Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Calon gubernur bank sentral Korea Selatan (BOK) Rhee Chang-yong mengatakan pada hari Selasa bahwa bank akan terus memperketat kebijakan moneter, tetapi menyarankan laju kenaikan akan lebih tenang daripada yang diperkirakan dari Federal Reserve (Fed) AS.

Dalam pidato yang disiapkan untuk dengar pendapat parlemen, Rhee mencatat bahwa risiko penurunan pertumbuhan meningkat tetapi menyerukan pengurangan lebih lanjut dalam pengaturan kebijakan akomodatif Bank of Korea untuk mengekang inflasi sekarang di dua kali lipat target 2% bank.

“Tingkat akomodasi kebijakan perlu disesuaikan pada kecepatan yang tepat untuk menstabilkan harga tanpa merusak momentum pertumbuhan dan (BOK) juga akan berusaha untuk mengurangi pertumbuhan hutang rumah tangga dalam prosesnya,” kata Rhee dalam pidatonya.

GAMBAR BROKER ONLINE
Bank of Korea (BOK)

Secara mengejutkan, BOK pekan lalu menaikkan suku bunga acuan menjadi 1.50% tertinggi sejak Agustus 2019 karena meningkatkan perang melawan inflasi yang merajalela, yang mengancam pemulihan ekonominya.

Rhee mengatakan meskipun inflasi kemungkinan akan menguat selama satu atau dua tahun ke depan, hambatan pertumbuhan dari krisis Ukraina, kebijakan moneter AS dan kebangkitan COVID-19 di China juga perlu dipantau secara ketat dan diperhitungkan dalam keputusan kebijakan berikutnya.

Empat kenaikan suku bunga sejak Agustus tahun lalu mengembalikan suku bunga kebijakan ke tingkat sebelum pandemi, memperkuat posisi BOK sebagai salah satu bank sentral paling hawkish di kawasan, bersama dengan rekan sejawatnya di Selandia Baru.

Analis saat ini memperkirakan tingkat kebijakan akan naik menjadi 2.00% pada akhir tahun ini karena sebagian besar ekonomi sekarang bergerak ke arah yang sama untuk melawan lonjakan inflasi.

“AS memiliki ruang untuk menaikkan suku bunga kebijakan pada kecepatan yang lebih cepat karena inflasi dua kali lipat dari kami dan karena tingkat pertumbuhannya antara 3% dan 4% tetapi tingkat pertumbuhan kami tidak sekuat itu,” kata Rhee di parlemen ketika diminta untuk mengomentari kenaikan suku bunga AS yang cepat diharapkan oleh pasar dan mereka berdampak pada kebijakan lokal.”

Imbal hasil obligasi treasury tiga tahun paling likuid turun 5.8 basis poin menjadi 2.927% pada akhir pagi, mencerminkan laju pengetatan yang lebih tenang yang ditandai oleh Rhee.

Rhee, seorang pejabat veteran Dana Moneter Internasional (IMF) diperkirakan akan memulai masa jabatan empat tahunnya setelah diangkat secara resmi dalam sidang parlemen.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Menteri Keuangan AS Janet Yellen akan mengadakan panel tingkat tinggi pada hari Selasa untuk membahas tanggapan global terhadap krisis ketahanan pangan yang sedang berlangsung yang diperburuk oleh perang Rusia melawan Ukraina, kata Departemen Keuangan dalam sebuah pernyataan.

Pertemuan itu akan mencakup kepala Dana Moneter Internasional (IMF), Bank Dunia dan Dana Internasional untuk Pembangunan Pertanian serta menteri yang mewakili negara-negara G7 dan G20 dan pakar teknis dari lembaga keuangan internasional, katanya pada hari Senin.

Pertemuan itu akan membahas tanggapan mendesak terhadap krisis keamanan pangan global yang sedang berlangsung yang sedang diperburuk oleh invasi Rusia ke Ukraina dan menyerukan lembaga keuangan internasional untuk mempercepat dan memperdalam tanggapan mereka, kata Departemen Keuangan.

GAMBAR BROKER ONLINE
Menteri Keuangan AS Janet Yellen

Rusia mengatakan mereka terlibat dalam ‘operasi militer khusus’ di Ukraina.

“Menteri Yellen sangat prihatin dengan dampak perang sembrono Rusia terhadap ekonomi global, termasuk risiko meningkatnya kerawanan pangan di pasar negara berkembang dan negara berkembang di seluruh dunia, yang masih berjuang untuk pulih dari pandemi,” kata pejabat senior Departemen Keuangan.

Krisis tersebut sangat memukul pasar negara berkembang dan negara-negara berkembang yang masih berjuang untuk pulih dari pandemi COVID-19, kata pejabat itu.

Seorang pejabat senior Departemen Keuangan kedua mengatakan Departemen Keuangan tidak memiliki target bantuan khusus untuk pertemuan tersebut, mencatat bahwa para pejabat masih menganalisis sejauh mana masalah tersebut.

Yellen pertama kali mengumumkan rencana pertemuan minggu lalu, mencatat bahwa lebih dari 275 juta orang di seluruh dunia menghadapi kerawanan pangan akut.

Bank Dunia, IMF, Program Pangan Dunia PBB dan Organisasi Perdagangan Dunia juga telah menyerukan tindakan mendesak dan terkoordinasi pada keamanan pangan dan mengimbau negara-negara untuk menghindari pelarangan ekspor makanan atau pupuk.

Mereka mengatakan krisis itu diperparah oleh peningkatan tajam dalam biaya gas alam, bahan utama pupuk nitrogen, yang dapat mengancam produksi pangan di banyak negara.

Kantor Pengawasan Aset Luar Negeri Departemen Keuangan minggu ini akan menegaskan kembali komitmennya untuk mengizinkan aliran bebas barang-barang pertanian, termasuk bantuan kemanusiaan kepada rakyat Rusia meskipun ada sanksi besar-besaran yang dijatuhkan pada Rusia, kata seorang pejabat senior.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Kementerian keuangan Ukraina pada hari Senin menyambut baik pembuatan rekening baru khusus yang dibentuk oleh Dana Moneter Internasional (IMF) untuk memberikan donor bilateral dan organisasi internasional cara yang aman untuk mengirim sumber daya keuangan ke Ukraina yang sedang dilanda perang.

Dewan eksekutif IMF menyetujui pembuatan rekening baru pada hari Jumat setelah pemerintah Kanada mengusulkan pencairan hingga $ 1 miliar dollar Kanada melalui perantara yang akan dikelola oleh IMF.

Rekening tersebut akan memungkinkan donor untuk memberikan hibah dan pinjaman dalam membantu pemerintah Ukraina memenuhi neraca pembayaran, kebutuhan anggaran dan membantu menstabilkan ekonominya karena terus bertahan melawan invasi yang mematikan dari Rusia.

Rusia menyebut tindakannya sebagai “operasi militer khusus.”

GAMBAR BROKER ONLINE
International Monetary Fund

“Pendonor akan mendapat manfaat dari infrastruktur yang diuji IMF untuk memberikan pembayaran yang diautentikasi dengan cepat,” kata IMF.

Melalui pemberi pinjaman global akan memungkinkan sumbangan ke Ukraina dibekukan jika terjadi pengambilalihan kekuasaan Rusia di Ukraina, kata para ahli.

Pendonor akan menyetor mata uang cadangan atau Hak Penarikan Khusus, mata uang cadangan IMF sendiri, ke dalam rekening baru, yang kemudian akan menyalurkan sumber daya ini sebagai hibah atau pinjaman ke rekening SDR Ukraina di dana tersebut.

Menteri Keuangan Ukraina Serhiy Marchenko pekan lalu mengatakan pemerintahnya mencari sekitar 4 miliar euro ($ 4.37 miliar) dalam pembiayaan asing di samping sekitar 3 miliar euro yang telah diterima untuk menangani kekurangan anggaran.

Staf IMF bulan lalu mengatakan ekonomi Ukraina diperkirakan akan berkontraksi sebesar 10% pada tahun 2022 sebagai akibat dari invasi tersebut tetapi memperingatkan prospek dapat memburuk tajam jika konflik berlarut-larut.

Satu sumber yang mengetahui rencana tersebut mengatakan sumbangan tambahan diharapkan untuk rekening IMF dan rekening Bank Dunia terpisah yang dibuat untuk Ukraina selama pertemuan musim semi minggu depan dari dua lembaga keuangan global.

IMF pada bulan Maret juga menyetujui pencairan $ 1.4 miliar ke Ukraina di bawah Instrumen Pembiayaan Cepat.

Staf IMF terus terlibat erat dengan pihak berwenang dalam tanggapan darurat mereka terhadap dislokasi ekonomi yang disebabkan oleh perang di Ukraina, kata IMF.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA