Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – BOJ memproyeksikan inflasi akan melebihi targetnya tahun ini dalam perkiraan baru yang dikeluarkan pada Kamis. Tetapi mempertahankan suku bunga sangat rendah dan mengisyaratkan tekadnya untuk tetap menjadi outlier dalam gelombang pengetatan kebijakan bank sentral global.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda menepis kemungkinan pengetatan kebijakan jangka pendek. Dia mengatakan sama sekali tidak memiliki rencana untuk menaikkan suku bunga atau menaikkan batas implisit 0.25% yang ditetapkan untuk target imbal hasil obligasi 10-tahun bank.

GAMBAR BROKER ONLINE

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda

“Ekonomi berada di tengah pemulihan dari pandemi. Memburuknya persyaratan perdagangan Jepang juga menyebabkan arus keluar pendapatan,” kata Kuroda dalam konferensi pers.

“Karena itu, kami harus melanjutkan kebijakan mudah kami untuk memastikan kenaikan laba perusahaan mengarah pada pertumbuhan upah dan harga yang moderat,” katanya.

Seperti yang diperkirakan secara luas, BOJ mempertahankan target -0,1% untuk suku bunga jangka pendek dan imbal hasil obligasi 10-tahun sekitar 0%.

Bahasa dovish BOJ menonjol dalam kesibukan kenaikan suku bunga bank sentral baru-baru ini untuk memerangi inflasi yang melonjak. Bank Sentral Eropa mungkin akan mengikuti pada hari Kamis dengan kenaikan suku bunga pertama dalam 11 tahun.

Sementara kenaikan biaya bahan bakar dan komoditas telah mendorong inflasi Jepang di atas target 2% BOJ telah berulang kali mengatakan tidak terburu-buru untuk menarik stimulus karena pertumbuhan global yang melambat menutupi prospek ekonomi yang masih lemah.

“Ketidakpastian seputar ekonomi Jepang sangat tinggi. Kita harus waspada terhadap pergerakan pasar keuangan dan mata uang. Demikian dampaknya terhadap ekonomi dan harga,” kata BOJ dalam rilisan laporan triwulanan setelah keputusan tersebut.

Menggarisbawahi kekhawatirannya atas penurunan tajam yen baru-baru ini. BOJ memasukkan dalam laporan peringatan langka bahwa volatilitas tajam di pasar mata uang adalah salah satu risiko bagi perekonomian Jepang.

Dalam proyeksi kuartalan baru, dewan menaikkan perkiraan inflasi konsumen inti untuk tahun fiskal saat ini yang berakhir pada Maret 2023 menjadi 2.3% dari 1.9%. Ini juga menaikkan perkiraan inflasi untuk tahun berikutnya menjadi 1.4% dari 1.1%.

Tetapi BOJ memangkas perkiraan pertumbuhan tahun fiskal ini menjadi 2.4% dari 2.9%. Juga memperingatkan potensi pukulan dari kendala pasokan yang masih ada, kenaikan harga komoditas dan pandemi COVID-19.

BOJ mengatakan ekspektasi inflasi meningkat dan kemungkinan akan meningkat lebih lanjut termasuk melalui kenaikan upah.

BERENANG MELAWAN PENGETATAN MONETER GLOBAL

Dalam rilisan sebuah pernyataan setelah keputusan tersebut, BOJ tidak mengubah janji untuk meningkatkan stimulus jika perlu dan mempertahankan suku bunga pada level saat ini atau lebih rendah untuk mendukung pertumbuhan.

Namun berenang melawan gelombang pengetatan moneter global bukannya tanpa biaya. Perbedaan kebijakan telah mendorong yen Jepang ke posisi terendah 24 tahun. Hal ini merugikan rumah tangga dan pengecer dengan meningkatkan biaya impor yang sudah melonjak.

Sementara memperingatkan bahwa penurunan tajam yen baru-baru ini tidak diinginkan, Kuroda mengesampingkan kemungkinan menggunakan kenaikan suku bunga untuk memperlambat penurunan mata uang.

“Saya tidak berpikir kenaikan suku bunga kecil bisa menghentikan penurunan yen,” kata Kuroda. “Jika kita ingin menghentikan penurunan yen dengan kenaikan suku bunga, kita harus menaikkan suku bunga banyak. Itu akan menimbulkan kerusakan besar pada perekonomian,” tambahnya.

Kuroda juga menggambarkan pembelian obligasi besar-besaran BOJ pada bulan Juni sebagai langkah sementara. Tetapi perlu untuk mempertahankan batas imbal hasil terhadap perdagangan spekulatif.

Data BOJ baru-baru ini menunjukkan bank sentral terpaksa melahap rekor obligasi pemerintah Jepang (JGB) senilai 16 triliun yen ($ 116 miliar) pada bulan Juni. Dengan tujuan untuk mempertahankan batas imbal hasil 0.25%.

Pembelian agresif mendorong kepemilikan BOJ di pasar obligasi melewati 50% mundur dari upaya masa lalu untuk secara bertahap mengurangi neraca besar dan menyebabkan ketegangan di pasar berjangka.

“Membiarkan suku bunga naik di atas target kami. Hanya demi melindungi fungsi pasar, akan bertentangan dengan tujuan kami untuk menjaga kebijakan moneter tetap longgar,” kata Kuroda.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Keputusan mengenai siapa yang akan menjadi kepala BOJ berikutnya kemungkinan akan fokus pada dua bankir sentral. Namun kedua kandidat ini memiliki pendekatan kebijakan dan rekam jejaknya yang berbeda. Akibatnya dapat mempengaruhi waktu keluar dari akhir kebijakan moneter ultra-mudah.

Sebagai ketua dan wakil gubernur petahana, Hiroshi Nakaso dan Masayoshi Amamiya memiliki keahlian mendalam dalam urusan internal bank sentral. Selanjutnya dapat membuat keduanya menjadi pasangan yang aman dalam memandu jalan keluar di masa depan dari kebijakan ultra-rendah.

Telah lama sebagai yang terdepan dalam persaingan kepemimpinan BOJ. Tidak ada yang akan terburu-buru untuk memperketat kebijakan moneter mengingat ekonomi Jepang yang rapuh dan kebutuhan untuk menjaga biaya pendanaan hutang publik yang besar, kata lima mantan pembuat kebijakan dan pemegang jabatan yang telah bekerja dengan atau di bawah mereka.

Tetapi keduanya dapat berbeda tentang seberapa cepat BOJ harus memutar kembali kerangka kerja kebijakan yang kompleks yang menggabungkan pembelian aset besar-besaran dan suku bunga jangka pendek negatif serta batas imbal hasil 0% yang membuat Jepang menjadi outlier di tengah perebutan global untuk menaikkan suku bunga.

“Nakaso termasuk dalam kubu yang percaya bahwa bank sentral seharusnya tidak melakukan intervensi terlalu dalam di pasar. Sementara Amamiya tampak lebih fleksibel.” kata Nobuyasu Atago, mantan pejabat BOJ yang sekarang menjadi kepala ekonom di Ichiyoshi Securities.

“Perbedaan utama terletak pada pandangan mereka tentang seberapa jauh bank sentral harus meregangkan batas-batas kebijakan moneter.”

GAMBAR BROKER ONLINE

Struktur BOJ yang Dovish dan Hawks

Pemilihan PM Fumio Kishida sebagai pengganti Haruhiko Kuroda, yang masa jabatannya berakhir pada April tahun depan. Kemungkinan akan meningkatkan pembicaraan setelah pemilihan majelis tinggi pada bulan Juli ini.

Kemenangan partai yang berkuasa, yang tampaknya hampir pasti karena oposisi yang lemah, akan memperkuat cengkeraman Kishida terhadap kekuasaan. Kishida memungkinkan untuk menggantikan kebijakannya dari stimulus ekonomi ‘Abenomics’ mantan perdana menteri Shinzo Abe.

Itu mungkin menguntungkan Nakaso, yang telah mengkritik Abenomics. Karena Abenomics terlalu bergantung pada kebijakan moneter dan berulang kali memperingatkan biaya pelonggaran yang berkepanjangan.

Dalam sebuah buku Nakaso memaparkan secara rinci bagaimana BOJ dapat mengakhiri kebijakan ultra-longgar dengan caranya. Pertama, menaikkan bunga atas kelebihan cadangan lembaga keuangan, berhenti menginvestasikan kembali uang dari obligasi saat jatuh tempo. Kedua, secara bertahap memangkas neraca bank ke tingkat yang lebih tinggi di mana fungsi pasar pulih.

“Jika publik menjadi lebih menerima harga yang lebih tinggi, suku bunga akan berada di bawah tekanan ke atas dan memungkinkan BOJ untuk menormalkan kebijakan moneter,” katanya kepada Reuters.

Nakaso saat ini adalah ketua Daiwa Institute of Research, sebuah think tank swasta.

Sebaliknya, Amamiya, sebagai tangan kanan Kuroda, secara konsisten mengajarkan perlunya mempertahankan suku bunga sangat rendah untuk menopang pertumbuhan bahkan jika itu berarti membebani margin lembaga keuangan dan menguras likuiditas pasar.

Tidak seperti Nakaso, yang karirnya berpusat pada urusan internasional dan pasar, Amamiya telah menghabiskan sebagian besar waktunya di BOJ untuk menyusun ide-ide kebijakan moneter.

Sedangkan Amamiya mendalangi banyak langkah pelonggaran moneter yang tidak konvensional yang membuatnya mendapat julukan ‘Mr. BOJ.’

KUDA HITAM

Yang pasti, Kishida dapat memilih kuda hitam tanpa latar belakang kebijakan moneter. Ketidakpastian atas prospek ekonomi dan inflasi dapat mempengaruhi arah kebijakan moneter, terlepas dari siapa yang mengambil alih kendali BOJ.

Beberapa analis juga berhati-hati agar tidak mencap Amamiya sebagai kebijakan yang langsung terjun bebas. Dalam pidato tahun 2017, Amamiya menunjuk ke banyak kritik dan suara keprihatinan atas risiko kebijakan batas imbal hasil BOJ dapat memaksanya untuk membiayai hutang pemerintah dan membuat jalan keluar di masa depan dari kebijakan ultra-longgar menjadi sulit.

Amamiya sebagai eksekutif senior BOJ memainkan peran kunci dalam menggeser target kebijakan BOJ pada 2016. Yakni ke tingkat suku bunga dari kecepatan pencetakan uang, membebaskan bank dari membeli obligasi pada kecepatan yang sebelumnya.

Dia juga sangat terlibat dalam tinjauan kebijakan tahun lalu ketika BOJ membatalkan janji untuk membeli aset berisiko secara agresif.

“Jika perlu, dapat dengan mudah beralih arah karena dia seorang pragmatis dari pada seseorang yang berpegang teguh pada keyakinan. Dalam hal ini tentang jalan apa yang BOJ lakukan.” kata salah satu sumber tentang Amamiya.

Satu hal yang pasti, siapa pun yang mendapatkan pekerjaan itu akan menghadapi tugas besar untuk mengurai stimulus Kuroda,” kata Atago dari Ichiyoshi Securities.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Gubernur Bank of Japan (BOJ) Haruhiko Kuroda mengatakan pada hari Senin bahwa prioritas utama bank sentral adalah untuk mendukung perekonomian dengan mempertahankan stimulus moneternya yang kuat.

“Tidak seperti rekan-rekan AS dan Eropa, BOJ tidak menghadapi trade-off antara kebutuhan untuk menjinakkan inflasi dan mendukung ekonomi karena inflasi Jepang tetap sederhana yang didorong oleh faktor sementara seperti: kenaikan biaya bahan baku,” kata Kuroda.

GAMBAR BROKER ONLINE

Gubernur Bank of Japan (BOJ) Haruhiko Kuroda

“Jepang sama sekali tidak dalam situasi yang menuntut pengetatan moneter karena ekonomi masih dalam proses pemulihan dari dampak pandemi,” kata Kuroda dalam pidatonya.

“Inflasi konsumen Jepang harus mencapai rata-rata 2% karena didorong oleh faktor pendorong biaya seperti melonjaknya biaya bahan bakar dan bahan baku,” kata Kuroda.

Agar inflasi stabil menuju 2% pertumbuhan upah dan harga harus saling naik dalam siklus positif,” katanya.

“BOJ akan teguh dalam pendiriannya untuk mempertahankan pelonggaran moneter yang kuat sehingga perubahan baru-baru ini seperti kenaikan ekspektasi inflasi … mengarah pada pertumbuhan harga yang berkelanjutan,” katanya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Seorang pejabat senior pemerintah Jepang mengatakan pada hari Rabu bahwa tidak ada baik atau buruk dalam nilai tukar, dalam sambutannya yang mengatakan Tokyo belum siap untuk mengambil tindakan segera guna menopang pelemahan yen. Dalam sebuah wawancara dengan Reuters, Wakil Kepala Sekretaris Kabinet Seiji Kihara mengulangi pernyataan umum pihak berwenang bahwa pergerakan tajam dalam nilai tukar mata uang tidak diinginkan dan bahwa pemerintah akan mengamati dengan cermat dampak pelemahan yen terhadap perekonomian.

Namun ditanya tentang kekhawatiran yang berkembang bahwa penurunan yen merupakan masalah bagi Jepang — termasuk dari menteri keuangannya sendiri, Shunichi Suzuki — Kihara mengatakan “Tidak ada yang baik atau buruk dalam nilai tukar. Stabilitas itu penting.”

GAMBAR BROKER ONLINE
BOJ

Pelemahan yen, yang pernah menjadi berkah bagi ekonomi yang dipimpin ekspor, kini telah menambah biaya impor, terutama untuk bahan bakar di tengah perang di Ukraina. Itu mengancam untuk menggagalkan pemulihan ekonomi Jepang yang lemah karena kenaikan harga memukul konsumen dan perusahaan.

Dollar pada satu titik mencapai puncak baru dua dekade ke yen di 129.43 yen pada Rabu, dibandingkan dengan sekitar 114 yen pada awal Maret.

Beberapa investor mengatakan penurunan di atas 130 yen secara charting bisa menjadi pemicu bagi pihak berwenang untuk campur tangan menopang mata uang. Tetapi yang lain meragukan operasi semacam itu dapat menghentikan tren turun untuk waktu yang lama, seiring rencana Federal Reserve (Fed) AS yang akan memperketat kebijakan dan Bank of Japan (BOJ) akan mempertahankan kebijakannya untuk beberapa waktu.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda, yang telah lama berpendapat bahwa pelemahan yen adalah positif bagi perekonomian secara keseluruhan, mengubah pernyataannya minggu ini untuk memperingatkan pelemahan yen yang tajam adalah negatif.

Ditanya apakah bank sentral harus membalikkan stimulus besar-besaran dan menaikkan suku bunga untuk mendorong yen, Kihara tidak berkomentar. Sebaliknya, dia mengatakan terserah kepada bank sentral untuk memilih alat apa pun yang tersedia untuk memenuhi pernyataan bersama tahun 2013 dengan pemerintah, termasuk sasaran inflasi 2%.

Kihara menolak untuk berspekulasi tentang alasan di balik pelemahan yen dan apakah pergerakan saat ini cukup cepat untuk menjamin tindakan pihak berwenang. Dia mengatakan dia tidak dalam posisi untuk menjawab karena terserah otoritas mata uang untuk bertindak dengan tepat setiap saat,

Intervensi pembelian yen sangat jarang terjadi. Terakhir kali Jepang melakukan intervensi untuk mendukung mata uangnya adalah pada tahun 1998 setelah krisis mata uang Asia. Jepang telah menjauh dari pasar sejak 2011 ketika melakukan intervensi besar-besaran untuk membendung penguatan yen setelah gempa dahsyat memicu krisis nuklir.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Yen Jepang tergelincir menuju penurunan beruntun terpanjang setidaknya dalam setengah abad karena para pedagang mempertimbangkan jalur kebijakan moneter yang berbeda di Jepang dan AS.

Mata uang Jepang merosot terhadap dollar untuk sesi ke-12 berturut-turut pada hari Senin setelah Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda memperingatkan pergerakan yen yang tajam dapat mengganggu ekonomi yang masih rapuh. Komentar tersebut sangat kontras dengan ekspektasi di AS untuk pengetatan yang lebih agresif yang diharapkan dari Federal Reserve, yang telah mendukung greenback.

GAMBAR BROKER ONLINE
BOJ

“Pergerakan yen luar biasa,” kata Bipan Rai, kepala strategi valuta asing dari CIBC. “Tetapi mengingat sikap Fed dan BOJ yang berbeda, seharusnya tidak terlalu mengejutkan.”

Yen turun sebanyak 0.4% sempat menyentuh 126.98 per dollar pada hari Senin jelang penutupan sesi AS setelah Kuroda menunjukkan potensi kerugian bagi pebisnis dalam pergerakan yang ‘sangat cepat’ karena suku bunga terlihat tetap rendah. Itu mendorong yen ke level terendah sejak Mei 2002 dan telah membuatnya siap untuk memperpanjang penurunan terpanjang sejak catatan yang dikumpulkan oleh Bloomberg dimulai pada tahun 1971 saat ketika AS meninggalkan standar emas.

Dollar AS masih tetap akan menguat karena investor menantikan pidato pembuat kebijakan Fed di akhir minggu ini untuk petunjuk baru apakah bank sentral akan menaikkan suku bunga setengah poin pada Mei untuk mengekang tekanan inflasi atau tidak.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Gubernur Bank of Japan (BOJ) Haruhiko Kuroda mengatakan pada hari Senin bahwa pergerakan yen baru-baru ini cukup tajam dan dapat merusak rencana bisnis perusahaan, menawarkan peringatan terkuatnya hingga saat ini tentang risiko yang berasal dari depresiasi mata uang.

Kuroda mengatakan bahwa tidak ada perubahan dalam penilaiannya secara keseluruhan, pelemahan yen baik untuk perekonomian karena meningkatkan nilai keuntungan yang diperoleh perusahaan Jepang di luar negeri.

Namun dia mengatakan penurunan yen menjadi sekitar 125-126 yen terhadap dollar dari sekitar 115-116 yen sebulan lalu, yang cukup fluktuatif dapat merugikan perusahaan.

“Penurunan yen baru-baru ini, yang kehilangan sekitar 10 yen terhadap dollar dalam waktu sekitar satu bulan, cukup tajam dan dapat menyulitkan perusahaan untuk menetapkan rencana bisnisnya,” kata Kuroda kepada parlemen.

Dalam hal itu, kita perlu memperhitungkan efek negatif dari pelemahan yen,” katanya.

GAMBAR BROKER ONLINE
Haruhiko Kuroda (BOJ)

Pedagang membeli yen pada komentar tersebut, membantu mendorong dollar turun 0.2% menjadi 126.552 yen terendah intraday pada hari Senin.

Kuroda mengulangi pandangannya bahwa BOJ harus mempertahankan program stimulus besar-besaran untuk mendukung pemulihan ekonomi yang rapuh.

Yen telah merosot ke posisi terendah dua dekade terhadap dollar di tengah prospek melebarnya perbedaan suku bunga AS-Jepang, dengan BOJ terlihat mempertahankan suku bunga sangat rendah bahkan ketika Federal Reserve merencanakan kenaikan suku bunga menuju netral.

Seorang mantan diplomat mata uang, Kuroda telah secara konsisten mengkhotbahkan manfaat dari pelemahan yen meskipun ada kekhawatiran di antara anggota parlemen bahwa penurunan yen yang lebih tajam dapat merugikan perekonomian dengan menggelembungkan biaya impor yang sudah meningkatnya harga bahan bakar dan makanan.

Pernyataan terakhirnya lebih dekat dengan pernyataan Menteri Keuangan Shunichi Suzuki, yang pada hari Senin mengulangi peringatan yang dia buat minggu lalu bahwa penurunan yen baru-baru ini bisa berdampak buruk bagi perekonomian.

“Dalam situasi seperti sekarang ketika perusahaan belum cukup menaikkan harga dan upah, yen yang lemah tidak diinginkan,” kata Suzuki. “Faktanya, ini adalah penurunan yen yang buruk.”

Suzuki menolak berkomentar ketika ditanya apakah Tokyo siap untuk campur tangan di pasar mata uang untuk membendung penurunan yen.

Bahkan Masakazu Tokura, yang mengepalai lobi bisnis terbesar Jepang, Keidanren lama dianggap sebagai penggemar yen yang lemah mengatakan pergeseran produksi di luar negeri di antara perusahaan-perusahaan Jepang ketika yen kuat di masa lalu agak melemahkan manfaat mata uang yang lebih lemah pada ekspor, sekaligus meningkatkan biaya impor energi.

“Di masa lalu ketika yen melemah, neraca perdagangan, transaksi berjalan dan ekonomi semuanya baik-baik saja,” kata Tokura kepada wartawan. “Ini tidak lagi sesederhana itu.”

Tokura juga mengatakan terlalu dini bagi bank sentral untuk memperdebatkan penyesuaian kebijakan moneter untuk mempengaruhi pergerakan mata uang.

Takeshi Minami, kepala ekonom dari Norinchukin Research Institute, mengatakan “Kuroda mungkin telah menyelaraskan pandangannya sedikit lebih dekat dengan menteri keuangan, untuk menghindari kesan pasar bahwa keduanya tidak saling berhadapan dalam masalah ini.”

“Tapi saya tidak berpikir BOJ akan melakukan sesuatu untuk mempengaruhi nilai tukar mata uang karena itu sesuatu di luar mandatnya.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA