahwa dia sangat tidak setuju dengan kehadiran seorang pejabat senior Rusia di pertemuan itu, dua sumber mengatakan kepada Reuters.

Satu sumber menambahkan bahwa Yellen mengatakan kepada para peserta bahwa tidak ada bisnis seperti biasa bagi Rusia dalam ekonomi global, menggemakan pesannya kepada Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati, yang pemerintahannya memimpin kelompok G20 tahun ini. Indrawati akan mengadakan konferensi pers pada hari Rabu.

Yellen bergabung dalam pemogokannya oleh Gubernur Bank of England Andrew Bailey dan Menteri Keuangan Canada Chrystia Freeland.

Sementara itu, Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde mendesak Maksimov untuk menyampaikan pesan yang jelas kepada Moskow – untuk mengakhiri perang di Ukraina, kata salah satu sumber.

Para menteri keuangan G20 dan gubernur bank sentral bertemu di sela-sela konferensi semi-tahunan yang diadakan oleh Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia di Washington, dengan topik utama perang Ukraina, ketahanan pangan dan pemulihan berkelanjutan dari pandemi virus corona.

Yellen berencana untuk memboikot dua sesi G20 tentang arsitektur keuangan internasional dan keuangan berkelanjutan, salah satu sumber mengatakan, meskipun pejabat Departemen Keuangan mengatakan dia akan bergabung dalam diskusi tentang dampak perang Ukraina terhadap ekonomi global.

Para pemimpin keuangan dari sejumlah negara Eropa berencana mengikuti langkah tersebut sebagai protes atas invasi Rusia.

“Freeland, yang merupakan keturunan Ukraina dan telah membuat permohonan berapi-api atas nama negara, berencana untuk memboikot setiap sesi di mana Rusia mencoba untuk berbicara,” kata seorang pejabat pemerintah Canada.

Freeland, yang juga wakil perdana menteri Canada, mengatakan dia keluar dari pertemuan pleno G20 untuk memprotes partisipasi Rusia.

“Pertemuan minggu ini di Washington adalah tentang mendukung ekonomi dunia – dan invasi ilegal Rusia ke Ukraina merupakan ancaman besar bagi ekonomi global,” katanya di Twitter, menambahkan bahwa Rusia tidak boleh berpartisipasi.

KETAKUTAN FRAGMENTASI

Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva pada hari Rabu mengakui itu adalah momen sulit bagi G20, sebuah forum yang telah memainkan peran kunci dalam mengoordinasikan perang melawan COVID-19 dan menanggapi krisis keuangan 2008-2009.

Namun dia bersikeras bahwa kerja sama melalui forum akan terus berlanjut.

“Jelas ada fakta yang sangat, sangat meresahkan yang harus kami tangani,” kata Georgieva, penduduk asli Bulgaria. “Tetapi kami juga menyadari betapa saling ketergantungan kami… Dan sangat jelas bahwa kerja sama harus dan akan terus berlanjut.”

Georgieva dan Yellen telah memperingatkan terhadap fragmentasi ekonomi global ke dalam blok-blok geopolitik, dengan Amerika Serikat dan demokrasi yang didorong pasar di satu sisi dan China, Rusia, dan ekonomi berbasis negara lainnya di sisi lain.

Secara terpisah, Amerika Serikat mengumumkan sanksi baru terhadap bank komersial Rusia, seorang oligarki, dan puluhan individu, menurut situs web Departemen Keuangan AS.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA